A Will Eternal – Chapter 1236

shadow

A Will Eternal – Chapter 1236

Chapter 1236: Hujan Pemakaman

Tidak ada waktu luang untuk bertanya pada Bai Xiaochi tentang siapa Immortal Imperatrix itu. Kulit kepalanya hanya kesemutan karena penampilan mengejutkan yang dilakukan wanita hantu tua itu. Jelas, dia telah meningkatkan permainannya, melepaskan lautan api hitam yang mengejutkan yang belum pernah dia gunakan sebelumnya.

Anehnya, lautan api tampaknya tidak mengandung sedikit pun kepanasan, namun, perasaan ilahi-Nya telah mengindikasikan bahwa itu pasti dapat membakar apa pun yang menghalangi jalannya.

Itu saja sudah cukup untuk membuatnya melarikan diri demi hidupnya. Syukurlah, sepertinya wanita hantu tua itu tidak begitu stabil saat berada di keadaan itu, dan tidak bisa benar-benar mengejarnya.

Dia melarikan diri selama tiga bulan berturut-turut, tidak melambat bahkan untuk sesaat. Setiap kali dia memikirkan kembali apa yang telah terjadi, dia merengut dalam frustrasi dan kekecewaan.

Selama tiga bulan itu, Bai Xiaochi tidak banyak bicara, tetapi sesekali akan melihat dari balik bahunya, ekspresinya kesedihan dan frustrasi.

Akhirnya, Bai Xiaochun tidak bisa membantu tetapi bertanya, "Xiaochi, siapa Immortal Imperatrix yang Anda bicarakan?"

Dalam kemarahan yang jarang terjadi, Bai Xiaochi berteriak, "Kamu tidak diizinkan untuk menodai Immortal Imperatrix dengan bahkan menyebut-nyebutnya !!"

Terkejut, Bai Xiaochun melihat ke atas untuk melihat mata merah Bai Xiaochi bersinar dengan kesedihan saat dia melihat ke dalam kekosongan. Setelah waktu yang lama berlalu, dia bergumam, "Immortal Imperatrix adalah mitra Taois milord ….

“Aku tidak pernah melihatnya secara langsung. Tetapi tuan sering menatap lukisannya. Saya bisa melihat rasa sakit di matanya, dan bisa melihat betapa dia merindukannya. Karena melihat lukisan itu berkali-kali sendiri, saya akhirnya berkomitmen fitur-fiturnya ke memori ….

"Wanita muda yang kita lihat sebelumnya adalah Immortal Imperatrix, dan tuannya adalah Immortal Imperator." Saat dia berbicara, suaranya menjadi lebih tenang dan lebih tenang. Namun, dia terus melihat dari balik bahunya, seolah-olah dia bisa melihat lautan api yang hitam, dan wanita dengan duri di dahinya. The Immortal Imperatrix.

Bai Xiaochun tahu bahwa ‘tuan’ yang disebut Bai Xiaochi bukanlah dirinya sendiri, melainkan, yang berdaulat dari Dunia Abadi. Fakta bahwa wanita hantu tua memiliki asal usul yang mengesankan akhirnya memberinya petunjuk mengapa dia begitu kuat.

"Mitra Daois yang berdaulat …. Seseorang membunuhnya, dan bahkan dia tidak bisa membangkitkannya? Aku ingin tahu … siapa yang bisa melakukan hal seperti itu? " Dia duduk di sana dengan serius, memikirkan bagaimana, terlepas dari berapa lama dia bepergian dalam kehampaan ini, dan semua reruntuhan yang dia lihat, dia belum pernah melihat orang hidup.

Hanya Eternal Immortal Domains yang tersisa di dalam kekosongan ini yang dulunya adalah langit berbintang. Itu adalah satu-satunya tempat dengan kehidupan, yang dikelilingi oleh kematian dan puing-puing ….

Itu mengarahkan pemikirannya pada fakta bahwa pemilik asli dari kipas yang berharga, penguasa dari Dunia Abadi yang telah menyerahkan kipas kepadanya, pernah berbicara tentang … bencana besar untuk menghantam langit berbintang!

Itu pada gilirannya menyebabkan dia memikirkan tentang kedaulatan besar yang membayangi Eternal Immortal Domains, entitas ganas yang tidur yang pastinya tidak mati!

“Ada beberapa misteri besar yang sedang dimainkan di sini. Sebuah misteri … yang sudah mulai saya singkap. " Bai Xiaochun duduk di sana dengan kaki bersilang di atas kipas, memandang ke luar pada kehampaan, bertanya-tanya apakah Kaisar-Kaisar Jahat dan Santo-Kaisar tahu yang sebenarnya. Terlepas dari apakah mereka melakukannya atau tidak, berdasarkan petunjuk yang telah digali sejauh ini, ia mulai mendapatkan gagasan umum tentang dirinya sendiri.

Beberapa ahli yang sangat kuat telah membantai semua yang ada di langit berbintang. Semua orang, semua kehidupan, semua pakar kuat lainnya. Dan dia tidak lain adalah sosok besar yang ada di atas Domain Abadi Abadi!

Dalam pertempuran terakhir tentang Domain Abadi Abadi, Dewa Tertinggi, Dewa Suci, dan Dewa-Jahat, semuanya penguasa, telah mengorbankan hidup mereka sendiri untuk menyegel musuh itu, menempatkannya dalam keadaan keberadaan yang bertahan hingga sekarang.

Masih ada banyak hal yang Bai Xiaochun tidak mengerti. Siapa ahli yang luar biasa kuat itu? Mengapa dia ingin membantai semua yang ada? Mengapa dia menunggu sampai akhir untuk bergerak di Domain Abadi Abadi? Dan bagaimana mungkin pakar sekuat itu disegel oleh hanya tiga penguasa?

Orang akan berpikir bahwa suatu entitas yang cukup kuat untuk memusnahkan segala sesuatu di langit berbintang, termasuk semua penguasa lainnya dan rakyatnya, tidak akan begitu lemah sehingga disegel oleh tiga penguasa.

Saat ini, tidak ada cara untuk menjawab pertanyaan seperti itu. Setelah melihat kekosongan untuk waktu yang lama, ia kembali bekerja pada formula untuk nyala api dua puluh delapan warna. Sementara itu, berat kekosongan yang sunyi itu sepertinya membebani dirinya.

Mungkin pertempuran dengan wanita hantu tua itu berakhir dengan tubuh kertasnya dihancurkan. Apa pun alasannya, dia tidak pernah mengejar mereka lagi, membuat Bai Xiaochun menarik napas lega.

Siklus enam puluh tahun berlalu. Selama waktu itu, dia sesekali akan kembali ke Eternal Immortal Domains untuk menghabiskan waktu bersama Dabao, Xiaoxiao, Song Junwan, dan Zhou Zimo. Dia juga membantu Raja Sembilan Kata dan Raja Roh Advent, serta dewa timur dan utara, untuk mencapai Alam Surgawi.

Sekarang Arch-Emperor Dynasty memiliki delapan selestial, membuat mereka bahkan lebih kuat dalam Domain Abadi Abadi. Meskipun mereka tidak mengendalikan wilayah terbesar dalam hal wilayah abadi, mereka cukup kuat sehingga dinasti mereka benar-benar membentuk keseimbangan kekuatan tripartit.

Satu-satunya downside adalah bahwa, dengan pengecualian Gongsun Wan’er, mereka semua berada di Alam Celestial awal. Jika mereka bisa membawa seseorang ke Alam Surga akhir, maka dalam hal surgawi, mereka akan menjadi yang paling kuat dari tiga negara!

Bai Xiaochun telah lama membiarkan kipas yang berharga untuk mengikuti jalannya sendiri.

Selama siklus enam puluh tahun yang telah berlalu, ia melihat satu set puing demi puing, dan puing-puing yang tak pernah berakhir. Tidak ada kehidupan lain dalam kehampaan ini, membuatnya merasa seperti seorang penjelajah waktu yang menyaksikan akibat kehancuran yang dahsyat.

Perlahan tapi pasti, dia mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang dunia yang telah mengisi langit berbintang di masa lalu. Bai Xiaochi juga memberikan rincian sebagai jawaban atas pertanyaan yang diajukan Bai Xiaochun.

Selain itu, Bai Xiaochun akhirnya menyulap nyala api dua puluh delapan warna. Basis kultivasinya sekarang berada di puncak lingkaran besar Alam Surgawi, yang berarti bahwa ia sekarang sangat dekat untuk menjadi seorang arkeean. Itu adalah celah kecil, dan juga celah besar. Kecuali dia mendapat kesempatan dan keberuntungan yang tepat, dia tidak akan bisa menjembatani itu.

Bahkan tetap saja, kecakapan bertarungnya bahkan lebih tinggi dari sebelumnya, dan dia memiliki kontrol yang lebih baik terhadap kipas berharganya. Dia sekarang bisa memanggil dua budak kuno, keduanya bisa tetap berada di luar kipas untuk waktu senilai dua dupa.

Luminescence Archaean-nya juga meningkat. Dia sekarang memiliki lebih dari lima puluh tembakan, membuatnya mungkin untuk mengalahkan arkeans dalam pertempuran tanpa dirinya sendiri menjadi satu!

Tentu saja, Bai Xiaochun tidak hanya senang dengan keadaan. Kecuali jika dia seorang arkaean, dia tidak dapat membangkitkan bawahannya jika mereka mati, yang berarti bahwa makhluk-makhluk langitnya seperti pohon-pohon yang tidak memiliki akar untuk ditanamkan ke dalamnya. Jika badai datang, mereka bisa dihancurkan semalaman.

Kecakapan pertempuran Archaean adalah tulang punggung dinasti kekaisaran, dan kemampuan ilahi kebangkitan adalah satu-satunya cara untuk mempertahankannya hidup dalam jangka panjang!

Sayangnya, tidak peduli apa yang dia coba, dia tidak dapat menemukan cara untuk menjembatani celah terakhir itu. Selanjutnya, nyala multi-warna banyak berhubungan dengan basis budidayanya. Pada saat ini, dia menyadari bahwa hanya dengan basis budidaya Reala Archaean dia dapat menyelesaikan formula untuk nyala api dua puluh sembilan warna.

Akhirnya, dia menyerahkan semua tes dan rencananya, dan menenangkan hatinya. Mengosongkan dirinya sendiri, dia memandang kehampaan itu, sampai suatu hari, matanya melebar, dan dia bangkit berdiri. Bai Xiaochi muncul di sebelahnya, dan ketika dia melihat keluar, dia bergumam, “Kita bertemu lagi. Ini adalah kesembilan kalinya aku melihat mereka …. ”

Jauh di kehampaan adalah lampu berkilauan yang tak terhitung jumlahnya, yang lampu kristal yang tak terhitung jumlahnya, menerangi selamanya … peti mati tempat mereka beristirahat!

Tampaknya ada terlalu banyak peti mati untuk dihitung, mungkin jutaan. Ketika mereka melayang melalui kekosongan, mereka hampir tampak seperti hujan ….

Saat kipas yang berharga melambat berhenti, Bai Xiaochun berdiri di ujungnya, menatap pemandangan megah. Ketika peti mati yang tak terhitung jumlahnya lewat, dia bisa melihat bahwa di dalam mereka ada mayat pria dan wanita yang diawetkan ….

Sayangnya, mereka sudah ada begitu lama sehingga banyak dari mereka mulai membusuk, dan tampaknya hampir menghilang sama sekali …. Itu adalah hujan penguburan yang berlanjut untuk waktu yang lama. Ketika peti mati terakhir lewat, Bai Xiaochun berdiri di sana dengan tenang, menyadari bahwa ini adalah salah satu dari banyak orang yang terlibat dalam pembantaian di langit berbintang di masa lalu. Sebelum meninggal, mereka telah meninggalkan hujan peti mati ini sebagai peringatan mereka di dalam kehampaan.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya