A Will Eternal – Chapter 1279

shadow

A Will Eternal – Chapter 1279

Chapter 1279: Apprentice Of The Mortal Renegade

Taois Heavenspan melayang di sana tepat di depan dahi Mortal Renegade, matanya dingin tetapi berkedip-kedip dengan emosi campuran ketika dia melihat Bai Xiaochun mendekat.

Banyak hal telah terjadi seperti dugaan Bai Xiaochun. Namun, bahkan Taois Heavenspan tidak bisa menebak apa yang akan terjadi setelah ia menjadi pengikut Kaisar-Vile. Semuanya telah berubah karena satu batu hitam.

Karena batu itu, dia tidak membutuhkan persetujuan dari Bunda Abadi untuk mencapai terobosan yang telah lama dia cari. Dari saat dia mendapatkannya, dia tahu bahwa ada sesuatu di dalam batu hitam, wasiat, seseorang yang entah bagaimana memungkinkannya untuk menipu kehendak Bunda yang Kekal dan menjadi seorang selestial.

Kemajuan basis kultivasinya yang cepat pada hari-hari berikutnya juga karena batu hitam itu. Dan sering sekali, Kaisar-Kaisar Jahat akan memberinya batu lain.

Akhirnya, dia menyadari … bahwa dia bukan dirinya lagi. Dan saat itulah, dengan bantuan Kaisar-Kaisar Jahat, dia menjadi sadar akan kekuatan sebenarnya dari Renegade Mortal, yang tergantung di atas di langit.

Itu bukan keputusan yang sulit baginya. Dia tidak ragu untuk mengkhianati Eternal Immortal Domains dan menjadi bawahan Renegade Mortal. Dia berbeda dari Kaisar Vile, yang hanya tiruan. Daois Heavenspan menjadi murid Magdalena Renegade!

Dia tahu bahwa dalam banyak hal, dia seperti Renegade Mortal. Dalam semua tahun yang telah berlalu, dia adalah satu-satunya orang dari Eternal Immortal Domains yang telah memilih untuk benar-benar tunduk kepada Renegade Mortal, dan dengan demikian telah menerima persetujuannya.

Oleh karena itu, ia meninggalkan Kota Kaisar Vile dan muncul di dalam tubuh Renegade Mortal, tempat kultivasinya berkembang dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Setelah meniru Dao dari Renegade Mortal, ia memperoleh akses ke kemampuan ilahi dan teknik magis yang tidak pernah bisa ia pahami sebelumnya.

Itu dengan cara seperti itu daripada dia menjadi seorang archaean, dan yang bahkan lebih kuat dari Kaisar Vile. Semua yang dia miliki berasal dari Pembela Mortal. Lagipula, dalam beberapa hal, Renegade Mortal adalah dunia bagi dirinya sendiri, dengan keinginan yang bisa memberikan persetujuan. Sama seperti Bunda Abadi, dia bisa menghasilkan ahli yang kuat sendiri.

Selama proses ini, Daoist Heavenspan kehilangan dirinya, dan mengetahuinya. Untuk mencapai tujuannya, ia telah menjadi benar-benar kejam, dan egois sampai ekstrem. Namun, dia masih ingat waktu di masa lalu ketika dia tidak seperti itu.

Kadang-kadang, dia akan mengingat kembali, dan meskipun ingatannya seperti orang asing, dia masih ingat bahwa dia memiliki seorang putri.

"Mungkin itu hanya harga yang harus kubayar." Sambil mendesah ke dalam, dia memutuskan pikiran seperti itu, dan matanya berkilau dingin.

Hingga sekarang, ia telah bermeditasi. Tapi kemudian, kehendak Renegade Mortal telah menjangkau dia, menjelaskan bahwa misinya adalah untuk mempertahankan diri dari semua ancaman luar.

Klon yang sekarang mati telah ditugaskan dengan misi yang sama. Dan jika segala sesuatunya berjalan sesuai rencana, segala hal akan berjalan dengan lancar sampai Mortal Renegade terbangun. Tapi kemudian Bai Xiaochun kembali, memotong Kaisar Vile penipu, dan memaksa Renegade Mortal untuk memajukan rencananya.

Kemudian, ketika momen kebangkitan semakin dekat, Bai Xiaochun mulai membuat formasi mantra yang didukung oleh Essence of time, yang dirasakan Renegade Mortal adalah ancaman besar. Oleh karena itu, Daoist Heavenspan tampak bertindak sebagai pelindung Dao, dan menghilangkan ancaman.

"Bai Xiaochun!" dia menggeram, matanya berkedip. Melangkah keluar menuju Bai Xiaochun yang masuk, dia melakukan gerakan mantra dengan tangan kanannya, menyebabkan sembilan tanda segel muncul. Segera, mereka mulai tumbuh lebih besar, menjadi sembilan lentera raksasa.

Beberapa saat kemudian, salah satu dari sembilan lentera padam, menyebabkan asap hitam menyembur keluar, yang menjadi tangan besar yang melesat ke arah Bai Xiaochun.

Energi yang terpancar dari tangan itu sebanding dengan puncak Alam Archaean, kekuatan yang jauh melebihi apa yang mampu dilakukan oleh Kaisar-Kaisar Jahat. Namun, sekarang tubuh daging Bai Xiaochun telah marah dengan membunyikan bel Ibu Abadi, itu sangat lemah sehingga dia bahkan tidak perlu memikirkannya!

Saat tangan mendekat, mata Bai Xiaochun berkilauan dengan kebencian untuk Taois Heavenspan. Melakukan gerakan mantera cepat, dia melambaikan tangan kanannya, menyebabkan banyak sinar Archaean Luminescence ditembak.

Dan dengan demikian, pertempuran kemampuan ilahi dimulai. Boom terdengar ketika lentera kedua padam, lalu yang ketiga dan keempat, mengirim satu tangan hitam ke tangan Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun melakukan lebih banyak gerakan mantra, menyebabkan kekuatan tubuh kedagingan dan basis budidayanya meroket. Kemudian, dia melepaskan Kepalan Kekuasaannya yang Tak Berujung, menghancurkan semua tangan hitam menjadi berkeping-keping.

Sambil mengerutkan kening, Taois Heavenspan memadamkan semua lentera yang tersisa, dan sekali lagi membentuk beberapa tangan hitam. Kemudian, asap dari tangan yang sebelumnya hancur menyapu ke arah mereka, dan semua tangan dan asap bergabung untuk menciptakan raksasa besar yang menyerbu ke arah Bai Xiaochun, melolong.

Semua ini hanya membutuhkan beberapa saat. Kemampuan Ilahi menabrak satu sama lain, mengirimkan gelombang kejut ke segala arah. Adapun semua pembudidaya di bawah di Eternal Immortal Domains, mereka memandang dengan sangat terkejut.

"Daoist Heavenspan !!"

"Jadi, dia bersama Musuh dari Luar !!"

"Sialan! Jika saya tahu itu akan berakhir seperti ini, saya akan membunuhnya bertahun-tahun yang lalu! " Para selestial milik mantan Dinasti Kaisar-Vile semuanya memandang dengan tatapan dingin dan membunuh.

Namun, mereka semua tahu bahwa versi Daois Heavenspan ini adalah seseorang yang tidak satu pun dari mereka yang memenuhi syarat untuk dilawan. Mereka hanya bisa berharap Bai Xiaochun akan menang. Di atas, Bai Xiaochun melakukan gerakan mantera, menyebabkan semua yang ada di sekelilingnya terdistorsi saat dia memanggil Essence of time. Seketika, raksasa besar itu melambat, memungkinkan Bai Xiaochun untuk menembus secara langsung. Ketika Undexy Codex-nya yang baru melahirkannya kembali, dia menjadi seperti pedang yang tajam menikam ke arah Daois Heavenspan.

Mata berkedip, Taois Heavenspan melambaikan tangannya dan berkata, "Starry Sky: Nirvanic Extermination!"

Sebagai tanggapan, gambar langit berbintang muncul di sekelilingnya!

Ini menampilkan banyak sekali bintang yang berkilauan, yang masing-masing mewakili dunia yang dipenuhi orang. Tapi kemudian, dalam waktu singkat … seluruh gambar mulai menjadi gelap!

Saat itu terjadi, langit Eternal Immortal Domains juga mulai menjadi benar-benar hitam.

Sementara itu, suara Daoist Heavenspan tampaknya mengandung kehendak pembasmian nirvanis, yang mengubah langit gelap menjadi wajah besar yang menerjang untuk mengkonsumsi Bai Xiaochun!

Anehnya, meskipun wajahnya menyerupai Daoist Heavenspan, jika seseorang melihat lebih dekat, itu sebenarnya lebih mirip dengan Mortal Renegade!

Wajah itu tampaknya mampu menimbulkan pemusnahan nirvanis pada apa pun yang disentuhnya; bahkan langit mulai layu! Kemampuan ilahi ini melampaui apa pun yang digunakan Kaisar-Kaisar Jahat. Ini … datang dari Dao of the Mortal Renegade! Itu dipegang oleh Daoist Heavenspan, tapi itu masih merupakan sihir pemusnahan nirvanik!

Ketika menyebar, pembentukan mantra, yang belum sepenuhnya terbentuk, mulai menunjukkan tanda-tanda terkorosi. Jelas, itu hanya akan menjadi waktu yang singkat sebelum benar-benar hancur.

Itu bukan masalah pembentukan mantra yang lemah, melainkan fakta bahwa itu tidak lengkap. Jika sudah lengkap, Daois Heavenspan akan mengalami kesulitan melakukan apa pun untuk itu.

"Aku harus mengakhiri pertarungan ini dengan cepat!" Bai Xiaochun berpikir. Tanpa ragu-ragu, dia menembak ke depan, melambaikan tangannya.

"Waterswamp!" dia berteriak. Suara gemuruh yang intens memenuhi langit dan bumi saat uap air mengalir keluar, menciptakan rawa yang sangat besar. Itu hampir seperti lautan, dan ketika terbentuk, auman buas bangkit dari dalamnya.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya