A Will Eternal – Chapter 1274 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1274 | Baca Novel Online

Chapter 1274: The Bell Tolls For The Eternal

"Bunda Abadi!" kata Saint-Emperor sambil terkesiap. Terbang keluar dari perahu berbentuk kura-kura, ia mendekati bel semi-transparan, ekspresinya sangat bersemangat.

Bahkan sebagai seorang archaean, dia sangat terguncang untuk dapat secara pribadi menatap Ibu Abadi, dan syok yang dia rasakan segera muncul di wajahnya.

Bunda yang Abadi mewakili kehendak semua Domain Abadi yang Abadi. Dia adalah Bunga Abadi, ibu dari semua makhluk hidup, entitas yang telah menciptakan segalanya.

Saint-Emperor bukan satu-satunya yang bersemangat. Bai Xiaochun mendekati bel, dan untuk beberapa alasan, rasanya seperti berada di hadapan ibunya sendiri.

Namun, terlepas dari kenyataan bahwa mereka berdua bisa melihat cahaya yang berkilauan, mereka tidak bisa merasakan kekuatan hidup apa pun. Seolah-olah cahaya itu hadir secara alami, dan tidak mewakili segala bentuk pemikiran atau kecerdasan.

Hati Bai Xiaochun sedikit merosot, dan dia memandangi Saint-Emperor, yang saat ini menekan kegembiraannya dan mengirimkan akal ilahi untuk memeriksa bel. Awalnya, dia berasumsi bahwa melakukan itu akan sulit, tetapi ternyata, tidak ada yang menghalangi akal ilahi-Nya. Dia memasuki bel tanpa masalah, dan menyentuh cahaya, lalu mengeluarkan panggilan.

Namun, tidak ada reaksi sama sekali. Kaisar Suci mencoba berbagai metode untuk memanggil Bunda Abadi, dan membangunkannya, tetapi tidak ada yang berhasil. Bai Xiaochun mencoba juga, dengan hasil yang sama. Tidak peduli apa yang mereka lakukan, sama sekali tidak ada yang terjadi.

Ekspresi Saint-Emperor terus tumbuh semakin tidak sedap dipandang, dan dalam kegugupannya, fluktuasi indera ilahi-Nya tumbuh semakin kuat.

"Ibu Abadi! Tolong bangun!!"

Kura-kura kecil menyaksikan upaya mereka saat dia berenang dengan malas di Sungai Abadi. Akhirnya, ketika Saint-Emperor mulai memanggil, dia menatapnya dan berdeham.

“Tidak ada gunanya berteriak. Ibu yang Kekal sedang tidur. Dia sebenarnya sudah tertidur selama bertahun-tahun sekarang. Dan setiap kali dia bangun, itu benar-benar hanya dia mengirimkan sedikit akal ilahi.

"Kamu bisa berteriak sampai kehilangan suaramu, dan menyia-nyiakan semua akal budimu juga, dan itu tetap tidak akan melakukan apa-apa.

"Satu-satunya cara untuk membangunkannya … adalah dengan membunyikan bel. Tol bel terhubung ke dan mewakili semua makhluk hidup …. " Penyu kecil itu jelas sangat senang dengan pengetahuannya tentang masalah ini. [1]

Tanpa ragu-ragu, Saint-Emperor melangkah maju, melakukan gerakan mantra, dan kemudian menyerang bel.

Dia menggunakan semua kekuatan yang dia bisa kumpulkan, menyebabkan fluktuasi arkeean untuk menggelar, serta aura suci yang tak tertandingi, seperti yang dimiliki seorang suci. Energi terbentuk menjadi tangan multi-warna, benar-benar jasmani, yang terbang maju bersama dengan gerakan tangannya, untuk membanting ke bel.

Ledakan gemuruh terjadi, menyebabkan ombak bergulir di Sungai Abadi. Bahkan, Domain Abadi Abadi secara keseluruhan mulai gempa, dan gelombang bahkan bisa dilihat di Laut Abadi.

Saint-Emperor benar-benar telah habis-habisan dalam serangannya, melepaskan energi yang mengejutkan dan menyebabkan ledakan yang memekakkan telinga. Namun, tampaknya tidak banyak berpengaruh pada bel. Itu berbunyi, tetapi Bunda Abadi tidak bangun. Dan yang mengejutkan Saint-Emperor, serangan serangan balik menghantamnya dengan kekuatan destruktif yang menghancurkan!

Saint-Emperor yang perkasa terhuyung mundur beberapa langkah, terbatuk penuh darah, dan wajahnya berubah pucat. Ketika akhirnya dia terhenti, dia tampak terhuyung-huyung di ambang kehancuran.

"Bagaimana ini mungkin!?!?" dia berkata tanpa berpikir.

"Bagaimana mungkin itu tidak mungkin?" kata kura-kura kecil sambil menghela nafas. Melihat lonceng dengan sedikit iri, dia melanjutkan, “Kamu melompati pistol! Lord Turtle bahkan tidak selesai menjelaskan. Menyerang bel adalah satu-satunya pilihan di sini, tetapi berhasil lebih mudah dikatakan daripada dilakukan. Bel memiliki reaksi yang sangat kuat. Anda dapat memukulnya sebanyak yang Anda inginkan, dan itu tidak akan menyakiti bel, tetapi itu pasti akan menyakiti Anda. ”

Ekspresi Santo Kaisar sangat suram saat dia mengabaikan kura-kura kecil itu dan memandang Bai Xiaochun dengan cemas.

Bai Xiaochun sekarang merasa sangat curiga; agak mengejutkan melihat reaksi itu menghantam Saint-Emperor. Sekarang, dengan tambahan penjelasan lebih lanjut dari kura-kura kecil itu, dan melihat Santo Kaisar memandangnya, Bai Xiaochun ragu-ragu sejenak.

"Ah, terserahlah," pikirnya. "Kurasa jika tidak ada cara lain, maka aku hanya harus pergi untuk bangkrut!" Mata berkedip dengan tekad, dia menggertakkan giginya dan mulai melangkah maju. Jelas, dia tidak bisa menahan apapun. Jika dia melakukannya, itu akan mengurangi serangan balik, tetapi juga akan mengurangi efektivitas keseluruhan, dan akan menjadi pemborosan energi.

"Kekuatan regenerasi saya harus membuat saya terus berjalan!" Tanpa ragu-ragu, dia mengepalkan tangan kanannya, menyebabkan kaisar bayangan muncul. Ini tidak lain adalah … Kepalan Sovereign yang Tak Berujung !!

Langit dan bumi bergetar ketika aura yang mendominasi secara besar-besaran meletus. Kaisar bayangan mengepalkan tangannya seperti Bai Xiaochun, menyatu dengannya tepat saat sebelum tinju mendarat ke bel besar !!

Bai Xiaochun memberi kekuatan pada serangan tinju ini dengan semua energi yang mungkin, dan ketika itu terjadi, sebuah ledakan terdengar yang jauh melebihi apa yang telah ditimbulkan oleh Saint-Emperor.

Sungai Abadi di daerah itu meledak menjadi kabut tetesan air, dan gelombang kejut bahkan mendorong penyu kecil kembali beberapa ratus meter. Wajah Santo Kaisar jatuh, dan dia terhuyung mundur lagi, terengah-engah saat melihat serangan Bai Xiaochun.

The Eternal Immortal Domains secara keseluruhan bergetar secara fisik, dan suara gemuruh yang besar bergema, yang menyebabkan goncangan yang meluas di antara semua makhluk hidup di dunia.

Adapun Bai Xiaochun, dia mendengus, wajahnya jatuh saat serangan balasan menghantamnya dengan kekuatan mengeringkan gunung, menguras laut. Namun, Kodeks Kematiannya segera mulai bekerja, dan karena itu, tanpa jeda sesaat dia melepaskan serangan tinju kedua, sebelum suara yang pertama bahkan bisa mati.

Korban kedua lonceng adalah seperti guntur surgawi, menyebabkan lonceng bergetar keras, kura-kura kecil menjerit, dan Saint-Emperor terhuyung mundur lagi, wajahnya berubah sepenuhnya putih.

Namun, Bai Xiaochun tidak berhenti di situ. Mata merah, dia melepaskan serangan kepalan tangan ketiga, lalu keempat dan kelima …. Dia sepertinya sudah gila, darah mengalir keluar dari mulutnya saat dia terus membunyikan bel, sampai dia mencapai delapan pukulan total !!

"Bangun, Ibu Abadi!" dia meraung, Codex Undying-nya tidak mampu mengimbangi serangan balik itu. Rupanya, sembilan pukulan tinju adalah batasnya. Delapan lonceng sebelumnya dikombinasikan dengan yang kesembilan, menyebabkan langit bergetar dan dunia bergetar.

"Bagaimana dia bisa sekuat ini?!?!" pikir Santo Kaisar, darah mengalir keluar dari mulutnya ketika dia didorong sejauh 3.000 meter. Pada saat ini, dia tahu bahwa Bai Xiaochun jauh lebih kuat dari dirinya !!

Eternal Immortal Domains telah diguncang sembilan kali berturut-turut, menyebabkan gunung-gunung runtuh dan celah-celah terbuka di tanah.

Namun, dengan bel kesembilan bel, Bunda Yang Abadi akhirnya menunjukkan tanda-tanda bangun. Jauh di langit di atas Eternal Immortal Domains, sebuah gambar ilusi muncul, sebuah gambar yang menggambarkan Bai Xiaochun yang membunyikan bel!

Pada saat itu, semua makhluk hidup di tanah terengah-engah.

"Kaisar Agung!"

"Itu adalah Arch-Emperor !! Dan bola cahaya itu! Mengapa ini terasa begitu akrab? Sepertinya saya melihat ibu saya sendiri …. ”

"Arch-Emperor menyebutnya Bunda Abadi. Surga! Apakah itu benar-benar Bunda Abadi yang legendaris? ”

1. Ada permainan kata-kata di sini yang tidak mungkin disampaikan dalam terjemahan. Dalam bahasa Cina, "bunyi bel" atau "bunyi bel" diucapkan zhōng shēng, sedangkan "semua makhluk hidup" diucapkan zhòng shēng.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya