A Will Eternal – Chapter 134

shadow

A Will Eternal – Chapter 134

Chapter 134: Roh Masih Ada

Di dalam pusaran jurang yang berputar, dua mata muncul yang terus berkedip dengan warna berbeda. Yang paling sering muncul adalah magenta.

Hanya mata itu sebesar tubuh Bai Xiaochun, membuatnya terengah-engah memikirkan seberapa besar seluruh naga tinta Heavenhorn. Ketika dia melihat lebih dekat, dia hampir tidak bisa melihat tanduk.

Setelah memperhatikan tanduk itu sejenak, dia yakin bahwa itu benar-benar naga tinta Heavenhorn yang berbicara, dan dia mulai bersemangat. Setelah berpikir sejenak, dia mengertakkan gigi.

"Senior, jangan takut. Saya akan bekerja sangat keras untuk melakukan itu! ” Dengan itu, Bai Xiaochun berbalik, matanya bersinar dengan fokus dan harapan. Jika dia hanya bisa mendapatkan naga tinta Heavenhorn untuk berkontribusi satu kali, maka harapannya untuk meningkatkan binatang pertempuran pamungkas pasti akan terpenuhi.

“Esensi kehidupan habis. Ingin itu melonjak. Itu akan membutuhkan rangsangan serius. Ketika datang ke stimulasi … apa yang mungkin bisa dibandingkan dengan efektivitas Pil Afrodisiak saya !? ” Dengan mata merah, dia terbang keluar dari Beast Conservatory menuju Gunung Daoseed. Mempertimbangkan statusnya, dan sejumlah besar poin jasa yang telah dia tabung, dia tidak kesulitan mendapatkan tanaman obat yang dia butuhkan.

Pada saat dia selesai, dia telah menghabiskan lebih dari setengah poin kemampuannya. Dia membeli begitu banyak bahan sehingga dia bahkan tidak bisa memasukkannya ke dalam satu tas berisi. Butuh tujuh tas, semuanya diisi sampai penuh. Murid yang bertugas menjual tanaman obat menatap kaget. Selama bertahun-tahun dia bertanggung jawab, dia belum pernah melihat orang menghabiskan poin pantas dengan cara yang begitu mengejutkan.

Tentu saja, murid itu mengenalinya. Setelah dia pergi, murid itu mengambil napas dalam-dalam dan merenung tentang bagaimana Bai Xiaochun seperti dewa.

Setelah membeli begitu banyak koleksi tanaman obat, ia kembali ke sekitar Chast Beast Kuno untuk mulai meramu obat. Segera matanya merah, dan dia dalam keadaan hiruk-pikuk.

"Aku harus meramu … Pil Super Afrodisiak!" katanya dengan gigi terkatup. Bertekad untuk secara drastis meningkatkan kemanjuran obat, ia menyesuaikan formula pil untuk meningkatkan potensi ratusan atau bahkan ribuan kali.

Tujuh hari berlalu. Bai Xiaochun tidak beristirahat sama sekali, dan segera, rambutnya berantakan total. Dia benar-benar tenggelam dalam meramu. Kadang-kadang anjing hitam akan datang dengan binatang buas, dimana Bai Xiaochun akan dengan tidak sabar memberinya slip batu giok sehingga dapat sementara waktu membuka formasi mantra.

Anjing itu sangat cerdas, dan akan menggunakan slip giok untuk membawa kembali monster perang ke stasiun penjaga kehormatan dan dengan hati-hati melaksanakan misi yang ditugaskan oleh Bai Xiaochun. Tampaknya khawatir bahwa jika itu tidak melakukan hal-hal dengan benar, maka tidak akan ada lagi peluang untuk kembali di masa depan. Tentu saja, tanpa Bai Xiaochun di sana untuk mengawasinya, anjing itu tidak banyak mengontrol berapa kali ia berkontribusi….

Seiring waktu, murid-murid bank utara secara bertahap menjadi gila. Setiap binatang perang yang hilang akan kembali dengan ekspresi aneh di wajahnya, entah bagaimana sombong, seolah-olah itu adalah raja dunia. Itu akan bertindak manik, membunuh, mabuk, dan sepertinya terus memikirkan masa lalu. Selain itu, tidak peduli bagaimana tuan dari binatang buas seperti itu mencoba untuk mengorek informasi dari mereka, itu tidak baik.

Semakin banyak binatang pertempuran menunjukkan perilaku seperti itu. Beberapa binatang buas telah didisiplinkan secara ketat oleh tuannya di masa lalu, dan tidak akan pernah bermimpi untuk bertindak. Tapi setelah menghilang dan mengalami kehidupan ilusi menjadi penguasa dunia, mereka menjadi tak terkendali …. Tepi utara dalam kekacauan.

"Apa yang terjadi!?!?"

“Ada sesuatu yang mencurigakan sedang terjadi. Kita harus mencari tahu apa !! ”

Akhirnya, bahkan binatang perang milik para tetua mulai bertindak serupa. Tak lama, semua murid di tepi utara sedang menyelidiki situasi.

Tiga hari kemudian, Bai Xiaochun benar-benar tenggelam dalam kegilaannya. Dengan penuh keberanian dan tanpa rasa takut dia bergegas ke tepi jurang dan meminta setetes darah dari naga tinta Heavenhorn.

Pada kesempatan lain, Bai Xiaochun tidak akan pernah melakukan sesuatu yang begitu berbahaya, tetapi mengingat keadaannya yang kacau, dia benar-benar menekan setiap dorongan untuk mempertimbangkan konsekuensi potensial.

Setelah beberapa saat hening dari dalam jurang, Bai Xiaochun dengan tidak sabar mengatakan bahwa dia tidak punya waktu untuk disia-siakan. Beberapa saat kemudian, setetes darah emas keluar, yang Bai Xiaochun cepat taruh ke dalam botol. Kemudian, dia bergegas kembali ke guanya untuk melanjutkan pekerjaan meramu.

Lima hari kemudian, dia sudah bekerja selama setengah bulan, tanpa istirahat. Pada titik itulah Pil Super Afrodisiak akhirnya muncul di dunia.

Malam itu, suara gemuruh bergema ketika Bai Xiaochun menatap pil obat seukuran kepala, lalu melemparkan kepalanya ke belakang dan tertawa terbahak-bahak. Bukan saja pilnya besar secara fisik, itu juga sangat berat.

Begitu muncul di tungku pil, aroma obat kuat menyebar ke segala arah. Ketika aroma menguar dari gua, anjing hitam, yang telah membawa binatang buas, tiba-tiba mencium bau. Sebuah getaran mengalir di dalamnya, dan matanya menjadi merah padam. Melolong, kehabisan Beast Conservatory ke bagian yang tidak diketahui ….

Pada saat yang sama, lolongan gembira yang tak terhitung jumlahnya dapat terdengar di seluruh hutan Konservasi Beast.

Melihat seberapa efektif pil itu, Bai Xiaochun mulai tertawa lebih keras. Dia gemetar karena kegembiraan, tetapi masih khawatir pil itu tidak cukup baik.

Bergegas ke lokasi di mana ia bisa yakin akan privasinya, ia menghasilkan wajan dan mulai melakukan peningkatan semangat. Setelah peningkatan roh tiga kali lipat selesai, Super Aphrodisiac Pill-nya telah mencapai tingkat yang hampir tidak pernah terdengar di dunia budidaya. Pil bermutu tinggi!

“Pil ini pasti akan bekerja. Jika tidak, maka Bai Xiaochun akan menyerah pada meramu pil! " Roh-roh membumbung tinggi, dan meledak dengan rasa percaya diri, dia membawa pil obat ke pintu masuk air terjun Jurang Binatang Kuno. Tanpa ragu, dia melempar pil itu.

Pil itu menghilang tanpa suara ke dalam kegelapan. Bai Xiaochun berdiri di sana di tepi jurang, menunggu. Waktu berlalu. Setelah satu jam penuh berlalu, ia mulai merasa gugup, terlepas dari kepercayaannya.

"Tidak mungkin! Saya meningkatkan kemanjuran obat lebih dari seribu kali lipat! ” Satu jam lagi berlalu, dan Bai Xiaochun mulai berkeringat dengan cemas. Tiba-tiba, kabut dalam jurang mulai berputar, dan raungan bergema yang bisa mengguncang langit dan bumi. Saat meledak keluar dari dalam kabut, disertai angin kencang, Bai Xiaochun mundur beberapa langkah.

Kemudian, kolom besar kabut hitam yang berputar-putar meroket ke udara, berputar dan berputar. Pada saat yang sama, suara gembira bergema ke segala arah.

"Akhirnya … Aku bisa merasakan esensi kehidupanku melonjak !!" Kemudian, kolom kabut mulai runtuh, dan tangan cakar besar mengulurkan dari dalam jurang. Ketika itu meraih ke tebing gunung ke samping, tanah bergetar.

Tangannya hitam pekat dan ditutupi oleh timbangan seukuran orang. Cakar itu setajam silet, dan bersinar redup, memancarkan energi yang membuat seseorang gemetar.

Kepala besar seperti gunung kemudian muncul dari dalam jurang, gelap gulita, dengan terompet yang membentang dari dahinya. Munculnya tanduk itu tampaknya membuat segala sesuatu di daerah itu buram.

Orang mungkin berharap mata naga selebar sembilan meter, tetapi mata naga ini bahkan lebih besar. Itu memancarkan aura kuno yang mendalam, dan kepalanya bersilangan dengan bekas luka dari semua jenis. Orang hanya bisa membayangkan pertempuran sengit yang pernah dilakukan naga di masa lalu.

Meskipun itu kuno, masih memancarkan energi dan kekuatan yang luar biasa. Ketika ia melemparkan kepalanya ke belakang dan meraung, semua binatang buas di hutan bersujud dan tetap di tanah, benar-benar tidak bergerak.

Bai Xiaochun memaksa dirinya untuk menelan. Naga ini luar biasa besar, dan yang paling menakutkan adalah kurang dari setengah tubuhnya muncul dari jurang. Lutut Bai Xiaochun mulai melemah, dan pikirannya berputar.

Saat itulah naga besar itu melirik Bai Xiaochun, dan kemudian menundukkan kepalanya ke levelnya.

Bai Xiaochun segera merasakan tekanan luar biasa yang membebani dirinya. Kepala di depannya memenuhi bidang penglihatannya, menutupi segala hal lainnya.

Lebih cemas dari sebelumnya, dia berkata, “Senior Heavenhorn, ini aku, Bai Xiaochun! Ingat saya? Saya meramu pil obat itu. Butuh waktu setengah bulan! Saya hampir bekerja sendiri sampai mati dalam prosesnya. ”

Naga tinta Heavenhorn menatapnya sejenak, lalu tersenyum. Tentu saja, dari perspektif Bai Xiaochun, senyum itu sangat menakutkan. Sebelum dia bisa mengatakan sesuatu lebih jauh, naga raksasa itu menyusut tepat di depannya. Dalam sekejap mata, itu adalah kadal hitam sepanjang sembilan meter.

Itu sebenarnya terlihat sangat mirip dengan kadal dari Archway Peak.

Kadal itu mendarat di depan Bai Xiaochun, dan segera setelah cakarnya menyentuh tanah, segala sesuatu di daerah itu terdistorsi. Ketika semuanya menjadi jelas lagi, Bai Xiaochun terkejut menemukan bahwa mereka kembali di halaman belakang stasiun penjaga kehormatan.

"Entah bagaimana kamu mendapatkan Beastbirth Seed," kata naga itu. "Aku bisa merasakannya saat kamu membawanya ke sini …. Ini menarik Anda ke halusinasi, mengekstrak kekuatan hidup Anda, lalu menggunakannya untuk menyingkat darah leluhur yang terbangun. Dengan benih ini, garis keturunan saya akhirnya bisa diturunkan. " Naga tinta Heavenhorn menghela nafas. Benar-benar mengabaikan Bai Xiaochun, ia mendekati Bunga Beastbirth, yang mulai bergetar, dan kemudian perlahan-lahan terbuka.

Naga tinta Heavenhorn tidak tahan ketika bunga menelannya. Bahkan, bahkan tampaknya memiliki ekspresi antisipasi di wajahnya.

Bai Xiaochun menunggu dengan gelisah ke samping, menonton Bunga Beastbirth, bertanya-tanya ilusi macam apa yang dialami naga tinta Heavenhorn. Berbeda dengan binatang buas lainnya, yang relatif tenang, kali ini, raungan bergema. Bai Xiaochun merasa seperti hendak menangis. Dia tiba-tiba memiliki perasaan bahwa mungkin dia mendorong sesuatu terlalu jauh, bahwa mungkin Bunga Beastbirth-nya tidak bisa menangani naga tinta Heavenhorn yang menakutkan.

Dengan berdoa dengan gugup, dia menunggu selama empat jam. Akhirnya, naga tinta Heavenhorn terbang keluar, ekspresi muram. Setelah beberapa saat, itu terbang kembali ke bunga.

Waktu berlalu. Selama sembilan hari berikutnya, Bai Xiaochun menyaksikan dengan kaget ketika naga tinta Heavenhorn melampaui prestasi anjing hitam itu. Ini berkontribusi lebih dari lima puluh kali sebelum terbang.

“Ilusi itu bagus, tapi itu hanya masa lalu…. Aku menyukaimu, Nak. Jika Anda membutuhkan bantuan dengan apa pun di masa depan, saya akan melakukan yang terbaik untuk mengakomodasi, selama itu tidak terlalu keterlaluan. " Suara penjaga binatang suci sekte itu berdering seperti bel besar saat itu menyatakan apresiasinya terhadap Bai Xiaochun. Sama seperti itu berbalik untuk pergi, Bai Xiaochun ragu-ragu sejenak. Dari sudut pandangnya, dia baru saja memberikan pelayanan yang baik untuk sekte, dan telah melakukan perbuatan yang sangat baik.

Wajah dipenuhi dengan antisipasi, dia berkata, "Senior Heavenhorn, apakah Anda pikir Anda bisa mendapatkan roh penjaga binatang dari empat puncak gunung di tepi utara untuk ikut berkontribusi sedikit? Mungkin bahkan binatang buas milik para penguasa puncak …? ”

“Keruntuhan itu? Tidak masalah!" Naga tinta Heavenhorn menyeringai dan kemudian mengambil napas dalam-dalam. Bai Xiaochun merasakan surga dan bumi terdistorsi sejenak, dan kemudian, phoenix tujuh warna, gagak bermata tiga, hantu gunung dan kadal Archway Peak semua muncul di depan naga tinta Heavenhorn. Juga hadir adalah binatang perang milik para penguasa puncak.

Begitu mereka muncul, mereka mulai bergetar, mata mereka bersinar karena ketakutan. Bahkan gagak bermata tiga dan burung phoenix tujuh warna menggigil, dan hantu gunung berlutut di tanah.

Kadal Archway Peak tampak lebih ketakutan saat sujud itu sendiri. Binatang penguasa puncak adalah yang paling ketakutan dari semua.

Bai Xiaochun memandang dengan gembira saat semua binatang buas yang sombong ini patuh mematuhi instruksi yang diberikan oleh naga tinta Heavenhorn. Satu per satu, mereka memasuki Bunga Beastbirth untuk menawarkan kontribusi. Pagi berikutnya, mereka pergi, tampak agak bingung. Naga tinta Heavenhorn juga pergi, memberi Bai Xiaochun tampilan akhir pujian.

Bai Xiaochun melemparkan kepalanya ke belakang dan tertawa terbahak-bahak. Pada titik ini, Bunga Beastbirth mulai mendekat dengan sendirinya. Itu tidak lagi memancarkan aura atau aroma, dan jelas akan melahirkan binatang perang di dalam, untuk kesenangan dan kebanggaan Bai Xiaochun. Baru-baru ini, dia telah mendengar tentang bagaimana para murid di bank utara sedang menyelidiki situasi mengenai binatang buas, dan tidak bisa menahan tawa.

"Bai Xiaochun akan memiliki binatang pertempuran pamungkas. Hmph! Anda para siswa bank utara harus gemetar ketakutan! Saya sudah memikirkan nama untuknya. Jago berkelahi! [1]

“Kamu tidak hanya menolak untuk meminjamkanku binatang buasmu, kamu bahkan memfitnah namaku! Tunggu saja sampai Anda menyadari apa yang terjadi. Setelah Anda mengetahui binatang buas Anda menyumbangkan esensi kekuatan hidup mereka sendiri atas perintah saya, maka saya akan kembali ke tepi selatan dan Anda tidak akan bisa berbuat apa-apa. Hahahahahahahahaha! ” Sambil mengangkat dagunya, dia melambaikan lengan bajunya dan mengambil pose pahlawan yang kesepian, tidak melakukan apa pun untuk menutupi ekspresi kebanggaan di wajahnya.

Namun, pada saat yang indah itu, dia tiba-tiba merasa seolah-olah seseorang sedang mengawasinya. Terkejut, dia berbalik dan melihat bahwa di sebelah stasiun penjaga kehormatan, seorang pendatang baru telah tiba di suatu titik. Itu tidak lain adalah … kelinci yang sembunyi-sembunyi, bertelinga panjang!

Setelah ternganga kaget sesaat, dia menjerit, “K-kamu … kamu sialan berbicara kelinci! Apa yang kamu lakukan di sini!?!?"

Kelinci menganga kaget dan kemudian menjerit, “K-kau … kau kelinci yang bicara! Apa yang kamu lakukan di sini!?!?"

Dengan itu, ia berbalik dan menghilang dalam kabur, bergerak lebih cepat daripada anjing hitam yang pernah ada.

1. 1. Dalam bahasa Cina, nama yang dipilih Bai Xiaochun seharusnya terdengar sulit, tetapi dianggap sebagai kelas yang lucu dan agak rendah. Itu adalah jenis nama yang akan menimbulkan tawa dari para pembaca Cina, dan saya pikir versi bahasa Inggris ini menangkap kira-kira perasaan yang sama seperti aslinya.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya