A Will Eternal – Chapter 1242 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1242 | Baca Novel Online

Chapter 1242: Roh Abadi

Renegade Mortal sepertinya tidak terpengaruh sama sekali oleh teriakan Worldly Daoist. Dia hanya menatapnya dengan tenang, hampir seolah dia sudah mati. Rupanya, dia benar-benar telah memutuskan setiap dan semua emosi yang terhubung dengannya.

Hanya setelah suara Tao Duniawi memudar, dia akhirnya berbicara.

“Ada dua orang di hatiku, dua orang yang telah menghambat pengejaranku akan Dao yang agung. Yang pertama adalah wanita yang kami berdua jatuh cinta. Yang lain … adalah kamu. "

Ini adalah pertama kalinya Mortal Renegade mengakui hubungan antara dirinya dan Taois Duniawi. Sebagai tanggapan, Daois Duniawi menggigil. Namun, dia mengenal saudaranya, dan karena itu, tertawa pahit dan berkata, “Aku mengerti. Anda membunuh Suster Junior, dan sekarang Anda akan membunuh saya …. Setelah itu, tidak ada yang akan menghalangi Anda mengejar Dao Anda! "

Mortal Renegade melihat kembali pada Taois Duniawi, yang sekarang sangat lemah sehingga dia tidak bisa melawan kembali tidak peduli seberapa banyak dia ingin, dan kemudian mengangguk.

"Setelah aku membunuhmu," katanya, "Aku akan memberantas Dunia Abadi. Maka, saya tidak akan memiliki rintangan. Adapun apakah Bunga Abadi adalah mitos belaka … yah, hanya ada satu cara untuk memastikannya.

"Bahkan jika itu tidak nyata … semua ini masih sesuai dengan Dao ku!" Tidak memberi kesempatan pada Taois Duniawi untuk merespons, dia melambaikan tangannya, matanya berkedip dingin saat langit berbintang di sekelilingnya terdistorsi. Rupanya, hukum kodrat sedang bermain, menyebabkan pisau tak terlihat dan tak terlihat muncul. Bilahnya melintas … dan kepala Penguasa Duniawi terbang dari tubuhnya bersama dengan semburan darah!

Mengejutkan, bilahnya begitu besar sehingga tubuh kedagingan Taois Duniawi, serta tubuh istrinya … diparut menjadi apa-apa selain abu yang melayang.

Hanya kepalanya yang tersisa, dan pada saat terakhir sebelum dia benar-benar mati, dia berhasil mengatakan satu hal lagi!

“Guru pernah mengatakan kepada saya bahwa jika memang ada Bunga Abadi, maka setelah itu menyerap semua kehancuran dan kematian langit berbintang ini, itu pasti akan membentuk rohnya sendiri! Anda ditakdirkan untuk kalah, Mortal Renegade !! ”

Ekspresi The Mortal Renegade tetap sama seperti sebelumnya. Dia menutup matanya, dan saat dia melakukannya, auranya mulai tumbuh lebih kuat. Bola-bola Dunia Abadi telah runtuh, dan sembilan langit yang membentuk massa daratan telah hancur. Semua makhluk hidup telah dimusnahkan, hanya menyisakan hantu setan ….

Aura Mortal Renegade mencapai tingkat yang tak terlukiskan, di mana dia membuka matanya, berbalik, dan memimpin pasukannya yang besar mengamuk untuk memusnahkan semuanya!

Di situlah visi berakhir. Mata Bai Xiaochun terbuka, dan aliran qi terakhir mengalir ke dirinya.

Pada saat yang sama, kepala Duniawi Taois hancur menjadi abu dan hanyut ke reruntuhan di sekitarnya. Sampai hari ini, dia akhirnya mendapatkan keinginannya yang sekarat: untuk dikuburkan bersama dengan Dunia Abadi.

Bai Xiaochun berdiri di sana, diam-diam menonton abunya hanyut, pikirannya hidup dengan kenangan Taois Duniawi, Immortal Imperator.

Sekarang dia tahu kebenaran tentang Domain Abadi Abadi, juga dikenal sebagai Bunga Abadi, serta raksasa besar yang dimeteraikan di luar mereka.

"The Mortal Renegade …." dia bergumam. Dia tahu banyak sekarang, tetapi ada juga banyak informasi yang hilang. Namun, ia delapan puluh persen yakin bahwa spekulasi dan analisisnya terhadap aspek-aspek itu benar.

The Mortal Renegade telah membunuh adiknya, dan wanita yang mereka berdua cintai. Dia telah memusnahkan Dunia Abadi, dan kemudian memimpin pasukan hantu jahat di jalan pemusnahan dan kehancuran ….

Pada akhirnya, dia membunuh semua orang di langit berbintang, dan menghancurkan semua dunia yang ada di dalamnya. Seperti yang dia katakan, dia melemparkan langit berbintang ke dalam kegelapan total. Dan kemudian, seperti yang telah dibicarakan dalam legenda, kehancuran dan kematian menyebabkan Bunga Abadi mekar.

Menurut legenda semacam itu, satu-satunya cara bagi seorang kultivator untuk keluar dari Alam Sovereign adalah dengan menggunakan Bunga Abadi, dan mencapai … Alam Abadi!

The Mortal Renegade datang sangat, sangat dekat dengan kesuksesan. Dia melemparkan langit berbintang ke dalam kegelapan, dan menghancurkan segala yang ada. Kehancuran yang dibawanya membuktikan legenda itu benar; ia secara pribadi menyaksikan mekarnya Bunga Abadi!

Tepat di luar Domain Abadi Abadi, Renegade Mortal mengulurkan tangan untuk meraih Bunga Abadi, yang akan dihancurkannya, diserapnya, dan kemudian digunakan untuk menjadi Abadi.

Namun … sesuatu yang tak terduga terjadi!

"Saat itulah … tepat seperti yang dikatakan oleh Taois Duniawi, Roh Abadi muncul!" Bai Xiaochun mengingat kembali kisah-kisah Bunda yang Kekal dan tiga Putra yang Kekal. Dan dia memikirkan kembali bagaimana Bunda yang Kekal telah berbicara kepadanya ketika dia menjadi selestial.

"Aku yakin aku bisa menebak apa yang terjadi. Ketika Renegade Fana mengulurkan tangan untuk bunga, Roh Abadi, istilah lain untuk Ibu Abadi, tidak mau dihancurkan dan diserap. Dia membentuk tiga inkarnasi, tiga ekspresi perasaan ilahi-Nya. Mereka menjadi … Arch-Lord, Saint-Lord, dan Vile-Lord. Mereka adalah tiga Putra Abadi!

“Ketiga Putra Abadi bertarung dengan Renegade Mortal, didukung oleh kekuatan Bunda Abadi. Pada akhirnya, mereka membayar harga yang pahit untuk sementara waktu menyelesaikan krisis dan menyegel musuh mereka.

“Namun, ada satu pertanyaan yang masih belum terjawab. Dari mana datangnya penduduk Domain Abadi Abadi …? ” Dia memejamkan mata untuk beberapa saat sebelum memberikan jawaban.

“Untuk menyelesaikan krisis yang akan datang yang tak terhindarkan yang akan datang, Bunda Yang Kekal mengubah ketiga Putra Kekalnya menjadi patung, dan kemudian menggunakan indera ilahinya untuk menciptakan dunia di dalamnya, dipenuhi dengan makhluk hidup yang tak terhitung jumlahnya. Harapannya adalah, bertahun-tahun kemudian, ketika Renegade Mortal akhirnya membebaskan diri, salah satu dari orang-orangnya akan dapat mencapai Alam Abadi, dan mencegah musibah total!

"Hanya itu yang bisa dia lakukan!" Bai Xiaochun tidak bisa memastikan seberapa banyak spekulasi itu akurat. Tetapi berdasarkan petunjuk yang dia miliki sejauh ini, mereka tampaknya sangat mungkin benar.

Setelah hening sejenak, dia menghela nafas. Melihat reruntuhan Dunia Immortal, dan abu yang tersebar dari Taois Duniawi, Immortal Imperator, ia menggenggam tangan dan membungkuk dalam-dalam. Kemudian dia kembali ke kipasnya yang berharga.

Bai Xiaochi tampaknya akan mengatakan sesuatu, tetapi menahan diri, dan hanya menatap abu yang pergi, matanya berkedip dengan kesedihan.

Bai Xiaochun menatapnya, lalu diam-diam berkata, "Aku akan memberitahumu apa pun yang ingin Anda ketahui tentang ingatan Immortal Imperator."

Bai Xiaochi menggelengkan kepalanya. "Tidak perlu. Semuanya di masa lalu sekarang. ”

Bai Xiaochun mengangguk, lalu duduk bersila untuk memeriksa aliran qi dari Dunia Abadi yang sekarang ada di dalam dirinya. Mengambil napas dalam-dalam, dia memutar basis budidayanya dan memulai upayanya … untuk menerobos ke Alam Archaean !!

Mengingat tidak ada penguasa yang hidup, Alam Archaean adalah tingkat tertinggi absolut yang bisa dicapai oleh seorang pembudidaya saat ini. Namun, sangat sulit untuk melakukannya, sebuah fakta yang dibuat jelas mengingat bahwa hanya ada dua arkeans di Eternal Immortal Domains.

Semua surga bermimpi untuk berhasil, namun, tidak ada yang bisa!

Di masa lalu, Bai Xiaochun tidak mengerti, tapi sekarang dia mengerti. Untuk menjadi seorang archaean, seseorang tidak hanya harus cukup kuat, seseorang juga harus mendapatkan persetujuan dunia!

Tanpa persetujuan itu, segala upaya terobosan akan gagal. Adapun mengapa tidak ada archaean ketiga di Eternal Immortal Domains, Bai Xiaochun sudah memiliki spekulasi.

“Metode pemberian persetujuan adalah dengan mendistribusikan sebagian kekuatan dunia, dengan kata lain, aliran qi-nya…. Tapi Bunda Abadi terlalu lemah sekarang, seperti lilin yang berkelap-kelip ditiup angin. Dia tidak bisa mempertahankan keberadaan tiga arkeans! Dia hanya bisa menopang dua! ” Mata berkedip-kedip, ia terus memutar basis budidayanya, dan mengirim aliran qi dari Dunia Abadi yang beredar ke seluruh tubuhnya. Saat dia melakukannya, tanda-tanda terobosan segera menjadi jelas!

Bagaimanapun, dia sekarang berada di Dunia Abadi, tempat yang pernah menjadi rumah bagi kelompok orang yang paling kuat di semua langit berbintang. Meskipun dunia itu telah menjadi reruntuhan, aliran qi yang tersisa … sudah cukup untuk mendorong satu orang ke Alam Archaean !!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya