A Will Eternal – Chapter 1312 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 1312 | Baca Novel Online

Chapter 1312: Sisi Kiri

Sungai Waktu dan Ruang ada di dimensi lain. Air yang membentuknya dibentuk oleh gambar waktu dan ruang itu sendiri, dan berisi ketidakterbatasan kehidupan manusia. Di dalam sungai itu, adalah mungkin untuk melihat setiap orang yang pernah ada, atau akan ada, sejak mereka dilahirkan, sampai mereka mati.

Bai Xiaochun berdiri di tepi sungai, menunggu sesuatu, ekspresi tenang saat dia melihat air sungai.

Tak lama, suara air yang beriak bisa terdengar, dan sebuah perahu muncul. Saat meluncur melalui air, Bai Xiaochun melihat ke atas, ekspresinya sama seperti sebelumnya, tatapannya jatuh ke tukang perahu.

Dia mengenakan topi kerucut lebar yang menutupi wajahnya, tetapi ketika dia mendekat, dia mendongak, mengungkapkan fitur kuno untuk Bai Xiaochun. Dia tersenyum.

"Silakan melangkah, Fellow Taois."

Bai Xiaochun tersenyum dan mengangguk. Setelah dia melangkah ke atas kapal, tukang perahu tua itu mulai mendayung, dan perahu itu melayang menyusuri Sungai Waktu dan Ruang.

Waktu berlalu, meskipun tidak mungkin untuk mengatakan berapa banyak. Tukang perahu tidak mengatakan apa-apa, dan Bai Xiaochun, yang hanya berdiri diam di haluan, menatap air. Dia melihat kehidupan orang yang tak terhitung jumlahnya, dan dalam suara gemericik air, dia bisa mendengar suara yang tak terhitung jumlahnya. Semuanya sangat menyenangkan.

"Kami pernah bertemu sebelumnya," kata Bai Xiaochun.

Si tukang perahu memandang. Sambil tersenyum, dia berkata, "Jika melangkah melalui waktu dan ruang untuk mendiskusikan Dao sejenak dianggap telah bertemu, maka kita memang telah bertemu, Fellow Daoist." [1]

Bai Xiaochun tersenyum. Saat dia melihat wajah lelaki tua ini, dia tahu siapa dia. Dia adalah pemilik harta karun berharga yang merupakan jam pasir. Dia adalah Master of the Worldly Taoist, juga Mortal Daoist, yang akhirnya mengubah namanya menjadi Mortal Renegade. Orang tua ini telah mengubah dirinya menjadi waktu itu sendiri.

Melanjutkan mendayung perahu, lelaki tua itu berkata, "Dan mengapa kamu datang ke sini, Rekan Daois?"

Terus menatap air, Bai Xiaochun diam-diam menjawab, "Untuk memetik bunga. Bunga Abadi. "

Si tukang perahu tertawa. "Yah, itu tidak akan mudah."

Pada saat itu, Bai Xiaochun membuat gerakan menggenggam, menyebabkan pil afrodisiak tiba-tiba muncul di antara jari-jarinya.

Ketika tukang perahu melihat pil itu, tawanya berdeguk berhenti, dan mulutnya tersentak menutup. Yang benar adalah bahwa meskipun dia tampak sangat tenang di luar, segera setelah Bai Xiaochun muncul, hatinya mulai berdebar dengan kecemasan.

Wajar baginya untuk mengenali Bai Xiaochun. Ini adalah Sungai Waktu dan Ruang, dan lelaki tua itu adalah ekspresi waktu itu sendiri. Dia tahu segalanya. Pandangan sekilas pada Bai Xiaochun mengungkapkan semua informasi tentang pertarungan dengan Mortal Renegade, serta semuanya sesudahnya !!

Ketika semua detail yang berbeda telah diungkapkan kepadanya, dia runtuh sedikit ke dalam, hampir tidak dapat mempercayai semua yang telah dilihatnya.

Dia bisa merasakan bahwa basis kultivasi Bai Xiaochun telah mencapai tingkat yang tak terduga. Sebenarnya, tukang perahu tua itu sebenarnya tidak pernah menganggap seseorang bisa menjadi sekuat ini.

Tukang perahu tua ini sudah lama mencapai langkah keempat budidaya, namun … bahkan dia tidak berani untuk mengkonsumsi pil afrodisiak yang dibuat oleh seseorang setinggi Bai Xiaochun.

Mungkin dengan pil lain, dia mungkin mengambil risiko. Tapi Pil Afrodisiak … merebut nasib baik dari surga dan bumi untuk menjadi kuat hingga tingkat yang tak terlukiskan!

"Aku tidak percaya kau mengancamku dengan pil afrodisiak," pikir pria tua itu. "Jika Anda tidak ingin mendengarkan apa yang harus saya katakan, baiklah. Tidak perlu untuk hal-hal itu! " Dia tidak berani mengucapkan kata-kata itu dengan keras. Sambil menundukkan kepalanya, ia terus mendayung perahu melewati Sungai Waktu dan Ruang. Akhirnya … mereka mencapai tempat yang penuh dengan Bunga Abadi yang tak terhitung jumlahnya!

Setiap bunga berisi gambar yang tersentuh oleh waktu. Beberapa gambar gelap dan lesu, sementara beberapa cerah dan berwarna-warni.

Semua Bunga Abadi memiliki lima kelopak, dan sangat berwarna-warni. Aroma harum yang mereka keluarkan sangat menyenangkan. Adapun putik bunga, itu menampilkan bola cahaya bercahaya, di dalamnya adalah mata tertutup.

Pada masing-masing Bunga Abadi yang tak terhitung jumlahnya adalah seekor kura-kura kecil, yang akan berlarian kesana kemari, sepertinya berada di ambang lapar melahap salah satu kelopak.

Di antara banyak Bunga Abadi, ada dua yang sangat mencolok, dan segera melompat ke Bai Xiaochun.

Setelah beberapa saat, tukang perahu berdeham, memandang Bai Xiaochun, dan berkata, “Sungai Waktu dan Ruang seharusnya berisi hal-hal yang berkaitan dengan lintasan kehidupan yang sebenarnya, hanya dipecah menjadi segmen yang tak terhitung jumlahnya. Tetapi ada sesuatu yang unik dan istimewa tentang Bunga Abadi, sesuatu yang pada dasarnya setengah jalan ke langkah kelima. Sekarang berisi kemungkinan yang tak terhitung jumlahnya, dan dengan demikian, ada versi Bunga Abadi yang tak terhitung jumlahnya. Masing-masing mewakili nasib yang berbeda. Karena itu … yang mana yang kamu inginkan? "

"Mereka semua!" Bai Xiaochun menjawab, matanya tertuju pada Bunga Abadi.

Tukang perahu cenderung memelototinya, tetapi kemudian dia memikirkan tingkat basis budidaya Bai Xiaochun, dan Pil Afrodisiaknya, dan memaksa dirinya untuk tetap tenang.

"Aku tidak bisa menghentikanmu," katanya dengan senyum masam. "Tapi … apa gunanya itu?"

Bai Xiaochun tidak menanggapi. Dia tahu bahwa tindakan seperti itu akan agak tidak berarti, dan karena itu, terus mempelajari Bunga Abadi. Seperti yang dikatakan oleh tukang perahu tua, masing-masing Bunga Abadi ada pada titik waktu yang berbeda. Beberapa ada selama hari-hari Sekte Stream Rohnya, yang lain selama hari-hari Sekte Aliran Darah. Dalam beberapa, dia berada di Wildlands, dan beberapa, Alam Heavenspan telah runtuh, dan dia berada di Eternal Immortal Domains.

Setiap bunga mewakili titik waktu yang berbeda, dan takdir yang berbeda. Dan dia bisa memilih salah satu dari yang dia inginkan.

Si tukang perahu tidak berusaha memburunya, terutama karena dia tidak berani melakukannya. Dia hanya melihat. Akhirnya, dia bahkan mengeluarkan sebotol alkohol dari suatu tempat dan mulai minum.

Setelah beberapa waktu berlalu, tatapan Bai Xiaochun menjadi terfokus pada dua bunga yang menurutnya paling menarik. Salah satunya di sisi paling kiri sungai, yang lain, di paling kanan. Mereka tidak bisa sebaliknya.

Setelah beberapa pemikiran lagi, dia mengirim beberapa perasaan ilahi ke Bunga Abadi di sebelah kiri. Segera, bayangan muncul dalam benaknya.

Dia melihat sebuah desa di kaki Gunung Hood. Penduduk desa dan tetua setempat semuanya berdiri di pintu masuk desa, memandangi seorang pemuda.

Pria muda itu memiliki mata yang berkilau dan kulit yang putih, dan mengenakan jubah buatan sendiri. Dia tidak terlalu tinggi, dan pada pandangan pertama, tampak berperilaku sangat baik. Namun, ia memiliki banyak koleksi kapak dan parang yang terselip di pakaiannya di berbagai tempat, yang tampaknya sangat tidak pada tempatnya.

Saat Bai Xiaochun memandang pemuda itu, penglihatan yang dia alami tumpang tindih dengan ingatannya sendiri, dan dia menyadari bahwa jika dia mengambil Bunga Abadi ini, dia akan kembali ke awal dari segalanya.

“Para tetua yang terkasih dan sesama penduduk desa, saya sedang dalam perjalanan untuk belajar tentang kultivasi abadi. Aku akan merindukan kalian semua! ” Pria muda itu memasang ekspresi yang agak sakit, seolah-olah dia tidak tahan berpisah dengan sesama penduduk desa.

Seorang lelaki tua berambut putih keluar dari kerumunan dan berkata, “Xiaochun, sejak ayah dan ibumu meninggalkan kami, oh sudah lama sekali, kamu … kamu sudah, eh-” dia berhenti sejenak “–such a good anak!!

"Jangan bilang kau tidak tertarik hidup selamanya? Yang harus Anda lakukan adalah menjadi abadi, dan kemudian Anda bisa hidup selamanya! Itu waktu yang sangat, sangat lama! Nah, sekarang saatnya kamu pergi sekarang. Bahkan bayi rajawali harus belajar terbang pada akhirnya.

“Apa pun situasi yang kamu hadapi di luar sana, kamu harus bertahan di sana dan terus bergerak maju. Begitu Anda meninggalkan desa, Anda tidak dapat kembali, karena jalan Anda akan selalu terbentang di depan, bukan di belakang! ”

Ketika penduduk desa lainnya memberikan nasihat yang sama, tetua desa menepuk pundak pemuda itu dan memberinya senyum ramah. Rupanya karena semua dorongan, pemuda itu mengangguk, tekad berkedip di matanya. Melihat terakhir ke arah sesama penduduk desa, dia berbalik dan berjalan pergi.

Pemandangan itu begitu menyentuh bagi penduduk desa sehingga air mata kegembiraan mulai mengalir di pipi mereka.

"Keadilan dari surga! Musang … akhirnya hilang! Siapa yang memberitahunya bahwa mereka melihat makhluk abadi di daerah itu? Siapa pun itu, aku akan memberimu hadiah besar atas nama desa! "

"Hari ini adalah awal dari era baru!"

Bahkan ketika tangisan seperti itu mulai bangkit, pemuda itu tiba-tiba berbalik dan berlari kembali ke desa. Tampak sangat bertekad, dia berdeham dan berkata, “Saya sudah memutuskan. Aku tidak pergi. Aku serius! Saya tidak ingin menjadi abadi! "

Semua penduduk desa menatapnya dengan kaget. Beberapa dari mereka mengeluarkan drum atau gong, tetapi sekarang sangat terkejut sehingga mereka menjatuhkannya ke tanah dengan suara gemerincing….

Bai Xiaochun menyaksikan adegan itu keluar, senyum di wajahnya. Akhirnya, penglihatan itu memudar, dan dia sekali lagi melihat Bunga Abadi di sebelah kiri.

"Titik awal …."

1. Bai Xiaochun awalnya bertemu tukang perahu ini di bab 439

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya