A Will Eternal – Chapter 1273

shadow

A Will Eternal – Chapter 1273

Chapter 1273: Ujung Jauh Sungai Abadi

Saint-Emperor benar. Satu-satunya cara bagi makhluk hidup untuk menemukan Bunda Abadi adalah dengan bantuan roh pendamping Bunga Abadi, Penyu Abadi.

Bagi Bai Xiaochun dan Saint-Emperor, dan pada kenyataannya, bagi semua makhluk hidup di Domain Abadi Abadi, menemukan bahwa Sungai Abadi Abadi yang legendaris adalah tugas yang mustahil. Dan dengan demikian, Bai Xiaochun dan Saint-Emperor mengikuti kura-kura kecil itu ketika dia mencari petunjuk, proses tiga bulan yang akhirnya membawa mereka ke jurang di kedalaman Laut Abadi.

Ada banyak jurang di dasar laut, terlalu banyak untuk dihitung. Bai Xiaochun dan Saint-Emperor tidak akan pernah menemukan tempat ini tanpa Turtle Abadi, bahkan jika mereka merekrut kekuatan besar pembudidaya untuk membantu mereka. Bahkan ribuan tahun pencarian tidak akan membuahkan hasil. Dan bahkan jika mereka menemukannya, itu akan melakukan sedikit kebaikan….

Di kedalaman jurang itu, ketika tidak ada lagi jalan untuk ditelusuri, kura-kura kecil itu menghela nafas dan menatap Bai Xiaochun dengan enggan. Kemudian, dia menjulurkan kepalanya sejauh mungkin, meraih sekitar dan menjentikkan rahangnya ke lehernya sendiri, memotong kepalanya. Saat kepalanya terbang, sejumlah besar darah disemprotkan ke dinding di depannya.

Sebagai tanggapan, dinding mulai bersinar, dan berubah menjadi sesuatu seperti cermin ….

Dengan itu, kepala kura-kura yang terputus mulai mengoceh.

"Masuk ke dalam, dan kamu akan melihat Sungai Abadi. Saya berkorban banyak untuk membantu Anda berdua, tidakkah Anda setuju? Jadi ikan naga surgawi adalah milikku, mengerti ?!

"Dan Anda perlu memberi saya beberapa mitra Daois, Bai Xiaochun. Saya ingin setidaknya seribu kura-kura cantik ….

“Dan untukmu, Saint-Emperor, biji teratai di kolammu hampir matang. Saya ingin delapan puluh persen! "

Bai Xiaochun dan Saint-Emperor dengan cepat mengangguk setuju dengan kura-kura, dan kemudian menatap cermin yang terbentuk di hadapan mereka.

Setelah waktu yang cukup berlalu untuk membakar dupa, tembok itu benar-benar berubah menjadi apa yang jelas merupakan bagian yang mengarah ke bagian lain dunia. Dimungkinkan untuk mendengar suara gemericik air dari daerah itu, dan mereka bahkan bisa melihat uap air samar di udara. Bai Xiaochun dan Saint-Emperor bertukar pandang, dan keduanya bisa melihat kegembiraan di mata masing-masing.

Menemukan Bunda Abadi adalah satu-satunya harapan mereka dalam situasi saat ini, dan karenanya, tanpa ragu sedikit pun bahwa Bai Xiaochun terbang ke cermin, diikuti langsung oleh Saint-Emperor. Adapun Penyu Abadi, setelah kepalanya kembali ke tubuhnya, ia mengikuti mereka, bergumam sepanjang waktu.

Setelah mereka masuk, cermin berputar dan terdistorsi, dan perlahan-lahan berubah kembali menjadi dinding batu yang normal.

Di dalam cermin, Bai Xiaochun pertama kali mendengar suara air deras, dan kemudian, ketika visinya menjadi jelas, dia menyadari bahwa dia … melayang di atas sungai yang megah dan tanpa batas!

Airnya jernih, dan berdenyut dengan energi spiritual.

"Sungai Abadi!" kata Santo Kaisar dengan bersemangat. Menjangkau, dia menyentuh air, dan kemudian mengambil segenggam untuk diminum.

Adapun kura-kura kecil, dia terjun ke dalam air dan mulai berenang di sekitar. Sambil melirik ke Saint-Emperor yang bersemangat, dia mendengus dingin.

“Apa yang membuat Anda sangat bersemangat? Apakah Anda tahu berapa kali saya pipis di sungai ini selama bertahun-tahun …? ”

Wajah Santo Kaisar tiba-tiba jatuh.

Pada saat yang sama, Bai Xiaochun mengulurkan tangan dan meraih kura-kura kecil. Menatapnya dengan kesal, dia berkata, “Masukkan kaus kaki ke dalamnya, kura-kura kecil. Ayo, pimpin jalan. Dan jangan khawatir, saya sudah menyiapkan total 100.000 mitra Daois untuk Anda!

“Anda dapat memiliki semua ikan naga surgawi, serta semua biji teratai di kolam surgawi. Saint-Emperor pasti tidak akan menahan apapun. ” Bersihkan tenggorokannya, dia memandangi Saint-Emperor.

Saint-Emperor memelototi kura-kura kecil itu; pada kesempatan lain, dia akan sedikit menawar, tetapi malapetaka sudah dekat, dan situasi dengan Bunda Abadi adalah yang paling penting. Karena itu … dia tidak khawatir tentang hal-hal sepele.

"Ambil semuanya!" dia berkata.

Penyu kecil itu tampak bersemangat mendapatkan jaminan lisan dari Bai Xiaochun dan Saint-Emperor. Terbang keluar dari sungai, dia berteriak, menyebabkan simbol magis yang tak terhitung jumlahnya mulai mengalir darinya, menciptakan bentuk kura-kura besar.

Dari kejauhan, hampir seperti kura-kura kecil itu sendiri telah tumbuh lebih besar, hingga ketinggian 30 meter. Sebenarnya, itu adalah sesuatu seperti kapal ajaib besar yang sekarang mulai melaju menyusuri Sungai Abadi, membawa Bai Xiaochun, Kaisar Saint, dan Penyu Abadi bersamanya!

Hanya pada titik ini Bai Xiaochun menyadari bahwa Sungai Abadi sepertinya mendorong mereka, hampir seolah berusaha mencegah sesuatu bergerak melewatinya.

Bahkan terbang di udara di atas sungai pun melakukan hal yang sama. Ketika mereka melanjutkan, kekuatan perlawanan itu tumbuh semakin kuat. Akhirnya, ketika kura-kura kecil itu menempuh jarak beberapa puluh ribu meter, kekuatannya bertambah kuat sehingga Bai Xiaochun dan Saint-Emperor tampak terguncang.

Mereka berdua saling bertukar pandang, dan masing-masing bisa melihat betapa terkejutnya yang lain. Jelas, jika mereka tidak memiliki kura-kura kecil di sisinya, maka bahkan jika mereka menemukan jurang di luar, dan entah bagaimana berhasil memasuki daerah ini, mereka masih tidak akan dapat melakukan perjalanan di sepanjang sungai.

Sungai Abadi berputar dan bengkok secara acak, dan juga memiliki banyak cabang, beberapa lebih besar dari yang lain. Namun, area yang mereka terbangi sangat luas sehingga jelas merupakan cabang utama.

Ketika mereka melakukan perjalanan, kura-kura kecil akan berhenti di setiap area di mana sungai bercabang, dan akan mengambil waktu untuk menyadarinya sebelum memilih jalan. Dan dengan demikian, mereka melakukan perjalanan melalui labirin besar yang merupakan Sungai Abadi.

Hari-hari berlalu, dan untungnya, mereka tidak mengalami situasi atau entitas yang berbahaya. Bai Xiaochun dan Saint-Emperor bahkan dapat meningkatkan kultivasi mereka ke tingkat tertentu. Namun, frustasi mendalam Bai Xiaochun bahwa … kura-kura kecil terus tersesat.

Setiap kali itu terjadi, dia akan mengeluarkan seruan terkejut, dan akan menggaruk kepalanya kebingungan sebelum kembali untuk memilih jalan baru. Beberapa kali pertama, Bai Xiaochun mengambilnya dengan tenang, tetapi setelah beberapa lusin kali, ia mulai merasa sangat kesal.

"Kita sudah lewat sini, kura-kura kecil! Bisakah Anda benar-benar melakukan ini? Apakah Anda benar-benar tahu ke mana Anda akan pergi? ”

“Tentu saja aku bisa melakukannya. Jangan khawatir! "

Sulit untuk mengatakan berapa lama waktu berlalu. Bahkan Saint-Emperor mulai frustrasi, dan itu mencapai titik di mana kura-kura kecil itu juga tampak gugup.

"Tidak, ini tidak benar," gumamnya. "Kenapa aku tidak bisa menemukan jalan yang benar …?" Pada titik tertentu, dia menjadi sangat cemas sehingga dia menjulurkan lehernya dan menggigitnya lagi, menggunakan kekuatan darahnya untuk membantu usahanya. Setelah itu, dia mengambil napas dalam-dalam, menghirup uap air di area itu. Pada saat itu, mata merahnya menyala.

"Oke!" dia berteriak. Setelah kepalanya menempelkan dirinya ke tubuhnya, dia membawa Bai Xiaochun dan Saint-Emperor menuruni salah satu cabang sungai. Akhirnya, aroma harum mencapai hidung mereka, dimana Bai Xiaochun dan Saint-Emperor mengirimkan akal ilahi mereka untuk melihat apa yang ada di depan mereka.

Beberapa hari kemudian, Bai Xiaochun dan Saint-Emperor sama-sama menembak, kaget ketika, di dalam indra ilahi mereka, mereka melihat … bola cahaya yang bercahaya di ujung sungai !!

Cahaya berkilauan itu entah bagaimana terasa akrab bagi mereka berdua, dan mereka merasakan hal yang sama seperti yang dirasakan oleh seorang musafir yang lelah ketika tiba-tiba melihat anggota keluarga. Itu adalah sesuatu dalam darah mereka, dan bahkan jiwa mereka, yang memenuhi mereka dengan kehangatan yang tak terlukiskan!

Di sekeliling cahaya itu ada bel besar, semi-transparan !!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya