A Will Eternal – Chapter 1309 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1309 | Baca Novel Online

Chapter 1309: Melihat Tuhan

Setelah memberikan sedikit petunjuk terakhir, Bai Xiaochun tidak memperhatikan makhluk hidup di banyak dunia di langit berbintang. Dia duduk bersila di tempat Domain Abadi Abadi menghilang, yang, selama bertahun-tahun, secara bertahap menjadi daratan.

Bai Xiaochun menutup matanya, dan seiring berlalunya waktu, dan dia tetap tidak bergerak; dia menjadi patung.

Selama proses di mana kehidupan muncul dari ketiadaan dan akhirnya mencapai keadaan yang berkembang, Bai Xiaochun tidak pernah sekalipun merasakan Dzat Esensi Abadi, atau energi misterius. Setelah Bunga Abadi jatuh ke Sungai Waktu dan Ruang, Essence of the Eternal memudar begitu banyak sehingga … mungkin telah menghilang sepenuhnya.

"Setelah penciptaan kehidupan," Bai Xiaochun bergumam, "langkah selanjutnya … adalah pencerahan Essence." Dengan itu, ia mengirimkan akal ilahi-Nya ke langit yang berbintang, dan mulai mencari pencerahan dari hukum-hukum alam yang telah bangkit bersama dengan makhluk hidup yang tak terhitung jumlahnya.

Bertahun-tahun yang lalu, Dao-nya adalah yang menerangi langit berbintang untuk menjadi penguasa. Dan dia telah mencapai itu. Bahkan, dia telah melampaui membawa cahaya ke langit berbintang; dia juga membawa kehidupan kembali ke sana.

Tapi sekarang, dia tidak peduli dengan basis kultivasinya. Dia perlu memahami Esensi dari semua dunia di langit berbintang, dan kemudian menggunakan pemahaman itu untuk menjadikan Yang Abadi!

“Tunggu aku, kalian semua…. Ini akan segera, sangat segera …. " Seiring waktu berlalu, ia menjadi bagian dari langit berbintang itu sendiri saat ia mencari pencerahan yang dibutuhkannya.

Kali ini, bukan 10.000 tahun yang berlalu. 1.000.000. Itu lebih lama dari itu …. Akhirnya, itu mencapai titik tak terhitung. Di antara 1.080.000 dunia di langit berbintang, Bai Xiaochun adalah sejarah kuno, yang keberadaannya hanya akan disebutkan dalam catatan paling kuno.

Ketika generasi-generasi datang dan pergi, orang-orang berhenti percaya pada legenda lama tentang asal usul kultivasi. Orang-orang mulai percaya bahwa kultivasi mereka berasal dari kekuatan mereka sendiri!

Benih-benih yang ditaburkan Bai Xiaochun bertahun-tahun lalu dilupakan oleh orang-orang dari langit berbintang. Mereka menciptakan teknik baru, kemampuan ilahi, dan sekolah sihir …. Dunia kultivasi berkembang pesat, dan perang pun terjadi.

Tahun demi tahun berlalu. Banyak individu berbakat menghabiskan hidup mereka mempelajari latihan kultivasi, mencatat kesalahan dan kesalahan mereka, dan menyampaikan informasi kepada generasi selanjutnya. Akhirnya, dengan membangun kegagalan generasi masa lalu … muncullah surga, yang pertama dalam 1.080.000 dunia.

Selestial itu memperoleh persetujuan dari dunia tempat ia tinggal, dan mencoba melakukan sesuatu yang benar-benar agung dan dramatis, sesuatu yang tidak pernah dilakukan siapa pun sebelumnya. Dia mencoba keluar dari dunia tempat dia tinggal, untuk melangkah ke langit berbintang! Sedihnya, meskipun menghabiskan seluruh hidupnya dalam upaya itu, dan menggunakan semua sumber daya yang berhasil dia kumpulkan, dia gagal.

Tetapi pada akhirnya, lebih banyak surgawi muncul di antara berbagai bangsa dari berbagai dunia!

Dunia kultivasi di langit berbintang ini telah memasuki zaman selestial!

Semua makhluk langit bermimpi meninggalkan dunia tempat mereka berasal dan melangkah keluar ke langit berbintang. Lagipula, mereka yakin bahwa satu-satunya cara untuk menjadi lebih dari sekadar selestial adalah dengan mencari jalan di tempat yang jauh dari surga yang mereka tahu.

Sayangnya, tidak satupun dari surga itu berhasil. Tidak peduli betapa spektakulernya mereka, ketika mereka mencapai batas-batas langit, mereka tidak bisa melakukan apa pun selain mengambil setengah langkah ke langit berbintang.

Tahun-tahun berlalu. Ketika semakin banyak surgawi muncul, akhirnya … salah satu dari mereka mencapai Alam Archaean.

Dia adalah orang tua, dan ketika dia mencapai terobosannya, suara tawanya memenuhi dunianya. Semua orang menyaksikan dengan rasa iri dan kegembiraan saat dia melayang menuju batas langit.

“Aku, Sima Nan, akhirnya berhasil menembus !! Ini adalah legendaris … Realm Archaean !! " Sambil tertawa terbahak-bahak, dia terbang dan melangkah ke langit berbintang !!

"Langit berbintang. Langit berbintang! " Ketika dia melayang di sana, dia melihat sekeliling, gembira dan penuh dengan ambisi! Tujuannya: untuk melihat seluruh langit berbintang dengan matanya sendiri, untuk mencarinya dan mencari tahu apakah ada dunia lain. Pada tahun-tahun berikutnya, dia memang akan muncul di satu dunia demi dunia.

Dunia kultivasi telah memasuki era langit berbintang !!

Sebagai arkaean pertama di langit berbintang, ia menghabiskan lebih dari seribu tahun bepergian di antara dunia. Dia mengunjungi lebih dari sepuluh dari mereka. Mengingat betapa kuat basis budidayanya, mudah baginya untuk menaklukkan mereka. Namun, dia tidak bisa membawa orang-orang di dunia pergi bersamanya, juga tidak bisa membawa orang-orang dari dunia asalnya ke sana untuk menjajah mereka. Karena itu, ia akan menjarah dunia yang ia taklukkan, dan kemudian melanjutkan.

Kegembiraan dunia penakluk segera memudar. Namun, dalam ketenangan yang datang sesudahnya, ia menjadi yakin … bahwa ia adalah eksistensi tertinggi dalam langit berbintang ini. Kecuali jika archaean lain muncul, dia pasti ahli yang paling kuat di sana!

"Menjadi tak terkalahkan sebenarnya cukup kesepian," pikirnya, mendesah. Dia saat ini duduk bersila di atas pedang besar yang terbuat dari tulang, terbang melalui langit berbintang, mencari dunia lain untuk dijelajahi. Tiba-tiba, dia berbalik untuk melihat ke arah yang berbeda.

"Di sana…. Apakah ada sesuatu yang memanggilku …? ” Dia mengerutkan kening. Ini adalah pertama kalinya dia mengalami hal seperti ini di langit berbintang. Percaya pada tingkat basis kultivasinya, dia tertawa dingin, dan mulai menuju ke arah panggilan itu.

"Mari kita lihat siapa atau apa yang berani mencoba memanggilku!" Mata bersinar dengan dingin yang tinggi, ia melanjutkan untuk seluruh siklus enam puluh tahun. Terkadang dia menjadi curiga tentang situasi ini, dan tentang seberapa jauh panggilan ini berasal.

"Apa sebenarnya yang memanggilku …?" dia berpikir, mengerutkan kening. Segera, dia menyadari bahwa sesuatu yang aneh sedang terjadi. Panggilan itu sebenarnya datang, bukan dari lokasi yang jauh, tetapi dari dalam jiwanya. Sesuatu mendesak jiwanya untuk melakukan perjalanan ke lokasi tertentu. Namun, Sima Nan masih merasa yakin dengan basis budidayanya, dan karena itu, terus maju dengan kecepatan penuh.

Lokasi dia dipanggil sebenarnya tidak jauh dari yang dia pikirkan. Setelah siklus enam puluh tahun berlalu, ia melihat ada daratan yang agak jauh di langit berbintang!

"Jangan bilang tempat mengerikan ini adalah dunia lain?" Dia melihat sekeliling, tertawa kecil. Selama dua siklus enam puluh tahun terakhir, dorongan jiwanya menjadi sangat menjengkelkan baginya. Mengirimkan rasa ilahi, dia mengkonfirmasi bahwa tidak ada yang berbahaya di daerah itu, dan kemudian melanjutkan menuju daratan.

Ketika Sima Nan mendarat di benua itu, dia terkejut karena dia tidak menemukan kehidupan sama sekali. Namun, kehausan di dalam jiwanya sebenarnya tumbuh lebih kuat. Dia merasa sangat curiga tentang semua ini, tetapi telah menghabiskan dua siklus enam puluh tahun untuk sampai ke tempat ini, dan tahu dia tidak bisa hanya melihat-lihat sebentar, lalu pergi.

Setelah beberapa saat berpikir, matanya berubah dingin, dan dia bergerak, mengikuti desakan jiwanya jauh ke daratan. Akhirnya, dia melihat gunung!

Itu sebenarnya satu-satunya gunung di seluruh daratan, dan pada puncaknya adalah … patung seseorang, duduk bersila dalam meditasi!

Begitu Sima Nan melihat patung itu, dia menggigil, dan pikirannya mulai berputar.

"Patung itu … patung itu …." Jiwanya menggigil seperti anak ketika melihat ayahnya. Tidak dapat mengendalikan dirinya, Sima Nan terbang ke patung dan turun untuk bersujud.

Yang mengejutkannya, dia mengenali patung ini. Itu sangat mirip dengan patung-patung yang telah dilihatnya di antara bangsanya sendiri, dan bahkan pada orang-orang di dunia lain yang telah ia kunjungi. Dan itu terhubung dengan legenda yang hanya diketahui oleh beberapa orang. Adapun mereka yang telah mendengar legenda itu, mereka semua menganggap itu semacam dongeng.

Sima Nan juga percaya hal yang sama. Setelah menyadari bahwa para dewa yang digambarkan di berbagai dunia, termasuk miliknya, semuanya sama, ia merasa bahwa ada sesuatu yang aneh sedang terjadi, tetapi akhirnya menepis pemikiran seperti itu. Tapi sekarang, setelah melihat patung ini, semua kenangan lama itu muncul kembali.

Berdasarkan fluktuasi jiwanya, dia tahu … bahwa legenda itu benar!

Patung ini belum ditempatkan di sini oleh kelompok atau orang mana pun. Sima Nan bisa merasakan kebenaran itu berdasarkan basis kultivasi dan jiwanya. Patung ini … masih hidup! Ketika berdiri di depannya, basis budidaya Sima Nan terasa sangat tidak berarti. Dia bisa mengatakan bahwa, dengan satu pemikiran, patung ini bisa menghancurkan, bukan hanya dia, tetapi seluruh dunianya. Mungkin bahkan seluruh langit berbintang !!

Patung ini adalah orang yang sama yang disebutkan dalam legenda dunia yang Sima Nan kunjungi. Dia adalah Dewa Matahari pada zaman kuno, yang merupakan sumber dari segala yang ada !!

"Aku … melihat Tuhan …." Sima Nan bergumam. Dengan gemetar, dia bersujud di depan patung, dan tetap di sana, tidak bergerak.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya