A Will Eternal – Chapter 1281 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1281 | Baca Novel Online

Chapter 1281: Masa Lalu

Bai Xiaochun tidak mengatakan apa pun sebagai tanggapan terhadap Song Junwan. Dia tahu bahwa dia benar. Jika Eternal Immortal Domains dihancurkan, maka mempertimbangkan seberapa kuat Renegade Mortal itu, dia tidak akan kesulitan menemukan kipas yang berharga keluar dalam kehampaan.

Dan mengingat bahwa Dao-nya adalah untuk menghancurkan segalanya dan tidak meninggalkan apa pun, orang-orang yang ada di kipas pasti tidak akan diizinkan untuk melarikan diri.

Jika Renegade Mortal tidak disegel di tempat di luar Eternal Immortal Domains, maka versi kipas yang rusak tidak akan terus ada. Bahkan Dunia Jam Pasir akan dihancurkan.

"Satu-satunya yang bisa kita lakukan," kata Zhou Zimo, "adalah menghabiskan waktu satu sama lain sebelum saat terakhir tiba …. Bai Xiaochun, ada tempat yang ingin kami ajak kamu ke …. ” Baik dia dan Hou Xiaomei tersenyum ketika mereka melihat Bai Xiaochun.

Kehangatan menggelegak di dalam hatinya ketika dia melihat kembali mitra-mitra Daoisnya. Dia akan menghargai momen-momen ini, karena dia tahu bahwa waktu adalah esensi. Paling-paling, dia bisa menghabiskan beberapa hari dengan orang-orang yang dia cintai. Setelah itu, ia harus pergi ke meditasi terpencil untuk mengerjakan terobosannya!

"Tempat apa?" dia bertanya, tersenyum.

Tanpa sepengetahuannya, Song Junwan, Zhou Zimo, Hou Xiaomei dan Gongsun Wan’er telah menyiapkan tempat khususnya bagi orang-orang dari Alam Heavenspan.

Tidak dapat menahan rasa penasarannya, Bai Xiaochun mengirimkan akal ilahi-Nya, dan menemukan bahwa ada orang lain yang hadir. Raja Hantu Raksasa, Grand Heavenmaster, Li Qinghou, Stream Spirit Patriarch, Zhang Fatty Besar, Xu Baocai, Master Dewa-Diviner, dan bahkan Bruiser ada di sana.

Senyum di wajah mereka hanya memicu rasa ingin tahu Bai Xiaochun. Bersama-sama, mereka meninggalkan Arch-Emperor City dan melakukan perjalanan ke lokasi di perbatasan negara. Tidak dapat menahan rasa penasarannya, Bai Xiaochun terus akal ilahi menyapu di depannya.

Akhirnya, itu terkunci pada sesuatu yang menyebabkan dia menggigil, dan jantungnya berdebar. Dengan mata melebar, dia memandang semua orang yang datang untuk menemaninya.

"Kalian…." Dia hampir tidak percaya apa yang dilihatnya. Itu adalah sesuatu yang benar-benar melampaui apa pun yang bisa dia bayangkan. Di sana, di kejauhan, adalah sebuah prefektur yang kira-kira seukuran mantan Realm Heavenspan. Sebelumnya, itu kosong, tetapi sekarang, itu berisi empat sungai!

Sungai-sungai menyebar dari lokasi pusat, yang dipenuhi dengan air laut. Meskipun itu sedikit lebih dari sebuah danau, sebenarnya ukurannya hampir sama dengan Laut Heavenspan di masa lalu!

Sekte menutupi tepian sungai, dan ada juga Tembok Besar, di luar itu adalah … bekas Arch-Emperor City !!

Mengejutkan, dia melihat … Realm Heavenspan !!

Jelas, banyak pekerjaan dan upaya telah dilakukan untuk mengubah prefektur ini, dan menjadikan setiap aspeknya sama dengan Realm Heavenspan. Bai Xiaochun sudah merasa sangat terguncang.

Tentu saja, perasaan ilahi-Nya telah lama mencapai titik untuk dapat memenuhi seluruh Domain Abadi Abadi. Tetapi perhatiannya belum terfokus, dan dia tidak memperhatikan prefektur ini. Dan ada banyak peristiwa penting sejak dia kembali. Karena itu, hanya pada saat inilah dia menyadari apa yang telah dilakukan rakyatnya belakangan ini.

Ketika Grand Heavenmaster melihat keterkejutan Bai Xiaochun, dia tertawa kecil.

"Yang Mulia, Anda berada dalam meditasi terpencil selama bertahun-tahun, dan permaisuri Anda datang untuk merindukan rumah mereka. Saya juga. Karena itu, saya mengambilnya sendiri untuk mengumpulkan sebanyak mungkin orang di Heavenspan. Bersama-sama, kami menjelajahi kenangan kami, dan membangun tempat ini berdasarkan pada mereka.

"Saya berharap bahwa itu akan menjadi suar harapan bagi kita dari Alam Heavenspan. Kita tidak lagi merasa seperti orang asing di negeri asing. Di sini, kami bisa merasa seperti berada di rumah, dan bisa mengingat kembali masa lalu.

“Sayangnya, setelah pembangunan selesai, serangkaian peristiwa tak terduga terjadi, dan kami tidak pernah punya waktu untuk melaporkan masalah ini kepada Anda, Yang Mulia. Karena itu, kami tidak pernah membukanya untuk umum. " Menggenggam tangan, Grand Heavenmaster membungkuk pada Bai Xiaochun.

Emosi Bai Xiaochun adalah astir saat dia berpikir kembali ke masa lalu. Tiba-tiba, itu seperti pintu ke masa lalu telah dibuka tepat di depannya.

"Bagus! Luar biasa! ” Sambil tertawa terbahak-bahak, dia terbang maju dan memasuki prefektur, diikuti oleh semua orang, yang matanya berkedip-kedip dengan kenangan dan emosi.

Saat Bai Xiaochun melakukan perjalanan melalui Heavenspan Realm baru, hatinya melonjak karena kegembiraan. Tak lama, dia berada di wilayah Heavenspan timur, dan tempat pertama yang dia kunjungi adalah Gunung Hood!

Terlihat kurang lebih bagaimana dia mengingatnya. Bahkan ada sebuah desa kecil di kaki gunung, dengan rumah seperti rumahnya sendiri.

Di puncak Gunung Hood, dia memejamkan mata dan tenggelam dalam ingatannya, diapit oleh semua teman dan keluarganya.

Akhirnya, dia membuka matanya, dan senyum yang sama muncul di wajahnya yang sering muncul di sana ketika dia masih muda.

“Aku tidak yakin apakah kalian semua tahu,” dia memulai dengan lembut, “tapi ini sebenarnya dimana aku bergabung dengan Spirit Stream Sect…. Ayah saya memberi saya sebatang dupa dan memberi tahu saya bahwa jika saya menyalakannya, seorang yang kekal akan datang membawa saya pergi.

“Satu-satunya hal adalah, setiap kali aku menyalakan dupa, petir akan jatuh, yang sangat membuatku takut sehingga aku langsung menyerah. Baru pada ketiga belas kalinya saya mengertakkan gigi, menyalakan dupa, dan menerangi petir. Dan itu … adalah ketika saya bertemu Paman Li. " Dengan itu, dia memandang Li Qinghou, sama seperti dia memandang ayahnya sendiri.

Li Qinghou sudah tua sekarang, dengan rambut putih dan kerutan di wajahnya. Ketika dia melihat Bai Xiaochun, dia tersenyum, namun, di dalam hatinya, dia mendesah secara emosional.

"Itu benar, kau punk kecil," katanya. "Kamu menyalakan dupa itu berulang-ulang, dan aku tidak pernah bisa mendapatkan lebih dari setengah jalan sebelum kamu menyerah. Akhirnya, saya memutuskan bahwa ketika saya menemukan Anda, saya akan meronta-ronta Anda dengan baik! "

Bai Xiaochun berdeham karena malu.

"Tidak perlu membahas bagian itu, Paman Li …."

Song Junwan, Hou Xiaomei, dan semua orang tersenyum ketika mereka mendengar dialog. Bagaimanapun, gunung ini dibangun berdasarkan ingatan pribadi Li Qinghou.

"Dari sini, Paman Li membawaku ke Sekte Stream Roh …." Memutar kepalanya, dia memandang ke kejauhan sejenak. Kemudian, dia menggunakan kekuatan luar biasa dari basis kultivasinya untuk mengambil langkah maju, dan membawa semua orang bersamanya ke Spirit Stream Sect.

Itu tampak persis seperti yang dia ingat. Bahkan ada jalan kerikil yang dia lewati, dimana dia menemukan dirinya di Oven.

“Di sinilah aku bertemu Kakak Sulung. Ada delapan gemuk pada waktu itu, tetapi Kakak Sulung adalah orang yang melompat lebih dulu dan menakut-nakuti sinar matahari hidup dari saya …. Saat itu, dia seperti segumpal daging! ”

Zhang Fatty Besar menggosok hidungnya dengan canggung, tetapi masih sedikit terkekeh.

"Aku ingat memikirkan betapa kurusnya dirimu," kata Big Fatty Zhang, "dan aku perlu sedikit menggemukkanmu. Siapa yang mengira kedatangan Anda akan membuka pintu baru bagi kami, Orang-orang Oven? Saat itulah kami benar-benar belajar cara mencuri makanan lezat! "

Bagi banyak orang yang hadir, ini adalah pertama kalinya mereka mendengar hal-hal seperti itu, terutama Gongsun Wan’er dan Zhou Zimo. Ketika Big Fatty Zhang melihat betapa penasarannya mereka, dia meluncurkan ke seluruh akun tentang apa yang telah dia dan Bai Xiaochun lakukan bersama pada tahun-tahun itu. Pada titik tertentu, dia mengemukakan si Pencuri Ayam, yang pada saat itu Hou Xiaomei menjerit tercekik.

"Aku tidak percaya bahwa kamu adalah Pencuri Ayam !!"

Terlihat lebih malu, Bai Xiaochun menunjuk satu pondok kecil ke samping.

"Lihat itu? Di situlah Xu Baocai mengirimkan pemberitahuan darahnya kepada saya. Dia benar-benar kesal karena kehilangan posisinya di Ovens, jadi dia melempar pemberitahuan darah dan menantangku untuk bertarung …. "

Xu Baocai tertawa kecil, tetapi tidak mengatakan apa-apa. Pada titik ini, dia menyadari bahwa orang-orang tidak memperhatikannya, dan tampaknya lebih tertarik pada cerita Big Fatty Zhang tentang Ayam Pencuri Ayam.

Pada titik ini, Bai Xiaochun memutuskan untuk membawa semua orang ke tangga platform percobaan. Di atas, dia tersenyum.

"Ini adalah tempat yang tepat di mana aku bertemu Xiaomei."

Hou Xiaomei memandangi tangga, dan senyum manis muncul di wajahnya. Baginya, hampir seperti mundur dalam waktu ….

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya