A Will Eternal – Chapter 1250

shadow

A Will Eternal – Chapter 1250

Chapter 1250: Mendominasi

Meskipun memiliki basis budidaya kuno, Bai Xiaochun masih memerah karena dia menemukan dirinya dikelilingi oleh begitu banyak wanita cantik. Bersihkan tenggorokannya, dia kagum pada bagaimana dia bersedia untuk berhati-hati terhadap angin, semua untuk muridnya Bai Hao.

"Oh, Haoer. Setelah merasakan fluktuasi energi Anda, Guru rela melakukan apa yang tidak akan pernah ia lakukan dengan normal! ”

Bai Xiaochun benar-benar terkesan dengan dirinya sendiri. Menjentikkan lengan bajunya, dia mengumumkan, "Bawalah makanan terbaikmu dan anggur terbaikmu!"

Nyonya rumah bordil itu dengan cepat memanggil beberapa pesanan. Sementara itu, para wanita mengantar Bai Xiaochun yang sombong ke gedung.

Bagian dalamnya hidup dengan cahaya yang menyilaukan, dan didekorasi dengan luar biasa. Bahkan Bai Xiaochun, yang telah melihat banyak hal dalam hidupnya, terkesan. Meja dan kursi sebenarnya dibuat dari batu giok abadi, begitu pula ubin lantai. Ada juga formasi mantra yang mengatur yang membuat seluruh tempat tampak seperti surga selestial.

Lilin yang menerangi interior terbuat dari bahan tanaman obat yang mahal. Sebagai seorang grandmaster Dao of medicine, Bai Xiaochun dapat mengatakan dengan mengendus bahwa setidaknya tujuh atau delapan dari tanaman obat tersebut sebenarnya adalah tanaman abadi legendaris dengan nilai tak terhitung.

Namun, ada lebih dari seribu lilin seperti itu, memimpin Bai Xiaochun yang terkejut sampai pada kesimpulan bahwa orang-orang ini jelas sangat kaya.

Yang paling mencengangkan dari semua itu adalah, apakah itu perasaan ilahi atau pandangan fisiknya, semua yang ada di sekitarnya bukanlah ilusi. Dengan kata lain … bangunan, lilin, dan ubin lantai semuanya nyata!

Terguncang, dia membiarkan wanita genit itu menuntunnya ke kursi yang terbuat dari batu giok, tempat dia duduk, jantung berdebar kencang. Para wanita duduk di sekelilingnya, membelai rambut mereka dengan menggoda dan mengobrol dengan suara-suara indah saat makanan dan anggur disajikan.

Meskipun menjadi raja yang kuat, pemimpin Dinasti Arch-Emperor, Bai Xiaochun tidak pernah mengalami memanjakan diri seperti ini. Menambahkan fakta bahwa ia agak lelah karena perjalanan kesepiannya di kehampaan, dan perubahan kecepatan yang tiba-tiba ini sebenarnya sangat menarik.

Setelah memeriksa gelas anggurnya dengan cermat, dia tertawa terbahak-bahak dan menenggak seluruh gelasnya. Kemudian dia mulai melahap makanan lezat dan buah roh. Wanita-wanita itu jelas bermain susah payah, dan berganti-ganti antara mengobrol genit dan menjauh dengan malu-malu. Pada satu titik, beberapa orang melangkah maju dan mulai menampilkan nomor musik yang membuat seluruh adegan bahkan lebih semarak dari sebelumnya.

Dua handmaidens datang untuk memijat leher dan bahu Bai Xiaochun, dan seorang wanita cantik mulai mengangkat cangkir anggurnya untuk diminum. Adapun nyonya, dia berdiri ke samping, tersenyum ramah.

Kedua budak arkaean juga dihadiri oleh beberapa wanita dengan patuh. Saat semua suara obrolan, tawa, dan musik bercampur, Bai Xiaochun tertawa keras, dan matanya mulai bersinar dengan cahaya terang.

Kalau bukan karena fakta bahwa tanda Bai Hao terus berdenyut, Bai Xiaochun akan dengan santai dan menikmati dirinya sendiri setelah perjalanan panjangnya. Namun, seiring berjalannya waktu, senyum sang nyonya mulai tumbuh semakin misterius. Dan mata para wanita, apakah penari atau musisi, dan bahkan kedua gadis yang memijat Bai Xiaochun, mulai bersinar dengan cahaya misterius.

Kuku mereka mulai menjadi hitam dan tumbuh lebih panjang, dan ekspresi mereka mulai menjadi ganas. Rambut mereka bahkan tumbuh lebih panjang. Itu semua terjadi relatif cepat, karena mata Bai Xiaochun tertutup dalam relaksasi.

Dalam beberapa saat, nyonya telah sepenuhnya berubah menjadi setan, setan jahat. Mata berkedip-kedip dengan ketamakan, dia melompat ke udara menuju Bai Xiaochun!

Rupanya, gerakannya adalah sinyal; semua wanita lain benar-benar berubah menjadi hantu jahat yang menerkam Bai Xiaochun atau dua budak arkeanya.

Teriakan melengking memenuhi udara saat musik berhenti, dan lampu lilin tiba-tiba berubah menjadi hijau dan mematikan. Tanahnya juga berbeda; ubin lantai sekarang terbuat dari tulang, membuat seluruh tempat tampak seperti kuburan.

Bangunan itu sendiri bahkan tampak layu, sampai tampak seperti kuburan!

Anehnya, makanan dan anggur yang lezat tidak berubah; entah bagaimana, hantu-hantu jahat ini benar-benar menghasilkan makanan dan minuman nyata.

Saat semua perubahan ini terjadi, dan ketika para wanita berubah menjadi hantu jahat dan menerjang ke arah Bai Xiaochun dan budak arkeanya, Bai Xiaochun duduk di sana, menyenandungkan sedikit nada. Tapi kemudian, matanya terbuka.

"Diam!" katanya, tampak tidak senang. Melambaikan lengan bajunya, dia mengirimkan ledakan energi yang mengirim hantu-hantu jahat jatuh mundur, jeritan sengsara bergema keluar dari mulut mereka, dan tampak kejutan menerangi mata mereka.

Budak arkaean memanfaatkan kekuatan penuh dari basis kultivasi mereka, mengaburkan gerak untuk memblokir pintu masuk depan dan pintu belakang. Perasaan ilahi meletus, mereka mencegah hantu-hantu jahat melarikan diri.

Bahkan ketika hantu-hantu jahat itu terus menjerit, dan mereka yang sudah dirugikan oleh Bai Xiaochun terus jatuh ke belakang, dia mengalihkan pandangannya ke Madam.

Wajahnya jatuh, dan dia melarikan diri, tetapi sebelum dia bisa, Bai Xiaochun mengulurkan tangan dan meraihnya.

"Ganti segera!" katanya dengan kepala terangkat tinggi. ” Lord Bai tidak sering melihat hantu kecil biasa. Beraninya kamu bertransformasi dan mencoba menakuti saya! Percepat! Obrolan yang cukup. Ubah kembali dan mulailah menari lagi! ”

Selama bertahun-tahun, dia takut pada hantu, dan sepanjang waktu itu, tidak pernah berpikir untuk membayangkan bahwa hari itu akan tiba di mana dia akan menakuti hantu. Sejauh yang dia ketahui, dia hanya selangkah lagi untuk berada di puncak kehidupan. Namun, dia masih merasa seolah ada sesuatu yang hilang, dan mulai merenungkan apakah menggunakan jiwa nyonya untuk menyulap api akan menjadi sentuhan yang sempurna. Namun, pada saat itulah fluktuasi yang datang dari Bai Hao tumbuh lebih intens.

"Eee?" Bai Xiaochun berkata. Setelah beberapa saat berpikir, dia mendorong jiwa nyonya menuju tanda di punggung tangannya. Begitu mereka berdua menyentuh, tanda itu meletus dengan gaya gravitasi, dan menyeret nyonya yang berteriak ke dalam.

Setelah menyerap jiwa nyonya, fluktuasi kepuasan muncul dari tanda Bai Hao, yang kemudian memudar menjadi tenang setelah beberapa saat. Rupanya, hanya jiwa nyonya yang dibutuhkan; Bai Hao tampaknya tidak peduli dengan hantu lain sama sekali.

Sambil terkekeh, Bai Xiaochun memukul meja.

“Aku menghabiskan anggurku. Bawa lagi! " Sebagai tanggapan, semua hantu jahat dengan cepat berubah kembali menjadi wanita cantik, mata mereka bersinar dengan ketakutan ketika mereka melihat Bai Xiaochun. Fakta bahwa dia telah menyerap jiwa nyonya itu mengerikan bagi mereka, membuat mereka gemetar ketakutan. Segera, mereka kembali menyanyi dan menari, dan mulai melayani Bai Xiaochun lagi.

Namun, mereka begitu takut sehingga tarian dan nyanyian mereka terpengaruh. Itu sama dengan gadis-gadis yang memijat bahunya.

Menutup matanya, Bai Xiaochun menikmati kesuksesannya. Perlahan, para wanita mulai tenang, dan berharap dia akan pergi secepat mungkin ….

Tentu saja, tidak mungkin Bai Xiaochun membiarkan mereka lolos begitu saja. Dia menikmati sekelilingnya selama satu hari penuh, membantu dirinya sendiri untuk menikmati makanan lezat dan anggur berkualitas. Malam berikutnya, dia membuka matanya, dan menyadari bahwa sudah waktunya untuk melanjutkan perjalanan kesepiannya melalui kekosongan.

Namun, suasana hatinya sangat baik. Lagipula, jarang menemukan saat-saat kenikmatan seperti ini.

“Wanita-wanita ini semua adalah jiwa, tapi mereka pasti unik. Akan sangat sia-sia meninggalkan mereka di sini. Mungkin ketika aku kembali ke Arch-Emperor Dynasty, aku bisa membuat mereka sedikit bernyanyi dan menari…. ” Setelah mencapai kesimpulan bahwa ini jelas merupakan ide terbaik, hatinya mulai berdebar. Lagipula, sejak surat cintanya disita, ia merasa tasnya tidak ada.

Dengan mata berbinar, dia berkata, “Apa yang saya lewatkan adalah nyanyian dan tarian yang bagus! Ya, saya akan membawa mereka. Lain kali aku melihat Saint-Emperor, aku akan menunjukkan padanya, dan dia akan sangat iri! " Yakin bahwa ini pasti yang terbaik untuk dilakukan, dia melambaikan tangannya ketika dia bangkit.

"Mulai sekarang, kalian semua perempuan bersamaku!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya