A Will Eternal – Chapter 210

shadow

A Will Eternal – Chapter 210

Chapter 210: Grand Elder, Silakan Berperilaku Baik!

Bai Xiaochun menghela nafas dan melihat ke bawah ke gua keabadiannya, merenungkan keberadaannya yang menyedihkan. Sejak tiba di Sekte Aliran Darah, dia telah menghancurkan dua gua abadi.

“Orang-orang ini biadab! Satu slip lidah dan mereka menghancurkan gua abadi Anda! " Sambil menggelengkan kepalanya, dia memandang dengan marah ke pohon-pohon darah.

Pohon-pohon darah benar-benar tidak berguna; mereka begitu takut sehingga mereka bahkan tidak memberikan peringatan. Sekarang ketika dia memelototi mereka, mereka menggigil dan berusaha terlihat sesat mungkin.

Bai Xiaochun sedang tidak dalam mood yang baik. Setelah memelototi pohon dengan baik dan baik, dia memperingatkan mereka bahwa jika sesuatu seperti ini terjadi lagi, dia akan merobeknya sampai ke akar sekali dan untuk selamanya. Setelah pohon bergetar berjanji bahwa mereka akan berperilaku lebih baik di masa depan, Bai Xiaochun akhirnya membiarkan mereka lolos.

Butuh sisa malam itu untuk membersihkan kekacauan yang merupakan sisa-sisa gua keabadiannya. Sekitar subuh, ia menggunakan kekuatan spiritual untuk memperbaiki beberapa kerusakan, dan kemudian menggunakan sisa hari itu untuk pulih.

Ketika dia duduk di sana bersila di gua abadi, dia memikirkan situasinya, dan sampai pada kesimpulan bahwa Xuemei mungkin tidak akan kembali untuknya dalam waktu dekat. Selama dia tinggal di gunung, dia seharusnya tidak memiliki masalah.

"Tunggu saja sampai aku mendapatkan peninggalan yang tidak dapat rusak itu selamanya!" katanya, mendengus dingin. "Kalau begitu aku akan menunjukkan pada Xuemei si brengsek itu betapa hebatnya aku sebenarnya!" Lalu dia memikirkan semua rahasia yang dia dengar, dan tiba-tiba khawatir lagi.

"Seharusnya tidak apa-apa, kan …?" dia berpikir, berusaha menghibur dirinya sendiri. Namun, tiga hari kemudian, dia kebetulan mendengar bahwa seorang murid acak telah dipanggil oleh kakek tua, dan telah dihukum berat tanpa alasan yang jelas. Bai Xiaochun segera mulai menjadi lebih gugup.

Dari apa yang dia ingat, murid itu adalah salah satu kelompok yang mendengar semua rahasia.

Satu hari berlalu, dan Bai Xiaochun mendengar tentang seorang murid yang entah bagaimana memprovokasi Xuemei. Rupanya, dia telah menghukumnya dengan melemparkannya ke Penjara Darah. Bai Xiaochun mulai terengah-engah.

"Aku sudah selesai. Kaput. Para tikus mulai mengikat semua ujung yang longgar! " Bai Xiaochun dengan cemas mencoba untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang apa yang terjadi. Selama waktu itu, dia mendengar banyak desas-desus tentang pembudidaya dipenjara oleh Xuemei atau dikirim oleh grand elder ke Sekte Aliran Mendalam atau Sekte Aliran Pil pada misi mata-mata….

Yang paling tidak bisa dipercaya adalah kisah tentang salah satu pembudidaya yang dipanggil ke jari atas untuk audiensi dengan grand elder, dan kemudian tiba-tiba terbunuh.

"Kultivator itu pasti benar-benar idiot," pikir Bai Xiaochun. Setelah mendengar semua yang terjadi dengan para kultivator yang telah mendengar rahasia itu, Bai Xiaochun gemetar ketakutan. Dia bahkan berpikir untuk melarikan diri, tetapi tidak bisa melakukannya.

“Bukan salahku kalau aku mendengar hal itu! Ai. ” Dia tidak ingin mendengar rahasia masa lalu Xuemei, atau tahu berapa banyak orang yang berhubungan dengan Song Junwan!

Setelah beberapa hari berlalu, tidak ada lagi cerita muncul tentang orang-orang yang dihukum, dan Bai Xiaochun mulai bersantai.

Keesokan harinya, saat dia berada di tengah mengembangkan Teknik Hidup Abadi yang Abadi, ekspresinya berkedip, dan dia tiba-tiba menoleh. Di luar guanya yang abadi, sebuah suara dingin tiba-tiba terdengar, "Nightcrypt, kakek tua telah meminta kehadiran Anda."

Begitu Bai Xiaochun mendengarnya, hatinya berdegup kencang. Dengan gemetar ketakutan, dia membuka pintu sedikit untuk melihat orang di luar.

Di balik pohon-pohon darah yang bergetar berdiri seorang lelaki tua mengenakan jubah berwarna darah yang dihiasi dengan desain emas yang rumit. Dia menggenggam tangannya di belakang punggungnya, dan dari fluktuasi basis kultivasinya, dia berada di tahap akhir Foundation Foundation.

Ketika Bai Xiaochun melihat jubah berwarna darah dan desain emas, dia tahu persis siapa orang ini. Dia menempati posisi kedua setelah kakek tua, dan jelas jauh lebih tinggi dari pelindung Dharma atau penatua biasa. Dia adalah penatua penghilang darah! "Seorang penatua pencuri darah! M-bisakah dia ada di sini untuk membungkamku ?! ”

Biasanya ada sepuluh atau lebih penatua garis darah di setiap gunung, dan mereka bekerja sama dengan grand elder untuk menjaga ketertiban.

Bai Xiaochun tampak seperti akan menangis. Pikirannya memutar ulang semua cerita yang dia dengar tentang para kultivator yang telah dihukum selama beberapa minggu terakhir, dan dia menjadi sangat gugup sehingga wajahnya menjadi pucat.

"Apa yang saya lakukan? Apa yang saya lakukan!?"

Penatua penggoda darah mulai menjadi tidak sabar, dan berseru, “Nightcrypt, ada apa dengan dillydallying? Saya akan memberi Anda tiga napas waktu untuk keluar di sini! "

Meringis, Bai Xiaochun ragu-ragu sejenak, tetapi akhirnya menyadari tidak ada yang bisa dia lakukan. Sambil menggertakkan giginya, dia berjalan keluar dari gua abadi. Penatua penghilang darah melotot padanya, jelas tidak senang dengan kelambatan Bai Xiaochun. Dengan dengusan dingin, dia memimpin jalan ke arah jari atas.

Bai Xiaochun mengikuti, balap pikiran dengan rencana untuk bagaimana menghadapi situasi ini. Kegugupannya terus meningkat saat dia mengikuti penatua penghilang darah ke gua abadi Song Junwan.

Alasannya luas, dan ditutupi dengan mawar merah darah yang memenuhi udara dengan aroma yang harum. Sembilan air terjun darah bisa dilihat di daerah itu, yang mengalir ke danau darah. Sebuah jalur batu mengarah melintasi danau ke daerah di belakang air terjun, di mana gua abadi misterius berada.

Hanya setelah melewati air terjun, seseorang dapat benar-benar melihat pintu gua abadi, yang gelap gulita. Empat pembantu muda berdiri diam di sana dengan waspada. Di dalam perairan danau darah, itu mungkin untuk melihat ikan aneh berenang di sekitar. Ketika mereka sesekali melompat keluar dari air, gigi ganas dan sirip duri bisa terlihat sebelum mereka memercik keluar dari pandangan.

"Masuk, kakek tua sedang menunggumu," kata tetua penggoda darah dengan dingin. Lalu dia duduk bersila ke samping.

Bai Xiaochun melihat sekeliling dengan gugup. Tentu saja, itu tidak hilang darinya bahwa lokasi ini adalah tujuan utamanya di Sekte Aliran Darah. Peninggalan yang tidak dapat dihancurkan yang abadi terletak di bawah gua yang sangat abadi ini.

Sambil mendesah, dia berjalan dengan hati-hati di sepanjang jalan, jantungnya berdetak kencang di dadanya. Akhirnya, ia melewati air terjun, dan berada di depan pintu.

Keempat pelayan muda menatapnya dengan dingin, tetapi tidak mengatakan apa-apa.

Bai Xiaochun menggertakkan giginya, dan mencoba meyakinkan dirinya sendiri bahwa para patriark tahu siapa dia, jadi jika Song Junwan ingin mengambil tindakan terhadapnya, mereka pasti akan campur tangan. Setelah semua, dia sudah mencapai Kebangkitan Leluhur Darah Inverse!

Bersihkan tenggorokannya, dia menggenggam tangan dan membungkuk.

"Nightcrypt ada di sini untuk menawarkan salam, Big Sis Song."

Suara Song Junwan melayang keluar dari gua abadi sebagai tanggapan. "Masuk."

Suaranya terdengar indah seperti biasa bagi Bai Xiaochun, tapi sepertinya ada sesuatu yang agak menyeramkan tentang itu. Tidak punya pilihan lain, dia menguatkan diri, mendorong membuka pintu, dan masuk.

Aroma lembut menemuinya saat ia melangkah ke gua abadi yang didekorasi dengan mewah. Mutiara bercahaya tergabung di langit-langit, sedangkan lantainya hijau dan berkilau seperti permata. Ada qi darah yang kuat, serta energi spiritual yang berlimpah, begitu banyak sehingga membuat semuanya agak kabur.

Tidak mungkin untuk mengatakan berapa banyak kamar samping di sana, tetapi aula besar di tengah memiliki mata air panas, dari mana uap naik ke udara. Mengambang di air adalah seorang wanita, tubuhnya nyaris tak terlihat di bawah permukaan. Dia hampir terlihat seperti putri duyung ketika dia bergoyang-goyang, lekuk tubuhnya begitu menonjol sehingga lidah Bai Xiaochun segera menempel ke atap mulutnya.

"Rubah betina!" dia pikir. "Bahkan tidak berpikir untuk melakukan umpan di Bai Xiaochun! Anda tidak bisa membodohi saya. Ini jelas jebakan. Jika saya menatap Anda, Anda akan menuduh saya menyinggung Anda! " Sambil menggertakkan giginya, dia memaksakan pandangannya ke bawah, menolak untuk memandangnya.

"Masuklah!" Kata Song Junwan. Bai Xiaochun berjalan maju, kepala tertunduk, sampai dia berada di tepi air. Pada saat itu, menjadi tidak mungkin untuk melihat ke bawah, jadi sebagai gantinya, dia mendongak untuk mempelajari mutiara yang bersinar di atas kepalanya. Ekspresi muram, dia hampir tidak bisa melihat tubuhnya keluar dari sudut matanya. Jantungnya bergetar, dia sekali lagi mengutuk si vixen….

Song Junwan bisa melihat apa yang dia lakukan, dan tertawa genit. Kemudian, suara air yang beriak bisa terdengar saat dia berenang ke tepi mata air panas dan melangkah keluar. Menggantungkan jubah mandi berwarna merah darah pada dirinya sendiri, dia berjalan ke Bai Xiaochun, lalu meraih dengan jari seperti batu giok dan menarik dagunya ke bawah.

“Ada apa, Little Bro Nightcrypt? Tidak ada tatapan cabul untukku hari ini? ” Napasnya berbau seperti anggrek, dan mengingat betapa dekatnya dia, mustahil baginya untuk tidak melihat kulit putih susu. Adegan itu sangat memikat, sesuatu yang hampir mustahil untuk dilukiskan dengan kata-kata. Siapa pun yang menatapnya dalam situasi ini pasti akan dipukul bisu.

Matanya berbinar seperti hujan musim semi, dan keduanya sangat dalam dan menawan. Tampaknya seperti melihat ke dalam diri mereka akan membuat seorang pria tersesat selamanya di kedalaman mereka, tidak mampu berpikir, tidak mampu membebaskan dirinya sendiri.

Song Junwan perlahan membungkuk dan meniup dengan lembut ke telinga Bai Xiaochun, dan napasnya yang panas membuatnya menggigil sampai ke tulang dan bahkan jiwanya.

Dia hampir tidak bisa menerimanya. Dia menggigil di bawah rangsangan intens, dan bahkan mulai terengah-engah. Pada titik ini matanya benar-benar merah. Song Junwan tampak tersenyum, namun ada sesuatu yang menghina dan dingin di matanya. Tepat ketika dia tampaknya berada di ambang mengatakan sesuatu yang lain ….

Bai Xiaochun mundur beberapa langkah. Alih-alih menatap langit-langit, dia menatap langsung ke matanya. Matanya sendiri merah, wajahnya berubah hampir seperti kesakitan.

"Grand elder," katanya, hampir menggeram, "tolong bersikaplah sendiri!" Ekspresi kekecewaan muncul di matanya, seperti patah hati pahit. Dia hampir seperti tidak percaya apa yang dilihatnya. Song Junwan, yang berada di ambang berbicara, tiba-tiba menatapnya dengan kaget, dan dingin di matanya menghilang.

"Penatua agung, dalam hatiku, kamu suci, seperti bulan di langit, suci selamanya, begitu indah sehingga bahkan seseorang yang melihatmu dari jauh akan iri." Dia tampak terluka, dan meskipun kata-katanya diucapkan dengan lembut, mereka memenuhi gua seluruh abadi.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya