A Will Eternal – Chapter 1282

shadow

A Will Eternal – Chapter 1282

Chapter 1282: Kehidupan Legendaris

Tahun itu, seorang pemuda dan dua temannya yang sangat gemuk menghalangi jalan dan memeras sesama murid mereka….

Tahun itu, seorang wanita muda menginjak-injak, tampak seperti cabai pedas. Begitu dia melihat pria muda itu, jantungnya mulai berdebar ….

Bai Xiaochun memandang Hou Xiaomei, dan dia menatapnya. Keduanya tampaknya diangkut kembali ke masa itu.

Akhirnya, Bai Xiaochun menuju ke tepi utara Sekte Stream Spirit. Di Beast Conservatory, dia melihat tempat tinggal yang pernah dia dan Bruiser tempati, dan tidak bisa tidak memikirkan kembali saat Bruiser dilahirkan.

"Jago berkelahi…." katanya dengan lembut. Bruiser berlari dan menyusut ke ukuran dia saat itu, dan penampilannya yang menawan menyebabkan kehangatan mengisi hati Bai Xiaochun.

"Di sinilah Bruiser dilahirkan," jelasnya. Mata Bruiser juga tampak berkedip dengan emosi ketika dia mengingat kembali ke masa lalu.

Dan dengan demikian, Bai Xiaochun mengunjungi semua tempat yang dikenalnya yang dia ingat di Spirit Stream Sect. Ketika dia menceritakan pengalaman dan aktivitas masa lalunya, semua orang sepertinya tenggelam dalam ingatan mereka.

Akhirnya, dia meninggalkan Sekte Stream Roh dan pergi ke Sekte Aliran Darah.

Di Middle Peak, dia memandang Song Junwan. Dia balas tersenyum padanya, terlihat lebih cantik dari sebelumnya.

"Kau tahu, ketika aku datang ke Sekte Aliran Darah, aku menggunakan topeng untuk menyamar sebagai Nightcrypt. Rencanaku bukan untuk merenggut pasangan Daois; Saya hanya perlu masuk ke kamar tidur Junwan untuk mencuri harta. ” Sambil terkekeh, dia menggosok hidungnya, lalu mengeluarkan kura-kura kecil itu. Sebelum kura-kura kecil itu bisa mengeluh, dia mengulurkannya dan berkata, “Benda ini! Lihat? Dia adalah apa yang aku mencuri. Siapa yang akan mengira … bahwa saya akhirnya akan mencuri hati mitra Taois masa depan saya juga? "

Bai Xiaochun tiba-tiba merasa cukup senang dengan dirinya sendiri. Adapun Song Junwan, senyum memudar dari wajahnya, dan matanya melebar menjadi silau.

Pada saat itu, Bai Xiaochun terkekeh dan memandang Guru Dewa-Diviner.

“Di sinilah aku juga bertemu denganmu, Tuan Snortsnort. Saya tidak akan pernah lupa betapa liciknya Anda saat itu. Siapa yang akan mengira bahwa Anda akan berakhir sebagai seorang jenius memiliki anak? " Tentu saja, Bai Xiaochun memiliki status yang jauh berbeda saat ini. Rekan Daoisnya mungkin berani berbicara dengannya, dan mungkin bahkan Big Fatty Zhang, tetapi bukan Tuan Dewa-Diviner.

Dia hanya bisa tersenyum kecut. Di dalam, dia menghela nafas, merenungkan bahwa kehidupan benar-benar hal yang aneh. Lagi pula, jika dia belum bertemu Bai Xiaochun bertahun-tahun yang lalu, dia tidak akan berada di posisinya saat ini.

Setelah berkeliling di wilayah Heavenspan, Bai Xiaochun pergi ke Tembok Besar, dan di luarnya, ke Wildlands, yang bahkan lebih dibuat dengan baik daripada wilayah Heavenspan. Dengan pengecualian dari kurangnya jiwa pendendam, itu persis seperti yang diingatnya.

Wildlands adalah tempat dia dan Zhou Zimo bertarung di labirin, yang juga telah diciptakan kembali dengan cermat. Di dalam labirin, Bai Xiaochun tertawa.

Bahkan tidak perlu bertanya apakah tempat ini dibangun berdasarkan ingatan Zhou Zimo. Bagaimanapun, dia dan dia adalah satu-satunya dua yang telah mencapai tingkat akhir dari tempat itu.

Sambil tersenyum, dia melihat ke arahnya dan berkata, “Zimo, di sinilah kamu hampir membunuhku! Apakah Anda menyadari betapa dekatnya saya dengan kematian? ”

Melotot padanya, dia mendengus. "Akan jauh lebih baik jika aku membunuhmu!"

Bai Xiaochun tersenyum masam dan berdeham. Sementara itu, semua orang tertawa seolah-olah dia baru saja melucu.

"Aku serius!" dia menambahkan. “Aku hampir mati di sini! Dan semua untuk jiwa dewa yang sangat kecil …. ”

Anehnya, Zhou Zimo sedikit memerah. Kembali pada masa itu, dia telah melihat jiwa dewa sebagai sangat berharga, hanya untuk akhirnya mencapai titik di mana dia bisa memiliki sebanyak yang dia inginkan. Dan kemudian dia berpikir tentang betapa sialnya Bai Xiaochun untuk akhirnya melawannya, dan mempertimbangkan bagaimana keadaan akan berakhir jika dia membunuhnya …. Tiba-tiba, dia mulai tertawa.

Bai Xiaochun meninggalkan labirin dan menuju ke Giant Ghost City. Di sana, Raja Hantu Raksasa melihat sekeliling dengan sedih, dengan jelas mengenang masa lalu. Ketika dia melihat patung besar dirinya, dan di istana kerajaan, tidak mungkin untuk mengatakan apa yang dia pikirkan. Dia hanya menghela nafas.

"Hantu Raksasa, sahabat lama," Bai Xiaochun berkata dengan keras, "mengapa kamu tidak merekonstruksi Lembaga Pemasyarakatan Iblis?"

"Kamu memanggilku ayah mertua, kamu dengar !?"

Tertawa, Bai Xiaochun mengangguk dengan penuh semangat. "Tentu saja, ayah mertua!"

"Itu lebih baik. Pokoknya, lupakan saja Lembaga Pemasyarakatan Iblis. Tidak disini." Raja Hantu Raksasa mengenal Bai Xiaochun dengan sangat baik, dan sudah sejak lama menduga bahwa jika Alam Heavenspan dibangun kembali, dia ingin datang ke sini dan membual tentang kejahatan masa lalunya. Karena itu, untuk bermain aman, dia sengaja meninggalkan Lembaga Pemasyarakatan Iblis.

"Aku benar-benar merindukan Penjara Iblis," kata Bai Xiaochun. “Hai semuanya, apakah Anda tahu bahwa Raja Hantu Raksasa pernah dikurung di sana? Dia dalam kondisi sangat buruk. Lalu saya datang, seorang inkuisitor gelap. Saya kebetulan melihat seorang lelaki tua di salah satu sel, saat itulah saya …. " Mengabaikan pandangan suram di wajah Raja Hantu Raksasa, Bai Xiaochun melanjutkan untuk menceritakan kisah bagaimana mereka berdua bertemu ….

Mata melebar ketika Bai Xiaochun berbicara tentang menampar Raja Hantu Raksasa di sisi kepala, tentang menggunakan dia sebagai perisai untuk keluar dari Lembaga Pemasyarakatan Setan, dan menyeretnya keliling kota dan menggunakannya sebagai senjata untuk membunuh banyak musuh. Banyak pandangan simpatik dilemparkan ke arah Raja Hantu Raksasa ….

"Kamu tahu apa? Semua cerita Raja Hantu Raksasa ini telah menyentakkan ingatanku. Sepertinya saya ingat bahwa ada juga seorang janda cantik…. ”

Tiba-tiba, Raja Hantu Raksasa mulai merasa gugup, tetapi Bai Xiaochun meliriknya dengan nakal, dan tidak menceritakan kisah itu lagi.

Pada titik ini, Grand Heavenmaster terkekeh kering, memandang ke langit untuk memeriksa waktu, dan kemudian berkata, "Yang Mulia, sudah mulai terlambat. Kenapa kita tidak kembali sekarang? ”

"Apa yang terburu-buru, Grand Heavenmaster? Aku masih belum sampai ke bagian ceritamu! ” Grand Heavenmaster sebenarnya berbalik untuk pergi, tetapi tidak mungkin Bai Xiaochun membiarkannya. Meraih lengannya, dia lenyap, bersama dengan anggota kelompok lainnya, untuk muncul dalam versi Heavenspan Realm dari Arch-Emperor City. Secara khusus, mereka berada di Heavenmaster Hall di istana kekaisaran.

"Lihat semua orang? Di sinilah Grand Heavenmaster yang penuh teka-teki di masa lalu akan memerintah saya … ” Alis menari-nari, dia memandang Grand Heavenmaster dan kemudian melanjutkan untuk menceritakan semua kisah yang berkaitan.

Akhirnya, mata Grand Heavenmaster membelalak.

“Kamu benar-benar punya pipi untuk berpura-pura tidak membuat rencana jahat untuk meninggalkan jiwa Pendirian Yayasan sebagai jiwa deva ?! Dan omong-omong, Proklamasi Universal Grace adalah idemu! ”

Perlahan tapi pasti, semua orang mulai menyadari bahwa ke mana pun Bai Xiaochun pergi, dia selalu menyebabkan badai besar. Dan sejauh kemampuannya untuk menyebabkan bencana, itu tidak kalah legendaris!

Tiba-tiba, Grand Heavenmaster dan semua orang yang hadir tiba-tiba memiliki perasaan bahwa bencana yang akan datang dari Renegade Mortal mungkin bukan masalah yang sangat besar …. Dengan Bai Xiaochun di pihak mereka, situasinya pasti akan terselesaikan pada akhirnya.

Rasa percaya diri yang tiba-tiba meningkatkan suasana hati mereka, dan ketika Bai Xiaochun menyelesaikan turnya ke Heavenspan Realm baru, semua orang bergabung untuk bercerita tentang masa lalu. Akhirnya, mulai gelap, dan mereka kembali ke Arch-Emperor City.

Selama beberapa hari berikutnya, Bai Xiaochun menahan diri dari latihan kultivasi. Dia menghabiskan seluruh waktunya dengan keluarga dan teman-temannya, terutama Song Junwan, Hou Xiaomei, Zhou Zimo dan Gongsun Wan’er.

Dan terutama, Dabao, Xiaoxiao dan Xiaobao.

Dia adalah seorang suami dan seorang ayah sekarang, dan dengan demikian, berharap bahwa saat-saat seperti ini akan berlangsung selamanya. Namun sayangnya, mereka harus berakhir.

Dia harus pergi ke pengasingan, dan betapapun dia akan merindukan mereka, dia tidak punya pilihan selain memasuki ruang meditasi pribadinya.

Dia tidak tahu apakah dia akan berhasil atau tidak, dan tidak ada cara untuk mengatakan apa yang akan terjadi di masa depan. Dia hanya bisa melakukan segala daya untuk mencapai terobosan yang dia cari!

“Saya harus menerobos dan mendapatkan kesempatan dalam hidup. Jika saya tidak … maka mengasingkan diri akan menjadi tindakan perpisahan terakhir saya. " Dia berhenti sejenak di pintu kamar itu, melihat ke balik bahunya ke semua teman dan keluarganya. Dan kemudian, dia perlahan menutup pintu, memotong dirinya sepenuhnya dari pandangan mereka ….

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya