A Will Eternal – Chapter 144

shadow

A Will Eternal – Chapter 144

Chapter 144: Tuan Bai Akan Melawanmu Sampai Mati

Tidak ada cara untuk memastikan bahwa Anda tidak akan disergap setelah masuk. Seseorang hanya bisa mengandalkan keterampilan dan kemampuan seseorang untuk tetap aman. Slip Jade tidak dapat digunakan untuk mengirim pesan kepada orang-orang di luar juga. Namun, jika beberapa orang dari satu sekte semuanya masuk pada saat yang sama, mereka akan aman dari apa pun kecuali penyergapan brutal berskala besar.

Setelah empat murid memasuki pembukaan, Hou Yunfei memilih untuk masuk. Tepat sebelum melangkah masuk, dia meminta bantuan Bai Xiaochun.

"Jika sesuatu yang tidak terduga terjadi pada saya di dalam, tolong urus Junior Saudara klan saya, Hou Yunqing." Hou Yunqing adalah salah satu anggota klan muda yang paling penting, meskipun dia bukan anggota Sekte Stream Roh, tetapi, telah tinggal di klan untuk melanjutkan budidaya.

Bai Xiaochun dengan cepat menghibur Hou Yunfei dan menyuruhnya untuk tidak begitu tertekan. Kemudian dia dengan diam-diam menyerahkan jimat kertas. Hou Yunfei awalnya terkejut, tetapi setelah melihat jimat itu sejenak, cukup tersentuh. Dengan anggukan terakhir ke Bai Xiaochun, dia melangkah ke pintu masuk.

Begitu dia menghilang, celah itu menjadi gelap, menunjukkan bahwa itu tidak mungkin lagi untuk menggunakannya sebagai pintu masuk. Bai Xiaochun agak khawatir tentang Hou Yunfei, tetapi mengingat pintu masuk telah ditutup, ada sedikit yang harus dilakukan. Dengan itu, dia memimpin kelompok maju.

Mereka melanjutkan untuk waktu yang diperlukan untuk membakar dupa, mengobrol dan menertawakan kejenakaan Bai Xiaochun di tepi selatan. Mereka juga berbicara tentang harapan dan ambisi mereka untuk masa depan. Ketika Bai Xiaochun menampar dadanya dan memberi tahu mereka bahwa mimpinya adalah untuk hidup selamanya, mereka semua tertawa. Zhou Youdao dengan keras menyatakan bahwa mimpinya adalah menjadi patriark Sekte Stream Roh.

Mereka berada di jalur brutal dan mematikan menuju Yayasan Pendirian, tetapi pada saat ini, mereka bisa sedikit bersantai. Dengan Bai Xiaochun di depan, mereka tidak mengalami kemunduran. Setiap celah yang mereka lihat dengan cepat diambil alih.

"Tangkap dia, nak!" Bai Xiaochun akan menangis.

"Hei, tempat ini milik kita!"

"Pergilah, tempat ini milik kita!"

"Yah, apa ini? Beraninya kau memelototiku? Tangkap dia, nak! ”

Boom terdengar terus menerus. Pada saat yang sama, jumlah murid Spirit Stream Sect tumbuh semakin kecil. Setiap kali salah satu dari mereka memasuki celah, mereka akan mengucapkan terima kasih yang mendalam kepada Bai Xiaochun. Pada saat yang sama, fakta bahwa para murid akan beraksi di gelombang tangannya yang sederhana membuat Bai Xiaochun merasa sangat tersentuh.

“Jadi, rasanya seperti Terpilih. Tidak heran banyak orang ingin menjadi satu. ” Bahkan ketika dia menghela nafas tentang masalah ini, mereka mendekati daerah lain dengan celah di pedang. Tanpa diduga, ada sekelompok besar orang yang saling bertarung di daerah tersebut. Bahkan lebih mengejutkan, ada total tiga celah yang terlihat, dan enam murid aliran darah sekte kuat menahan mereka terhadap sembilan murid dari dua sekte lainnya.

Saat ini, pertempuran telah menemui jalan buntu. Ketika Bai Xiaochun melihat apa yang terjadi, matanya berkilauan, dan selusin murid Spirit Stream Sekte yang tersisa di belakangnya semua mulai bersemangat. Tanpa ragu-ragu lebih lanjut, Bai Xiaochun berteriak, "Hei, tempat ini milik kita!"

Para murid aliran darah sekte telah melakukan misi untuk sekte mereka untuk menjaga lokasi ini selama mereka bisa. Mereka sudah kelelahan, jadi ketika mereka melihat begitu banyak orang dari Spirit Stream Sekte tiba, ekspresi mereka berkedip, namun mereka tidak melarikan diri. Sebaliknya, mereka menghilang ke celah.

Para murid di sekitarnya dari Pill Stream Sekte dan Sekte Stream Mendalam baru saja akan masuk ke pintu masuk ketika mereka dibombardir oleh teknik magis dan kemampuan ilahi, mendorong mereka kembali. Beberapa saat kemudian, Bai Xiaochun dan murid Spirit Stream Sect lainnya menghalangi jalan.

Sadar bahwa mereka memiliki keunggulan angka, Bai Xiaochun dengan bangga berkata, “Huh! Jadilah murid kecil yang baik dan dengarkan! Lord Bai dalam suasana hati yang baik hari ini, jadi dia tidak akan membuatmu kesulitan lebih lanjut! "

Wajah para murid dari sekte lain berkedut.

"Ini dia lagi !!"

“Namanya Bai Xiaochun. Dasar penjahat! Ini adalah ketiga kalinya dia merebut pintu masuk dariku! ”

"Sialan! Ini adalah kedua kalinya bagi saya. Jika bukan karena dia, aku sudah berada di dunia pedang! "

Karena kelompok itu terdiri dari orang-orang dari sekte yang berbeda, mereka enggan bergabung. Selain itu, bahkan jika mereka melakukannya, mereka masih akan kalah jumlah dengan Sekte Stream Roh. Mata menyala-nyala dengan amarah dan ketidakberdayaan, mereka menyaksikan ketika murid-murid Spirit Stream Sect menghilang ke dalam tiga celah.

Merasa sangat senang, Bai Xiaochun menyaksikan lima murid memasuki celah pertama sebelum gelap. Tiga orang menghilang ke celah kedua. Sejauh yang dia ketahui, dia melakukan pelayanan yang bagus untuk sekte tersebut.

Pada titik ini, misinya tercapai. Bersihkan tenggorokannya, dia bergabung dengan lima murid terakhir Spirit Stream Sect ketika mereka mendekati pintu masuk ketiga. Para murid sekitarnya dari Sekte Aliran Pil dan Sekte Aliran Mendalam memandang, sadar bahwa pada titik ini, sudah terlambat untuk melakukan apa pun tentang situasi.

Selain itu, bahkan jika celah tidak menjadi gelap setelah Sekte Stream Roh masuk, mereka masih tidak akan berani masuk karena takut penyergapan di sisi lain.

Saat mereka hendak pergi untuk mencari celah lain, mata mereka melebar, dan rahang mereka ternganga. Lalu, senyum dingin dan mematikan muncul di wajah mereka.

Baru saja, ketika murid aliran Spirit Sekte kelima memasuki lorong, dan Bai Xiaochun mencoba untuk masuk … itu menjadi gelap.

"Tidak mungkin!!" Bai Xiaochun berkata, heran. Saat dia didorong keluar dari pintu masuk, dia menelan dan melihat dari balik bahunya. Di sana berdiri sekelompok murid dari sekte lain, mata berkedip mengancam ketika mereka perlahan berjalan ke arahnya.

Masing-masing dan setiap orang berada di lingkaran besar tingkat kesepuluh Qi Kondensasi, dan di sekte mereka sendiri, mereka Terpilih yang semua orang memandang ke atas. Meskipun mereka bukan tipe yang para murid lain putus asa untuk pernah melampaui, mereka masih jauh melebihi biasa dalam hal bakat alami mereka.

"Mengapa kamu tidak masuk, Bai Xiaochun? Cepatlah, melangkah ke pintu masuk. "

"Ya. Jika tidak, kami akan membantu Anda. Mungkin jika kami memotong Anda menjadi beberapa bagian, maka Anda akan cocok. "

"Ha ha ha! Anda akhirnya akan mendapatkan apa yang Anda bayar. Anda dan geng Anda merampok saya dari tiga pintu masuk. Sekarang apa yang akan kamu lakukan ?! " Tawa dingin dan aura pembunuh menyebar untuk mengisi daerah tersebut. Pada titik ini, Bai Xiaochun adalah musuh bersama yang dibenci semua murid.

Dia mengambil napas dalam-dalam, dan ketika kelompok itu bersiap untuk menyerang, dia memukul tasnya untuk dipegang, menghasilkan segenggam jimat kertas yang ditamparnya sendiri. Seketika, cahaya menyilaukan terpancar keluar saat Bai Xiaochun menciptakan dunia kecerahan selebar 60 meter!

Suara perisai yang dipanggil muncul menjadi hiruk-pikuk memekakkan telinga yang memenuhi seluruh area.

Mata murid-murid lain melebar, dan pikiran mereka terhuyung. Mereka hampir tidak percaya apa yang mereka lihat. Cahaya terang dan beraneka warna memenuhi area selebar 60 meter saat lebih dari seratus perisai muncul. Semua kulit kepala murid kesemutan karena syok; ini adalah sesuatu yang tidak pernah mereka lihat seumur hidup mereka.

"Bagaimana … berapa banyak perisai jimat itu?"

"Surga! Seberapa kaya orang ini? Sialan! Bahkan jika kita memiliki sepuluh kali lebih banyak orang di sini, kita tidak akan bisa menembus perisai itu! " Bergetar di ambang kegilaan, para murid menatap Bai Xiaochun dengan keheranan yang semakin meningkat.

Adapun Bai Xiaochun, dia berdiri di sana, dada membusung, tangan menggenggam di belakang punggungnya, dagu terangkat, ekspresi agak melankolis, seperti pahlawan kesepian ….

"Baiklah, kalian pengganggu, ayo!" katanya dengan keras. "Tuan Bai akan bertarung sampai mati!" Dari nada suaranya, sepertinya dia siap bertarung sampai mati.

Bahkan ketika kata-kata itu keluar dari mulutnya, Sayap Protomagnetik muncul dari wajan hitam besar di punggungnya, dan dia kabur bergerak, membanting ke murid terdekat, seorang pria muda berwajah panjang dari Sekte Arus Besar.

Lebih tepatnya, Bai Xiaochun tidak membanting ke pemuda itu; perisainya melakukannya. Berjarak 60 meter dari Bai Xiaochun, pekikan yang menyedihkan bergema keluar, dan pemuda itu dikirim terbang mundur agak jauh sebelum dia berhasil terhenti. Menyeka darah dari mulutnya, dia melihat ke perisai Bai Xiaochun, lalu menghela nafas dan pergi dengan cemberut.

Benar-benar tidak ada pilihan lain … bahkan dia tahu bahwa dia tidak bisa sendirian menembus perisai Bai Xiaochun. Menguras energinya sedemikian rupa tidak akan ada gunanya, dan hanya akan menunda kemampuannya untuk memasuki dunia pedang.

Semua orang benar-benar terguncang oleh apa yang mereka lihat. Merasa benar-benar tak berdaya ketika datang ke Bai Xiaochun, mereka mulai membubarkan diri, melarikan diri ke segala arah dengan kecepatan tinggi.

Menimbang bahwa bahkan tidak ada jalan masuk untuk berebut, tidak ada dari mereka yang cenderung untuk melawan Bai Xiaochun sampai mati.

"Hei, jangan lari! Saya siap bertarung sampai akhir yang pahit! Anda sekelompok pengganggu! Kembali kesini!" Bai Xiaochun terus memanggil di bagian atas paru-parunya, tetapi itu hanya menyebabkan murid lainnya bergerak lebih cepat.

Segera, Bai Xiaochun sendirian, berdiri di sana berkedip. Meskipun selamat dari serangan gabungan para murid musuh telah membuang-buang waktu, tetap di jalur menuju Pendirian Yayasan Earthstring adalah hal yang paling penting.

Dengan itu, ia mulai menarik jimat kertas dan meletakkannya kembali ke dalam tasnya. Sebagian besar dari mereka hanya membakar setengah dari biaya mereka, dan dengan demikian, masih bisa digunakan nanti.

Bai Xiaochun mengangkat dagunya ke atas dan mengayunkan lengan bajunya seperti pahlawan kesepian.

"Bai Xiaochun tidak bisa dianggap enteng!"

Dengan itu, dia berkedip bergerak, berjalan menuruni celah dan celah saat dia mencoba menemukan celah lain yang mengarah ke pedang besar.

Tentu saja, ketika datang untuk memasuki dunia pedang sebelumnya atau lambat, ada pro dan kontra untuk keduanya.

Mereka yang masuk lebih cepat akan dapat mulai membunuh banebeast earthstring lebih cepat, dan mulai mengumpulkan energi earthstring. Namun, orang-orang itu akan mendapati diri mereka lebih tinggi di dunia pedang, di mana banebeast tidak memiliki banyak energi earthstring di dalamnya. Banebeast lebih jauh di dunia pedang bisa memiliki sepuluh kali lebih banyak energi bumi atau bahkan lebih.

Untuk itu diperlukan sejumlah besar energi earthstring untuk membentuk kristal tangkapan earthstring.

Hal lain yang perlu dipertimbangkan adalah bahwa dunia pedang itu sangat besar, dan juga berisi banesoul. Karena banesoul harus dihindari, sebenarnya mungkin untuk melanjutkan ke bawah dengan kecepatan yang lebih besar jika seseorang berada di luar pedang.

Kelemahan dari berada di luar pedang adalah bahwa hawa menjadi semakin intens semakin jauh Anda pergi. Akhirnya, menjadi sangat dingin sehingga murid Kondensasi Qi tidak bisa bertahan hidup. Pada titik tertentu, tidak ada pilihan lain selain memasuki dunia pedang, untuk keselamatan diri sendiri. Pada akhirnya, keputusan kapan tepatnya untuk memasuki pedang tergantung pada kekuatan dan kekuatan masing-masing individu, dan tekad mereka sendiri tentang apa yang terbaik bagi mereka.

Bai Xiaochun sudah memiliki tingkat resistensi dingin yang agak tinggi, dan sekarang dia memikirkannya, masuk akal untuk turun sejauh yang dia bisa sebelum memilih pintu masuk. Itu benar-benar akan menempatkannya di depan banyak orang yang sudah ada di pedang.

Waktu berlalu. Bai Xiaochun bergerak dengan kecepatan tinggi, hampir buram. Dia bahkan tidak menyadarinya, tapi dia sudah melewati hampir semua murid Kondensasi Qi lainnya yang sudah memasuki pedang. Rasa dingin semakin kuat, sampai dia mulai menjadi kaku. Akhirnya, ia mencapai titik di mana terlalu jauh mungkin berakhir melukainya.

Dia mengambil napas dalam-dalam saat dia melihat ke bawah ke dalam gelap gulita di bawah.

"Aku pikir aku bisa pergi 300 meter lagi …." Dia mencoba menggunakan beberapa jimat kertas untuk mencegah hawa dingin, tetapi hasilnya sedikit. Sambil menggelengkan kepalanya, dia mulai mencari-cari celah. Tiba-tiba, dia melihat tempat kira-kira 90 meter ke bawah, di mana seorang pria muda berdiri di sebelah tubuh pedang.

Begitu pria muda itu merasakan Bai Xiaochun, dia melihat ke atas, dan tatapan mereka terkunci. Bai Xiaochun segera mengenali siapa pemuda yang dingin dan ganas ini.

"Sekte Aliran Darah. Song Que! "

“Sekte Stream Roh. Bai Xiaochun! "

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya