A Will Eternal – Chapter 1249

shadow

A Will Eternal – Chapter 1249

Chapter 1249: Semua Untuk Muridku!

Pada perjalanan panjang melalui kekosongan ini, satu-satunya tujuan Bai Xiaochun adalah menyulap lidah api tiga puluh warna, dan membangkitkan muridnya, Bai Hao!

Ketika tahun-tahun berlalu, ia menyulap lebih banyak lidah api dua puluh sembilan warna, dan pada saat yang sama, menstabilkan tempatnya di dalam Alam Archaean. Sepanjang jalan, dia semakin dekat dan lebih dekat ke tujuannya.

Basis kultivasinya yang lebih tinggi memastikan bahwa pelelangannya mengenai nyala tiga puluh warna mencapai kesuksesan jauh lebih cepat. Dikombinasikan dengan semua pengetahuan dan pengalaman sebelumnya, formula itu secara bertahap mulai terbentuk dalam benaknya.

Dia masih tidak punya cara untuk mengetahui apakah tiga puluh warna adalah batas akhir. Namun, dia segera mencapai titik di mana formulanya lengkap.

Langkah selanjutnya adalah menggunakan akumulasi jiwanya untuk memulai proses sulap. Dengan kegagalan berturut-turut yang akan terjadi, ia akhirnya akan menyempurnakan formula dan menyulap nyala api.

Dia tidak lagi khawatir tentang memiliki jiwa yang cukup. Setelah menangkap Immortal Imperatrix, dan mengumpulkan jiwa-jiwa yang tampaknya tak terhitung banyaknya yang telah dikumpulkannya, dia sekarang memiliki lebih dari cukup untuk melakukan pekerjaannya.

Kegagalan dengan nyala tiga puluh warna bisa memiliki konsekuensi negatif jika terjadi di dekat Eternal Immortal Domains, dan dengan demikian, dia sementara memilih untuk tidak kembali.

"Tidak akan lama sekarang …." dia bergumam. Jantung berdebar kencang karena antisipasi, ia melanjutkan pekerjaannya.

Dia melakukan tes demi tes dengan jiwa yang sebenarnya, ke titik di mana dia gagal … puluhan kali. Meskipun itu adalah latihan yang hebat, bertahun-tahun berlalu selama waktu itu.

Ketika dia melihat kesuksesan semakin dekat, kegembiraannya terbangun. Sekarang dia adalah seorang archaean, ada lebih banyak tempat di dalam kekosongan yang benar-benar bisa dia masuki dan jelajahi.

Dia telah mengunjungi lusinan reruntuhan berbagai selama bertahun-tahun, meskipun dia hanya memindai banyak daerah yang lebih kecil dengan akal ilahi, dan tidak repot-repot menjelajahi mereka secara pribadi.

Suatu hari, dia duduk bersila di atas kipas, lautan api berwarna-warni berputar-putar di depannya. Tiba-tiba, itu mengedip keluar dari keberadaan, menyebabkan kerutan muncul di wajahnya.

“Hanya satu langkah terakhir dalam proses. Tapi saya masih terus gagal. " Dia frustrasi, tetapi pada saat yang sama, menyadari bahwa kegagalannya mungkin ada hubungannya dengan betapa bersemangatnya dia.

Yakin bahwa ini adalah masalahnya, dia menutup matanya dan memaksa dirinya dalam keadaan tenang. Setelah mengusir kekhawatirannya tentang kemungkinan kegagalan, dia mencapai pemahaman baru lain tentang nyala api tiga puluh warna.

Dia menghabiskan satu bulan penuh untuk mencapai ketenangan total. Tepat ketika dia akan melanjutkan dengan tes lain, ekspresinya berkedip, dan dia melihat tanda di tangannya. Tanda Bai Hao berdenyut dengan fluktuasi yang tampaknya menunjukkan bahwa ada sesuatu di daerah yang sangat menstimulasi.

Terkejut, Bai Xiaochun melihat ke dalam kekosongan, dan kemudian mengirim akal ilahi untuk memindai daerah itu.

Pada awalnya, kegelapan kehampaan itu tampak sama seperti biasanya. Tapi kemudian….

"Eee?" Bai Xiaochun bangkit ketika, jauh di kejauhan, dia melihat apa yang tampak seperti lilin !!

Ketika dia semakin dekat, dia melihat bahwa itu bukan lilin, tetapi, beberapa sumber cahaya, meskipun dia tidak tahu apa sebenarnya itu…. Ini adalah cahaya pertama yang dilihat Bai Xiaochun dalam kehampaan selama seluruh perjalanannya.

Wanita hantu tua itu memiliki pelitanya, tetapi itu dipenuhi dengan aura kematian. Dan meskipun Dunia Abadi memiliki cahaya, itu tidak seperti apa yang dia lihat sekarang, cahaya yang bersinar yang tampaknya mewakili kekuatan hidup.

Itu cukup mengejutkan. Bagaimanapun, perjalanannya melalui kehampaan tidak mengungkapkan apa-apa selain kematian. Dan dia juga tahu bahwa Mortal Renegade telah membantai segala sesuatu di langit berbintang, menguranginya menjadi apa yang pada dasarnya adalah kuburan besar.

Eternal Immortal Domains adalah satu-satunya tempat di seluruh kehampaan di mana kehidupan ada, dan karena itu, cukup mengejutkan melihat cahaya lilin yang berkelap-kelip ini.

"Apakah beberapa kelompok orang lain benar-benar selamat?" Karena penasaran, ia mengirim kipas yang berharga itu lebih dekat ke lautan cahaya.

Benar saja, ia menemukan puing-puing, di tengah-tengahnya adalah daerah yang tampaknya tidak rusak sama sekali. Bahkan, ada sebuah bangunan besar di sana, yang lusinan jendelanya menjadi sumber cahaya!

Namun, ada sesuatu yang sangat aneh tentang cahaya itu; sepertinya tidak terlalu cerah. Dan bahkan ketika dia semakin dekat, intensitas cahaya tampaknya tidak berubah sama sekali.

Bai Xiaochun segera curiga.

Dia telah pergi ke banyak tempat di kehampaan, dan telah melihat banyak hal aneh dan unik. Karena itu, ketika dia berdiri di sana di atas kipas angin, dia hanya mengemas rasa ingin tahunya dan membalikkan kipas angin untuk pergi.

Tidak masalah bahwa ia memiliki basis budidaya kuno, kepribadian dasarnya tidak berubah. Setelah melihat sesuatu yang mencurigakan, dia tidak punya keinginan untuk menyelidikinya. Selanjutnya, fluktuasi yang berasal dari tanda Bai Hao sudah tenang. Pada akhirnya, Bai Xiaochun tahu bahwa dia telah menjadi sangat kuat, tetapi berdasarkan semua yang dia lihat, dia juga tahu bahwa kekosongan ini adalah tempat yang sangat tak terbatas dan misterius.

"Dalam kekosongan seperti ini, yang terbaik adalah menjaga rasa ingin tahu seseorang." Melewati serangkaian reruntuhan ini, dia mengirim kipas angin berjalan di sepanjang jalannya, dan bersiap untuk terus bekerja dengan nyala api tiga puluh warnanya. Namun, pada saat itulah dia mengerutkan kening dan melihat keluar ke kehampaan di depan dengan mata menyipit. Di sana, di depan, ada cahaya!

Dan itu tampak persis sama dengan cahaya dari sebelumnya!

Mendengus dingin, dia mengarahkan kipas angin di sekitar cahaya, dan terus menyebar rasa ilahi untuk memindai daerah itu. Namun, tak lama, lebih banyak cahaya muncul di depan.

"Yah, ini tidak menarik," gumamnya, ekspresinya sedap dipandang. Setelah berkali-kali tes, dia datang untuk menemukan bahwa tidak peduli ke arah mana dia menoleh, atau bagaimana dia mencoba menutupi cahaya, itu akan selalu muncul di depannya. Dan setiap kali, itu sedikit lebih dekat dari sebelumnya.

Akhirnya, dia menyadari bahwa dia bisa melihat bentuk-bentuk humanoid bergerak di sisi lain dari jendela ….

Sekarang, dia bisa mengatakan bahwa reruntuhan ini dulunya jarang dihuni, tetapi telah menjadi rumah bagi penguasa. Dan ruang melingkar yang tampaknya dia tangkap adalah hasil dari formasi mantra yang dibuat oleh orang-orang itu.

Dia secara tidak sengaja memasuki area itu, dan kemungkinan tidak akan mudah melarikan diri. Ketika dia memikirkan masalah itu, dia melihat ke jendela yang bersinar, dan bisa mendengar suara tawa samar dan percakapan dari dalam. Pada satu titik, salah satu jendela terbuka, dan seorang wanita muncul, cantik dan genit, berbaikan, tetapi hanya mengenakan pakaian dalam. Melihat Bai Xiaochun, dia melambaikan saputangannya ke arahnya dan memberi isyarat kepadanya untuk mendekat.

"Hei, kemarilah …." katanya, suaranya melewati kekosongan dan ke telinganya. Pada titik ini, matanya melebar, dan dia melihat seluruh bangunan dari atas ke bawah.

"Jangan bilang tempat ini bordil?" gumamnya, berkedip. Meskipun dia tergoda untuk masuk, dia tahu bahwa dia seharusnya tidak membiarkan keingintahuannya mendapatkan yang terbaik dari dirinya. Mendengus, dia memutar kipas untuk pergi. Sayangnya, ia segera menyadari bahwa satu-satunya cara untuk melarikan diri adalah melalui simpul pusat pembentukan mantra, yang tidak lain adalah rumah bordil itu sendiri.

Sambil mendesah, dia menyadari bahwa dia tidak punya pilihan lain. Dan mengingat dia begitu kuat sehingga bahkan wanita hantu tua itu tidak cocok untuknya, dia memutuskan bahwa tidak ada salahnya memanjakan diri dalam beberapa permainan.

Pada saat itu, fluktuasi yang berasal dari tanda Bai Hao menyala, mendorong tampilan aneh dari Bai Xiaochun. Tiba-tiba, dia bertanya-tanya apakah muridnya benar-benar ingin pergi ke rumah bordil.

"Lebih senang! Anda telah rusak! " Bersihkan tenggorokannya, dia memutuskan untuk memainkannya dengan aman, dan mengirim akal ilahi untuk menutupi seluruh rumah bordil. Beberapa saat kemudian, dia sedikit tenang, yakin bahwa jiwa-jiwa unik di dalamnya tidak menimbulkan ancaman baginya.

"Yah, ayo kita periksa. Meskipun saya tidak terlalu tertarik, saya mungkin melakukannya untuk murid saya. ” Bersihkan tenggorokannya, dia memanggil dua budak arkeanya untuk bertindak sebagai pengawal, kemudian menginstruksikan Bai Xiaochi untuk siap untuk membantunya pada saat itu juga jika ada sesuatu yang mencurigakan terjadi. Kemudian, di bawah tatapan penasaran dari Bai Xiaochi, dia menyombongkan kipas dan menuju rumah bordil.

Saat dia mendekat, suara nyanyian, tarian, dan tawa semakin keras. Segera, pintu depan terbuka, dan seorang wanita berpakaian seperti nyonya rumah bordil muncul, bunga di rambutnya. Berayun ke depan, dia menatap Bai Xiaochun dengan mata berkilauan.

"Gadis-gadis!" katanya dengan keras. "Kami punya pelanggan!"

Seluruh kelompok wanita berpakaian bagus semua bergegas ke depan, senyum genit di wajah mereka.

"Selamat datang! Masuk!"

"Gadis-gadis di sini pasti akan memuaskan setiap kebutuhan Anda, Tuan!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya