A Will Eternal – Chapter 189

shadow

A Will Eternal – Chapter 189

Chapter 189: Transformasi Rambut

"Bertahun-tahun dari sekarang, dengan bangga aku bisa memberi tahu keturunanku bahwa Bai Xiaochun menempuh jalan panjang yang berliku. Dia mengangkat binatang buas di Sekte Stream Roh, dan meramu obat di Sekte Aliran Darah! Bai Xiaochun benar-benar merasa bangga pada dirinya sendiri. Mengingat betapa kerasnya dia bekerja, jika dia tidak menjadi apoteker grandmaster dan membuat pil Live-Forever Never-Die, itu akan sangat tidak adil.

“Namun, aku harus berhati-hati. Ini bukan Sekte Stream Roh. Orang-orang ini brutal. Jika saya memprovokasi mereka karena ramuan obat saya, mereka mungkin tidak akan hanya melempar batu, mereka akan menyerang dengan item ajaib. " Pikiran itu membuatnya gugup sehingga dia mulai ragu.

Setelah berpikir lebih lanjut, dia mengertakkan gigi, dan matanya bersinar dengan tekad.

"Jika aku ingin menjadi apoteker terhebat di dunia, jika aku ingin hidup selamanya dan ada untuk selamanya, lalu bagaimana aku bisa membiarkan Sekte Aliran Darah yang sepele ini menghentikanku? Saya pasti akan meramu beberapa pil!

"Ayo! Ketika Dao obat terlibat, Bai Xiaochun tidak takut pada siapa pun! " Meskipun ekspresinya tampak dingin dan menyeramkan, dia benar-benar menggertakkan giginya dan memberikan peringatan kepada angin.

Dia tidak ingin terjebak di gua mayat, menatap mayat lebih lama dari yang seharusnya. Dia tidak tertarik pada hal-hal seperti itu. Karena itu, dia akan menggunakan kemampuannya dengan obat roh untuk mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan misi. Lalu dia bisa meninggalkan Corpse Peak untuk selamanya.

Setelah mempelajari misi giok tergelincir untuk sementara waktu, dia mulai tertawa kecil. "Yang harus aku lakukan adalah membuat mayat itu menumbuhkan rambut putih, kan? Sederhana! Saya hanya perlu meramu dupa obat yang menumbuhkan rambut! ”

Di Blood Stream Sect, mayat apa pun yang tumbuh rambut putih adalah zombie pucat. Itu adalah pengetahuan umum. Belum pernah ada zombie biasa dengan rambut putih.

Bai Xiaochun menggosok dagunya dengan serius sambil melihat air berwarna darah di waduk, dan mayat. Kemudian dia duduk bersila dan mulai secara mental meninjau semua formula obat yang dia tahu.

Pada dasarnya tidak mungkin menggunakan pil obat untuk menyelesaikan masalah dengan mayat. Dia harus meramu dupa obat. Setelah membakarnya, asap akan muncul yang akan bergabung ke dalam mayat dan mengubahnya.

Beberapa hari kemudian, matanya sudah benar-benar merah. Dia mondar-mandir di gua mayat, datang dengan satu ide demi satu. Beberapa ide dia segera dibuang, yang lain dia habiskan waktu menganalisis secara detail.

Dia bahkan bertanya kepada Nightcrypt tentang jenis bahan obat yang mereka miliki di Blood Stream Sect, dan terkejut menemukan bahwa banyak dari mereka tidak dikenal dalam Spirit Stream Sect. Menggunakan beberapa poin prestasi Nightcrypt, dia pergi dan membeli beberapa bahan, terutama yang unik untuk Blood Stream Sect. Dia terkejut menemukan bahwa harga untuk bahan-bahan jauh lebih rendah di sini.

Rupanya, Sekte Aliran Darah melakukan itu untuk mendorong para murid untuk bekerja pada meramu obat-obatan, meskipun tidak banyak manfaatnya. Untuk murid Blood Stream Sect, meramu obat hanya akan mengambil waktu dari semua pertempuran yang mereka lakukan, dan akan menghabiskan banyak sumber daya. Mengapa begitu banyak pekerjaan ketika mereka hanya bisa keluar dan merampok orang lain?

Tujuh hari berlalu. Setelah melakukan banyak penelitian untuk memahami bagaimana menggunakan tanaman obat aliran darah Sekte bersama dengan tanaman obat Spirit Stream Sekte, ia akhirnya datang dengan formula obat yang unik.

Itu hanya memiliki satu fungsi: menumbuhkan rambut putih!

Idenya sederhana. Tidak masalah apakah mayat itu pada dasarnya kuat atau lemah; misinya adalah membuatnya tumbuh rambut putih. Meskipun dia tidak yakin seberapa kuat jenazahnya setelah itu, itu tidak terlalu penting baginya.

Dia melakukan dua hari kerja mental lagi untuk memastikan bahwa formula obatnya sempurna. Kemudian, tepat setelah malam tiba, dia membuka matanya dan dengan bersemangat menghasilkan tungku pil. Mengambil dua kristal earthflame, dia mulai mengerjakan setumpuk dupa obat tingkat 3.

Dua bulan berlalu. Orang lain yang bekerja pada mayat sudah melihat transformasi dimulai. Namun, mayat Bai Xiaochun tidak membuat kemajuan sama sekali. Tentu saja, dia tidak peduli tentang itu; dia benar-benar asyik meramu obat.

Di Blood Stream Sect, orang biasanya tidak menghabiskan banyak waktu untuk berinteraksi satu sama lain. Selama lebih dari dua bulan dia berada di gua mayat, tidak ada seorang pun yang datang untuk berbicara dengannya, yang sejauh ini baik-baik saja. Dia telah gagal berkali-kali untuk menghasilkan satu batch dupa obat tingkat 3, dan setiap kali dia melakukannya, dia akan menganalisis semuanya dengan hati-hati dan kemudian memulai dari awal.

Kadang-kadang, suara gemuruh akan bergema, tetapi mengingat keterampilan Bai Xiaochun saat ini dalam Dao pengobatan, ia sangat nyaman dengan obat-obatan roh tingkat 3. Meskipun dia gagal, tidak ada efek samping bencana yang akan menyebabkan kekacauan di daerah tersebut.

Tiga hari lagi berlalu. Bai Xiaochun dengan penuh semangat menampar tungku pil, dan suara gemuruh bergema ketika dibuka untuk mengungkapkan sepotong dupa hitam seukuran telapak tangan. Setelah menariknya keluar, dia memegangnya di tangannya dan melihatnya dengan curiga.

Dupa hitam tidak mengeluarkan aroma obat apa pun, dan pada dasarnya tampak biasa saja. Bai Xiaochun menggaruk kepalanya. Setelah semua penyesuaian yang dia buat pada formula, ini adalah hasil akhir, tetapi dia tidak yakin jenis dupa apa itu.

“Itu seharusnya bekerja. Saya memasukkan banyak bunga mayat, dan juga rumput busuk. Saya menggunakan semua jenis tanaman obat yang bagus untuk meningkatkan jenazah. ” Dia melihat dupa, lalu melirik mayat di sumur darah. Jika dia berada di Sekte Stream Roh, dia tidak akan berani mengujinya, tetapi mengingat dia hanya bekerja dengan mayat, dia tidak terlalu khawatir tentang sesuatu yang terjadi.

"Itu pasti akan berhasil!" Mengambil napas dalam-dalam, dia menyatukan kedua tangannya dan kemudian melepaskan kekuatan spiritual, menciptakan api yang tak terlihat yang menyalakan dupa. Ketika asap naik, dia melambaikan tangannya, mengirimkan dupa ke mayat. Segera menyatu ke dalamnya, menyebabkan asap menguap dan mengisi seluruh tangki. Ketika dia melihat semua asap, Bai Xiaochun berlari keluar dari gua mayat, dan keluar dari seluruh kilang mayat secara umum.

Dia tidak berani tinggal di belakang dan secara tidak sengaja menghirup dupa, yang bisa menyebabkan bencana yang lebih besar.

Dia menghabiskan sisa hari berjalan melalui sekte, sampai dia yakin cukup waktu telah berlalu. Di bawah penutup malam, dia menyelinap kembali ke gua mayat. Hanya setelah memastikan bahwa tidak ada lagi asap yang muncul, ia bergerak maju ke arah sumur.

Hal pertama yang dilihatnya adalah asapnya benar-benar hilang. Warna merah air sedikit pudar, dan rambut merah bisa dilihat di kepala mayat. Itu benar-benar pemandangan yang menakutkan, dan membuat mayat itu terlihat lebih membunuh daripada sebelumnya.

"Rambut merah?" Dengan mata terbelalak, dia melangkah sedikit lebih dekat ke mayat. Tiba-tiba, dia merasa seperti tidak sendirian di kamar. Pada saat yang sama, mata mayat itu membentak terbuka, dan mereka semerah darah. Tidak ada kehidupan di mata itu; mereka sedingin es, seolah-olah kematian sendiri menatapnya. Memancarkan aura yang sangat dingin, mayat itu mulai bangkit.

Kulit kepala kesemutan karena shock, Bai Xiaochun mundur dan mengeluarkan slip batu giok yang dapat digunakan untuk mengontrol mayat. Setelah mendorong jarinya ke bawah, zombie perlahan berhenti.

Setelah memastikan itu benar-benar tidak bergerak, dia mendekat lagi untuk melihat rambut merah. Dengan cemberut, dia berkata, “Xu Xiaoshan berbicara tentang zombie dengan rambut putih dan rambut hitam. Dia tidak mengatakan apa-apa tentang rambut merah. Apakah rambut merah dihitung? "

Merasa sedikit sakit kepala, dia mengertakkan gigi.

“Ah, itu tidak masalah. Jelas ada masalah dengan formula obat saya. Beberapa perubahan pasti akan membuat rambut zombie ini menjadi putih! " Duduk bersila, dia mulai memikirkan masalah itu secara mendetail. Beberapa hari kemudian, dia tampak lelah, tetapi menampar pahanya dengan gembira.

“Pasti ada masalah dengan air di waduk. Air berubah warna karena zombie menyerap kemerahan! " Semakin dia memikirkannya, semakin masuk akal. Tanpa ragu-ragu lagi, ia mulai meramu.

Dia mengubah formula kali ini, menambahkan beberapa tanaman obat yang berbeda. Kali ini, dia tidak hanya membuat dupa obat, tetapi juga pil obat. Beberapa hari kemudian, dengan kegembiraan dan antisipasi yang besar ia melemparkan pil obat ke dalam sumur darah.

Segera setelah pil obat memasuki sumur, itu tenggelam ke dalam air. Beberapa saat kemudian, air mulai menggelembung dan bergolak, dan gelembung besar muncul di mana-mana. Saat itu terjadi, Bai Xiaochun melemparkan sepotong dupa, yang mendarat ke zombie berambut merah.

Kali ini, dia tidak pergi, meskipun dia sedikit mundur. Asap memenuhi tangki, dan suara gemericik mulai muncul dari dalam. Kemudian lolongan tidak manusiawi bergema, sesuatu yang terdengar hampir seperti keluar dari mulut hantu jahat atau iblis jahat.

Beberapa jam kemudian, asapnya mulai jernih, dan Bai Xiaochun mengintip untuk mencoba melihat ke dalam waduk.

"Ubah ke rambut putih! Ayo, ubah! Perubahan!"

Bahkan ketika dia bergumam, asapnya hilang, dan dia bergegas ke tepi sumur. Begitu dia menatap zombie, tatapan kosong muncul di matanya.

"Rambut ungu?"

Zombie di sumur tidak lagi memiliki rambut merah, tetapi ungu. Aura pembunuhannya bahkan lebih kuat, dan banyak air di waduk telah terkuras. Beberapa saat kemudian, lebih banyak air berwarna darah mengalir masuk untuk mengisi tangki air kembali.

Yang paling mengejutkan dari semuanya adalah bahwa rambut violet panjangnya sepenuhnya tiga inci, lebih lama dari rambut merah sebelumnya. Selanjutnya, jari-jari zombie sekarang memakai cakar yang tajam dan panjang ….

"Benda apa ini?" Bai Xiaochun bergumam, matanya membelalak. Zombi tentu terlihat jauh lebih mengesankan, jadi dia bertanya pada Nightcrypt tentang hal itu. Namun, Nightcrypt peniru juga belum pernah mendengar zombie seperti ini.

Dia ragu-ragu sebentar, dan meskipun akan meminta Xu Xiaoshan untuk datang melihatnya. Tapi kemudian dia memikirkan pil misterius yang sering muncul ketika dia meramu obat, dan ekspresinya berkedip.

"Mungkinkah ada hubungannya dengan dupa?" Dia berpikir sejenak tentang semua hewan aneh yang dia biarkan lepas di Sekte Stream Roh, dan menggigil.

"Aku pasti bisa memutihkan rambutnya!" Sambil menarik napas panjang, dia mengertakkan gigi dan mulai mengarang.

Bai Xiaochun terus menghasilkan satu jenis dupa demi satu. Rambut zombie berubah dari ungu menjadi merah muda, kemudian dari merah muda menjadi oranye. Pada satu titik bahkan berubah menjadi biru. Tapi tidak pernah putih. Selanjutnya, rambut tumbuh lebih lama dan lebih lama dengan setiap transformasi. Pada saat warnanya membiru, panjangnya sepertiga meter….

Bersamaan dengan itu, aura pembunuh zombie tumbuh lebih kuat dan lebih kuat, dan cakarnya menjadi lebih tajam. Dua taring yang tampak berbahaya muncul di mulutnya, dan kulitnya berubah warna bersamaan dengan rambutnya. Air dalam waduk dikeringkan berulang-ulang, kemudian diisi ulang secara alami.

Setengah tahun berlalu, dan Bai Xiaochun berdiri di tepi sumur. Dia telah menatap zombie berkali-kali sehingga dia mulai menjadi gila.

"Aku menolak untuk percaya bahwa aku akan gagal!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya