A Will Eternal – Chapter 172

shadow

A Will Eternal – Chapter 172

Chapter 172: Maaf, Bai Xiaochun

Malam itu, darurat militer diberlakukan di Eastwood City. Semua klan kultivator mulai bertindak, melakukan penyelidikan menyeluruh di seluruh kota. Adapun Bai Xiaochun dan Du Lingfei, mereka menghilang ke dalam malam.

Du Lingfei menjelaskan kepada Bai Xiaochun bahwa komisinya hampir berakhir, dan tidak ada salahnya kembali ke sekte lebih awal. Karena itu, dia akan menemaninya dalam perjalanan kembali.

**

Sudah larut malam. Bintang bersinar di langit, dan bulan tergantung tinggi dan cerah. Bai Xiaochun dan Du Lingfei duduk di puncak gunung memandangi bintang-bintang. Du Lingfei tampak lebih cantik dari biasanya di bawah cahaya bintang. Sambil tersenyum, dia melihat ke arah Bai Xiaochun saat dia menceritakan kembali peristiwa yang telah terjadi selama bertahun-tahun terpisah.

"Kamu tidak akan percaya, boo. Di tepi selatan, mereka benar-benar melempari saya dengan batu. Man, itu sangat menyakitkan ….

“Aku tidak bermaksud hal-hal di 10.000 Lembah Ular untuk menjadi seperti itu! Saya hanya ingin ular terlihat sedikit lebih manis ….

“Setelah kamu kembali ke sekte, boo, kamu pasti harus memberitahuku jika kamu melihat kelinci sialan itu!

“Orang-orang di tepi utara itu adalah pengganggu total. Saya dikirim ke tepi utara, sendirian dan miskin. Saya berlari dengan ekor di antara kedua kaki saya, takut menyinggung siapa pun, tetapi mereka masih tidak membiarkan saya lolos…. ” Saat dia menceritakan kisah-kisahnya tentang Sekte Stream Roh, Du Lingfei sesekali menghiburnya dan sesekali tertawa. Ekspresi pujian dan keterkejutan yang diberikan padanya membuat Bai Xiaochun semakin bersemangat.

Dia memprotes penggunaan julukannya ‘boo’, dan melakukannya lebih dari sekali, tetapi tidak ada gunanya. Bahkan, semakin dia memprotes, semakin dia menggunakannya.

"Boo, boo, boo …."

Akhirnya, dia hanya menggelengkan kepalanya dan menghela nafas pasrah.

Akhirnya, mereka menemukan gua gunung tempat mereka bermalam. Bai Xiaochun duduk bersila untuk bermeditasi, dan setelah sedikit waktu berlalu, angin sepoi-sepoi bertiup. Anehnya, Bai Xiaochun tidak memperhatikan angin sama sekali.

Du Lingfei membuka matanya dan menatap Bai Xiaochun, emosi campur aduk di matanya. Setelah beberapa saat, dia berdiri dan berjalan keluar dari gua untuk melihat bulan yang cerah di atas. Embusan angin meniup helai rambutnya dari tempatnya, dan dia meraih untuk menyelipkannya di belakang telinganya.

Namun, ketika jarinya mencapai rambut, itu langsung menembusnya. Du Lingfei menatap jari telunjuknya yang berkilauan, dan kerumitan di matanya semakin dalam. Mengepalkan tangannya menjadi kepalan menyebabkan jari itu menjadi padat kembali, setelah itu dia menyelipkan rambut yang tersesat ke tempatnya.

"Tidak banyak waktu yang tersisa …."

Beberapa waktu berlalu. Terlihat sangat melankolis, Du Lingfei berjalan kembali ke gua dan menatap Bai Xiaochun yang duduk di sana dengan tenang. Berhati-hati untuk tidak mendorongnya, dia duduk di sisinya dan meletakkan kepalanya di pundaknya. Setelah dia menutup matanya, senyum muncul di wajahnya.

Waktu berlalu ketika mereka melakukan perjalanan. Tiga hari berlalu, yang sepertinya tidak terlalu lama bagi Bai Xiaochun. Dia berfantasi sedikit tentang bagaimana rasanya kembali ke sekte sebagai ahli Pendirian Yayasan Heaven-Dao, dan bagaimana dia akan menjadi pusat semua perhatian. Setiap kali dia memikirkannya, dia menjadi lebih bersemangat.

Du Lingfei ingin memperlambat perjalanan, tetapi ketika dia melihat betapa bersemangatnya dia, dia hanya tersenyum dan menahan lidahnya. Pada hari ketiga, basis kultivasi Pendirian Yayasan Bai Xiaochun stabil, dan mereka semakin dekat dengan Sekte Stream Roh.

Jauh di malam hari ketiga, ketika mereka hanya sekitar satu hari perjalanan dari Sekte Stream Roh, Du Lingfei menyarankan agar mereka beristirahat sebentar. Mereka menemukan gua gunung, di mana Bai Xiaochun mulai menceritakan pengalamannya yang mengerikan di Dunia Pedang yang Jatuh. Ketika dia berbicara, dia mulai merasa lelah, dan sebelum dia menyadari apa yang terjadi, dia tertidur.

Semuanya sangat sunyi, dengan satu-satunya suara adalah letupan dan desis api kecil yang mereka buat. Di dalam gua, nyala api melemparkan bayangan menari, dan di luar, gelap gulita. Semuanya sangat damai.

Du Lingfei menatap ke dalam api sebentar, lalu menatap Bai Xiaochun yang sedang tidur, tatapan lembut di matanya saat dia berpikir kembali ke masa lalu. Pada titik ini, dia tidak memperhatikan tubuh fisiknya, yang mulai berkilau dan menjadi tembus cahaya.

Setelah waktu yang lama berlalu, dia menghela nafas. Memberi Bai Xiaochun pandangan dalam, dia bangkit, gemetar sedikit. Pada titik ini, dia melihat mulut pria itu menekuk ke atas saat dia tertidur. Rupanya dia punya semacam mimpi indah.

Membungkuk, dia mencium bibirnya dengan lembut, lalu berbalik dan berjalan keluar dari gua, ekspresi tekad menyebar di wajahnya.

Ketika dia muncul, udara beriak dan berubah ketika sembilan sosok bayangan muncul. Mereka semua misterius dan penuh teka-teki, bahkan aneh, dan ketika mereka berdiri di sana, udara di sekitar mereka berkilauan dan berkedip-kedip.

Tanpa diduga, kesembilan sosok itu saling berpegangan tangan dan membungkuk dalam-dalam pada Du Lingfei. Dari rasa hormat yang mereka tunjukkan, mereka hampir tampak seperti pelayan.

Salah satu tokoh bayangan melangkah maju dan berbicara dengan suara serak yang hampir tampak berasal dari masa lalu kuno. “Junior Matriarch, tugas yang kamu tugaskan kepada kami telah selesai. Semua sebelas individu ada di sini. "

Dengan itu, dia melambaikan tangannya, menyebabkan sebelas kepala putus jatuh. Wajah masing-masing dan setiap kepala dipelintir menjadi ekspresi ketakutan dan tidak percaya.

Yang mengejutkan, ini semua mata-mata yang telah menyusup ke Eastwood City dengan tujuan membunuh Bai Xiaochun.

Du Lingfei mengabaikan kepala yang terputus dan sembilan sosok bayangan. Berbalik, dia melihat Bai Xiaochun yang tertidur.

"Segala sesuatu tentang saya di Sekte Stream Roh adalah palsu," gumamnya, matanya berkilauan seolah-olah air mata mengalir. "Satu-satunya hal yang nyata adalah saat Klan Luochen mengejar kita.

“Misi saya tercapai, tetapi untuk beberapa alasan, saya tidak bahagia. Saya harap Anda bisa memaafkan saya …. Maaf, Bai Xiaochun. " Ketika air mata mengalir ke pipinya, mereka menggulung wajahnya dan berubah menjadi abu yang hanyut ke angin.

Salah satu figur bayangan memegang tangan dan dengan hormat berkata, "Junior Matriarch, tubuh fana yang dibuat oleh patriark untuk Anda tidak akan bertahan lebih lama. Dia mengirim kami ke sini untuk mengawal Anda kembali. Apakah Anda akan datang, Bu? "

Du Lingfei terus menatap Bai Xiaochun untuk waktu yang lama, lalu mengangguk ringan. Dia tampak kelelahan. Akhirnya, dia berbalik untuk pergi. Ketika dia melakukannya, tubuhnya perlahan menghilang, berubah menjadi tidak lebih dari asap. Sembilan sosok bayangan juga lenyap ….

Adapun sebelas kepala yang putus, mereka larut menjadi abu.

Keesokan paginya subuh, ketika sinar matahari pertama mencapai gua, Bai Xiaochun menyipitkan matanya saat dia perlahan membuka matanya.

"Aku haus, boo …." katanya, menguap. Dia sedikit terkejut; setelah mulai berkultivasi, dia mendapati bahwa dia tidak perlu tidur sesering ini, tetapi barusan, dia tidur cukup lama. Menggosok matanya, dia berdiri dan mencari Du Lingfei.

Ketika dia tidak melihatnya, dia tidak terlalu memikirkannya. Berjalan keluar dari gua, dia memandang matahari terbit dan kemudian membentang malas.

“Aku pasti terlalu lelah sendiri akhir-akhir ini. Astaga, tidur nyenyak sekali. ” Saat ini, dia merasa lebih energik dari sebelumnya, seolah-olah kekuatan hidup yang tak terbatas berdenyut di dalam dirinya. Sembilan lautan spiritualnya berwarna keemasan, dan dia sepenuhnya dan sepenuhnya dalam tahap Pendirian Yayasan Heaven-Dao.

Auranya telah berhenti fokus ke dalam, dan dengan setiap napas yang ia ambil, ia hampir bisa mendengar ombak menghantam di laut spiritualnya.

Dia merasa lebih baik sekarang daripada sebelumnya, dan memutuskan untuk bermeditasi sebentar, baik untuk membiasakan dirinya dengan Pendirian Yayasan Heaven-Dao dan aura Heaven-Dao-nya, dan juga untuk menunggu Du Lingfei.

Setelah dua jam berlalu, dan Du Lingfei belum kembali, Bai Xiaochun membuka matanya, merasa agak gugup.

"Masih belum kembali?" dia pikir. Dia mengeluarkan slip giok transmisi dan mengirim pesan kepadanya, tetapi itu sama baiknya dengan melemparkan batu ke laut. Tidak ada jawaban sama sekali.

"Apa yang sedang terjadi?!" Dia melonjak berdiri dan segera mulai mencari di daerah itu. Saat malam tiba, dia sudah mencari ke mana-mana, tetapi belum menemukan satu pun jejak …. Du Lingfei … telah menghilang!

Pada titik ini, ia didera kecemasan, dan merasa bahwa sesuatu yang buruk telah terjadi. Wajah pucat, mata merah, dia memperluas pencariannya.

“Kamu dimana, boo !?

"Du Lingfei, kamu di mana!?!?

"Du Lingfei …." Dia mencari selama empat hari berturut-turut, mencari ke mana-mana yang bisa dia pikirkan. Segera rambutnya acak-acakan, dan dia tampak seperti kehilangan berat badan. Namun, Du Lingfei tidak ditemukan.

"Apakah aku mengatakan sesuatu yang salah, boo? Kenapa kau bersembunyi dariku? Katakan padaku!

"Du Lingfei, keluarlah, di mana pun kamu berada!

"Apa yang terjadi!?"

Dia menjadi gila dengan kecemasan pada titik ini. Akhirnya, dia kembali ke gua tempat dia terakhir kali melihatnya, dan mencari seluruh tempat dengan sisir bergigi halus. Sayangnya, hasilnya sama seperti sebelumnya.

Dia tidak yakin mengapa, tetapi hatinya sakit. Rasanya seperti seseorang merobeknya menjadi berkeping-keping, dan merupakan perasaan yang belum pernah dia alami sebelumnya. Menggenggam tangannya erat-erat di lubang perutnya, dia berpikir kembali bagaimana dia tertidur tanpa alasan yang jelas, dan kemudian hatinya tenggelam. Akhirnya, tatapan kosong muncul di matanya.

**

Fakta bahwa Bai Xiaochun telah pergi begitu lama tanpa kembali menyebabkan sekte mengirim lebih banyak orang untuk menemukannya. Hou Yunfei memimpin sebuah tim, seperti halnya murid-murid kunci lainnya dari bank selatan dan utara. Bahkan Li Qinghou membantu.

Ketika mereka akhirnya menemukannya, dia sedang duduk di luar gua, matanya merah, wajahnya kurus. Dia tampak bingung.

Ketika Li Qinghou melihatnya, dia merasakan sedikit rasa sakit saat melihatnya, dan bertanya, "Xiaochun, ada apa ?!"

Bai Xiaochun menggigil. Dengan mata kosong, dia berbalik untuk melihat Li Qinghou dan bergumam, "Paman Li, Du Lingfei … sudah pergi."

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya