A Will Eternal – Chapter 1288

shadow

A Will Eternal – Chapter 1288

Chapter 1288: Mata Abadi

Di bawah langit berbintang yang sekarang menutupi Eternal Immortal Domains, Daoist Heavenspan hampir sepenuhnya membalik meja dalam pertarungan. Rambut dan pakaiannya berputar ketika dia memanipulasi Iblis-Matahari dan Iblis-Bulan, dan dari kejauhan, dia berdenyut dengan energi yang begitu mengejutkan sehingga dia tampak benar-benar tak terkalahkan.

Namun, dia masih belum sepenuhnya keluar dari bahaya. Sungai besar yang telah dipanggil Song Que masih mengancamnya, seperti halnya papan Go besar dari perahu yang sunyi. Ada juga gunung Dao Essence, dan lengan penguasa yang besar.

Baik Song Que dan Saint-Emperor sekarang sudah tidak ada lagi, terutama Song Que, yang jiwa ilahinya telah hampir terkoyak karena hilangnya budak-budak kuno. Meskipun dia ingin terus mengendalikan berbagai aspek kipas, jiwanya yang ilahi berada dalam kondisi yang terlalu buruk, dan karena itu, dia harus mengandalkan Bai Xiaochi.

Meskipun Bai Xiaochi tidak bisa mengendalikan hal-hal pada tingkat yang sama yang dia bisa, tidak ada pilihan lain. Mengirim akal ilahi ke kipas di tangannya, Song Que menyampaikan pesan kepada Bai Xiaochi. Sesaat kemudian, dia duduk bersila, terengah-engah ketika dia mencoba untuk pulih dari lukanya.

Melihat ke Saint-Emperor, dia berkata, "Aku butuh tiga puluh napas waktu!"

Lalu dia menutup matanya.

Merasakan keadaan buruk Song Que, Santo Kaisar segera mulai berdiri sebagai pelindung Dharma untuknya.

Sementara itu, Daoist Heavenspan berada di tengah-tengah sungai besar itu, kepalanya terlempar ke belakang, mengeluarkan lolongan yang melampaui guntur surgawi. Sambil menggerakkan tangannya ke depan, dia memegang matahari dan bulan di depannya saat dia menembak melalui sungai, tampaknya hanya di ambang menghancurkannya.

Iblis-Matahari dan Iblis-Bulan memancarkan cahaya menyilaukan ketika Taois Heavenspan menjadi seperti panah yang tajam, mengiris melalui sungai.

Dia tahu bahwa waktu adalah esensi. Jika Song Que pulih tepat waktu, maka ia akan berada dalam bahaya besar, dan karena itu, ia tidak menahan apa pun dalam upayanya untuk mendapatkan kendali penuh atas aliran pertempuran.

"Hancurkan!" teriaknya, matanya berkedip. Namun, bahkan ketika Iblis-Sun dan Iblis-Bulan melintas dengan cahaya terang, dan sungai besar mulai bergetar, teriakan bisa terdengar dari Bai Xiaochi di kipas, saat ia mengambil alih papan Go. Papan Go segera menghilang, lalu muncul kembali sesaat kemudian di depan Daoist Heavenspan, bersinar dengan cahaya yang menyilaukan!

Itu adalah cahaya dari 361 tembakan Archaean Luminescence, yang ditembakkan dari berbagai bidak Go di papan permainan. Masing-masing dari mereka bergemuruh dengan kekuatan lingkaran besar dari Alam Archaean. Meskipun mereka tidak cocok secara individual dengan Daoist Heavenspan, yang setengah berdaulat, kekuatan gabungan mereka cukup untuk menerangi matanya dengan syok!

361 balok Archaean Luminescence menabrak Iblis-Matahari dan Setan-Bulan Daois Heavenspan, menyebabkan ledakan yang memekakkan telinga bergema, serta gelombang kejut yang menyebar melalui langit berbintang.

Iblis-Sun dan Iblis-Bulan yang perkasa mulai runtuh, dan Daois Heavenspan tahu bahwa jika proses itu selesai, ia akan keluar dari pilihan, dan upayanya untuk mendapatkan kembali kendali pertempuran akan berakhir.

"Mulut Pemusnahan Nirvanic!" Dengan mata merah, dia memukul bagian atas kepalanya, menyebabkan aliran darah keluar dari mulutnya. Pada saat yang sama, ia melakukan gerakan mantra dua tangan lagi, yang tampaknya menghentikan waktu, menyebabkan jatuhnya Iblis-Matahari dan Iblis-Bulan berhenti. Pada saat yang sama, sebuah pusaran muncul di depannya.

Pusaran itu bahkan lebih besar dari matahari dan bulan, dan ketika itu muncul, sedikit lebih dari sekadar serpihan hitam pekat. Itu berdenyut dengan perasaan mati, serta pemusnahan nirvanic, dan pada saat yang sama, mulai menyeret segala sesuatu di daerah itu ke arah itu !!

Itu hampir terlihat seperti mulut yang besar, dan itu sangat kuat sehingga bahkan potongan Go di papan permainan tidak bisa menahan kekuatannya, dan mereka mulai beringsut ke arah itu. Seluruh papan Go sendiri juga mulai bergetar, dimana Daois Heavenspan mengeluarkan teriakan yang kuat, menyebabkannya hancur !!

Dalam sekejap mata, Daois Heavenspan tiba-tiba berubah menjadi sesuatu yang tampak sebagai entitas paling teladan dalam semua ciptaan. Meskipun auranya telah sangat lemah, Iblis-Matahari dan Iblis-Bulannya bisa mengkonsumsi apa pun yang mereka sentuh, dan tidak tumbuh lebih lemah. Fluktuasi mereka sama mengerikannya seperti Taois Heavenspan menggunakan mereka untuk mengaduk-aduk sungai sekali lagi.

Di dalam kipas, mata Bai Xiaochi memerah saat melihat papan Go dihancurkan. Sambil berteriak di bagian atas paru-parunya, ia melakukan gerakan mantra dua tangan, melepaskan kekuatan indera ilahinya untuk mengendalikan kapal yang sunyi!

Seketika, perahu yang mengambang di sungai mulai bersinar dengan cahaya perak yang menakjubkan, sesuatu yang hampir seperti pedang terbang yang menembus sungai menuju Daoist Heavenspan. Itu sangat cerah sehingga semua orang di Domain Abadi Eternal bisa melihatnya dengan jelas !!

Itu bukan pedang terbang sungguhan …. Namun, ketika cahaya keluar dari kapal yang sepi, suara retak bisa terdengar, diikuti oleh ledakan diri yang hebat!

Bai Xiaochi mengerti bahwa pilihan terbaiknya adalah menggunakan perahu untuk menghentikan Daoist Heavenspan. Dan dia juga tahu bahwa dia tidak bisa menahan diri; meledakkan kapal, dia menggunakan kekuatannya untuk menyerang Daoist Heavenspan, bukan untuk menghalanginya tanpa batas, tetapi setidaknya untuk selusin waktu napas !!

Pada saat ini, hanya sepuluh napas waktu telah berlalu sejak Song Que mulai memperbaiki jiwanya!

Bagi para pembudidaya biasa, sepuluh napas waktu bukanlah waktu yang lama. Tetapi bagi Daoist Heavenspan dan Song Que, banyak hal dapat terjadi dalam waktu sebanyak itu, dan banyak jenis situasi yang mematikan dapat sepenuhnya terbalik!

"Kamu tidak punya peluang untuk berhasil!" Taois Heavenspan meraung, tangannya berkedip dalam gerakan mantra. Tiba-tiba, Iblis-Matahari, Iblis-Bulan, dan mulut besar itu berputar dan terdistorsi saat garis besar wajah terlihat !!

Seolah-olah Iblis-Matahari dan Iblis-Bulan telah menjadi mata, tepat di bawahnya ada mulut besar itu. Gemuruh yang hebat memenuhi langit dan bumi ketika kekuatan peledakan diri dari kapal menabraknya seperti pedang terbang.

Boom yang memekakkan telinga bergema. Kekuatan peledakan diri menyebabkan darah menyembur keluar dari mulut Daoist Heavenspan, namun, tidak bisa melakukan apa pun pada garis luar wajah. Faktanya, wajah itu menghancurkan bongkahan-bilah perahu yang sepi yang tak terhitung jumlahnya, dan berjalan terus tanpa hambatan!

Hampir mustahil untuk menggambarkan seberapa cepat ia bergerak, dan sebelum Bai Xiaochi bisa melakukan apa saja ke sungai, wajahnya menabraknya.

Wajah itu menyebabkan sungai membentang dan berubah, ke titik di mana airnya hampir tampak seperti kulit permukaan wajah!

Ketika fitur wajahnya menjadi terlihat, itu mungkin bagi orang-orang di Eternal Immortal Domains untuk melihatnya, dan mereka dengan cepat mengenali siapa itu!

"Musuh dari Luar !!"

"Raksasa yang berdaulat !!!"

Yang paling pasti adalah wajah Renegade Mortal. Dan itu menyebabkan air bunga sungai mengalir perlahan, yang pada gilirannya menyebabkan mata Taois Heavenspan menyala dengan gembira. Dan saat itulah … bunyi bel terdengar tiba-tiba terdengar dari kedalaman Tanah Abadi.

Kehendak Bunda Abadi muncul, bergegas ke Domain Abadi Abadi, menyebabkan Saint-Emperor menggigil dan bersinar dengan cahaya yang berkilauan. Sigilnya yang bercahaya muncul di dahinya, bunga yang tampaknya mekar dan menghasilkan buah, buah … yang menyerupai mata terbuka!

Bunda Yang Abadi bangun atas kemauannya sendiri !!

Dia tidak menggunakan kekuatannya untuk bangun dan melawan Renegade Mortal. Sebaliknya, dia memfokuskan seluruh energinya untuk menghentikan Heistens Daois … dan melindungi Bai Xiaochun!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya