A Will Eternal – Chapter 137

shadow

A Will Eternal – Chapter 137

Chapter 137: Monster Pertempuranku

Pada titik ini, hampir semua orang di tepi utara memperhatikan dengan cermat peristiwa yang terjadi di Beast Conservatory. Banyak mata dari Gunung Daoseed juga menonton.

"Itu … ya?"

Bahkan ketika ekspresi terkejut terdengar, tiba-tiba, pusaran di atas berubah merah, menyebabkan seluruh langit menjadi merah.

Jeritan mengerikan yang mengalir kemudian muncul dari dalam Beastbirth Flower yang layu. Bersamaan dengan itu, aura yang kuat tiba-tiba mulai menurun. Jika proses itu selesai, itu akan menunjukkan bahwa apa pun yang ada di dalam bunga itu telah mati.

Itu akan berakhir sebelum waktunya, bahkan tidak pernah memiliki kesempatan untuk dilahirkan. Bai Xiaochun mulai bergetar, dan empat penguasa puncak semua heran.

“Ia memiliki garis keturunan yang heterogen! Pikirannya kesulitan menjaga tubuhnya tetap utuh! ”

"Sialan! Saya tahu ini akan terjadi! "

"Binatang buas itu tidak akan pernah melihat cahaya hari …."

Bahkan ketika empat penguasa puncak mengungkapkan keterkejutan mereka, Bai Xiaochun gemetar dan menatap Bunga Beastbirth. Dia bisa merasakan bahwa kehidupan di dalamnya ingin muncul, tetapi itu tidak bisa. Itu sekarang melayang di ambang kematian, dan bahkan memancarkan aura kematian yang kuat.

Tiba-tiba, sosok buram muncul di udara di atas Bunga Beastbirth. Mustahil untuk melihatnya dengan jelas, tetapi dia tampak seperti orang tua berjubah putih. Dia berdiri di sana dengan tenang, sama sekali tanpa aura apa pun.

Basis kultivasinya … benar-benar tidak dapat dibaca!

Semua orang terguncang secara mental. Banyak murid yang hadir belum pernah melihat orang tua ini sebelumnya, tetapi para penguasa puncak telah, dan mereka benar-benar tercengang. Mata mereka melebar, dan mereka berlutut untuk bersujud.

"Patriark Generasi Ketiga …."

Ketika para murid mendengar itu, pikiran mereka berputar, dan mereka juga jatuh dan bersujud.

Bai Xiaochun agak linglung, dan bahkan tidak memperhatikan pendatang baru. Perhatiannya benar-benar terfokus pada kehidupan di dalam Beastbirth Flower yang layu, jantungnya bergetar, air mata mengalir di matanya.

Pria tua berjubah putih itu memandangi bunga itu, dan kemudian tangan kanannya melintas dengan gerakan mantra ketika dia mengirim kekuatan kehidupan yang mengalir ke dalam. Namun, sesaat kemudian, aura kematian menjadi lebih kuat dari sebelumnya.

Sambil menggumamkan sesuatu yang tak terdengar, pria tua berjubah putih itu berbalik untuk melihat ke arah jurang Binatang Kuno.

Di sana, naga tinta Heavenhorn membuka mulutnya, dan setetes darah emas terbang keluar, menyebabkan naga semakin menua. Pada saat yang sama, Heavenhorn menatap Bunga Beastbirth dengan antisipasi cemas.

Setetes darah keemasan melesat di udara seperti seberkas cahaya keemasan, sampai ke Bunga Beastbirth. Pria tua berjubah putih itu menghela nafas. Mata bersinar terang, ia melakukan gerakan mantra dua tangan, menyebabkan awan di langit bergejolak dan membentuk bersama menjadi simbol magis, yang bergabung dengan setetes darah emas saat memasuki Bunga Beastbirth.

"Dengan garis keturunan yang heterogen, peluangnya untuk bertahan hidup sangat kecil," kata pria tua itu. “Ini akan mempertahankannya paling lama sembilan hari. Apakah itu hidup atau tidak dan berhasil berjuang keluar dari Bunga Beastbirth tergantung pada kemauan binatang itu sendiri. Sayang sekali…. Setelah semua, akan terlihat bahwa itu adalah makhluk roh dengan garis keturunan urutan kelima. " Bahkan lelaki tua ini tidak bisa sepenuhnya menentang surga dan mengubah nasib. Nasib binatang buas itu sepenuhnya bergantung pada kekayaannya sendiri.

Dia melirik Bai Xiaochun, tatapan kasihan di matanya, lalu mengayunkan lengan bajunya dan memudar menjadi motif cahaya berkilauan.

Setelah dia pergi, keempat penguasa puncak perlahan-lahan bangkit. Setelah menatap dengan hormat ke tempat di mana lelaki tua itu menghilang, mereka berbalik untuk melihat Bai Xiaochun, yang masih berdiri di sana dengan kosong di sebelah Bunga Beastbirth.

Mereka semua tampak agak terganggu. Siapa pun yang telah bekerja sekuat Bai Xiaochun, hanya untuk menemukan bahwa binatang pertempuran mungkin tidak dilahirkan, akan marah. Itu terutama benar mengingat betapa langka Beastbirth Seeds di dunia budidaya.

Empat penguasa puncak menghela nafas. Kemarahan mereka terhadap Bai Xiaochun telah menghilang, dan mereka perlahan mulai membuat jalan mereka ke kejauhan. Murid-murid bank utara juga tidak dapat menyebabkan masalah bagi Bai Xiaochun mengingat pergantian kejadian yang tiba-tiba. Meskipun banyak dari mereka masih marah, mereka hanya berbalik dan diam-diam pergi.

Segera, malam telah tiba, dan Bai Xiaochun adalah satu-satunya orang yang tersisa di Beast Conservatory. Dia berdiri di sana menatap kosong pada Bunga Beastbirth layu, dan sosok kecil berjuang di dalam. Makhluk itu tampaknya bertempur dalam pertempuran epik untuk hidupnya.

Air mata mulai bergulir di pipi Bai Xiaochun saat dia perlahan melangkah maju dan duduk di sebelah Bunga Beastbirth, lalu mengulurkan tangan untuk meletakkan tangannya di permukaannya.

Kesedihan yang dia rasakan jelas terlihat di wajahnya; dia hanya tidak bisa membuat dirinya menerima bahwa ini sedang terjadi. Pada saat ini, dia tidak merasakan keinginan untuk melihat binatang pertempuran pamungkas. Dia hanya ingin bentuk kehidupan kecil di dalam bunga untuk hidup, bahkan jika itu tidak kuat sama sekali.

Dia telah memberi kehidupan pada makhluk ini, dan gagasan untuk menyaksikannya mati sama menyakitkannya dengan menusuk pedang ke dalam hatinya. Lebih buruk lagi adalah tidak ada yang bisa dia lakukan. Dia berada di tingkat kesepuluh Qi Kondensasi, namun tidak berdaya. Perasaan itu membuatnya merasa mati lemas dan tak berdaya.

Malam tiba. Ketidakberdayaan menyaksikan kehidupan makhluk itu memudar membuat Bai Xiaochun gemetar ketakutan. Dia tidak bisa tidak memikirkan kembali kehidupan di desa, ketika orang tuanya sakit dan sakit. Mereka telah menggenggamnya dan mengatakan kepadanya … untuk terus hidup.

Tiga kata itu akan ada selamanya dalam benak Bai Xiaochun.

"Teruslah hidup …." katanya lembut, air mata berkilau di pipinya. “Kamu harus tetap hidup….

"Jangan mati, Bruiser …." Dia dengan lembut menggosok tempat pada bunga di mana tubuh makhluk kecil itu sedikit menonjol keluar. Ketika dia menyebutnya dengan nama, makhluk mungil itu sepertinya mengenali auranya, dan bergerak sedikit.

"Tetap bertahan. Anda bahkan belum melihat dunia! Aku bahkan belum pernah melihatmu. Saya ingin mengajak Anda melihat segala sesuatu di dunia kultivasi ….

"Tetap bertahan di sini!" Kata-kata Bai Xiaochun yang diucapkan dengan lembut dipenuhi dengan tekad. Dia terus berbicara sepanjang malam, terus menggosok tonjolan yang merupakan makhluk kecil itu. Dia melakukan satu-satunya hal yang dia bisa; tinggal di sisi makhluk itu, mendorongnya, berdoa.

Fajar menyingsing. Kemudian tengah hari, dan sore hari. Akhirnya, bulan bersinar di atas ….

Hari pertama berlalu, dan perjuangan makhluk kecil di Bunga Beastbirth semakin lemah. Namun, itu belum menyerah. Garis keturunannya yang heterogen membuatnya sulit menjaga tubuhnya agar tidak hancur berkeping-keping, tetapi berusaha keras.

Bai Xiaochun lupa tentang yang lainnya. Satu-satunya hal yang dia pedulikan adalah makhluk kecil di Bunga Beastbirth. Dia berbisik padanya, membelai itu dengan lembut, dan mencurahkan hati dan jiwanya untuk mendorongnya. Dia tidak pernah berhenti berbicara, dan bahkan mulai mengirim kekuatan spiritualnya sendiri ke dalam bunga. Dia tidak yakin apakah itu akan ada gunanya, tetapi dia tetap mencoba.

Lambat laun, hari kedua datang dan pergi. Lalu hari ketiga, dan keempat….

Bai Xiaochun tidak pernah beristirahat. Matanya segera benar-benar memerah, dan kekuatan spiritualnya sudah lama mulai mengering. Setiap kali sedikit kekuatan spiritual dibangun di dalam dirinya, ia akan mengirimkannya ke Bunga Beastbirth.

Kekuatan spiritual itu dipenuhi dengan berkat-berkatnya, kesedihannya, dan dengan kenyamanan. Dia tidak pernah berhenti berbicara, tidak pernah berhenti menawarkan dorongan. Setiap kali makhluk kecil itu mulai berjuang, dan mulai merintih kesakitan, suara menenangkan Bai Xiaochun akan membuatnya tenang. Namun, terlepas dari semua itu, Bai Xiaochun sangat terpukul ketika menemukan bahwa aura makhluk kecil itu semakin lemah dan semakin lemah, sementara aura kematian semakin kuat.

"Bruiser," gumamnya, "kau tahu, ketika aku masih muda, ketika ayah dan ibuku masih ada, aku tidak terlalu takut mati …. Bahkan, saya bahkan tidak benar-benar tahu apa itu kematian ….

"Begitu kamu merasa lebih baik, aku akan membawamu untuk melihat Paman Li. Dia memperlakukan saya dengan sangat baik, seperti seorang ayah …. " Dia mulai bercerita tentang dirinya sendiri, tentang masa lalunya, tentang kehidupan di desa, dan hal-hal tentang sekte itu.

Menjelang malam hari keempat, roh penjaga binatang dari empat gunung, dan bahkan Heavenhorn jauh di dalam jurang, semua menghela napas dan berpaling dari Bai Xiaochun dan Bunga Beastbirth. Namun, dalam kegelapan malam itu, ada seekor anjing hitam besar yang muncul di luar stasiun penjaga kehormatan. Itu berjalan ke halaman belakang dan duduk di sebelah Bai Xiaochun. Ekspresi salah satu kesedihan, itu melihat kehidupan kecil di dalam Bunga Beastbirth, kemudian meraih dan menjilat bunga itu.

Satu hari berlalu. Pada malam hari hari kelima, Bai Xiaochun kelelahan. Baginya, lima hari terakhir telah membuatnya merasa lelah seolah-olah dia telah tanpa henti meramu obat selama lima bulan. Namun, dia tidak punya niat untuk menyerah. Dia terus menawarkan kenyamanan dan dorongan. Dia tidak pernah berhenti berbicara. Sayangnya, makhluk kecil itu hanya terus melemah. Jauh di malam hari kelima, tiba-tiba ia berjuang keras untuk beberapa saat, lalu mulai bergerak-gerak. Setelah beberapa saat, itu berhenti bergerak, dan aura kematian menyebar untuk sepenuhnya menutupi Bai Xiaochun dan anjing hitam.

Bai Xiaochun menempatkan tangannya ke tempat di mana makhluk kecil itu keluar dari bunga. Air mata mengalir di wajahnya, dia berteriak, "Hidup! Kamu harus hidup!

"Ketika Klan Luochen berusaha mengejar saya, sepuluh orang mencoba membunuh saya, tetapi saya terus hidup. Mereka mencoba membunuhku, jadi aku membunuh mereka! Saya bahkan mematahkan lengan saya sendiri untuk kesempatan tetap hidup! Anda harus melakukan hal yang sama. Hidup! Terus hidup !!! ”

Bahkan ketika dia berteriak, dia menuangkan kekuatan spiritual ke dalam bunga. Sesaat kemudian, makhluk kecil tak bergerak itu bergetar, dan mulai berjuang lagi. Saat momen berlalu, perjuangan semakin kuat, seolah keinginannya untuk hidup semakin kuat karena dorongan Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun menghapus air mata dari wajahnya dan berteriak, “Jika kamu ingin hidup, kamu harus berjuang untuk itu! Kendalikan tubuh Anda. Keluar dari bunga itu! ”

Makhluk kecil itu mulai berjuang lebih keras, mengeluarkan suara rengekan kecil seperti itu. Setiap kali berjuang, rasanya sakit, dan dibiarkan gemetar. Namun, itu tidak menyerah. Seolah-olah kekuatan yang kuat mendukungnya, kekuatan yang terus tumbuh lebih kuat, sesuatu yang melebihi keinginannya untuk hidup. Kekuatan itu adalah hal terpenting dalam hidupnya.

"Kamu adalah binatang pertempuran terakhir! Kami akan menjadi mitra seumur hidup. Aku membuatmu, aku membesarkanmu, dan aku tidak akan membiarkanmu mati !! ” Pada titik ini, suara Bai Xiaochun serak karena berteriak, dan dia hampir tampak sudah gila.

Selama lima hari terakhir, ia telah menawarkan semangat kepada makhluk kecil ini, dan akhirnya, ia berhenti merengek. Sebaliknya, itu mengaum sedikit. Meskipun suaranya lemah, itu masih meraung. Secara bersamaan, kekuatan hidupnya yang memudar tiba-tiba terbakar sepanas api. Itu meledak dengan anggun, dan di atas, awan mulai bergolak dan bergolak. Seolah-olah kemauan makhluk kecil itu memungkinkannya untuk akhirnya berjuang untuk hidupnya lagi.

Fluktuasi yang muncul menarik perhatian orang lain di tepi utara. Banyak murid yang terkejut, dan empat penguasa puncak yang heran mulai bergegas ke arah Konservatorium Binatang. Itu sama dengan para murid biasa. Menghadapi kerlipan, mereka berlari menuju Beast Conservatory ketika kekuatan kehidupan di Beastbirth Flower mulai melonjak dengan kekuatan. Adapun awan menutupi di atas, itu tumbuh lebih tebal saat ini.

Penjaga binatang roh, Heavenhorn, dan bahkan banyak mata dari Gunung Daoseed sedang menonton. Bahkan lelaki tua berjubah putih itu tetap memandang, meskipun tidak ada yang bisa melihatnya.

Hari kelima berlalu, dan hari keenam tiba. Pada titik ini, raungan makhluk di Bunga Beastbirth telah mencapai tingkat yang mengguncang surga, yang menghancurkan bumi. Energi yang mengalir keluar dari bunga menyebabkan Bai Xiaochun yang kelelahan terhuyung mundur sampai dia bersandar di dinding halaman. Bahkan anjing hitam besar itu didorong mundur.

Suara gemuruh bisa terdengar ketika sisi Beastbirth Flower robek terbuka oleh cakar tajam yang tampaknya mampu merobek bahkan udara itu sendiri. Api menyala di sekitar cakarnya, dan siapa pun yang bisa melihatnya benar-benar terkejut.

Kemudian, cakar merobek bunga lebih terbuka, dan akhirnya … seekor binatang buas muncul!

Dia tampak seperti kuda, anjing, kadal, buaya, dan naga!

Kepalanya memiliki tanduk panjang, dan punggungnya memiliki rambut putih menjuntai ke bawah. Tubuhnya ditutupi dengan sisik hitam, dan dia memiliki gigi yang tajam. Saat ini, matanya tertutup rapat.

"Itu …." pria tua berjubah putih di udara memandang dengan sinar aneh di matanya, jantungnya bergetar. Dia tidak pernah membayangkan bahwa makhluk kecil yang suka berkelahi itu benar-benar bisa bertahan hidup. Dari tampilan itu, makhluk itu memiliki potensi tak terbatas, dan bahkan kesempatan untuk meningkatkan urutan keturunannya!

Jauh di dalam Jurang Binatang Kuno, naga tinta Heavenhorn tiba-tiba membuka matanya, dan empat penjaga binatang roh bergetar. Semua binatang perang di tepi utara bergetar.

Semua orang yang melihat terengah-engah. Siapa pun yang memiliki pandangan bisa melihat secara sekilas bahwa binatang kecil ini … jauh melebihi biasa !!

Keempat penguasa puncak semua terengah-engah, dan mata mereka bersinar dengan cahaya aneh.

"Itu bisa mengeluarkan teknik magis sejak lahir, dan cakarnya memancarkan api. Itu berarti … ia memiliki garis keturunan urutan keenam! Surga! Makhluk roh dengan garis keturunan urutan keenam sebenarnya telah muncul di Spirit Stream Sect !! ”

"Itu adalah penjaga binatang suci masa depan di tepi utara !!"

"Ha ha ha! Bank utara akhirnya menghasilkan makhluk roh yang melampaui naga tinta Heavenhorn. Garis keturunan urutan keenam! "

Orang-orang tanpa sadar bergegas maju untuk melihat lebih dekat, menghalangi pandangan Bai Xiaochun, karena dia masih bersandar di dinding. Dia tidak peduli. Dia hanya senang Bruiser berhasil melewati cobaannya. Dia tertawa kecil.

"Selama kamu masih hidup …."

Mata binatang kecil itu tiba-tiba terbuka, dan dia memelototi. Itu mata yang menawan, penuh dengan kecerdasan, serta api hitam yang berkedip-kedip. Jelas, makhluk itu sedang mencari sesuatu.

Tindakan pertama yang dia ambil setelah membuka matanya sangat penting, dan meskipun tidak ada murid yang mengerti, pria tua berjubah putih itu secara mental terguncang.

"Mencari …"

Karena kerumunan itu, binatang kecil itu tampaknya tidak dapat menemukan apa yang ia cari, dan mulai merasa cemas. Tampaknya marah, dia mulai mengeluarkan raungan kecil.

Itu pada saat itu ….

Bai Xiaochun mendorong dirinya dari dinding. Lelah, tetapi gembira dan bahagia, dia menyisir kerumunan menuju binatang kecil itu.

"Jago berkelahi…." dia memanggil dengan lembut.

Seketika, binatang kecil itu menggigil, dan kemudian mengalihkan matanya yang berkilauan ke tempat Bai Xiaochun mendorong melalui kerumunan. Tatapan binatang kecil itu melembut, dan sinar kegembiraan bisa terlihat di dalamnya, seolah-olah dia sedang melihat kerabat terdekatnya.

Dia telah menemukan apa yang dia cari!

Tampaknya … tekad yang menopang perjuangan terakhirnya untuk keluar dari Bunga Beastbirth, telah lahir dari keinginan untuk membuka matanya dan menatap orang yang telah menghiburnya dengan hangat, yang telah menenangkannya selama perjuangannya yang sulit! Sudah cukup!

Emosi seperti itu, kemauan keras seperti itu, melebihi keinginan untuk hidup begitu saja!

Pada saat ini, jelas bagi Bruiser, satu-satunya hal yang penting di dunia baru yang aneh ini adalah Bai Xiaochun. Tidak peduli berapa banyak orang di antara mereka, yang harus dilakukan Bai Xiaochun adalah berbicara, dan semua orang lain akan menghilang. Bagi Bruiser, Bai Xiaochun adalah segalanya.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya