A Will Eternal – Chapter 1253 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1253 | Baca Novel Online

Chapter 1253: Kembalinya!

Lintasan Raja Hantu Raksasa membawanya lebih dekat ke perbatasan Dinasti Vile-Emperor setiap saat. Akhirnya, ia menemukan dirinya berada di luar baskom yang luas di tanah.

Itu tidak terlalu besar, tetapi tanah di daerah itu semuanya hitam hangus, dengan gumpalan asap hitam naik di mana-mana. Di tengah baskom ada sepotong batu.

Itu seukuran kepalan tangan, dan berdenyut dengan cahaya redup yang aneh. Bahkan, batu itu sendiri tampak bergeser ukuran dan bentuknya sesuai dengan beberapa pola aneh. Itu hampir tampak seperti detak jantung.

Delapan dewa dari Dinasti Arch-Emperor sudah memiliki area yang terkunci, tetapi mereka tidak cukup kuat untuk berurusan dengan kekuatan korosif yang datang dari batu, dan dengan demikian, belum mendekatinya. Setelah melaporkan masalah ini, mereka hanya menunggu Raja Hantu Raksasa tiba.

Ketika mereka melihatnya mendekati, mereka segera bangkit dan memberikan salam resmi. Raja Hantu Raksasa melambaikan tangannya sebagai tanggapan, dan tanpa mengatakan apa-apa, terbang tepat ke baskom.

Denyut-denyut kekuatan korosif bisa mencairkan setengah dewa di tempat, tetapi tidak akan membahayakan makhluk surgawi dalam jangka pendek. Namun, Giant Ghost King mulai berdenyut dengan asap hitam.

Sadar bahwa efeknya bisa merusak jika dia membiarkannya berlanjut terlalu lama, dia bergegas ke batu, lalu meraih dan meraihnya. Sama seperti yang dia miliki dengan beberapa batu lain yang telah dia tangani, dia juga memindainya dengan perasaan ilahi.

Ketika dia melakukannya, ekspresinya berkedip, dan matanya melebar.

"Itu tidak solid !!" Yang mengejutkannya, indera ilahi-Nya telah mengungkapkan sesuatu di dalam batu yang menyerupai kadal yang belum lahir!

Bahkan ketika Raja Hantu Raksasa memindainya dengan akal ilahi, benda itu menggeliat!

Pada awalnya, Raja Hantu Raksasa bersemangat untuk menemukan sesuatu yang berbeda dari batu-batu lain yang dia temui sejauh ini. Sadar betapa berharganya item ini, dia segera berbalik untuk menuju ke Arch-Emperor City.

Namun, dalam sekejap itu, dengusan dingin menggema keluar dari langit, yang mengubah seluruh area menjadi lautan api!

Api hitam bergerak terlalu cepat untuk dihindari oleh para dewa, dan mereka menjerit ketika mereka kewalahan dan berubah menjadi abu.

"Vile-Emperor !!" Raja Hantu Raksasa menggeram. Dia telah menyaksikan Bai Xiaochun melawan Kaisar-Kaisar Jahat, dan selama bertahun-tahun, telah berunding dengan Gongsun Wan’er tentang dia. Dengan demikian, begitu indranya mengatakan kepadanya bahwa Kaisar-Vile hadir, dia segera mengirim pesan peringatan ke Arch-Emperor City.

Sayangnya, lautan api bergerak begitu cepat sehingga dalam beberapa saat, itu seperti tangan besar, membungkus Raja Hantu Raksasa. Tidak peduli bagaimana dia mencoba melawan atau melarikan diri, basis budidayanya terlalu rendah. Oleh karena itu, tangan itu membungkusnya dan menyeretnya dengan paksa ke langit.

Di sana, Kaisar-Vile melayang-layang, mengenakan jubah kekaisaran, tangannya menggenggam di belakang punggungnya dan wajahnya benar-benar tanpa ekspresi. Mengabaikan tangan api, dia fokus pada batu, yang dia ambil dan perhatikan dengan seksama. Yang mengejutkan, dia kemudian menyerap batu itu ke tangannya, lalu matanya bersinar dengan cahaya aneh, dan auranya meningkat dalam kekuatan dengan porsi yang signifikan.

Masih dalam tangan api adalah Raja Hantu Raksasa, darah mengalir keluar dari mata, telinga, hidung, dan mulutnya. Dia terluka sangat parah sehingga dia sekarang tidak sadarkan diri. Akhirnya, Kaisar-Vile memandangnya, lalu mengalihkan pandangannya ke arah Arch-Emperor City. Dengan mata menyipit, dia dengan tenang bergumam, “Sudah bertahun-tahun berlalu, Bai Xiaochun. Apakah Anda benar-benar memiliki kecakapan pertempuran kuno …? ”

Mempertimbangkan berapa banyak waktu telah berlalu tanpa Bai Xiaochun benar-benar melakukan apa pun, baik dia dan Saint-Emperor mengalami kesulitan menentukan kebenaran masalah.

Di masa lalu, Bai Xiaochun mengandalkan Luminescence Archaean. Tetapi pada tahun-tahun yang telah berlalu, Kaisar Vile telah dengan sabar bekerja pada cara untuk meniadakan efeknya. Dan sekarang, yakin bahwa masalah besar sudah dekat, dia gatal untuk melihat apa yang sebenarnya terjadi dengan Bai Xiaochun!

Sambil terkekeh, dia meraih Raja Hantu Raksasa dan kemudian terbang.

Segera setelah itu, sebuah dekrit Dharmik dikirim dari Kaisar-Kaisar Jahat sampai ke Kota Kaisar Agung. Isinya tidak kabur: Raja Hantu Raksasa telah masuk tanpa izin di wilayah Dinasti Kaisar-Vil, dan berusaha mencuri meteorit. Atas kejahatannya, Kaisar-Kaisar Jahat telah menangkapnya untuk dihukum.

Dekrit Dharmik adalah pesan yang jelas bagi semua Domain Abadi Abadi bahwa Kaisar Vile ingin Bai Xiaochun pergi ke Kota Kaisar Vile untuk membebaskan Raja Hantu Raksasa!

Mustahil untuk menyembunyikan fakta bahwa dia ingin menyelidiki Bai Xiaochun, dan itu bahkan menyebabkan mata Santo Kaisar menyipit. Di satu sisi, ia dan Bai Xiaochun telah membentuk aliansi, tetapi di sisi lain, ia sudah lama menduga bahwa kecakapan pertempuran Bai Xiaochun yang sebenarnya lebih lemah daripada yang awalnya ia kira. Oleh karena itu, ujian kecil oleh Kaisar-Kaisar Jahat ini sebenarnya adalah hal yang baik baginya.

"Beberapa penyelidikan tidak akan menyakitiku, tetapi jika Bai Xiaochun binasa, itu akan memiliki konsekuensi negatif." Karena itu, Saint-Emperor memutuskan untuk memantau situasi dengan cermat, dan bersiap untuk campur tangan jika perlu.

Tiga hari berlalu, dan tidak ada tanggapan dari Arch-Emperor City. Kecurigaan Kaisar-Kaisar Jahat semakin dalam, begitu pula kecurigaan rakyatnya. Sementara itu, tokoh-tokoh penting di Arch-Emperor City mulai gelisah, orang-orang seperti Zhou Zimo dan Grand Heavenmaster. Mereka semua tahu bahwa Kaisar-Kaisar Jahat sedang menguji Bai Xiaochun, dan bahwa jika dia tidak muncul, itu akan mengungkapkan keadaan kekuasaan mereka yang lemah. Dan jika Bai Xiaochun benar-benar lemah, atau mereka menunggu terlalu lama untuk melakukan sesuatu, Raja Hantu Raksasa kemungkinan akan berada dalam bahaya besar!

Pada saat itu, Song Junwan, Zhou Zimo dan Hou Xiaomei pergi ke fasilitas meditasi terpencil Bai Xiaochun, bergabung dengan Grand Heavenmaster dan Gongsun Wan’er. Bersama-sama, mereka mengirimkan perasaan ilahi dengan harapan membangkitkan Bai Xiaochun dari trans meditatifnya. Namun, perasaan ilahi mereka tidak mendapat reaksi.

Bahkan ketika kecemasan mereka mulai meningkat, pintu kamar berayun terbuka, dan Bai Xiaochun muncul. Namun, semua orang bisa langsung mengatakan bahwa dia sebagian transparan, dan jelas merupakan tiruan.

Sebelum ada di antara mereka yang bisa mengatakan apa pun, dia berkata, “Saya tahu apa yang terjadi. Diri sejati saya sudah dalam perjalanan. ”

Lalu, dia tiba-tiba mulai bersinar dengan cahaya terang!

Semua orang, dari Grand Heavenmaster hingga Gongsun Wan’er, terguncang oleh cahaya itu, yang menyilaukan bahkan ke surga!

Ketika cahaya semakin terang, semua orang yang hadir menggigil ke dalam jiwa mereka, hasil dari aura yang kuat yang menyebabkan pikiran mereka berputar.

Tak lama, cahaya mulai menyatu menjadi bentuk seseorang. Itu hampir seperti teleportasi saat diri sejati Bai Xiaochun terwujud di tempat yang tepat sebagai klonnya!

Ketika dia menjadi jelas, mereka menyadari bahwa dia tampak berbeda. Rambutnya sedikit lebih panjang, dan dia benar-benar terlihat lebih muda. Namun, ada sesuatu yang mendalam pada matanya, seolah-olah mengandung bintang, dan pada saat yang sama, ada lubang hitam yang bisa menyeret apa saja ke dalam mereka.

Matanya membuat semua orang terguncang, terlepas dari tingkat basis kultivasi mereka, termasuk bahkan Gongsun Wan’er, yang berada di Alam Celestial akhir. Kembali selama perjalanannya melalui kekosongan, dia biasanya akan menjaga auranya di tempat terbuka, dan meskipun dia sudah mencabutnya, tiruannya telah membuatnya sadar akan apa yang telah dilakukan Kaisar-Vile terhadap Raja Hantu Raksasa. Dan dengan demikian, amarah membara di dalam hatinya, dan beberapa auranya berhasil menyelinap keluar, menyebabkan kejutan di antara mereka yang hadir.

Grand Heavenmaster yang terguncang adalah yang pertama pulih. Menggenggam tangan, dia membungkuk pada Bai Xiaochun.

"Salam, Kaisar Agung!"

Semua orang mengikuti, termasuk Song Junwan, Zhou Zimo, dan Hou Xiaomei. "Salam, Kaisar Agung !!"

"Aku akan mengurus semuanya," katanya, matanya hangat. "Jangan khawatir!"

Zhou Zimo, Song Junwan dan Hou Xiaomei semuanya tampak santai, percaya diri bahwa ia dapat menyelesaikan kesulitan apa pun.

Sudah lama sejak terakhir kali mereka bersatu kembali, jadi dia meluangkan waktu untuk merangkul ketiga istrinya. Song Junwan tersenyum hangat, dan perut Hou Xiaomei sudah tampak besar. Namun, mereka berdua tahu bahwa Zhou Zimo telah menganggap penculikan ayahnya lebih buruk daripada mereka berdua, dan diam-diam mengindikasikan bahwa dia harus memberi sedikit kenyamanan padanya. Ketika dia mengalihkan pandangannya ke arahnya secara khusus, dia bisa melihat betapa merah matanya.

"Aku akan pergi mendapatkan ayah mertua kembali," katanya lembut, "dan juga membuat Dinasti Vile-Emperor membayar untuk ini. Setelah saya kembali, saya tidak akan pergi ke meditasi terpencil untuk sementara waktu. " Dengan itu, dia kabur bergerak, menembak tinggi ke langit!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya