A Will Eternal – Chapter 139 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 139 | Baca Novel Online

Chapter 139: Aku Tidak Melakukannya!

Pada sekitar waktu inilah keriuhan suara naik di luar stasiun penjaga kehormatan. Bingung, Bai Xiaochun mendorong membuka pintu, dan melihat sejumlah murid bank utara berkumpul di luar formasi mantra.

Dia beringsut mundur, wajahnya berkedip ketika dia mencoba mencari tahu apa yang mungkin telah dia lakukan untuk menyebabkan sesuatu seperti ini. Namun, bahkan setelah lama berpikir, dia tidak tahu apa yang mungkin membuat bank utara menjadi keributan.

Meskipun tidak yakin apa yang sedang terjadi, dia mulai gugup, dan segera memanggil "Apa yang kamu lakukan ?!"

Seketika, para murid mengunci pandangan mereka padanya yang berdiri di sana di sisi lain dari formasi mantra.

"Sekte Paman Bai, tolong buka formasi mantra sehingga kita bisa masuk dan melakukan pencarian!"

"Kami tidak hanya mencari di sini, kami mencari di mana-mana di tepi utara."

“Selama sebulan terakhir, banyak murid perempuan yang kehilangan bra mereka. Seorang maniak seks bebas! Jika Anda tidak bersalah, maka tidak ada alasan untuk tidak membuka formasi mantra dan biarkan kami melakukan pencarian! "

"Hmph. Bahkan jika mereka disembunyikan di dalam tas berisi, kami memiliki cara kami untuk menemukannya! ”

Bai Xiaochun menghela nafas, dan segera merasa jauh lebih baik. Bahkan, dia bahkan mulai sedikit marah. Menggenggam tangannya di belakang punggungnya, dia menatap murid-murid bank utara.

Untuk sekali ini, dia tahu itu ada di sisi kanan, dan tidak mungkin dia menyerah begitu saja terhadap tuntutan mereka. Melihat keluar dengan amarah yang benar, dia berkata, “Berhenti membuat keributan seperti itu! Saya seorang murid Prestise, Saudara Junior dari pemimpin sekte, saya tidak akan pernah melakukan hal seperti itu! ”

“Itu pasti kamu! Di semua bank utara, kaulah satu-satunya orang yang bisa melakukan hal seperti ini! ”

"Betul! Bai Xiaochun adalah yang paling mencurigakan. Dia sudah diam-diam mengambil binatang pertempuran murid lain untuk sumbangan. Itu adalah contoh sempurna untuk menunjukkan betapa terampilnya dia! Bra para Junior dan Tetua semuanya dicuri tanpa ada yang mendeteksi satu hal pun! ”

Melihat kerumunan yang berteriak, Bai Xiaochun tertawa dingin dan kemudian melambaikan lengan bajunya, membuka formasi mantra.

"Baiklah kalau begitu. Anda dapat masuk dan melakukan pencarian Anda. Ketika kamu datang dengan tangan kosong dalam beberapa saat, aku akan sangat penasaran untuk melihat bagaimana kamu akan mengkompensasi aku untuk sandiwara kecil ini! " Bai Xiaochun merasa sangat tenang, dan benar-benar di sebelah kanan.

Keyakinannya yang murni dan tak tergoyahkan membuat banyak orang di antara mereka meragukan kecurigaan mereka. Lagi pula, mereka sama sekali tidak punya bukti untuk mendukung klaim mereka; kemudian, Bai Xiaochun tiba-tiba membuka formasi mantra. Pada awalnya mereka hanya berdiri di sana bertukar pandang dengan canggung, tetapi kemudian para murid perempuan yang bra-nya dicuri mengertakkan gigi dan melangkah masuk. Pertama mereka menggenggam tangan ke arah Bai Xiaochun, kemudian mulai mencari-cari. Salah satu murid perempuan bahkan membeli tupai merah dari tas pemeliharaan binatang.

Begitu tupai itu muncul, ia mengeluarkan jeritan bernada tinggi dan mulai bergerak. Semua orang di kerumunan terkejut. Selama beberapa hari terakhir mencari bra yang hilang, mereka mengandalkan tupai khusus ini untuk membantu mereka. Itu memiliki indra penciuman yang sangat akut, dan akan dapat mendeteksi bahkan sedikit pun dari targetnya, bahkan jika itu ada di dalam tas berisi.

Beberapa saat yang lalu, banyak orang di antara kerumunan telah goyah dalam tekad mereka, tetapi sekarang mata mereka melebar, dan mereka bergegas ke daerah yang dilindungi oleh formasi mantra. Bai Xiaochun memandang kosong, benar-benar bingung dengan apa yang terjadi. Dia juga mengikuti dengan kerumunan, sampai tupai mencapai salah satu kamar samping di stasiun penjaga kehormatan. Ketika pintu didorong terbuka, suara berdesis dapat didengar sebagai riam bra berwarna cerah dari semua jenis tumpah, ribuan dari mereka ….

"Bai Xiaochun !! Apakah Anda masih akan mencoba meyakinkan kami bahwa Anda tidak melakukannya !? ”

"Jadi, bagaimanapun juga kamu !!"

"Bai Xiaochun, kamu-kamu … kamu benar-benar tidak tahu malu !!"

Adapun para murid laki-laki di kerumunan, kemarahan mereka membakar sangat panas.

Bai Xiaochun tersentak, dan langsung mulai menggigil.

"Mustahil!!" pekiknya.

Bahkan ketika kata-kata itu keluar dari mulutnya, tatapan para murid perempuan datang menimpanya, dan itu tampaknya mengandung pembunuhan berdarah. Kulit kepala Bai Xiaochun menjadi mati rasa, dan dia segera mencoba memberikan penjelasan.

“Aku benar-benar tidak melakukannya! Saya tidak tahu mereka ada di sana …. " Menelan keras, dia mulai mundur, merasa lebih banyak dirugikan dari sebelumnya. Dia benar-benar tidak yakin bagaimana menjelaskan situasinya. Para murid perempuan memelototinya dengan geram, dan beberapa dari mereka bahkan mulai melakukan gerakan mantra, seolah-olah mereka akan menyerangnya tepat di tempat.

"Sial, apa yang terjadi !?" dia berpikir, merasa seperti sedang marah. Dia telah menghabiskan seluruh waktunya baru-baru ini dalam meditasi terpencil, sepenuhnya berfokus pada kultivasi. Dia bahkan tidak meninggalkan stasiun penjaga kehormatan, juga tidak membuka pintu ke ruang samping. Pada saat itulah dia melihat keluar dan melihat Bruiser berlari, memegang bra merah di antara giginya, tampak mabuk.

Namun, sebelum dia mencapai formasi mantra, Bruiser tiba-tiba berhenti di jalurnya. Ketika dia melihat gerombolan yang telah terbentuk, dia dengan cepat menjatuhkan bra merah itu.

Pada saat yang sama, mata yang tak terhitung jumlahnya menoleh untuk melihat ke arahnya.

Adapun Bai Xiaochun, dia segera merasakan sakit kepala datang. Setelah semua, tidak ada murid lain yang bisa masuk dan keluar dari formasi mantra sementara Bai Xiaochun dalam meditasi terpencil.

Bahkan anjing hitam besar tidak bisa melakukan itu. Satu-satunya yang bisa dengan bebas masuk atau keluar dari formasi mantra adalah … Bruiser!

Bruiser mulai gemetar, bukan karena takut akan kemarahan murid-murid lain, tetapi karena ia takut membuat Bai Xiaochun marah. Bruiser tampak hampir menangis ketika dia bersujud di tanah dan mulai merintih.

Ekspresi aneh muncul di wajah para murid di kerumunan. Adapun para murid perempuan, mereka hampir tidak bisa mempercayai mata mereka. Di dalam dan di luar stasiun penjaga kehormatan, semuanya benar-benar sunyi.

Setelah waktu yang lama berlalu, salah satu murid perempuan bergumam, “Bruiser tidak akan melakukan hal seperti ini. Dia sangat imut! Pasti ada seseorang yang membuatnya! ”

Segera, orang-orang mulai menggemakan kata-katanya.

"Ya! Bruiser terlalu menawan dan murni. Seseorang pasti telah memantrainya dan memaksanya untuk melakukannya! ”

“Itu Bai Xiaochun! Dia tuan Bruiser! "

Tidak butuh waktu lama sebelum hampir semua murid perempuan diyakinkan, dan memandang Bai Xiaochun dengan marah. Meskipun beberapa orang tahu yang sebenarnya, Bruiser biasanya sangat imut, dan saat ini terlihat sangat ketakutan, bahwa ia telah memenangkan hati semua yang hadir.

Namun, situasinya terlalu aneh, jadi para murid itu tidak mengatakan apa-apa. Alih-alih menyebabkan masalah lebih lanjut, para murid memelototi Bai Xiaochun, lalu pergi.

Segera, hal-hal menjadi tenang lagi, dan Bai Xiaochun mengambil napas dalam-dalam dan menatap ke langit, sepertinya dia akan menangis. Mempertimbangkan pandangan kosong di matanya, Bruiser tahu bahwa dia telah melakukan kesalahan; dia diam-diam menyelinap ke Bai Xiaochun dan mulai menggosok kakinya.

Bai Xiaochun menghela nafas dan berlutut untuk menepuk kepalanya. "Bruiser … kamu biasanya sangat pintar. Bagaimana Anda bisa begitu bodoh kali ini? Kamu, kamu … kamu bisa mencuri bra jika kamu mau, tetapi kamu tidak bisa mengacaukan saya dalam proses. Aku menciptakanmu! Aku seperti ayahmu. Anda pasti tidak bisa mengacaukan ayah Anda!

“Oke, ingat, jangan mengacaukan orang-orang yang dekat denganmu…. Adapun semua bra itu, menyembunyikan mereka di ruangan itu tidak akan berhasil. Anda tidak dapat menyembunyikan hal-hal seperti itu di rumah Anda sendiri! Bruiser konyol! Anda harus sedikit lebih pintar! Pikirkan terlebih dahulu, dan pastikan Anda tidak ketahuan. ” Bruiser menundukkan kepalanya dan merintih sedikit, menyadari kesalahannya.

Melihatnya bertindak sedemikian rupa melembutkan hati Bai Xiaochun, dan dia memutuskan untuk tidak menegurnya lebih jauh. Dengan itu, ia kembali ke stasiun penjaga kehormatan, sedikit ke bawah, tetapi hanya fokus pada meditasi dan kultivasi.

Di luar di halaman, Bruiser berbaring di sana merintih sebentar. Tapi kemudian, tatapan tajam muncul di matanya saat dia melotot ke arah para murid bank utara.

Ketika malam gelap, dia merangkak berdiri dan kemudian menghilang, menuju ke tepi utara.

Pagi berikutnya, ketika sinar fajar pertama baru mulai menyebar, jeritan sengsara terdengar dari salah satu tempat tinggal para murid.

"Sialan! Siapa itu? Siapa yang mencuri Pill Beast Spirit-ku !? Saya mengalami kesulitan mendapatkan pil itu! Aku akan memberikannya pada monster perangku untuk meningkatkan levelnya !! ”

Begitu tangisan terdengar, tangisan yang lebih mirip bisa didengar.

“Aghhh! Myriad Spirit Grass! Saya telah menanamnya selama lima tahun, dan sekarang yang tersisa hanyalah akarnya! Hilang. Semua hilang …. Seseorang memakannya! "

"Seorang pencuri! Ini tidak bisa dipercaya! Semua makanan binatang pertempuran di gua abadi saya hilang! Itu adalah makanan bernilai tiga tahun! ”

"Surga! Baru kemarin saya akhirnya mendapatkan tulang binatang urutan ketiga dari Penatua Li! Aku akan mengambil kekuatan garis keturunan darinya, tapi sekarang sudah hilang. Lewat !! ”

Tangisan serupa bisa terdengar di Sekte Luar dan Dalam. Pada akhirnya, beberapa ratus orang menangis karena marah. Tanpa kecuali, mereka semua adalah laki-laki, dan mereka semua telah pergi ke kantor penjaga kehormatan sehari sebelumnya.

Ketika mereka berteriak kesakitan dan marah, mereka tiba-tiba melihat Bruiser, berlari bersama dengan tulang berwarna darah di mulutnya, menghancurkannya menjadi berkeping-keping.

Jeritan sengit muncul dari seorang murid. Rambutnya acak-acakan, dan matanya merah saat dia menangis, tampak gila.

"Tidaaaak! Saya meminjam tulang binatang garis keturunan urutan ketiga dari Penatua! Agghhhh. Jangan memakannya …. "

Crunch crunch.

Memegang kepalanya dengan bangga, Bruiser kabur sehingga tidak ada murid yang bisa menangkapnya. Melaju kencang ke kejauhan, dia terus mengunyah tulang sampai habis. Murid dengan rambut acak-acakan mulai pingsan karena memikirkan kemarahan Penatua Li ketika dia tidak mengembalikan tulangnya. Dengan geram amarah, dia menembak setelah Bruiser.

Dia bukan satu-satunya. Ratusan murid yang marah mulai mengejar Bruiser, namun, tidak satu pun dari mereka yang cukup cepat. Mereka hanya bisa menonton dengan mata lebar saat dia melaju ke Puncak Irispetal. Bahkan ketika orang banyak mengejarnya, dengusan dingin tiba-tiba bergema seperti guntur.

Pemimpin puncak Irispetal Peak, wanita tua itu, muncul. Dengan dingin menatap ratusan murid, dia berkata, “Perilaku yang mengejutkan! Lihat kalian semua, menakuti Bruiser kecil yang malang setengah mati! Menurut saya kalian membutuhkan sesuatu yang lebih baik untuk mengisi waktu kalian! ”

Para murid menggigil dan menggenggam tangan untuk memberi salam. Sedangkan untuk Bruiser, dia meringkuk di belakang wanita tua itu, tampak sangat menawan dengan matanya yang lebar saat dia menggosok kakinya.

Para murid mengamuk dalam hati, tetapi tidak ada dari mereka yang berani mengatakan satu hal pun. Kebencian mereka terhadap Bruiser terus meningkat ke ketinggian baru.

"Jadi bagaimana jika dia makan beberapa hal di sana-sini?" wanita tua itu melanjutkan. "Masalah besar! Apa pun yang dia makan, aku akan menggantinya. Sekarang keluarlah dari sini dan hentikan intimidasi Bruiser! ” Setelah memberi para murid tatapan terakhir, wanita tua itu memandang rendah ke arah Bruiser dan mengelus kepalanya. Bruiser merespons dengan terlihat lebih menawan dari biasanya. Dia bahkan menjilat tangannya seperti anak anjing.

Para murid hanya bisa mengertakkan gigi dalam kemarahan mereka. Dalam benak mereka, mereka tidak menggertak Bruiser, dia menindas mereka!

Namun, mengingat bahwa seorang penguasa puncak berpihak padanya, tidak ada yang bisa mereka lakukan. Mereka hanya bisa menelan amarah mereka dan melepaskan pikiran yang menyebabkan masalah. Tentu saja, kemarahan mereka dengan cepat ditransplantasikan ke Bai Xiaochun.

“Ini semua salah Bai Xiaochun. Dia adalah orang yang menciptakan monster pertempuran yang keji ini! ”

"Monster perang ini menjijikkan! Baik. Curi bra. Curi makanan kita. Para murid perempuan sama dengan para penatua dan penguasa puncak. Mereka merusak benda itu sampai mati! ”

Di tengah meditasinya, Bai Xiaochun tiba-tiba bersin. Membuka matanya, dia melihat sekeliling sejenak sebelum kembali ke latihan pernapasannya. Adapun basis budidayanya, itu beringsut semakin dekat ke lingkaran besar tingkat kesepuluh Qi Kondensasi.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya