A Will Eternal – Chapter 1239

shadow

A Will Eternal – Chapter 1239

Chapter 1239: Tahun Itu

Bai Xiaochun merasa seperti sedang didorong bangun dari tidur nyenyak. Dia membuka matanya, dan seolah-olah jiwanya telah kehilangan akses ke semua ingatannya sebelumnya. Dia tidak tahu siapa dia, dan hanya tahu bahwa dia merasa sangat dingin ….

Kepingan salju putih dan halus jatuh dari atas, benar-benar menutupi langit, dan juga menutupi tanah, bahkan membuat pegunungan yang jauh menjadi warna putih pucat.

Bai Xiaochun menemukan dirinya di hutan pohon yang layu. Faktanya, pohon-pohon ditutupi dengan begitu banyak salju sehingga banyak cabang mereka telah patah. Cabang-cabang yang tersebar yang tetap utuh tampak seperti bintik-bintik hitam di dalam dunia putih yang lebih luas.

"Jangan tertidur, Chen Kecil," kata seseorang. "Tetap terjaga …."

Bai Xiaochun merasa seperti sedang bermimpi, kecuali dia tidak ingat apa mimpi itu. Sekarang setelah dia bangun, semuanya menjadi kabur.

Yang dia tahu adalah bahwa itu dingin, sangat dingin sehingga dia merasa seperti dia akan membeku. Mungkin rasa dingin telah menyegel ingatannya.

Tapi kemudian … dia merasa dirinya didorong beberapa kali, dan sebuah wajah muncul di depannya, putih karena salju.

Itu adalah anak muda, sekitar tiga belas atau empat belas tahun. Dia kurus, dan tampaknya terluka, karena pakaiannya sobek dan ternoda darah. Dia terlihat sangat lemah, tetapi ada sesuatu pada matanya yang benar-benar tak terlupakan. Mereka berkilauan seperti bintang, tetapi pada saat yang sama, mengandung kekejaman yang mendustakan usianya yang masih muda. Namun, ketika dia menatap Bai Xiaochun, kekejaman itu lenyap, untuk digantikan dengan kehangatan dan cinta.

"Saudara…." Bai Xiaochun bergumam, bibirnya bergetar. Ya, ingatannya mengatakan kepadanya bahwa ini memang … kakak laki-lakinya, saudara lelaki berdarah yang dengannya ia berbagi ayah dan ibu!

Bahkan mengatakan satu kata, saudara, menyebabkan gelombang kelelahan melewatinya. Dia hampir tidak yakin bisa menghadapi angin yang menggigit, angin liar yang memenuhi dirinya dengan kesuraman dan kehancuran.

Jelas itu adalah akhir musim dingin, apalagi dengan kepingan salju yang jatuh. Namun, ketika dia melihat ke atas ke langit, dia menyadari bahwa ada juga serangga yang terbang tinggi di langit … belalang putih pucat!

Rupanya, kehadiran mereka di dalam badai salju itulah yang menyebabkan kelaparan yang mencengkeram tanah. Ada orang lain di daerah itu, para pengungsi yang berkerumun melawan angin, kerangka kurus mereka dan ekspresi lesu sehingga sulit untuk mengetahui apakah mereka masih hidup ….

Mereka semua takut akan hawa dingin, namun, tampaknya tidak ada yang mau menyalakan api. Bukan karena mereka tidak mau, tetapi karena mereka tidak berani …. Ketika Bai Xiaochun melihat belalang di badai salju, dia langsung bisa mengatakan bahwa mereka unik dalam lebih dari satu cara. Tidak hanya mereka dapat bertahan hidup dalam cuaca sedingin es ini, tetapi juga jelas bahwa api akan menarik perhatian mereka. Dan di tengah musim dingin, ketika makanan langka, mereka akan memakan apa saja yang bisa mereka temukan.

Bobot dari semua pikiran ini tampaknya melemahkannya, ke titik di mana ia nyaris tidak bisa mengangkat tangannya. Namun, entah bagaimana dia berhasil melakukan itu, dan ketika dia melakukannya, dia melihat tangan seorang anak berusia tujuh atau delapan tahun. Tangannya jatuh ke bawah, dan dia berjuang untuk membuka matanya …

Pria muda yang berbicara beberapa saat yang lalu tampak lega melihat Bai Xiaochun bangun. Namun, dia juga bisa melihat betapa lemahnya dia, dan bagaimana dia kesulitan menjaga matanya terbuka. Dia mendorongnya dengan cemas beberapa kali lagi, jelas bersedih pada kenyataan bahwa adiknya mengalami kesulitan bertahan hidup. Masalahnya adalah kelaparan; hanya jika dia dapat menemukan makanan untuk dimakan, saudaranya akan memiliki kekuatan untuk terus hidup.

"Tunggu di sana sedikit lebih lama, Little Chen. Saya akan mendapatkan makanan untuk Anda. Tunggu saja, aku akan segera kembali! ” Keteguhan hati muncul di mata anak muda itu, dan ketika dia berbalik dari adiknya, kekejaman kembali ke wajahnya. Tampak seperti serigala tunggal, dia berjalan ke hutan.

Dia jelas dalam kondisi lemah, tetapi tampaknya, saat krisis Bai Xiaochun telah membuka ketangguhan yang mengejutkan dalam dirinya. Mengabaikan luka dan kelemahannya, dia menghilang ke pepohonan.

"Saudara…." Bai Xiaochun bergumam, meskipun suaranya terlalu tenang untuk didengar siapa pun. Dia tahu bahwa kakak lelakinya akan mendapatkan makanan untuknya, dan samar-samar ingat bahwa hanya setelah belalang putih tiba, kelaparan mulai terjadi, dan penyakit menyebar. Semua orang di kampung halaman mereka mati kelaparan atau meninggal karena penyakit, termasuk orang tua mereka.

Bai Xiaochun tahu bahwa satu-satunya alasan dia hidup adalah kekuatan kakaknya. Setelah jatuh sakit, saudaranya merawatnya dan bahkan menggendongnya selama perjalanan. Ketika orang-orang dewasa mulai saling bertarung untuk mendapatkan makanan, saudara lelakinya telah mengembangkan kekejaman yang bahkan mereka takuti.

Saudaranya memberinya sebagian besar makanan. Bahkan ketika perut saudaranya menggeram karena lapar, dia berpura-pura kenyang, dan akan berkata, “Aku kakak laki-lakimu, bukan? Sini, makan. "

Dengan demikian, Bai Xiaochun tetap hidup. Dia ingat bahwa namanya adalah Zhou Chen, dan kakak lelakinya adalah Zhou Fan. Dan dia juga yakin bahwa, tanpa bobot mati itu adalah dirinya sendiri, saudara lelakinya yang kejam pasti akan jauh lebih baik di dunia yang kacau ini …. [1]

Sayangnya, terlepas dari bagaimana saudaranya merawatnya, penyakitnya telah melemahkannya hingga ia tidak bisa bertahan lebih lama lagi.

"Tanpa aku, kakakku akan memiliki kehidupan yang jauh lebih baik …." dia pikir. Akhirnya, dia menutup matanya dan membiarkan kepingan salju mulai menutupi dirinya, nyala kekuatan hidupnya mulai berkedip keluar. Namun, bahkan ketika itu akan terjadi, kekuatan yang kuat mendorong salju pergi, bahkan menyebarkan belalang putih di daerah itu. Pada saat yang sama, seorang lelaki tua turun dari atas, mengenakan jubah Taois, ekspresi yang tidak sedap dipandang di wajahnya.

Begitu para pengungsi di daerah itu melihat lelaki tua itu, mereka bersujud, gemetar. Mereka membuka mulut mereka seolah-olah memohon bantuannya, tetapi bahkan ketika mereka melakukannya, belalang mulai merangkak keluar dari dalam mereka….

Tak satu pun dari mereka yang memiliki kekuatan untuk berteriak karena mereka hanya menunggu untuk mati.

Lelaki tua itu memandangi semua pengungsi yang sudah terinfeksi oleh belalang parasit, dan sinar belas kasihan muncul di matanya. Sayangnya, tidak ada yang bisa dia lakukan mengenai situasi ini. Melambaikan tangannya, ia menyingkirkan para pengungsi yang tersiksa dari kesengsaraan mereka.

Jelas dalam suasana hati yang mengerikan, orang tua itu berbalik untuk pergi, saat itulah dia memperhatikan Bai Xiaochun.

"Eee?" gumamnya, berhenti di tempat dan melihat lebih dekat. Sesaat kemudian, matanya bersinar karena tidak percaya. "Tubuh Dao?"

Berjalan ke Bai Xiaochun, dia melambaikan tangannya, menyebabkan kehangatan memasuki dirinya yang menstabilkan nyala api dari kekuatan hidupnya.

Saat dia melihat lebih dekat pada Bai Xiaochun, matanya mulai bersinar lebih terang. Melempar kepalanya ke belakang, dia tertawa terbahak-bahak sebelum mengambil Bai Xiaochun yang tidak sadar dan terbang ke udara bersamanya….

Setelah waktu yang cukup berlalu untuk membakar dupa, Zhou Fan kurus itu terhuyung mundur. Salju menumpuk di bahu dan kepalanya, dan setiap langkah ia mengambil tetesan darah di salju.

Dia memiliki beberapa luka baru di wajahnya, dan dia berdarah dari perutnya. Dia dalam kondisi sangat buruk, namun, matanya berkedip karena kegembiraan. Terselip di lipatan pakaiannya adalah roti kukus, basah oleh darah, bahwa ia telah mempertaruhkan nyawanya untuk merampok dari orang lain.

"Chen Kecil! Saya menemukan beberapa makanan untuk— ”Sebelum dia selesai berbicara, wajahnya jatuh ketika dia melihat semua mayat di daerah itu. Melihat sekeliling dengan cemas, dia bergegas ke tempat dia meninggalkan Bai Xiaochun, hanya untuk tidak menemukan siapa pun di sana. Itu, dan pemandangan dari semua belalang yang melahap mayat-mayat di dekatnya, membuat hatinya berdebar.

"Chen Kecil!" dia meratap. "Chen Kecil !!"

Dia kehilangan satu-satunya kerabatnya. Dia telah kehilangan segalanya. Dengan gemetar, dia terus mencari dengan sia-sia. Pada akhirnya, dia jatuh ke tempat adiknya berbaring, memegang roti yang basah kuyup, dan mulai menangis.

"Chen Kecil …." Dalam keputusasaannya, dia tidak menyadari bahwa aroma darah telah menarik gerombolan belalang putih, yang turun dari langit dan mengerumuninya.

1. Ada petunjuk di sini yang tampaknya cukup jelas dalam bahasa Cina, namun masih menyisakan banyak ruang untuk spekulasi. Ingat beberapa bab lalu ketika Bai Xiaochun mengalami penglihatan di dunia jam pasir, dan mendengar seorang Guru berbicara dengan dua murid? Saya menerjemahkan nama-nama Taois yang sedang magang itu sebagai Taois Dunia dan Renegade Mortal. Dalam bahasa Cina, nama-nama Taois itu adalah Dao Chen dan Ni Fan. Saudara-saudara dalam bab ini adalah Zhou Chen dan Zhou Fan. Karakter terakhirnya sama, menyiratkan bahwa saudara-saudara dalam bab ini ada hubungannya dengan Taois Dunia dan Renegade Mortal.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya