A Will Eternal – Chapter 1269

shadow

A Will Eternal – Chapter 1269

Chapter 1269: Pulang

Bai Xiaochun sebenarnya sangat kuat, terutama ketika dia keluar semua. Dia bahkan memanfaatkan aura kedaulatan di lengan kanannya, yang memungkinkannya untuk dengan mudah menyeret hantu setan sepenuhnya keluar melalui gerbang batu.

Itu terjadi begitu cepat sehingga hantu itu hampir tidak percaya apa yang terjadi, dan bahkan tidak punya waktu untuk bereaksi. Dalam sekejap mata, dia berdiri di sana tepat di depan Bai Xiaochun.

Dia tampak seperti pria paruh baya dengan rambut acak-acakan, yang sekarang berdiri di sana, menatap Bai Xiaochun dengan tatapan kosong di matanya. Kemudian dia menatap dirinya sendiri, dan jika dia bisa, akan mulai meneteskan keringat dingin.

Dia tahu persis betapa sulitnya membran itu; Lagi pula, dia telah berjuang dengan sia-sia untuk beberapa waktu sebelumnya. Kemudian, datanglah pemuda yang kurus dan berwajah adil ini, yang hanya membukanya….

Bahkan yang lebih penting, sekarang dia tidak memiliki gerbang batu dan membran untuk berdiri di antara mereka, dia menyadari bahwa aura Bai Xiaochun sudah cukup untuk membuatnya gemetar secara fisik.

"Er … hei, Senior," katanya, "ini hanya kesalahpahaman …."

"Eee ?!" Bai Xiaochun berkata dengan rasa ingin tahu. "Kamu adalah tipe jiwa yang sangat spesial, bukan?"

“Tidak, tidak, ini semua hanya kesalahpahaman! Tenang, Senior. Yah, aku akan kembali sekarang…. ” Dengan itu, dia berputar dan menerjang menuju gerbang. Namun, terlepas dari kenyataan bahwa ia bergerak dengan kecepatan luar biasa, ia dengan cepat terhenti ketika Bai Xiaochun meraih lengannya.

Lalu dia melihat senyum misterius Bai Xiaochun, dan wajahnya jatuh.

"Itu benar-benar kesalahpahaman!" dia meratap. "Aku … aku baru saja menembakkan mulutku, itu saja. SAYA-"

"Untuk apa kau terburu-buru?" Bai Xiaochun menyela. “Sepertinya saya bahwa kita berdua terhubung oleh takdir! Anda benar-benar berbicara seperti saya! " Bersihkan tenggorokannya, dia menyeret hantu setan kembali. Namun, saat itulah hantu itu tiba-tiba memamerkan taring dan cakar, dan mencoba menerkam Bai Xiaochun.

Kekuatan kuno yang penuh dengan serangannya sudah cukup untuk memberi Saint-Emperor beberapa masalah serius. Tapi Bai Xiaochun berbeda. Dia tidak takut sama sekali dari pertempuran jarak dekat.

"Yah, apa yang kita miliki di sini? Serang aku ?! ” Melotot, Bai Xiaochun mengeluarkan lidah api multi-warna dan menabrak hantu setan, yang merespons dengan jeritan kesakitan.

Metode Bai Xiaochun memang sangat berbahaya bagi tubuh jiwa. Setelah semua, nyala api multi-warna disulap menggunakan jiwa, dan sangat efektif dalam mengalahkan mereka. Selanjutnya, lebih banyak teriakan terdengar saat Bai Xiaochun terus melampiaskan kemarahannya pada hantu setan yang licik.

Tak lama, jeritan itu menjadi permohonan belas kasihan.

“Maaf, Senior… aieee, jangan pukul saya….

“Ini adalah kesalahanku ….

"Biarkan aku pergi! Saya hanya ingin pulang …. " Momok berteriak semakin lemah saat ini. Akhirnya, Bai Xiaochun sedikit berhenti, di mana hantu itu berjuang untuk merangkak kembali ke gerbang batu. Di tengah jalan, Bai Xiaochun meraih kakinya dan menyeretnya kembali.

"Kamu tidak ke mana-mana. Ambil ini!" Melotot, dia mengambil api multi-warna lain dan membantingnya ke tanah, menyebabkan api menyala ke segala arah. Saat api memenuhi bagian dunia yang terikat, para hantu jahat lainnya yang bersembunyi mulai menjerit ketika mereka dihancurkan.

“Aku mohon padamu! Biarkan aku pulang! Saya tidak tahan lagi … ” Ketakutan, hantu iblis itu mulai meraung. Sementara itu, Bai Xiaochun mengangkat kakinya dan membantingnya ke tanah.

Boom terdengar ketika seluruh area terikat mulai runtuh. Tanah pertama-tama, lalu gunung berapi, dan kemudian gerbang batu. Ketika gerbang batu mulai runtuh, hantu kuno berjuang dengan panik untuk mencapainya, sampai Bai Xiaochun meraih kakinya dan menyeretnya kembali.

"Masih berusaha membuat istirahat untuk itu?" Spectre iblis begitu takut sehingga dia menggigil dan kemudian pingsan, sangat mengejutkan Bai Xiaochun. Namun, dia jelas spesimen yang sangat bagus, dan karena itu, dia menjentikkan lengan bajunya dan melemparkannya ke tasnya. Kemudian dia melihat sekeliling ke lautan api yang membakar yang memakan seluruh bagian dunia yang terikat. Tak lama, semuanya … hancur berkeping-keping.

Setelah wilayah dunia terikat terbesar lenyap, Bai Xiaochun terbang ke udara dan mengirim indera ilahi ke seluruh Domain Abadi Abadi, segera menangkap lebih dari seratus node kecil yang naik seperti gelembung di berbagai daerah. .

Jika Anda menyamakan Domain Abadi Abadi dengan seseorang, maka itu seperti bisul ganas, mengerikan dalam penampilan, merusakkan segala sesuatu di dalam dan di sekitar mereka.

Ekspresi tidak sedap dipandang, dia kabur menuju Dinasti Arch-Emperor. Jelas, Dinasti Arch-Emperor adalah hal pertama yang ada di pikirannya. Dia menghancurkan setiap dunia simpul yang dia temui dengan Soul Convergence Pills dan lautan api.

Dia bergerak tanpa henti, bergerak dari satu ke yang lain, sampai hampir semua area di Dinasti Kaisar Arch sudah jelas. Tentu saja, beberapa area ditangani oleh Grand Heavenmaster, Gongsun Wan’er, dan pakar top lainnya.

Namun, tidak ada waktu untuk istirahat. Selanjutnya, mereka menuju ke Dinasti Vile-Emperor, di mana mereka segera bergabung dengan pasukan dari Saint-Emperor. Tak lama, Bai Xiaochun dan Saint-Emperor bekerja bersama, mengeluarkan bisul ganas dari permukaan Domain Abadi Abadi.

Domain Abadi Abadi sekarang penuh dengan kawah yang terkorosi, dan telah kehilangan banyak kekuatan hidup. Pada saat yang sama, sementara Renegade Mortal tidak terlihat berbeda dari sebelumnya, pemeriksaan dekat akan mengungkapkan bahwa area tertentu di dahinya mulai bersinar kurang cerah dari sebelumnya!

Saint-Emperor mendongak sejenak, menghela nafas, dan kemudian berbalik ke Bai Xiaochun, ke arah yang dia genggam dan membungkuk dalam-dalam.

"Arch-Emperor, aku akan kembali ke Dinasti Saint-Emperor untuk menenangkan rakyatku. Setelah itu, saya akan datang ke ibu kota Anda untuk membahas langkah selanjutnya. ” Dia berbicara dengan sangat sopan, baik dalam hal nadanya maupun kata-katanya.

Menghela nafas, Bai Xiaochun mengucapkan selamat tinggal padanya, lalu berdiri di udara menatap Renegade Mortal. Mempertimbangkan semua yang telah terjadi, dia sekarang merasakan lebih banyak tekanan daripada sebelumnya.

Dia merasa seperti ada pisau tajam yang tergantung tepat di atas kepalanya, siap untuk jatuh kapan saja, tak terbendung dan mustahil untuk bertahan melawan …

"Saint-Emperor mengatakan bahwa segel penyegelan akan berlangsung selama setengah dari siklus enam puluh tahun. Tapi setelah apa yang baru saja terjadi, aku ragu itu akan selama itu …. ” Fakta bahwa Renegade Mortal dapat terbangun setiap saat mengisi Bai Xiaochun dengan sensasi intens krisis mematikan, sesuatu yang membuatnya merasa sangat gelisah.

Namun, dia tahu bahwa dia tidak bisa membiarkan pertunjukan itu. Dia perlu menghibur dan mendorong orang-orang dari Dinasti Arch-Emperor, terutama teman-teman dan keluarganya.

"Jika hari itu benar-benar datang … maka aku hanya harus menggunakan kipasku untuk mengambil sebanyak mungkin orang …." Bahkan pikiran itu memancing nafas panjang. Lagi pula, menempatkan orang dalam kipas angin tidak akan membuat mereka lebih aman. Satu-satunya alasan kipas itu masih ada adalah karena Renegade Mortal telah disegel. Begitu dia bangun, akan mudah baginya untuk menemukan dan menghancurkannya seperti membalikkan tangannya sendiri.

Hati tenggelam lebih dari sebelumnya, Bai Xiaochun akhirnya berbalik dan terbang menuju istana kekaisaran di Arch-Emperor City. Di sana, Grand Heavenmaster dan para selestial lainnya menyambutnya dengan busur formal.

Meskipun mereka tidak memiliki pemahaman yang lengkap tentang masalah ini seperti Bai Xiaochun dan Saint-Emperor, mereka tahu lebih dari petani biasa. Selain itu, mereka juga tahu bahwa semakin mematikan krisis, semakin mereka harus bergantung pada Bai Xiaochun. Oleh karena itu, salam yang mereka tawarkan adalah mereka yang benar-benar setia, dan juga, permohonan perlindungan.

Raja Hantu Raksasa sudah lama kembali, dan sekarang sudah bangun. Setelah dia mengetahui tentang semua yang telah terjadi, dan mengetahui bahwa sumbu pepatah telah dinyalakan dengan penguasa besar di langit, dia menggelengkan kepalanya dan mendesah.

Bai Xiaochun berdiri di sana dengan tenang, dan semua orang memandang dengan gugup. Tidak ada yang mengatakan apa pun. Zhou Zimo dan Song Junwan ada di sana, seperti juga Hou Xiaomei, yang perutnya sekarang sangat besar. Mereka semua tampak sangat cemas.

Setelah beberapa saat, Bai Xiaochun mendongak, dan senyum tipis bisa terlihat di wajahnya. “Jangan khawatir, semuanya. Segalanya akan baik-baik saja…."

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya