A Will Eternal – Chapter 132 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 132 | Baca Novel Online

Chapter 132: Esensi Kehidupan, Kebangkitan Leluhur

Bai Xiaochun menyaksikan anjing itu menghilang ke kejauhan, ekspresi serius di wajahnya. Cara itu perlahan tumbuh lebih tipis dan kurus sangat jelas, dan memberinya pemahaman yang jauh lebih baik tentang proses pertumbuhan Beastbirth Flower. Tiba-tiba dia memikirkan aroma harum bunga yang dipancarkan.

“Bunga Beastbirth memancarkan semacam aura halusinogenik. Begitu hewan-hewan lain terperangkap di dalamnya, qi dan darah mereka diaduk, dan sebagian darah leluhur esensi kehidupan mereka diekstraksi oleh bunga. Karena itulah anjing itu secara bertahap bertambah kurus…. Binatang buas sedikit berbeda, jadi ketika qi dan darahnya distimulasi, ilusi yang mereka alami juga berbeda. Bagaimanapun juga, tujuan dari halusinasi adalah untuk menghentikan mereka agar tidak melawan.

“Tidak heran Seed Beastbirth ini hampir punah …. Dalam beberapa hal, itu benar-benar unggul dari semua binatang buas! " Bai Xiaochun gemetar pada realisasi baru ini.

Ketika nyamuk menghisap darah, mereka mematikan rasa di sekitar gigitan sehingga mereka dapat berpesta secara diam-diam. Demikian juga, ketika Bunga Beastbirth menyerap esensi kehidupan leluhur yang membangkitkan darah, itu dilakukan secara rahasia.

Tujuh hari berlalu. Mempertimbangkan seberapa cepat Bunga Beastbirth akan mekar, Bai Xiaochun merasa bahwa jika dia tidak bisa mendapatkan esensi kehidupan makhluk buas yang lebih unggul dari darah kebangkitan leluhur, itu akan menjadi pemborosan besar bunga.

Kemudian dia berpikir tentang bagaimana murid-murid bank utara memfitnahnya, dan dia menggertakkan giginya. Pada saat itu, dia menyelinap keluar dari Beast Conservatory ke malam yang gelap dan berangin.

“Aku belum melakukan hal seperti ini untuk sementara waktu. Ini sedikit kehilangan muka mengingat statusku … tapi aku tidak punya pilihan lain. ” Mata bersinar terang, dia melayang tanpa terdeteksi melalui tepi utara sampai dia tiba di luar tempat tinggal tertentu. Di dalamnya ada seekor merak yang cantik, saat ini tertidur dan benar-benar tidak menyadari bahaya apa pun. Tiba-tiba, sebuah tangan keluar dan menjepit lehernya.

Burung merak itu berjuang ketika kekuatan yang kuat menyeretnya sepanjang malam, tetapi itu tidak bisa membuat bahkan satu suara pun. Lengkap tidak dapat membebaskan dirinya sendiri, itu dengan cepat diambil oleh Bai Xiaochun.

Melirik ke sekeliling dengan waspada untuk memastikan bahwa tidak ada yang mengawasinya, dia dengan cepat menuju ke lokasi lain. Tidak butuh waktu lama sebelum dia memiliki python hijau di tangan serta merak. Namun, semuanya belum berakhir.

Selama satu jam berikutnya, Bai Xiaochun bekerja keras. Ketika dia kembali ke Beast Conservatory, dia memiliki seekor merak di tangan kirinya, seekor macan tutul malam di kanannya, seekor monyet putih terjepit di sisinya, dan seekor ular piton hijau melilitnya.

"Apa tambang emas!" dia berpikir dengan penuh semangat. Dengan itu, dia bergegas kembali ke halaman belakang dan mengikat binatang buas. Kemudian dia melemparkan merak ke Bunga Beastbirth.

Setelah burung merak ditelan bunga, Bai Xiaochun menunggu dengan gembira ke samping. Tak lama kemudian, merak itu dimuntahkan, dan meskipun itu tidak terlihat mabuk dengan kesenangan, itu tampaknya menikmati beberapa kenangan indah. Rupanya, ilusi yang dialaminya berbeda dari binatang lain. Sebelum bisa pulih, Bai Xiaochun meraihnya dan kemudian melemparkan python hijau ke dalam bunga. Lalu ia bergegas pergi dengan merak untuk mengembalikannya ke tempat ia memperolehnya.

Merak itu tidak berteriak atau berjuang. Faktanya, ketika Bai Xiaochun berbalik untuk pergi, itu bahkan menatapnya dengan curiga, hampir dengan antisipasi, seolah berharap dia akan mengambilnya lagi.

Kedengarannya sangat serius, Bai Xiaochun berkata, “Memiliki sedikit esensi kehidupanmu, darah leluhur yang diekstraksi tidak akan menyakitimu. Tetapi terlalu banyak tidak akan baik. Jadilah merak kecil yang baik, oke? Oh … jangan bilang pada tuanmu tentang aku, oke? ” Dengan itu, dia pergi.

Bai Xiaochun bekerja keras malam itu. Setelah mengembalikan python hijau, dia harus berurusan dengan monyet putih dan macan tutul malam. Seluruh perselingkuhan membuatnya sangat lelah. Namun, ketika dia berpikir tentang bagaimana isi binatang itu, dan bagaimana mereka jelas tidak ingin meninggalkan bunga itu, dia tahu bahwa dia melakukan hal yang baik.

Yang paling penting dari semuanya, Bunga Beastbirth terlihat lebih kuat dan lebih sehat dari sebelumnya.

“Satu tindakan sederhana menyenangkan binatang perang, menyenangkan Bunga Beastbirth, dan menyenangkanku! Itu hanya untuk menunjukkan betapa baiknya perbuatan yang saya lakukan! ” Secara keseluruhan, dia sangat senang. Malam berikutnya ketika bulan mulai naik, dia berjalan keluar dari Beast Conservatory, dagu tertahan, rambut tertiup angin.

Selama beberapa hari berikutnya, ia melakukan rutinitas yang sama. Dia memilih binatang pertempuran terbaik, terlepas dari apakah mereka milik murid Sekte Luar atau Dalam. Paling-paling, ia memilih empat per malam. Lagi, dan dia tidak akan bisa mengembalikannya sebelum fajar.

Karena silumannya, dan kedalaman basis kultivasinya, tidak ada satu masalah pun yang muncul. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa binatang perang yang memberikan kontribusi pada malam hari akan bertindak sangat berbeda jika mereka bertemu Bai Xiaochun di siang hari. Mereka akan melompat dengan gembira seolah-olah mereka ingin menyenangkan hatinya.

Para tuan dari berbagai binatang itu terkejut; di masa lalu, binatang perang mereka tidak pernah sangat menyukai Bai Xiaochun, tapi sekarang mereka menjilatnya. Yang lebih aneh adalah bahwa tidak ada satu pun binatang pertempuran yang memberikan penjelasan apa pun, bahkan ketika diminta untuk melakukannya.

Setengah bulan berlalu, dan dengan sangat bangga Bai Xiaochun melihat Bunga Beastbirth yang terus tumbuh. Berkat semua penambahan terus-menerus dari esensi kehidupan, darah leluhur yang terbangun dari binatang buas yang paling kuat, usahanya di malam hari semuanya sepadan.

Pada malam khusus ini, awan tebal menutupi bulan, membuat segalanya menjadi gelap gulita. Bai Xiaochun memiliki landak di satu tangan dan seekor banteng ganas mengayun di bahunya, keduanya terikat untuk menjaga mereka tetap diam ketika ia mendekati tempat tinggal lain.

"Kucing hitam, bermata biru …." gumamnya, matanya bersinar dengan cahaya aneh. Dia tidak pernah melupakan binatang perang khusus ini. Tepat saat dia akan bertindak, dua pasang mata biru membentak terbuka di halaman di depan, dan meraung rendah seekor kucing bergema keluar ke keheningan malam.

"Jadi waspada!" dia berpikir, terkejut. Gonggongan kucing membangkitkan beberapa murid di dekatnya, sehingga Bai Xiaochun cepat mundur. Namun, bahkan ketika dia melakukannya, kucing hitam, bermata biru itu melesat keluar untuk menghalangi jalannya.

Yang mengejutkan, kecerdasan tingkat manusia bersinar di matanya, serta sesuatu seperti ejekan.

Bai Xiaochun langsung geram. Pada kesempatan lain, dia bisa menangani kucing hitam ini dengan mudah, tetapi sekarang tangannya penuh, membuat ini lebih sulit. Tiba-tiba, sayap tumbuh di belakangnya, dan dia menghilang sebelum ada yang muncul untuk melihatnya.

Berkat gonggongan kucing yang kuat, Bai Xiaochun kesulitan untuk kembali ke Beast Conservatory sambil menghindari pemberitahuan dari murid-murid bank utara. Ketika akhirnya tiba, dia mengertakkan gigi dan secara mental mengutuk kucing hitam itu.

“Bagaimana aku akan menangani kucing itu? Itu terlalu waspada! ” Itu benar-benar sakit kepala. Tiba-tiba, ekspresi Bai Xiaochun berkedip, dan dia menerjang ke samping, tepat ketika kabur hitam melewatinya, disertai dengan suara gigi yang saling beradu.

"Anda lagi!!" Bai Xiaochun awalnya marah, tetapi ketika dia melihat anjing hitam besar, dia semakin marah.

Anjing itu sudah menyergapnya dua kali, dan biasanya, ia akan melarikan diri begitu gagal. Namun, kali ini, ia kembali untuk putaran kedua, dipenuhi kegilaan, keganasan, dan terutama, kebencian.

Mempertimbangkan kelincahan dan kecepatannya, jika ia mencoba melarikan diri, Bai Xiaochun biasanya harus menggunakan semua kekuatan yang dimilikinya, dan juga menghabiskan banyak waktu, untuk dapat menangkapnya. Tapi itu tidak melarikan diri sekarang, jadi Bai Xiaochun membuat karya pendek itu.

"Aku kekurangan binatang malam ini!" Bai Xiaochun menggeram. "Kamu masuk!" Memegang leher anjing yang sedang berjuang itu, dia kembali ke halaman belakang. Landak dan lembu jantan yang ganas adalah yang pertama memberikan kontribusi. Yang terakhir adalah anjing hitam yang berjuang keras.

Setelah mengembalikan banteng dan landak, Bai Xiaochun kembali, meledak dengan amarah. Dia telah memutuskan bahwa waktunya telah tiba untuk merawat anjing hitam itu menjadi pelajaran yang tak terlupakan. Dia akan membuatnya menawarkan kontribusi lima belas kali berturut-turut!

Anjing hitam itu terengah-engah pada saat Bai Xiaochun melemparkannya keluar dari Beast Conservatory.

"Jika kamu berani menyergapku lagi," Bai Xiaochun berteriak, "Aku akan mengubahmu menjadi anjing dendeng!" Anjing itu berjuang untuk berdiri dan kemudian menyelinap ke hutan. Ketika akhirnya mencapai tempat di mana Bai Xiaochun tidak bisa melihatnya, ia menjatuhkan diri ke tanah dan menjulurkan lidahnya untuk menjilat bibirnya. Tanpa diduga, sinar memabukkan muncul di matanya.

Beberapa hari lagi berlalu, dan kegiatan malam hari Bai Xiaochun berlanjut. Namun, kucing yang waspada terus menjadi sakit kepala besar. Akhirnya, dia bersiap untuk menyerang itu langsung, tetapi terkejut menemukan bahwa kucing itu bersembunyi di kamar tuannya.

Bai Xiaochun tidak yakin apa yang harus dilakukan, tetapi tidak mau menyerah. Dia terus bekerja pada binatang buas lainnya saat dia merenungkan situasi. Suatu malam, ketika dia sedang menuju kembali ke Beast Conservatory dengan seekor katak besar, dia tiba-tiba berhenti di tempat ketika tembakan kabur hitam melewatinya, disertai dengan suara yang dikenalnya.

Itu adalah anjing hitam besar lagi, yang sekarang berdiri di sana di depannya, gemetar dengan semangat, giginya memamerkan seolah-olah bersiap untuk menyerang.

Pada awalnya, Bai Xiaochun terpana dengan kegigihan anjing itu, tetapi kemudian dia menyadari bahwa ada sesuatu yang aneh terjadi. Selama penyergapan ketiga anjing itu, dia tidak terlalu memikirkan fakta bahwa anjing itu tidak segera melarikan diri. Tetapi sekarang anjing itu ada di sini lagi, dan lagi, menahan diri untuk tidak melarikan diri. Selain itu, cara penyergapan itu sendiri tampak agak asal-asalan. Selain semua itu, gigitannya terasa jauh lebih lambat dan jauh lebih tidak ganas dari kesempatan sebelumnya.

"Apakah kamu melakukan ini dengan sengaja?" dia bertanya, terkejut.

Anjing itu baru saja berada di ambang menerjang ke depan, tetapi setelah mendengar pertanyaan Bai Xiaochun, anjing itu berhenti di tempatnya dan menatapnya. Itu tidak menggeram, tidak membuka giginya, tidak melompat maju dalam serangan. Itu hanya berdiri di sana menatapnya.

Ekspresi aneh muncul di wajah Bai Xiaochun. Mengabaikan anjing itu, dia melanjutkan perjalanan. Saat ia melaju, anjing itu mengikuti, kembali ke pos jaga kehormatan.

Begitu memasuki halaman belakang, ekornya mulai bergoyang-goyang, dan … menembak ke arah Bunga Beastbirth, sepenuhnya atas kemauannya sendiri.

Bai Xiaochun menatap dengan kaget, dan ekspresi wajahnya semakin aneh. Setelah anjing menyelesaikan kontribusinya dan muncul dari bunga, ia tidak pergi, melainkan melompat kembali. Anjing itu terus melakukan hal yang sama berulang kali. Pada malam berikutnya, ia menawarkan total tujuh atau delapan kontribusi.

"Itu … itu … begitu banyak esensi kehidupan leluhur yang membangkitkan darah! Apakah Anda mencoba bunuh diri? Sialan! Fantasi seperti apa yang kamu alami di sana? ” Pada akhirnya, dia meraih anjing gila itu dan melemparkannya ke luar pintu. Saat anjing itu berjalan pincang, Bai Xiaochun bersiap untuk mulai mengancamnya, tetapi kemudian jantungnya berdebar saat sebuah ide muncul padanya, dan dia mengubah taktik.

"Aku tahu kamu bisa memahamiku," katanya. "Dengarkan. Jika kau ingin kembali ke sini, berhentilah menyergapku! Lebih jauh lagi, bawakan aku kucing hitam bermata biru itu, jika kau bisa. Maka saya akan membiarkan Anda memberikan kontribusi lain! "

Anjing itu melihat ke belakang sejenak sebelum berbalik dan berlari ke kejauhan.

Beberapa hari kemudian, tepat ketika Bai Xiaochun hendak pergi keluar dan membeli lebih banyak binatang buas, dia tiba-tiba mendengar gonggongan yang familier di luar pintunya ….

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya