A Will Eternal – Chapter 1270 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1270 | Baca Novel Online

Chapter 1270: Keluarga

Semua orang yang hadir sangat dekat dengan Bai Xiaochun, atau seorang selestial. Sebagian besar tahu orang macam apa dia, dan yang lain adalah tipe yang tidak akan mengajukan pertanyaan yang tidak perlu. Setelah hening sejenak, semua orang mengangguk pahit.

Akhirnya, mereka berpencar, terbungkus dalam kebingungan, ketakutan, dan ketidakberdayaan. Bahkan Grand Heavenmaster, yang merupakan ahli plot dan skema, tidak berdaya untuk melakukan apa pun dalam situasi seperti ini, dan tampaknya bertambah tua karenanya.

Bai Xiaochun hanya menyaksikan mereka pergi. Dia ingin mengatakan sesuatu, tetapi pada akhirnya, tidak yakin bagaimana menghibur mereka, dan hanya diam saja.

Segera, satu-satunya orang yang tersisa di aula istana adalah Zhou Zimo, Song Junwan, Hou Xiaomei, dan Gongsun Wan’er. Ketika datang ke Gongsun Wan’er, tiga wanita lainnya sudah lama menyadari bahwa dia memiliki semacam hubungan khusus dengan Bai Xiaochun. Meskipun Song Junwan dan Zhou Zimo awalnya mengesampingkannya, Hou Xiaomei telah berjuang dengan masalah ini untuk sementara waktu, sampai dia sampai pada kesimpulan bahwa memiliki Tuannya dalam kelompok dengan mereka akan menguntungkannya.

Dan sekarang, di saat krisis yang akan datang, dan menghadapi masa depan yang tidak diketahui, Song Junwan dan Zhou Zimo bertukar pandang, menghela nafas, dan akhirnya menerima Gongsun Wan’er.

Waktu yang mereka miliki terbatas, dan Bai Xiaochun tahu bahwa akan datang malapetaka yang tidak dapat dia atasi dengan mudah. Awalnya, dia berasumsi bahwa tekanan itu akan menakutkan. Namun, dengan semua wanita di sekitarnya, dia tiba-tiba menyadari bahwa dia tidak setakut yang dia kira.

Sebenarnya … dia menyadari bahwa dia merindukan mereka, dan pada kenyataannya, agak bersalah karena sebagian besar waktunya di Domain Abadi Abadi telah dihabiskan untuk budidaya, dan untuk mendirikan Dinasti Arch-Emperor Dynasty. Untuk waktu yang lama, dia khawatir bahwa orang akan melihat kenyataan bahwa banyak dari kekuatannya yang diduga adalah tipuan, yang dapat menyebabkan kejatuhan bangsa.

Karena itu, ia tetap sepenuhnya fokus pada kultivasi. Apakah itu untuk tujuan membangkitkan Bai Hao, atau untuk mencapai Alam Archaean, dia telah bekerja begitu keras … bahwa dia telah melupakan hal yang paling penting dari semua …

Keluarga.

Lupakan bahwa ada banyak alasan, pada akhirnya, dia tidak cukup memperhatikan keluarganya. Dia tidak menghabiskan waktu bersama mereka. Mungkin tanpa bencana yang akan datang, dia tidak akan menyadarinya. Dan mungkin jika dia menyadarinya, dia tidak akan pernah bisa menemukan keseimbangan yang tepat antara kultivasi dan keluarga.

Pria sering memikul tanggung jawab untuk menangani masalah-masalah seperti itu, dan dengan kepribadian seperti milik Bai Xiaochun, yang menjadi tugas yang lebih sulit.

Sekarang, bencana menjulang, dan waktu sangat terbatas. Dan sayangnya, hanya dalam keadaan itulah dia menyadari pengawasannya. Sambil mendesah, dia melangkah maju untuk merangkul keempat wanita itu.

"Bagaimana kabar Dabao dan Xiaoxiao?" dia bertanya dengan lembut. Sebagai seorang ayah, rasanya aneh perlu mengajukan pertanyaan seperti itu, dan hanya pergi untuk lebih jauh memperkuat seberapa banyak kultivasinya telah membawanya pergi, tidak hanya dari mitra Daoisnya, tetapi juga anak-anaknya.

"Mereka berdua dalam meditasi terpencil," jawab Song Junwan pelan.

Bai Xiaochun mengirim akal ilahi, dan segera menemukan dua kamar pribadi di mana Dabao dan Xiaoxiao berada.

Sudah beberapa tahun sejak terakhir kali dia melihat mereka. Selama perjalanannya di kehampaan, dia sesekali kembali, tetapi tidak pernah bisa menghabiskan banyak waktu dengan mereka.

Keduanya masih muda, tetapi dalam hal budidaya mereka, mereka memiliki akses ke energi spiritual yang kaya dari surga dan bumi di Domain Abadi Abadi, serta bahan berharga yang tak terhitung jumlahnya. Selain itu, mereka sangat berbakat untuk memulai. Meskipun keduanya kira-kira berusia dua puluhan, Xiaoxiao sudah berusaha untuk menerobos ke Alam Surgawi.

Dia sangat putri Bai Xiaochun dan Song Junwan, dan telah mewarisi jasa dari keduanya. Dia sangat cantik, dan juga sangat cerdas. Satu lirikan sekilas padanya, dan siapa pun akan menyadari bahwa dia imajinatif dan penuh perhitungan.

Dabao sedikit di belakang kakak perempuannya, berada di lingkaran besar Alam Demigod. Dia sangat mirip ayahnya, tetapi tidak ada yang akan menggambarkan dia sebagai orang yang cerdas seperti saudara perempuannya. Dia menerima semuanya dengan lambat. Dari ketampanannya yang dipahat, adalah mungkin untuk melihat betapa ulet dan gigihnya dia. Bahkan, satu cara yang baik untuk menggambarkannya adalah Bai Xiaochun yang tidak takut mati.

Setelah melihat putra dan putrinya dengan akal ilahi, Bai Xiaochun tersenyum. Kemudian dia memusatkan perhatiannya pada empat mitra Daoisnya, dan pandangannya akhirnya berhenti di perut Hou Xiaomei yang membengkak. Jelas, dia mencapai tanggal jatuh tempo.

Dia sudah lama datang untuk merasakan fluktuasi darahnya sendiri di dalam Hou Xiaomei, dan sekarang dia menatapnya, dia memerah sedikit dan memeluk perutnya.

Sambil tersenyum, dia melangkah maju dan memeluknya.

"Aku sudah memikirkan nama yang bagus …." dia berkata. Begitu kata-kata itu keluar dari mulutnya, Hou Xiaomei menjadi tampak gugup. Song Junwan dan Zhou Zimo keduanya berkedip ketakutan, dan mata Gongsun Wan’er melebar menjadi silau.

Suara sekeras besi, Gongsun Wan’er berkata, "Tidak perlu bagi Anda untuk khawatir akan muncul dengan nama!"

Sebagai tanggapan, Hou Xiaomei menghela nafas lega.

Bai Xiaochun berdehem beberapa kali, memandang berkeliling pada para wanita, dan memutuskan bahwa sekarang bukan saatnya untuk membahas masalah sensitif ini.

Dan dengan demikian, hari-hari mulai berlalu. Untuk Bai Xiaochun, itu mengingatkannya pada hari-hari pertamanya di Spirit Stream Sect. Dia mengabaikan kultivasi, dan segala sesuatu yang lain dalam hal ini, sebagai gantinya memilih untuk bersama rekan-rekan Daoisnya, dan terus mengawasi Dabao dan Xiaoxiao. Dia juga menghabiskan waktu bersama Big Fatty Zhang dan teman-temannya yang lain.

Tentu saja, ia juga menghabiskan waktu mengenang bersama Li Qinghou dan beberapa anggota generasi yang lebih tua.

Tiga bulan kemudian, Hou Xiaomei melahirkan. Meskipun Song Junwan, Zhou Zimo, dan bahkan Gongsun Wan’er telah melakukan semua yang mereka bisa untuk mencegah Bai Xiaochun melanjutkan rencana penamaannya, dia adalah Kaisar Agung, dan tidak dapat dengan mudah dihentikan. Dia sudah diam-diam membuat medali identitas untuk anak barunya, dengan nama terukir di permukaannya. Dan begitu anak itu lahir, ia segera mengumumkan nama itu di depan umum.

Karena seberapa terkenalnya dia, berita itu segera menyebar melalui Dinasti Arch-Emperor, dan pada saat para wanita mendengar, sudah terlambat untuk melakukan apa-apa tentang itu….

"Itu dia, Bai Xiaochun. Kamu mati!!"

“Nama macam apa itu, Bai Xiaochun? Xiaobao? K-kau … kau memberi putramu nama yang hampir sama dengan dirimu sendiri? ” [1]

Gongsun Wan’er sangat marah, dan untuk Song Junwan dan Zhou Zimo, ketika mereka memikirkan nama-nama anak mereka sendiri, mereka juga marah.

"Hei," kata Bai Xiaochun dengan berani, "bukankah Xiaoxiao nama yang baik? Demikian juga Dabao. Itu semua masuk akal! Putra tertua saya adalah Dabao, dan yang termuda adalah Xiaobao. Lihat? Mereka berdua harta karun! " Sejauh menyangkut Bai Xiaochun, ia adalah ayah, dan karena itu, ia memiliki hak untuk memilih nama untuk anak-anaknya. Dan itu terutama benar mengingat betapa menakjubkan namanya sendiri.

Pertengkaran tentang nama, dan kelahiran Bai Xiaobao, untuk sementara meringankan beberapa tekanan yang membebani Dinasti Kaisar Lengkungan. Orang-orang mulai tersenyum dan tertawa lagi, bahkan Grand Heavenmaster dan pejabat penting lainnya. Raja Hantu Raksasa, Li Qinghou, dan para selestial lainnya menghela napas lega ketika mereka melihat ketegangan di negara ini sedang mereda.

Gongsun Wan’er, Song Junwan, dan Zhou Zimo semua menyadari bahwa apa yang dilakukan telah dilakukan. Mengingat Bai Xiaochun telah mengumumkan nama itu di depan umum, itu tidak dapat diubah. Dan Hou Xiaomei hanya menghela nafas. Membelai pipi anaknya, dia memikirkannya, dan sampai pada kesimpulan bahwa dia bisa menerima nama seperti itu.

Merasa sangat senang dengan dirinya sendiri, Bai Xiaochun mengambil Xiaobao dalam pelukannya dan mulai mengayun-ayunnya. Xiaobao sedikit berbeda dari saudara-saudaranya. Dia secara inheren tidak memiliki Kodeks Kematian seperti Dabao, juga tidak memiliki Codex Hidup Selamanya seperti Xiaoxiao. Namun, ia memang memiliki aura Tubuh Dao.

Sebagian besar orang tidak akan bisa melihat itu, tetapi Bai Xiaochun memperhatikan dengan sekali pandang. Itu pasti Tubuh Dao, sama seperti yang dimiliki oleh Taois Duniawi!

Ketika datang ke kultivasi, memiliki Tubuh Dao berarti bahwa kultivator dapat berkembang dengan cepat tanpa rintangan atau hambatan. Meskipun Bai Xiaochun terkejut dengan perkembangan ini, dia tidak menyebutkannya kepada siapa pun.

Kepribadian Xiaobao menjadi jelas hampir segera setelah ia dilahirkan. Dari cara dia melihat sekeliling dengan mata lebar, Bai Xiaochun menyadari bahwa Xiaobao kemungkinan besar mewarisi kepribadiannya yang sangat dapat diandalkan ….

1. Xiaobao berarti "harta kecil". Jangan lupa bahwa Dabao berarti "harta besar" dan Xiaoxiao adalah karakter untuk sedikit / kecil dua kali berturut-turut. Sedangkan untuk Xiaobao, ini adalah nama yang sama dengan yang dimiliki salah satu klon Meng Hao di ISSTH. Itu nama panggilan yang relatif umum untuk anak-anak. Ketika digunakan sebagai nama panggilan, saya biasanya menerjemahkannya, tetapi dalam kasus ini nama sebenarnya. Jadi jika Anda menerjemahkan nama ketiga anaknya, mereka akan menjadi Harta Besar, Little Little, dan Little Treasure

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya