A Will Eternal – Chapter 1313

shadow

A Will Eternal – Chapter 1313

Chapter 1313: Lampu Minyak Dan Kuil Kuno

Tukang perahu tua meneguk alkohol dan kemudian berkata, “Kembali ke awal akan menjadi pilihan yang sangat baik. Bawalah kenangan Anda, dan hidup kembali. Tidak hanya Anda tidak perlu khawatir tentang yang memiliki pemberontak magang saya, tetapi Anda juga bisa memperbaiki banyak penyesalan Anda.

“Orang selalu memiliki penyesalan, sebagian besar keputusan dibuat dari masa muda atau tidak berpengalaman. Seseorang selalu memiliki rasa sakit dan kehilangan, tetapi dengan menjalani kembali kehidupan, Anda dapat benar-benar membuat hal-hal sesempurna yang seharusnya. ”

"Jelas pilihan yang bagus, yang itu." Pria tua itu menghela nafas, matanya berkedip-kedip dengan kenangan. Tampaknya bahkan dia, yang telah menjadi waktu itu sendiri, masih memiliki ingatan yang membuatnya mendesah.

Bai Xiaochun tidak mengatakan apa pun sebagai tanggapan. Dia berdiri di sana di haluan perahu, tampaknya tenggelam dalam pikiran. Mungkin dia menimbang kata-kata tukang perahu tua itu, dan memikirkan kembali semua yang telah terjadi dalam hidupnya.

Akhirnya, tukang perahu selesai minum kendi alkoholnya. Pada saat itu, Bai Xiaochun membuka matanya. Meskipun dia tidak berbicara, ada kilatan dalam di matanya yang tidak akan bisa diamati oleh pengamat. Memutar kepalanya, dia melihat bunga di sebelah kanan.

Begitu dia melakukannya, bayangan melayang di benaknya, sampai mereka menempati seluruh lautan kesadarannya.

Kali ini, dia tidak mengamati pemandangan seolah-olah dari perspektif luar. Seolah-olah dia benar-benar kembali ke masa lalu, dan tidak ke awal cerita. Langit berbintang gelap, tetapi pada saat yang sama, penuh dengan cahaya bintang. Cahaya itu datang dari dunia hancur yang Bai Xiaochun dan Renegade Mortal telah perebutkan.

Ini adalah saat ketika Pemusnahan Kudus telah mati. Kali ini, ia gagal dalam usahanya untuk membuka Sungai Waktu dan Ruang. Sebelum pusaran keruh bisa terbentuk sepenuhnya, Essence of the Eternal, dalam bentuk energi misterius itu, sepenuhnya menghapusnya dari keberadaan!

Satu-satunya yang tersisa adalah suaranya, dipenuhi dengan penyesalan yang tak terbatas.

"Pada akhirnya, aku masih gagal …."

Saat dia terhapus, tiga harta domain Dao besar yang telah menciptakan pusaran jatuh, dan sungai memudar. Pusaran itu juga menghilang.

Meskipun Eternal Immortal Domains retak dan rusak ke titik di mana mereka akan hancur berkeping-keping, mereka masih ada. Semua orang masih hidup, termasuk Song Junwan, Zhou Zimo, Hou Xiaomei dan Gongsun Wan’er. Momen krisis telah berlalu.

Aura Bunda yang Abadi secara bertahap mulai menyebar, dan Eternal Immortal Domains mulai pulih. Adapun Bai Xiaochun, dia tampak seperti dia kembali pada masa itu. Dia telah menggunakan begitu banyak kekuatan hidup sehingga dia sangat lemah, tapi dia masih tersenyum ketika dia menutup matanya dan mulai jatuh ke Domain Abadi Abadi.

Saat dia melakukannya, cahaya lembut dari Bunda Abadi menjangkau untuk memeluknya, dan dengan lembut membawanya ke Kota Kaisar Agung.

Bahkan ketika dia kehilangan kesadaran, dia bisa mendengar suara teman-temannya, keluarganya, dan anak-anaknya. Mereka semua bersorak.

Dia juga mendengar tangisan marah kura-kura kecil itu.

"Aku membencimu, Bai Xiaochun …."

Tapi kemudian suara-suara memudar … dan waktu mulai berlalu.

Bertahun-tahun kemudian, dia terbangun.

The Eternal Immortal Domains masih menjadi satu-satunya tempat di mana kehidupan ada. Namun, bukannya kehampaan hitam yang mengelilinginya di masa lalu, sekarang ada banyak bintang. Mereka adalah reruntuhan yang Bai Xiaochun bawa cahaya, dan diberi cukup waktu, bahwa cahaya dan kekuatan hidup akan membawa kehidupan baru.

Sekarang setelah malapetaka Renegade Mortal telah berlalu, kehidupan menjadi biasa kembali di Domain Abadi Abadi. Kelima domain itu semuanya diperbaiki, dan Laut Abadi adalah keagungan seperti sebelumnya. Vegetasi dan bentuk kehidupan lainnya tumbuh subur di pegunungan tertinggi dan di dataran terluas.

Dinasti Saint-Emperor masih ada. Dan meskipun Vile-Emperor Dynasty tidak lagi memiliki Vile-Emperor, Bai Xiaochun membiarkan kekaisaran untuk bertahan hidup. Eternal Immortal Domains terus memiliki tiga kekuatan utama.

Perang adalah masa lalu. Tanpa ancaman dari Mortal Renegade, dan roh korosif yang dibawanya bersamanya, Bunda Abadi pulih. Sementara Saint-Emperor pernah ditakdirkan untuk tetap sebagai setengah berdaulat, ia sekarang memiliki harapan untuk mencapai tingkat yang lebih tinggi.

Satu-satunya orang yang meninggalkan Eternal Immortal Domains adalah Song Que. Dia membawa kipas yang berharga ke reruntuhan Dunia Abadi, di mana dia menunggu mereka pulih, dan seumur hidup kembali. Setelah aliran qi dunia dipulihkan, ia akan memiliki jalannya ke Alam Sovereign.

Dabao menjadi Arch-Emperor baru. Meskipun Grand Heavenmaster sudah sangat tua, dia masih menyukai latihan kekuatan, dan karena itu, dia dan Raja Hantu Raksasa sama-sama membantu Dabao.

Li Qinghou tidak tertarik pada urusan dunia lagi. Dia dan Patriark Spirit Stream tinggal di pegunungan subur, jauh dari urusan dinasti. Meskipun begitu, tidak ada orang di Domain Abadi Abadi yang berani menolak permintaan dari mereka.

Bunda Yang Abadi memperhatikan hal ini, dan memberi Li Qinghou berkat kekuatan hidup yang berlimpah.

Zhang Fatty Besar, Tuan Dewa-Diviner, dan Xu Baocai akhirnya menjadi dewa, dan menjalani kehidupan yang bahagia. Zhang Fatty Besar menemukan mitra Taois, seperti halnya Xu Baocai ….

Tidak perlu menyebutkan Bruiser. Dia segera sama mengesankannya seperti dia telah kembali ke Sekte Penangkal-Sungai, dan menjadi bapak dari keturunan yang tak terhitung jumlahnya ….

Anak-anak Bai Xiaochun semuanya menginjak jalan mereka sendiri. Xiaoxiao menikah, dengan seorang pemalu yang agak pemalu tetapi, pada saat yang sama, sangat serius. Mereka menjalani kehidupan yang sangat bahagia.

Yang paling membuat frustrasi bagi Bai Xiaochun adalah Xiaobao. Dia telah mewarisi hampir setiap aspek kepribadian Bai Xiaochun, dan bertindak seperti dia. Bahkan, kura-kura kecil itu sepertinya menemukan roh yang baik dalam dirinya, dan meninggalkan Bai Xiaochun untuk menghabiskan waktu bersama Xiaobao ….

"Kura-kura kecil itu telah menyesatkan putraku …." Bai Xiaochun berpikir, mendesah. Yang terburuk adalah Xiaobao suka meramu obat-obatan, dan mewarisi bakat ayahnya dalam hal itu. Dia sudah lama menguasai pil afrodisiak dan pil fantasi, dan bahkan telah meningkatkannya. Dan dia terus membuat banyak pil baru, banyak kekhawatiran Bai Xiaochun.

Selain menghabiskan waktu bersama Tuannya, Bai Hao mulai mencari jalannya sendiri untuk menjadi penguasa. Pada saat yang sama, ia ditugaskan mengawasi Xiaobao, yang melibatkan memadamkan banyak kebakaran yang disebabkan oleh bencana-duo Xiaobao dan kura-kura kecil. Namun … sekarang semuanya telah beres, Bai Xiaochun sampai pada kesimpulan bahwa Bai Hao perlu menikah dan menetap. Sayangnya, Bai Hao tidak tertarik dengan hal itu, dan selalu menggunakan alasan harus mengawasi Xiaobao dan kura-kura kecil untuk mendorong masalah itu ke masa depan. Setelah ini terjadi beberapa kali, Bai Xiaochun mengadakan pertemuan yang sangat "serius dan penting" dengan Xiaobao, yang merupakan penerusnya yang sebenarnya, untuk memberinya tanggung jawab memastikan Bai Hao jatuh cinta dan menikah. Dari samping, kura-kura kecil itu mendengarkan … dan matanya mulai berbinar ketika dia menyadari bahwa dia telah menemukan tujuan baru dalam kehidupan.

Kedamaian dan ketenangan memerintah. Song Junwan, Hou Xiaomei, Zhou Zimo dan Gongsun Wan’er membuat Bai Xiaochun sangat senang. Pada akhirnya, dunia kultivasi menjadi persis seperti yang dia bayangkan, bebas dari pertempuran dan pembunuhan.

Namun, masih ada satu hal lagi yang dia sesali.

Pada suatu hari tertentu, Bai Xiaochun berdiri di sebuah halaman di gunung yang agak jauh dari Arch-Emperor City, dimandikan oleh cahaya matahari terbenam. Memutar kepalanya, dia melihat ke arah tertentu.

"Itu seharusnya tempat …." dia bergumam. Dia maju selangkah, dan menghilang. Ketika dia muncul kembali … dia berada di salah satu daerah perbatasan yang jauh dari Dinasti Kaisar-Vile. Di sana, di tepi desa terpencil, ada sebuah kuil.

Itu adalah kuil kecil, dengan dua pohon maple mengapit pintu masuk, daunnya semerah api. Ketika daun-daun itu perlahan-lahan jatuh dari pohon dan melayang ke tanah, mereka membuat pemandangan yang sangat memikat.

Itu adalah malam di sini juga, dan malam merah yang berapi-api melemparkan cahaya ke ubin dan batu bata kuil, membuatnya tampak seperti pakaian doa seorang bhikkhu ….

Itu sangat damai, dan untuk waktu yang lama, Bai Xiaochun hanya berdiri di sana di depan kuil dengan mata terpejam, mendengarkan suara tulisan suci yang dinyanyikan di dalam kuil. Penyanyi itu seorang wanita, suaranya lembut dan penuh dengan kesalehan ….

Begitu dia mendengar suara itu, dia mengingat kembali ingatan masa lalu.

Ketika dia berdiri di sana, dia tampaknya menjadi satu dengan sinar matahari sore merah tua.

Waktu melambat ketika angin musim gugur tiba-tiba menendang, mengangkat rambutnya dan menyebabkan suara gemerisik naik ketika daun-daun yang jatuh berputar-putar. Namun, hampir seperti dedaunan dan angin mengerti bahwa tulisan suci dinyanyikan di bait suci, dan tidak bersaing dengan wanita yang menyanyikannya. Adegan itu sempurna.

Kemudian….

Bai Xiaochun membuka matanya, menghela nafas, dan berjalan menuju kuil. Menjangkau, dia meletakkan tangannya di pintu kuil yang dipernis merah, lalu mendorongnya hingga terbuka. Di dalam, dia melihat patung Bunda Abadi, diterangi oleh lampu minyak.

Di depan patung … adalah seorang wanita, berlutut, kepala tertunduk, bernyanyi ke patung.

Dia mengenakan pakaian sederhana dan sederhana, dan memiliki rambut hitam panjang yang menjuntai di bahunya. Dia hampir tampak seperti bagian dari kuil di sekitarnya….

Bai Xiaochun berdiri di sana dengan tenang, mendengarkan nyanyiannya. Itu adalah lagu tentang seumur hidup yang ditujukan untuk agama, seumur hidup dihabiskan sendirian di kuil kuno, dengan hanya lampu minyak untuk ditemani.

Sesaat berlalu, dan wanita itu tiba-tiba tampak menyadari bahwa dia tidak sendirian. Tapi dia tidak melihat dari balik bahunya. Dia menggigil, dan air mata mengalir di pipinya, mendarat di tanah di depan lampu minyak, tercebur ke dalam bentuk … bunga. Bunga yang penuh dengan emosi dan daya ingat.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya