A Will Eternal – Chapter 1289 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1289 | Baca Novel Online

Chapter 1289: Pertarungan Pahit

Mungkin Bunda Abadi telah merasakan bahwa pengejaran Bai Xiaochun akan Dao-nya sendiri adalah satu-satunya harapan baginya dan Eternal Immortal Domains!

Jika dia gagal, maka Eternal Immortal Domains akan hancur, dan tidak ada yang bisa menyelamatkan mereka. Bagaimanapun, bahkan ketika dia berada di masa jayanya, Eternal Immortal Domains hanya bisa menunda bencana yang tak terhindarkan, tidak mencegahnya sepenuhnya.

Tetapi jika Bai Xiaochun bisa berhasil dalam mencari Dao-nya sendiri, maka meskipun masih ada banyak variabel yang bermain, setidaknya ada harapan untuk masa depan.

Karena itu, bagaimana mungkin dia membiarkan seseorang mengganggunya di saat kritis kultivasi? Bertahun-tahun telah berlalu sejak dia awalnya terluka, dan pergi dengan hanya sedikit kekuatan ilahi, yang sebagian besar dia berikan untuk menyetujui para selestial, atau untuk membantu Saint-Emperor. Namun, dia masih memiliki sedikit waktu untuk bergerak di saat kritis ini!

Tanpa ragu-ragu sama sekali, dia mengirimnya keluar ke Domain Abadi Abadi, mengguncang semua makhluk hidup, dan menyebabkan tanda di dahi Saint-Emperor bersinar dengan cahaya yang menyilaukan.

Cahaya menyilaukan menyebar ke segala arah saat Bunga Abadi di dahi Saint-Emperor menjadi mata Ibu Abadi, yang kemudian terbuka!

Seketika, aura Saint-Emperor naik dengan kecepatan eksplosif. Sebelumnya, basis kultivasinya agak tidak stabil, tapi sekarang, itu stabil, dan benar-benar melangkah jauh ke Alam Sovereign!

Suara gemuruh memenuhi langit dan bumi sebagai aura yang mewakili hukum alam langit dan bumi meletus, menyebabkan langit menjadi redup, dan langit berbintang terdistorsi.

Jelas, kekuatan Santo Kaisar yang baru ditemukan ini berasal dari Bunda Abadi, dan tidak akan bertahan lama. Namun, itu masih cukup untuk menyebabkan wajah Daoist Heavenspan jatuh!

Bunda Abadi telah memilih untuk bertindak di saat-saat paling kritis.

"Sialan !!" dia menggeram, wajahnya memelintir kegilaan saat dia menyerbu melalui sungai besar. Yang ia butuhkan hanyalah waktu yang berharga untuk bernafas, namun, bagaimana mungkin Bunda Abadi bisa memberinya itu?

Ketika aura Saint-Emperor tumbuh lebih kuat, matanya melotot, dan dia melesat melewati sungai untuk muncul di depan wajah sang Mortal Renegade yang diproyeksikan. Menjangkau, dia kemudian mengacungkan telapak tangannya ke wajah.

"Mundur!" dia meraung. Gerakan sederhana itu didukung oleh kekuatan seorang penguasa, dan menyebabkan air sungai menggerogoti dengan keras dan menyapu ke arah yang berlawanan. Pada saat yang sama, wajah Renegade Mortal memutar dan terdistorsi, dan didorong mundur, tidak berdaya untuk melawan.

"Aku menolak untuk menerima ini !!" Daois Heavenspan berteriak, darah mengalir keluar dari mulutnya. Dia telah membayar mahal, dan mengeluarkan kartu trufnya yang paling kuat, bahkan merusak kekuatan hidup dan jiwanya, semua dalam upaya untuk membalikkan keadaan di saat kritis ini. Tetapi kemudian Bunda Abadi datang, dan dengan santai menghancurkan kesempatannya.

Bagaimana mungkin dia tidak merasa menantang? Menampar telapak tangannya ke dadanya, dia menyebabkan api hitam meletus di seluruh tubuhnya.

Nyala api itu melambangkan pembasmian nirvanis, dan kematian tertinggi. Mereka mewakili kegelapan yang membakar, bukan musuh, tetapi Daois Heavenspan sendiri.

Yang mengejutkan, dia tidak ragu-ragu bahkan untuk sesaat pun untuk menyalakan dirinya sendiri … untuk membuat dirinya lebih kuat dari sebelumnya !!

Dia tidak punya alternatif lain. Lebih buruk lagi, dia memiliki firasat yang kuat bahwa jika dia tidak melakukan ini, dia akan terbunuh di balik bayang-bayang keraguan. Namun, jika dia entah bagaimana bisa kembali ke dahi Mortal Renegade, maka mungkin dia bisa meminjam kekuatan untuk menyembuhkan dirinya sendiri.

"3.000 Daos dari Pemusnahan Nirvanic !!" Tangan terbang melalui gerakan mantra dua tangan, ia menyebabkan sesuatu seperti utas muncul, tampaknya terbentuk dari hukum kodrat itu sendiri. Itu hampir tampak seperti rambut yang menempel pada wajah Pembela Fana!

Rambut itu memang hukum alam, dipenuhi dengan kekuatan Essence, salah satu dari banyak yang ada di langit berbintang!

Ini bukan sesuatu yang Taois Heavenspan telah dapatkan dari pencerahan, melainkan … sesuatu dari Renegade Mortal. Ketika Renegade Mortal telah memusnahkan satu peradaban yang berkembang demi yang lain, dia telah mengambil semua yang membentuk mereka dan mengubahnya menjadi kekuatan Essence!

Biasanya, Daoist Heavenspan seharusnya tidak dapat menggunakan sihir Pembantaian Mortal Renegade tentang nirvanis. Namun, dengan membakar tubuhnya sendiri, dia berhasil melakukannya!

Beberapa saat kemudian, rambut kedua muncul, kemudian yang ketiga, dan yang keempat …. Dalam sekejap mata, ratusan rambut telah muncul, dan kemudian, lebih dari seribu ….

Ketika mereka melakukannya, kekuatan hukum alam dan Essence menyebabkan langit bergetar, dan mengguncang semua makhluk hidup yang ada. Sungai mulai menguap, sampai titik ketika Dao besar 3.000 muncul. 3.000 rambut bisa terlihat, yang kemudian berubah buram ketika mereka berubah menjadi puluhan rambut yang lebih kecil yang hampir tampak seperti klon asli !!

Ini adalah Tao yang lebih kecil dan tak terhitung jumlahnya yang ada dalam Essence Daos yang hebat, semuanya berasal dari Mortal Renegade!

3.000 Tao besar dan Tao kecil yang tak terhitung jumlahnya terbentuk bersama-sama menjadi kekuatan yang sepenuhnya merusak. Mata Iblis-Matahari dan Iblis-Bulan di dalam proyeksi wajah Mortal Renegade kemudian mulai bersinar merah terang, hampir seolah-olah mereka hidup.

"Tidak ada yang bisa menghentikanku !!" Taois Heavenspan melolong dari dalam api. Dikelilingi oleh wajah ilusi dari Renegade Mortal dengan rambut hukum alamnya yang tak terhitung jumlahnya, ia terus menyerbu melalui sungai!

Dia sekarang jauh lebih kuat dari sebelumnya, dan dengan demikian, hampir secara instan melesat melalui sungai untuk muncul di depan Saint-Emperor.

Saint-Emperor tidak memiliki hal lain untuk dilakukan. Simbol Bunda Abadi di dahinya berkilauan, memancarkan aura eksplosif saat dia melakukan gerakan mantra dua tangan. Sebagai hasilnya, Bunga Abadi muncul di belakangnya, yang kemudian bertarung dengan kekuatan penuh melawan wajah Renegade Mortal yang diproyeksikan.

Ledakan gemuruh bergema ketika mereka melakukan kontak, menyebabkan tanah Eternal Immortal Domains bergetar, dan langit tenggelam.

Darah menyembur keluar dari mulut Daoist Heavenspan, dan tubuhnya semakin layu. Sekarang, nyala kekuatan hidupnya sangat gelap; jelas, langkah Bunda Abadi telah mengeringkannya ke titik di mana ia akan berkedip keluar dari keberadaan.

Namun, kemampuan ilahi yang dilepaskannya berasal dari Pembela Mortal. Jadi dalam beberapa hal, bahkan jika dia mati, mereka akan melanjutkan. Karena itu, meskipun kekuatan Bunda Abadi menolak wajah Renegade Mortal, mengirimnya jatuh kembali ke sungai, Saint-Emperor sangat terguncang, dan terhuyung mundur beberapa langkah ke belakang. Pada saat yang sama, mata Bunda Abadi menjadi gelap dan tertutup.

Sesuatu seperti desah penyesalan bergema di langit dan bumi. Kembali di masa ibu Bunda Abadi, dia mungkin tidak mampu berdiri melawan Pembela Mortal, tapi dia bisa dengan mudah menyegel muridnya seperti Daoist Heavenspan.

Tapi sekarang, yang dia mampu hanyalah dua serangan balasan sebelum dia begitu lemah sehingga dia harus kembali tidur….

Saat mata Bunda Abadi tertutup, aura Santo Kaisar semakin melemah. Batuk darah, dia terhuyung mundur beberapa langkah, wajah berubah pucat. Pada saat ini, kekuatan besar Daoist Heavenspan telah menyebabkan keputusasaan naik di dalam hatinya.

"Jika muridnya sekuat ini … maka seberapa kuat Renegade Mortal sendiri?" Saat Saint-Emperor mundur, didera kepahitan, Daois Heavenspan melihat ke atas, menyadari bahwa kekuatan hidupnya semakin berkurang, dan dengan demikian turun menjadi gila.

Dikelilingi oleh wajah yang diproyeksikan dengan 3.000 rambutnya, dia sekali lagi bersiap untuk menyerbu melalui sungai.

Sampai saat ini, tidak ada yang menghentikannya! Jelas, dia akan berhasil tanpa masalah !!

Tapi kemudian, Song Que membuka matanya, dan mereka bersinar dengan kecerahan yang menyilaukan. Tangan berkedip dalam gerakan mantra dua tangan, dia berkata, "Gunung Dao Essence: hancurkan dia !!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya