A Will Eternal – Chapter 1246

shadow

A Will Eternal – Chapter 1246

Chapter 1246: Bersikap Baik Sekarang, Xiao Chi

Bahkan Taois Duniawi, Immortal Imperator, berlindung ketika dia berada di tubuh Bai Xiaochun, mungkin bisa berdiri melawan tekanan dari seorang ahli yang kuat, mati seperti dia.

Taois Duniawi saat itu hanyalah ekspresi dari fokus dan kemauan, dan Bai Xiaochun sendiri hanya seorang arkeean. Oleh karena itu, fokus dan kemauan itu hanya bisa melepaskan sebagian kecil dari kecakapan pertempuran aslinya.

Selanjutnya, Dunia Abadi sekarang hanyalah reruntuhan. Karena itu, Taois Duniawi saat ini hanya memiliki sekitar dua puluh persen dari kekuatan sejatinya!

"Bahkan jika diriku yang sebenarnya telah datang ke sini bertahun-tahun di masa lalu, aku masih tidak akan bisa tetap berada di hadapan mayat ini lama … tidak juga aku bisa menyentuhnya!" Bahkan, dia bahkan tidak berani melangkah ke kapal itu sendiri.

Jika dia melakukannya, dia pasti akan hancur dalam jiwa dan raga!

Mayat ini sangat kuat sehingga menantang imajinasi. Itu memiliki tingkat kekuatan yang luar biasa sehingga mengejutkan memikirkan betapa kuatnya orang ini ketika dia masih hidup!

Itulah yang ulet kehendak Worldly Daoist sedang mempertimbangkan saat ini. Meskipun masih ada banyak hal yang tidak dia mengerti, ada satu hal yang pasti: dia telah menetapkan satu kecurigaan yang sudah lama ada dalam hatinya.

Kehendak kematian yang menyelimuti jenazah memungkinkannya mengidentifikasi Dao-nya!

Itu adalah Dao kematian, dan juga … Dao pemusnahan apokaliptik!

Itu adalah Dao di mana … pada akhirnya, hanya satu orang yang ada, sunyi sepi, dingin, dan egois sampai ekstrem. Itu adalah Dao di mana kesuksesan berarti penghancuran langit berbintang, penghapusan semua kehidupan, dan akhir dari semua ciptaan!

Saat kabut korosif di sekitarnya menggerogoti kehendak kedaulatan yang menahan Bai Xiaochun, adalah mungkin untuk melihat hantu jahat yang tak terhitung jumlahnya melayang ke sana kemari, hanya menunggu untuk merobek daging dari tulangnya dan memakannya sepenuhnya.

"The Dao dari entitas yang tidak diketahui, sangat kuat ini … juga … Dao Renegade Mortal?" Pertanyaan-pertanyaan Daois Duniawi itu sebagian besar dijawab setelah dapat melihat mayat ini, dan mengidentifikasi Dao-nya.

"Bertahun-tahun yang lalu, Renegade Mortal memasuki tempat ini, dan seharusnya mati. Sebagai gantinya, ia memperoleh keberuntungan yang luar biasa …. Sepertinya … dia pasti menyentuh mayat itu. " Surat wasiat yang mengelilingi tubuh Bai Xiaochun sudah hampir habis, yang berarti bahwa ia akan segera terkena kabut berawan.

"Namun … siapa yang bisa membunuh seorang ahli sekuat ini ?!" The Worldly Daoist menatap diam-diam ke arah mayat itu untuk beberapa saat lagi, terus merasakan kehendak kematian yang menjulang yang dipancarkannya. Namun, dia tidak dapat menemukan jawaban lebih lanjut. Dan dia juga tahu … bahwa dia tidak akan pernah melakukannya.

Aliran fokus ulet yang telah menduduki tubuh Bai Xiaochun akan menyelinap pergi.

Pada saat itu, pikirannya tidak lagi ada. Di masa lalu, jiwa ilahi dan tubuh kedagingannya telah terbunuh, dan saat ini, satu-satunya hal yang kembali adalah sedikit pikirannya.

Sambil mendesah, dia berbalik dan berjalan menjauh dari kapal, dan keluar dari lembah dan awan-awannya ….

Ketika dia pergi, suaranya bergema di belakangnya.

"Renegade Mortal, apakah kamu … masih kamu? Jika Anda … maka apakah Anda menjadi penerus mayat di kapal itu …?

"Mengapa bagiku … mayat itu mati, tetapi Dao-nya hidup terus, dan dilahirkan kembali karena karma ?!"

Di luar lembah, Bai Xiaochi tetap diam, menatap awan yang berputar-putar, menunggu orang yang paling penting dalam keberadaannya muncul lagi. Emosi yang campur aduk memenuhi hatinya; di satu sisi, dia ingin melihat tuan lamanya, Penguasa Dunia yang kembali, Imperator Abadi. Di sisi lain, dia tidak ingin melihat Bai Xiaochun terluka karenanya.

Kata-kata Taois Duniawi telah berbicara melalui mulut Bai Xiaochun beberapa saat yang lalu telah melunakkan hatinya, tetapi pada saat yang sama, telah menyebabkan emosi yang mendalam muncul dalam dirinya.

Dia tidak perlu menunggu lama sebelum sosok keluar dari awan. Pada awalnya, Bai Xiaochi tidak bisa melihat siapa itu, menyebabkan jantungnya berdegup kencang.

Tapi segera, dia bisa melihat dengan jelas; itu tidak lain adalah Bai Xiaochun!

"Tuan!" Bai Xiaochi berseru, bergegas maju, gugup, tidak yakin apakah orang ini adalah Daois Duniawi atau tidak.

Setelah muncul dari awan, matanya tertutup, dan dia berdiri di sana dengan tenang untuk waktu yang lama. Tidak berani mengatakan apa pun, Bai Xiaochi hanya berdiri di sana.

Cukup waktu berlalu untuk membakar dupa, dan penguasa akan mulai memudar. Hanya sedikit yang tersisa, meskipun masih berdenyut dengan kekuatan tertinggi yang mendominasi!

Angin masih berputar-putar di daerah itu, dan kekosongan bergetar. Sejauh yang diingat Bai Xiaochi, aura yang dia rasakan persis sama dengan mantan gurunya, Penguasa Duniawi!

Sebelum Bai Xiaochi bisa melakukan apa saja, mata Bai Xiaochun terbuka. Mereka tampak sangat kuno, seolah-olah mereka melihat keluar dari tahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya ke masa lalu. Seolah-olah dia telah dilahirkan kembali!

Juga di dalam zaman purba itu ada kesedihan karena kehilangan rumah, keluarga, teman, dan orang-orang terkasih. Itu adalah kesedihan yang berlimpah dalam ketidakberdayaan dan kebingungan.

Pada saat ini, Bai Xiaochi benar-benar yakin bahwa orang di depannya bukan Bai Xiaochun, melainkan, mantan tuannya. Bersemangat, dia berlutut untuk bersujud, air mata menetes ke hidung.

Tangan Bai Xiaochun mengulurkan tangan untuk mengacak-acak rambut Bai Xiaochi.

"Ah Xiao Chi," katanya dengan lembut, "menangis lagi, kan?"

Ketika dia mendengar itu, Bai Xiaochi mulai menangis, dan merangkak ke depan untuk memeluk kaki Bai Xiaochun, seperti yang dilakukan seorang anak terhadap ayahnya.

"Jangan menangis, Xiao Chi." Senyum hangat muncul di wajah Bai Xiaochun. “Kamu sudah melakukan yang hebat, Nak. Saya tahu itu tidak mudah bagi Anda selama bertahun-tahun …. Tapi tahukah Anda, Anda bisa melakukan pekerjaan yang lebih baik dengan Master baru Anda ini …. Jauh di lubuk hati, Bai Xiaochun ini adalah orang yang sederhana dan jujur. Seorang pejuang sejati, penuh dengan kebenaran. Dia mengesankan, anggun, anggun, dan jauh lebih berbakat daripada saya. Sepertinya pahlawan langka telah benar-benar muncul, yang jarang dipilih! ” Di suatu tempat di tengah pidatonya, Bai Xiaochi berhenti menangis, tampaknya agak kaget dengan penilaian Bai Xiaochun dari Worldly Daoist.

"Tuanku, Bai Xiaochun ini, dia–" Sebelum Bai Xiaochi bisa melanjutkan, dia terganggu.

“Sayang sekali dia tidak hidup kembali pada zaman saya, kalau tidak saya mungkin tidak akan pernah menjadi penguasa. Namun, seandainya dia ada di sana pada saat itu, sangat mungkin segalanya akan berakhir berbeda! ” Itu mungkin untuk melihat mata Bai Xiaochun berkedip-kedip dengan kenang-kenangan, dan kesedihan tentangnya hampir terasa.

Bai Xiaochi hendak menyela, tetapi ketika dia melihat tingkat kesedihan itu, dia menahan diri. Namun, dia tidak bisa mengerti mengapa Immortal Imperator akan memiliki kesan seperti Bai Xiaochun. Kemudian dia mulai bertanya-tanya apakah mungkin Bai Xiaochun yang dia lihat hanyalah versi non-heroik?

"Aku harus pergi, tetapi sebelum aku melakukannya, aku punya satu misi terakhir untukmu …." Mengambil napas dalam-dalam, Bai Xiaochun melemparkan tatapan yang sangat serius pada Bai Xiaochi.

Wajah roh otomat itu tiba-tiba menjadi sangat serius, seolah-olah dia tidak sabar untuk mendengar apa misi baru ini.

"Ingat kata-kata saya: mulai sekarang, Anda harus selalu mematuhi Bai Xiaochun. Jangan pernah menipu dia! Dengarkan dengan cermat semua yang dia katakan, dan lakukan semua yang dia minta. Apa pun perintah yang dia berikan kepada Anda, Anda harus memandang sama pentingnya seperti jika itu datang dari saya. Ketika dia meminta Anda untuk melakukan sesuatu, Anda melakukannya, semaksimal mungkin. Ketika dia menginginkan sesuatu, Anda membantunya mendapatkannya. Percaya padanya. Datang membantunya ketika orang lain menggertaknya. Bersamanya adalah keberuntungan terbesar yang pernah Anda temui, Xiao Chi!

“Juga, lakukan yang terbaik untuk membuatnya bahagia, yang pada gilirannya akan membuatmu bahagia! Bersukacitalah dengan dia, berduka bersamanya. Ketika dia tidak bahagia, bergabunglah dengannya dalam kesedihannya. Baiklah, Xiao Chi. Ini misi terakhir saya untuk Anda. Akankah kamu menerimanya !? ” Pada saat dia selesai berbicara, nada suaranya benar-benar ketat dan suram.

Bai Xiaochi agak terpana, dan jika bukan karena aura yang dia bisa rasakan dengan jelas, dia akan curiga bahwa kata-kata ini sebenarnya tidak diucapkan oleh Tao Duniawi.

Melihat kilatan serius di mata tuannya, dia mengertakkan gigi dan berkata, "Ya, tuan!"

Ekspresi serius pada wajah Bai Xiaochun menghilang, digantikan oleh kehangatan murni. Sekali lagi mengacak-acak rambut Bai Xiaochi, dia menawarkan beberapa kata lagi dari dorongan, lalu menutup matanya. Bai Xiaochi memandang, jantung berdenyut kesakitan karena dia tahu bahwa ini akan menjadi yang terakhir kalinya dia melihat tuannya.

Setelah Bai Xiaochun memejamkan matanya, ketegangan membesar sesaat, hanya untuk dipatahkan ketika Bai Xiaochun membuka matanya lagi.

Tampaknya agak khawatir tentang ketulusan Bai Xiaochi, dia berkata, "Meskipun aku akan pergi, aku akan kembali sesekali untuk melihatmu …."

Saat Bai Xiaochi memandang, tertegun, Bai Xiaochun berdeham dan menutup matanya lagi….

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya