A Will Eternal – Chapter 151

shadow

A Will Eternal – Chapter 151

Chapter 151: Kamu Ingin Melawan Aku, Bai Xiaochun ?!

Dua jam kemudian, Bai Xiaochun masih melarikan diri, dan secara bersamaan berkubang dalam rasa kasihan pada diri sendiri. Dia sudah memiliki kristal tangkapan bumi, dan yang dia butuhkan adalah kesempatan untuk melubangi suatu tempat dan menggunakannya, tetapi gadis kecil itu tidak akan berhenti mengejarnya.

Ketika dia memikirkan kembali teror dan bahaya yang baru saja dia hadapi, hatinya bergetar. Sekitar malam hari, dia melihat sekeliling dan tidak melihat siapa pun di daerah itu. Terengah-engah, dia akhirnya menemukan sebuah gua di gunung, di mana dia duduk bersila. Melihat sekeliling dengan waspada, dia mencoba untuk memutuskan apakah ini benar-benar tempat terbaik untuk melakukan upayanya di Yayasan Pendirian, ketika tiba-tiba udara di depannya mulai bergetar.

Itu hanya berlangsung sesaat, dan hampir tidak tampak terjadi sesuatu dengan dunia di sekitarnya, melainkan matanya sendiri. Ketika semuanya kembali normal, seseorang berdiri tepat di depannya.

Itu tidak lain adalah gadis berpakaian putih, menatapnya dengan mata hitamnya.

"Jangan pergi, sayang. Mari Bermain denganku…."

Bai Xiaochun hampir pingsan. Mata merah, ia melakukan gerakan mantra, melepaskan kekuatan spiritual untuk membentuk kuali ungu besar yang bergemuruh ke depan.

Bahkan saat tanah bergetar, dia melonjak ke udara. Ketika dia melihat ke bawah, dia menemukan bahwa gadis itu tidak terlihat. Rupanya, segala sesuatu dari beberapa saat yang lalu hanyalah ilusi.

"Sialan!" geramnya, ekspresinya tidak sedap dipandang. Sesuatu tentang seluruh situasi tampak aneh, dan Bai Xiaochun mulai berspekulasi bahwa mungkin gadis kecil yang aneh itu menggunakan semacam teknik magis padanya.

Tidak lagi dalam mood untuk tetap di tempatnya, dia mengertakkan gigi dan terus maju. Setelah berjalan selama sekitar dua jam, dia melihat tiga pembudidaya di depan, terlibat dalam pertempuran sengit. Tiba-tiba, dia berhenti di tempat.

Beberapa saat yang lalu, ketika dia melihat mereka, mereka sendirian. Tapi sekarang, dia melihat gadis berpakaian putih. Dia menatapnya dengan sedikit senyum, senyum yang tumbuh semakin lebar sampai mulutnya membuka ke rahang yang menganga saat dia menembak ke arahnya.

Kulit kepala menjadi mati rasa, ia melepaskan kekuatan basis budidayanya. Tangan kanannya mengepal, dan Teknik Abadi Hidup yang Kekal meletus keluar. Serangan tinjunya menyebabkan segalanya bergetar. Namun, gadis itu tiba-tiba menghilang, dan tiga pembudidaya di kejauhan tampak takjub ketika Bai Xiaochun dengan marah meninju batu besar di dekatnya.

Ketika mereka melihat batu runtuh menjadi puing-puing, mereka terengah-engah dan terbang.

Bai Xiaochun berdiri di sana dengan tenang sejenak sebelum menggertakkan giginya dan melanjutkan.

Selama dua hari berikutnya, dia melihat gadis berpakaian putih berulang-ulang. Bahkan ketika dia menutup matanya untuk bermeditasi, dia akan melihatnya. Dia mencapai titik kelelahan total.

Situasi hanya terus bertambah buruk. Pada awalnya, dia akan melihatnya setiap dua jam atau lebih. Tapi sekarang, itu terjadi setiap tiga ratus napas waktu. Pada tingkat ini, dia tidak akan pernah bisa mencapai Yayasan Pendirian.

Selama dua hari yang berlalu, dia bertemu dengan murid-murid lain, bahkan yang dari Spirit Stream Sect. Namun, gadis berpakaian putih selalu muncul, meskipun tidak ada orang lain yang melihatnya.

Pada malam hari hari kedua, mata Bai Xiaochun benar-benar merah, dan dia bisa merasakan bahwa dia telah mencapai batasnya. Dia bahkan merasa seolah-olah kekuatan hidupnya berada di luar kendalinya sendiri, dan mungkin melayang kapan saja. Dia berkepala ringan, dan sangat pusing dia merasa seperti dia mungkin jatuh.

"Ini akan terjadi lagi setiap saat …." dia bergumam. Lupa tentang melarikan diri, dia duduk di atas batu besar dan mengepalkan tangannya. Dia memiliki satu pil misteri lagi yang tersisa, namun dia tidak berani menggunakannya pada gadis itu. Untuk beberapa alasan, dia merasa bahwa alasan dia belum mati adalah karena pil yang sangat obat.

Jika dia membuangnya dan gadis itu mendapatkannya, dia mungkin akan bernasib sama seperti Lei Shan. Pikiran seperti itu tampaknya menjadi peringatan kuat baginya untuk tidak lagi meramu pil.

"Sepertinya aku terbawa antara kenyataan dan ilusi," pikirnya. “Kurasa aku bisa memperlakukannya seolah aku sudah diracuni. Kalau begitu, mungkin aku harus membuat penawarnya untuk menyembuhkan diriku sendiri! ”

Bahkan ketika dia duduk memikirkan masalah itu, seberkas cahaya muncul dari kejauhan. Saat mendekati Bai Xiaochun, itu melambat untuk berhenti, dan seorang pria muda muncul.

"Eee?" Dia berasal dari Blood Stream Sect, dan tampak sangat seperti sutera. Melihat ke arah Bai Xiaochun dengan ekspresi bersemangat, dia melihat ke arah kompas Feng Shui yang dia pegang di tangannya, jarum yang menunjuk ke arah Bai Xiaochun dan bersinar dengan cahaya terang.

"Aku tidak percaya kamu sudah mengumpulkan cukup energi earthstring untuk membentuk kristal earthstring !!

"Ha ha ha! Saya kira takdir bahwa saya, Xu Xiaoshan, akan menjadi orang pertama yang mencapai Yayasan Pendirian! ” Pria muda ini tidak lain adalah Xu Xiaoshan dari Blood Stream Sect, dan dia memandang Bai Xiaochun dengan kegembiraan yang terlihat.

Bai Xiaochun sudah kesal, dan berdasarkan perhitungannya, dia tahu itu hanya akan sekitar sepuluh napas waktu sebelum gadis itu muncul lagi. "Pikirkan urusanmu sendiri, brengsek!"

"Aku tahu kamu! Kau Bai Xiaochun, kartu truf yang seharusnya dari Sekte Stream Roh. Ya, Anda jelas sangat lemah sekarang. Api kekuatan hidup Anda sepertinya akan berkedip kapan saja. Itu berarti Xu Xiaoshan memiliki peluang bagus yang diserahkan kepadanya!

"Bai Xiaochun, saya tahu Anda memiliki kristal tangkap earthstring. Bagaimana kalau kita membuat kesepakatan? Biarkan aku menggunakan kristal itu sebentar, oke? Apa yang kamu katakan?" Mata berkedip dengan keserakahan, Xu Xiaoshan melemparkan kepalanya ke belakang dan tertawa terbahak-bahak. Melaju ke arah Bai Xiaochun, dia melakukan gerakan mantra, menyebabkan delapan perangkat magis muncul di sekitarnya. Cahaya yang berkilauan terpancar saat Xu Xiaoshan melambaikan tangannya, mengirim mereka menembak ke arah Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun menatap dingin pada Xu Xiaoshan, dan baru saja akan bergerak ketika, tiba-tiba, matanya berenang, dan gadis berpakaian putih itu muncul, berdiri tepat di sebelah Xu Xiaoshan. Di sanalah dia, senyumnya melebar ke mulut yang menganga.

Pada saat itulah Xu Xiaoshan tiba-tiba menjerit dan mundur secepat mungkin. Teror memenuhi matanya, dan dia mulai gemetar hebat.

“Seorang banesoul yang hidup! Surga! Bagaimana mungkin ada banesouls mahluk hidup di sini? Bukankah mereka semua dimusnahkan? Sialan! Banesoul itu mengawasi Anda. Tidak heran Anda terlihat sangat lemah. Anda telah dikutuk! Kamu mati!" Mengambil napas dalam-dalam, dia mundur lebih jauh, secara bersamaan mengangkat tangan kanannya untuk menghasilkan liontin batu giok kuno yang memiliki bintik oranye di atasnya, yang hampir tampak seperti noda darah. Begitu Xu Xiaoshan menariknya, dia menghela napas lega dan kemudian jatuh kembali.

Di bawah, mata Bai Xiaochun melebar, dan dia berteriak, "Kamu juga bisa melihatnya ?! Hei, benda apa yang ada di tanganmu !? ”

Bai Xiaochun baru saja menyaksikan gadis berpakaian putih berbalik untuk melihat Xu Xiaoshan. Namun, segera setelah Xu Xiaoshan mengeluarkan potongan batu giok, ekspresi gadis itu berkedip, dan dia melarikan diri ke arah yang berlawanan.

Xu Xiaoshan tidak repot-repot menanggapi Bai Xiaochun, dan bukannya fokus melarikan diri secepat mungkin. Namun, sebelum dia bisa jauh, Bai Xiaochun langsung bergerak. Sayapnya muncul di belakangnya, dan dia melesat maju untuk muncul tepat di depan Xu Xiaoshan, di mana dia mengepalkan tinjunya seolah-olah melepaskan tinju.

“Xu Xiaoshan! Bagaimana kalau kita membuat kesepakatan? Kenapa kau tidak biarkan aku menggunakan potongan batu giok itu sebentar? Apa yang kamu katakan?"

Tangan berkedip dengan gerakan mantra, Xu Xiaoshan memanggil delapan item ajaib, yang ia kirim untuk membela diri. "Kamu beruntung aku tidak mengambil barang-barangmu. Beraninya kau mencoba merampokku! Anda dikutuk, digantung di pintu kematian! Apa yang memberimu keberanian untuk bergerak ?! ”

Cahaya perak berkelip di sekitar Bai Xiaochun saat tinjunya melakukan kontak dengan item ajaib Xu Xiaoshan.

Ledakan besar bergema, dan benda-benda ajaib pecah berkeping-keping. Bai Xiaochun seperti angin kencang yang melesat langsung ke Xu Xiaoshan yang terkejut. Xu Xiaoshan dengan kasar melambaikan tangannya, mengirim gelang manik-maniknya dari pergelangan tangannya. Seketika, itu berubah menjadi delapan belas mayat, yang masing-masing darinya memancarkan kekuatan yang setara dengan lingkaran besar tingkat kesepuluh Qi Kondensasi. Penuh dengan aura kematian, mereka serentak menyerang.

Ini adalah pertama kalinya Bai Xiaochun melihat sihir manipulasi mayat seperti ini. Yang mengejutkan, semua mayat ini memiliki rambut abu-abu panjang yang hitam di akarnya, seolah-olah rambutnya perlahan berubah hitam. [1. Dalam cerita Tiongkok yang memiliki zombie atau mayat animasi, relatif umum untuk mengidentifikasi tingkat kekuatan mereka berdasarkan warna rambut mereka.]

Setiap orang tampak sangat luar biasa.

Sebuah ledakan besar bergema saat wajan besar di punggung Bai Xiaochun hancur. Namun, dia tidak menerima cedera sama sekali. Sebaliknya, tangannya melambai di udara ketika kekuatan kontrol yang mengejutkan muncul, mengisi daerah itu, memegangi mayat-mayat itu dan membuatnya mustahil bagi mereka untuk bergerak. Mereka bahkan mulai gemetar dan mengeluarkan suara retak.

Xu Xiaoshan mengeluarkan suara mendesis saat kedua tangannya melambai di udara.

Tangan kirinya memanggil sembilan peti mati perunggu. Ketika mereka terbang keluar, mereka tumbuh besar dan lebih besar, memancarkan tekanan kuat ke Bai Xiaochun.

Tangan kanannya menyebabkan labu botol muncul, yang meludahkan kerikil besar menuju Bai Xiaochun.

Selanjutnya, dia mengayunkan kepalanya, menyebabkan rambutnya terbalik. Beberapa lonceng kecil terbang ke udara, yang berubah menjadi sosok bayangan yang melaju ke arah Bai Xiaochun.

Yang paling mengejutkan dari semuanya adalah dia selanjutnya membuka mulutnya dan meludahkan kipas berwarna darah. Kipas melambai di udara, menyebabkan kabut darah selebar 300 meter muncul. Itu langsung berubah menjadi formasi mantra, yang memancarkan suara menderu yang kuat saat cakar tajam yang tak terhitung jumlahnya muncul dan menuju ke Bai Xiaochun.

“Aku punya benda ajaib dan mayat yang disempurnakan! Kamu ingin melawanku, Bai Xiaochun ?! ” Tertawa dengan puas, Xu Xiaoshan menampar tasnya untuk menghasilkan lebih dari dua puluh botol pil obat berkualitas tinggi, yang ditelannya secara berurutan, dengan segera memulihkan semua energi spiritual yang baru saja ia habiskan. Jika ada orang ketiga yang hadir untuk menyaksikan apa yang terjadi, orang itu akan benar-benar terperangah.

Namun, pada titik inilah crane ilahi muncul di sekitar Bai Xiaochun, berubah menjadi buckler yang berputar di sekelilingnya. Kemudian, kilatan hitam bisa dilihat sebagai cahaya hitam menyebar ke seluruh tubuhnya.

Dia memukul tasnya untuk dipegang, menyebabkan ratusan jimat kertas muncul, yang ditamparnya sendiri. Dalam sekejap mata, lebih dari seratus lapisan perisai bermunculan, menciptakan pertahanan setebal 150 meter.

"Aku punya banyak jimat pertahanan," katanya dengan bangga. "Kamu berani melawanku dengan barang-barang ajaib jelek milikmu?" Mayat-mayat itu dikirim berjatuhan. Ledakan kerikil bahkan tidak bisa mendekati menembus perisai, dan sebagian besar kerikil dikirim melayang pergi. Sembilan peti perunggu juga dikirim jatuh ke tanah, benar-benar tidak mampu menyebabkan kerusakan.

Mata Xu Xiaoshan melebar saat dia menatap dengan heran. Ketika dia bertarung dengan orang, dia selalu mengandalkan sejumlah besar item magis dan mayat yang dimurnikan untuknya. Ini adalah pertama kalinya dia bertemu seseorang seperti Bai Xiaochun, seseorang yang sebenarnya sejajar dengan dirinya.

Meskipun dia tidak menggunakan barang-barang ajaib, ketika Xu Xiaoshan memikirkan betapa berharganya ratusan jimat kertas itu, hatinya bergetar.

"Informasi itu mengatakan Bai Xiaochun misterius dan kuat, tetapi tidak pernah mengatakan dia kaya !!" Xu Xiaoshan tertawa kecil. Dia tahu persis betapa menakutkannya sosok dia sendiri, jadi dia secara alami menyadari betapa menakutkannya Bai Xiaochun. Bahkan, melihat begitu banyak jimat kertas membuat matanya bersinar karena iri. Bagaimanapun, benda-benda magis membutuhkan kekuatan spiritual untuk beroperasi, sedangkan jimat kertas hampir tidak memerlukan sama sekali. Kekuatan yang mereka butuhkan disimpan di dalam jimat itu sendiri.

Mereka mahal, dan hanya bekerja untuk waktu yang terbatas; bahkan Xu Xiaoshan menganggap mereka sebagai barang mewah.

Berkedip, dia tiba-tiba menyadari bahwa Bai Xiaochun benar-benar tangguh. Bahkan, dia bahkan layak dikagumi sampai taraf tertentu. Setelah berpikir sejenak, dia melemparkan liontin batu giok ke Bai Xiaochun. "Sial, Xu Xiaoshan tidak pernah menyerah pada siapa pun. Kaulah yang pertama, Bai Xiaochun. Saya tahu Anda membutuhkan benda ini, jadi silakan saja. Tapi itu bukan hadiah! Anda harus mengembalikannya setelah selesai! "

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya