A Will Eternal – Chapter 198

shadow

A Will Eternal – Chapter 198

Chapter 198: Kau Berencana Melawanku!

Hari-hari berlalu, dan Bai Xiaochun menetap sebagai pelindung Dharma dari Puncak Tengah. Dia sekarang belajar lebih banyak tentang hal-hal tertentu yang tidak jelas baginya sebelumnya. Misalnya, perang antara Sekte Aliran Mendalam dan Sekte Aliran Pil telah meluas dari pertempuran skala kecil menjadi perang skala besar.

Adapun Sekte Aliran Darah, mereka sudah membuat persiapan sendiri untuk perang, dan aura pembunuh perlahan-lahan membangun di seluruh sekte.

"Ada apa dengan semua pertempuran dan pembunuhan ini?" Bai berpikir. “Kenapa kita tidak bergaul dan bahagia saja? Bukankah lebih baik bergabung saja dan pergi ke Middle Reaches bersama? ” Sambil mendesah, ia melanjutkan kultivasinya, dan penyerapan qi darah.

Ketika dia menyerap qi darah, itu tidak hanya naik dari tanah, tetapi akan bergegas ke arahnya dari seluruh area di luar gua abadi nya.

Sayangnya, dia tidak memiliki gua abadi yang berkualitas tinggi, tetapi sebaliknya, dia berada di lokasi yang relatif terpencil di mana tidak ada orang lain yang tinggal. Mengingat cara sombong dia mengambil semua qi darah, tidak ada orang lain yang bisa mengolah dengan benar di dekatnya.

Ada banyak hal untuk membuatnya sibuk. Selain berlatih pedang darah, ia mengerjakan mantra Violet Qi Heavenspan, dan mengamati bahwa air Sungai Heavenspan secara bertahap diserap oleh laut spiritual pertamanya. Dan kemudian ada penelitiannya pada Human Controlling Grand Magic dan kekuatan protomagnetik. Akhirnya, dia mendapatkan kontrol yang lebih besar atas Mata Dharma Heavenspan-nya.

Dia merasa dirinya semakin kuat dan semakin kuat setiap hari, dan tidak bisa membantu tetapi menjadi bersemangat.

“Aku hampir mencapai tingkat pertama dari Raja Surgawi yang Abadi! Ditambah lagi, pedang darah ini sangat cocok untukku! Tempat ini adalah Tanah Suci saya sendiri! Saya tidak pernah ingin pergi !! " Kultivasinya berjalan dengan mewah. Saat dia menyerap jumlah besar qi darah, kemajuannya di tingkat pertama dari Raja Surgawi yang Abadi terus berlanjut dengan cepat.

Namun, saat dia tumbuh semakin kuat dengan Raja Surgawi yang Tak Mati, dan membangun lebih banyak Darah Abadi, qi darah yang dia butuhkan untuk menyerap dari sekelilingnya juga meningkat.

Tak lama, qi darah di daerah itu tidak cukup untuk budidaya. Akhirnya, itu mencapai titik di mana setelah bersemangat menyerap semua qi darah yang dia bisa, tidak ada yang tersisa untuk dikerjakan. Dia terpaksa menunggu sampai hari berikutnya untuk membangun kembali.

"Ini tidak akan berhasil!" dia pikir. Dia menghabiskan sekitar setengah hari menyerap qi darah yang telah menumpuk, tapi itu tidak cukup….

Bai Xiaochun melihat sekeliling dengan cemas, lalu memikirkan daerah lain dengan qi darah yang lebih kuat. Tapi kemudian dia ingat betapa kejamnya aliran Darah Sekte itu, dan dia mulai marah.

“Semua tempat terbaik sudah ditempati. Sayangnya, saya tidak bisa pergi dan mengalahkan mereka. Saya harus tetap low profile! " Bai Xiaochun menghela nafas. Melihat betapa lambatnya kultivasinya berjalan sekarang membuatnya sangat gugup.

“Yah, aku tidak punya pilihan. Karena saya tidak bisa berkultivasi di gua abadi saya sendiri, saya hanya harus pergi ke luar. ” Sambil menggosok dahinya, dia memikirkannya sedikit lagi, lalu memutuskan bahwa itu adalah hal yang benar untuk dilakukan. Setelah menunggu sampai malam, dia menyelinap keluar dan memilih gua abadi yang tidak terlalu jauh di hutan. Setelah duduk bersila agak jauh darinya, dia menutup matanya dan menarik napas dalam-dalam.

Daerah itu berputar dan terdistorsi, dan kemudian qi darah naik dari tanah. Dia dengan cepat menyerapnya ke dalam tubuhnya, yang tentu saja terasa indah. Dia dengan cepat melepaskan Raja Surgawi Kematian, dan ketika Darah Kematian qi terasa cukup kuat, dia menarik napas dalam lagi. Darah qi mengalir ke dirinya, dan setiap bagian tubuhnya terasa bersukacita.

Namun, dengan Bai Xiaochun menyerap qi darah, kadar di daerah itu turun secara nyata. Ketika mencapai sekitar tiga puluh persen dari tingkat sebelumnya, para pembudidaya Yayasan Pendirian di daerah itu memperhatikan, dan keduanya terkejut dan khawatir.

"Apa yang sedang terjadi?"

"Mengapa qi darah begitu banyak hilang ?!"

"Apakah daerah itu tiba-tiba berhantu atau semacamnya?"

Tujuh atau delapan penggarap Yayasan Pendirian di daerah itu semua bergegas keluar dari gua abadi mereka untuk menyelidiki, dipenuhi dengan kemarahan yang mematikan.

Ketika Bai Xiaochun menyadari apa yang terjadi, dia dengan cepat menghentikan pekerjaan apa pun dengan teknik ini dan diam-diam keluar. Para penggarap Yayasan Pendirian menggeledah seluruh wilayah, tetapi tidak menemukan sesuatu yang salah. Kemudian mereka merasakan qi darah di daerah itu perlahan-lahan dipulihkan, dan mereka bubar, curiga seperti biasa.

Dari kejauhan, Bai Xiaochun berdiri di sana tampak kesal. Orang-orang di Sekte Aliran Darah benar-benar terlalu sombong. Dia nyaris tidak bisa mengambil dua napas sebelum mereka keluar dari gua abadi mereka untuk menyelidiki.

“Jadi,” katanya, sambil menghela nafas, “sepertinya aku tidak bisa tinggal di tempat terlalu lama. Paling-paling, saya bisa mengambil dua napas sebelum pergi! " Tapi kemudian, dia tiba-tiba teringat sesuatu, dan melihat sekeliling dengan waspada. Setelah memastikan dia tidak melihat telinga kelinci, dia menghela nafas lega pada kepahitan kehidupan yang dipimpinnya. Di masa depan, dia harus yakin untuk berbisik sangat pelan, dan juga sangat berhati-hati.

Bagaimanapun, dia membuat keputusan.

Pada saat ini, dia tampak seperti dia telah kembali di hari pencuri ayam ekor semangatnya di Sekte Stream Roh.

Tapi kemudian, dia menyadari ada sesuatu yang tidak beres. Setelah berpikir lagi, dia mulai marah. "Tidak tidak. Saya terkait dengan raksasa ini. Karena itu, barang ini milik saya! Mereka mencuri qi darahku!

"Tak tahu malu! Beraninya mereka mencuri qi darahku! Yah, aku hanya harus menanggung penghinaan. Aku menolak untuk bertengkar dengan orang idiot! ” Sambil marah, dia berjalan jauh ke daerah lain. Setelah merasakan tingkat qi darah di daerah itu, ia memutar basis budidayanya dan mengubah dirinya menjadi sesuatu seperti lubang hitam.

Gemuruh bersuara bangkit bahwa tidak ada orang selain Bai Xiaochun bisa mendengar. Baginya, itu seperti guntur di otaknya. Lubang hitam langsung menyebabkan semua qi darah di daerah itu bergegas ke arahnya. Dia cepat-cepat menyerapnya, lalu bergegas pergi.

Di belakangnya, teriakan alarm bangkit ….

Dan itulah bagaimana dia menghabiskan sepanjang malam ….

Para pembudidaya Yayasan Pendirian di Puncak Tengah semua cemberut malam itu. Banyak dari mereka telah berlatih kultivasi sampai larut malam, tetapi kemudian terganggu oleh kurangnya qi darah. Beberapa dari mereka bahkan terkena serangan balasan karena terputus pada persimpangan kritis. Marah, mereka bergegas ke malam untuk menyelidiki, tetapi pada saat itu, Bai Xiaochun sudah lama berlalu.

Yang paling tragis dari semuanya adalah seorang pendiri Yayasan Pembentuk Yayasan yang terkenal, yang oleh orang lain datang untuk memanggil Guru Dewa-Diviner. Dia memiliki gua abadi yang agak mewah yang dikelilingi oleh pohon darah, dan juga menempati posisi yang relatif tinggi di dalam sekte. Malam itu, dia sedang melakukan sihir rahasia augury, sesuatu yang berbahaya untuk diinterupsi, dan membutuhkan asupan qi darah yang besar.

Ketika dia terganggu, dan asupan qi darah berhenti, dia batuk seteguk darah dan langsung layu terlihat. Pikirannya kemudian diserang dengan rasa sakit yang hebat sehingga dia menjerit dan pingsan.

Ketika matahari mulai terbit, Bai Xiaochun bergegas kembali ke gua abadi ini, penuh dengan kegembiraan. Dia telah menyerap begitu banyak qi darah sehingga dia tidak hanya dapat melanjutkan kultivasi, tetapi dia dapat melakukannya bahkan lebih cepat dari sebelumnya. Begitu dia kembali ke dalam, dia melihat sekeliling dengan bangga, dan kemudian mengangkat dagunya. Ekspresi muram, dia memeriksa sekeliling untuk memastikan daerah itu bebas kelinci, lalu akhirnya santai.

"Ha ha ha! Akalku menang lagi! Saya tidak perlu pergi merampok siapa pun, atau menyebabkan perkelahian. Saya hanya mengambil dua napas ke mana pun saya pergi, dan tidak ada yang lebih bijak. " Bai Xiaochun sangat senang. Pada siang hari, ia bekerja dengan Mantra Violet Qi Heavenspan, Sihir Agung Pengendali Manusia, dan kekuatan protomagnetik, dan ketika malam tiba, ia menyelinap keluar ke dalam bayang-bayang, sekeren kucing.

Kali ini, dia memilih rute yang berbeda. Setiap tempat dia berhenti, dia akan bernapas dalam-dalam dua kali, lalu melarikan diri ke lokasi lain, di mana dia akan melakukan hal yang sama.

Kecepatannya bukan kecepatan Pendirian Yayasan Heaven-Dao. Terlepas dari kekuatan penyamaran yang diberikan oleh topeng, yang menutupi fluktuasi basis kultivasinya, ia melakukan segala hal lain yang bisa dipikirkannya untuk menghindari diidentifikasi sebagai penipuan.

Malam itu, tangisan amarah yang mencengangkan naik ke seluruh Middle Peak.

"Sialan! Kemana semua qi darah pergi !? ”

"Apa yang sedang terjadi? Ini malam kedua berturut-turut! ”

"Ada yang salah di sini !!"

Yang paling menyedihkan dari semuanya adalah Guru Dewa-Diviner …. Dia tetap sedikit koma sepanjang hari. Ketika akhirnya dia bangun malam berikutnya, dia melihat sekeliling, dengan wajah pucat dan dengan mata merah, amarahnya membara.

"Siapa yang berkomplot melawan aku!?!?" Aura pembunuh muncul dari dalam dirinya, dan matanya terbakar amarah. "Siapa pun kamu, komplotan, kamu mati!"

Mengambil napas dalam-dalam, dia menekan luka-luka dari serangan malam sebelumnya, lalu melakukan gerakan mantra. Seketika, matanya bersinar dengan cahaya terang.

"Sudah waktunya untuk ilahi siapa sebenarnya kamu!" Master God-Diviner adalah tipe orang yang akan membalas dendam atas keluhan terkecil. Dia segera melakukan pelantikan dan ramalan, menyebabkan pusaran muncul di matanya. Mereka berputar lebih cepat dan lebih cepat, mengisap aliran darah yang stabil dari daerah tersebut.

Pada saat itu, sosok buram muncul di matanya. Tepat ketika Tuan Dewa-Diviner hendak mencoba memaksa sosok itu menjadi fokus, Bai Xiaochun yang mencuri itu menyelinap ke daerah itu.

Hanya butuh beberapa saat baginya untuk bernapas dalam-dalam sebanyak dua kali, lalu suara kemarahan melambung. Sebuah getaran mengaliri Guru Dewa-Diviner ketika qi darah di daerah itu tiba-tiba lenyap. Cedera yang dia tekan sebelumnya berkobar di luar kendali, dan dia batuk seteguk darah besar sebelum pingsan.

Pada malam hari hari ketiga, dia akhirnya memaksa matanya terbuka. Tubuhnya lemah, dan darah masih mengalir keluar dari sudut mulutnya. Dia tahu bahwa dia telah terluka parah, dan tidak bisa melakukan janji lagi setidaknya selama sebulan.

Penuh amarah, dia berteriak, “Saya tidak percaya seseorang benar-benar berkomplot melawan saya. Aku akan mencabik-cabikmu! ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya