A Will Eternal – Chapter 23

shadow

A Will Eternal – Chapter 23

Chapter 23: Si Pencuri Ayam

Saat itu larut malam, dan Fragrant Cloud Peak diselimuti dalam kegelapan. Jika Anda mengulurkan tangan di depan Anda, Anda bahkan tidak akan bisa melihat jari-jari Anda. Selain angin yang berbisik, semuanya damai dan sunyi. Bahkan suara mengintip pun tidak terdengar dari burung dan binatang buas.

Bai Xiaochun bergegas melalui kegelapan, pita sutra Zhou Xinqi diikatkan di lengannya, mengikuti jalan yang mengarah ke salah satu peternakan ayam ekor semangat. Saat ia melaju, ia sesekali akan merunduk ke semak-semak di dekatnya dan melanjutkan dalam penyembunyian.

Segera, peternakan ayam roh ekor muncul di depan. Sebagian besar ayam tertidur, meskipun beberapa berjalan mondar-mandir. Bahkan ada satu ayam khususnya yang berjalan ke arah Bai Xiaochun.

Dia berjongkok di sana di semak-semak, menjilat bibirnya sampai ayam ekor roh mendekati pagar. Saat dia mengeluarkan jangkrik bambu, jantungnya berdebar kencang, dan tatapan waspada memenuhi matanya.

Pada saat yang sama, teriakan bisa terdengar dari belakangnya ketika banyak sosok menyerbu ke arahnya sepanjang malam. Mereka bahkan memiliki bola api yang mengusir cahaya ke dalam malam.

“Pencuri ayam sialan! Akhirnya Anda menunjukkan wajah Anda! "

“Kami sudah menunggumu di sini selama berhari-hari! Sekarang kami telah membuat Anda dikelilingi, mari kita lihat bagaimana Anda mencoba melarikan diri! " Saat tangisan bergema, delapan angka mendekati Bai Xiaochun, benar-benar mengelilinginya.

Mereka adalah para murid yang bertugas merawat ayam-ayam itu. Bahkan setelah berhari-hari menunggu dengan susah payah, mereka tidak pernah membayangkan bahwa hari ini akan menjadi hari ketika semuanya terbayar. Hati mereka dipenuhi dengan semangat yang benar ketika mereka bersiap untuk segera melaksanakan keadilan atas pencuri ayam.

Ketika kata-kata mereka terdengar, Bai Xiaochun awalnya sangat gugup. Tapi kemudian dia mendongak sejenak dan mendengus dingin.

"Diam, kalian orang!" dia berkata. "Tetap tenang!" Kata-katanya diucapkan tanpa kesopanan sedikit pun, seolah keadilan ada di pihaknya. Dia tidak melakukan apa pun untuk mencoba melarikan diri, tetapi sebaliknya, dengan angkuh bangkit, memastikan bahwa pita sutra di lengannya terlihat jelas.

"Lihat itu?!" Dia bertanya. "Aku kapten gugus tugas pencuri ayam." Alis berkerut, dia melihat sekeliling pada delapan murid, jelas tidak senang.

Perkembangan yang tiba-tiba ini menyebabkan delapan penyelundup menatap kaget. Beberapa murid ini telah melihat Bai Xiaochun sebelumnya pada hari itu. Setelah memeriksanya sedikit lebih dekat, mereka mulai ragu.

Salah satu murid tampak agak skeptis tentang situasi ini. “Oh, ini Junior Brother Bai. Yah … apa yang kamu lakukan di sini larut malam, ya? ”

Kata-katanya menyebabkan murid-murid lain menatap Bai Xiaochun dengan curiga.

Menjentikkan lengan bajunya dan mengerutkan kening, Bai Xiaochun dengan marah berkata, “Elder Sister Zhou sendiri meminta saya untuk menjadi kapten gugus tugas pencuri ayam, jadi tentu saja saya akan melakukan segala daya untuk menangkap pencuri ayam. Saya bahkan telah menghentikan rutinitas kultivasi malam hari untuk datang ke sini dan menunggu. Namun, mengingat seberapa banyak raket yang kalian buat, aku yakin pencuri ayam itu sudah lama melarikan diri. ” Dia benar-benar terlihat seperti gambar seseorang yang mencoba menangkap seorang pencuri.

Para murid peternakan ayam saling bertukar pandang dengan cemas, dan beberapa dari mereka bahkan terlihat agak malu. Adapun yang paling mencurigakan dari para murid, ekspresinya sedikit melunak, meskipun dia masih belum sepenuhnya yakin.

Melihat bahwa kecurigaan mereka belum sepenuhnya dihilangkan, Bai Xiaochun memberikan harrumph dingin dan, sebelum ada yang bisa bertanya lagi, dia memutuskan untuk mengambil inisiatif dan meletakkan tanggung jawab pada mereka.

“Tidak heran, kalian telah kehilangan begitu banyak ayam roh! Anda benar-benar lalai. Lihat ke sana, pagar Anda bahkan rusak! " Dia menunjuk ke suatu tempat di mana benar-benar ada lubang di pagar, meskipun itu tidak terlalu jelas. Itu benar-benar telah ditonjok ke pagar oleh ayam ekor semangat yang berjuang bahwa ia telah dalam proses mencuri beberapa waktu lalu.

Para murid peternakan ayam melihat ke arah yang ditunjuk Bai Xiaochun, dan ketika mereka melihat lubang itu, ekspresi kaget muncul di wajah mereka. Memang benar bahwa mereka benar-benar tidak memperhatikan detail kecil seperti ini di masa lalu.

"Dan lihat ayam roh ekor itu. Bagaimana Anda berencana untuk melindunginya setelah berjalan jauh ke sini !? ” Bai Xiaochun tampaknya semakin marah, dan bahkan meninggikan suaranya, menyebabkan wajah murid-murid peternakan ayam memerah karena malu.

“Menurut penyelidikan saya, tempat ini di sini adalah lokasi paling terpencil di peternakan ayam. Anda harus menjaga tempat ini dengan cermat. Tapi lihat, aku sudah di sini lama sekali sebelum kalian muncul. ” Semakin Bai Xiaochun berbicara, semakin marah dia. Pada akhirnya, dia menghela nafas panjang.

“Bagaimana kalian berharap bisa menangkap pencuri seperti ini, ya? Berdasarkan pengalaman saya menangkap pencuri, jika spekulasi saya benar, maka ini adalah lokasi di mana sebagian besar ayam diambil. " Begitu kata-kata itu keluar dari mulutnya, para murid peternakan ayam mulai bergetar dalam hati. Sambil bertukar pandang, mereka melihat keterkejutan di mata masing-masing. Berdasarkan informasi yang mereka miliki, ini memang lokasi di mana mereka kehilangan sebagian besar ayam.

Sebenarnya, itulah alasan mengapa mereka memutuskan untuk berjaga di sini. Bai Xiaochun telah memukul paku di kepala, menyebabkan seluruh kelompok menatapnya dengan kekaguman yang meningkat.

Bahkan murid yang paling mencurigakan darinya sekarang merasa bahwa dia salah. Pertama dia berpikir tentang bagaimana Bai Xiaochun telah mengorbankan waktu kultivasinya untuk menangkap si pencuri, dan kemudian dia ingat betapa antusias dan terikat tugasnya dia tampak sebelumnya pada hari itu. Akhirnya, murid itu menghela napas dalam-dalam, menggenggam tangan dan membungkuk dalam-dalam.

“Junior Bruder Bai, tolong jangan terlalu tersinggung dengan apa yang saya katakan sebelumnya. Terima kasih banyak atas pengorbanan Anda. Kami akan segera memperbaiki tempat ini, dan pasti akan meningkatkan penjaga di area ini! ”

Semua orang menggenggam tangan juga, berpikir tentang betapa jarangnya menemukan seseorang yang bersemangat seperti Bai Xiaochun. Dia jelas berusaha untuk membantu mereka, dan itu membuat mereka lebih menyesal atas impulsif mereka sebelumnya.

Bai Xiaochun menghela nafas, lalu dengan tulus menawari mereka beberapa saran sebelum berbalik untuk pergi. Ketika dia berjalan pergi, delapan murid sekali lagi menggenggam tangan dan membungkuk, benar-benar tersentuh oleh apa yang baru saja dia lakukan.

"Junior Brother Bai adalah pria yang baik."

Begitu Bai Xiaochun tidak terlihat, angin dingin menyapu punggungnya, dan dia menyadari bahwa dia berkeringat deras dari seberapa dekat panggilan itu. Namun, perutnya masih menggerutu, jadi dia memutuskan untuk pergi ke dua peternakan ayam lainnya untuk melihat apakah masih ada kesempatan untuk bergerak.

Dia berjalan menyusuri jalan gunung, memandang sekeliling dengan hati-hati saat dia berjalan untuk memastikan dia tidak diikuti. Ekspresinya sangat serius ketika dia memikirkan bagaimana cara mencuri seekor ayam dari peternakan ayam berikutnya. Saat angin bertiup, itu mengempaskan pita sutra yang diikatkan di lengannya.

Sementara itu, di udara malam yang gelap, seorang wanita berdiri di atas sutra terbang biru, benar-benar tidak dapat terdeteksi oleh semua orang di bawah ketika dia memeriksa situasi di bagian Fragrant Cloud Peak ini. Tiba-tiba, ekspresinya berkedip ketika dia melihat Bai Xiaochun berjalan, melihat sekeliling dengan waspada. Matanya berangsur-angsur mulai bersinar dengan pujian.

"Saudara Junior kecil ini benar-benar menjalankan tanggung jawabnya dengan serius." Secara alami, wanita itu adalah Zhou Xinqi, yang telah memeriksa daerah tersebut. Sebelumnya, ada banyak murid yang berpatroli, tetapi ketika malam semakin larut, kebanyakan dari mereka kembali berlatih kultivasi. Bai Xiaochun adalah satu-satunya yang keluar dan berusaha menangkap pencuri itu.

"Dengan dia di sekitar, pencuri ayam pasti harus mengendalikan semuanya." Zhou Xinqi memalingkan muka dan kemudian kembali ke gua Immortal, merasa jauh lebih baik tentang situasi ini.

Dua jam kemudian, Bai Xiaochun berputar kembali ke kediaman halamannya. Begitu masuk, dia menampar tasnya untuk menghasilkan dua ekor ayam roh. Sambil terkekeh pada dirinya sendiri, ia memetiknya dan melemparkannya ke dalam wajan, segera setelah itu, aroma harum memenuhi udara, menyebabkannya mengeluarkan air liur. Kemudian, dia bahkan tidak menunggu mereka menjadi dingin sebelum menyerangnya dengan rakus.

Akhirnya, dia bersendawa, menepuk-nepuk perutnya, dan kemudian berbaring, tampak begitu puas sehingga dia hampir tampak mabuk.

Sebulan lagi berlalu, pada saat itu Bai Xiaochun dengan hati-hati keluar pada malam hari, tampak sangat serius saat ia muncul secara acak untuk memeriksa berbagai peternakan ayam.

Meski begitu, ayam-ayam itu tetap hilang. Mereka tampaknya menghilang tanpa jejak, yang merupakan misteri yang dalam. Para murid peternakan ayam semakin merasa seolah-olah mereka kehilangan muka. Dipenuhi dengan semangat, mereka terus bersumpah untuk tidak menyerah sampai pencuri ayam dipenjara.

Bai Xiaochun tampaknya mengambil hal-hal yang bahkan lebih serius daripada mereka. Dia benar-benar dikhususkan untuk mempertahankan peternakan ayam, seolah-olah dia bahkan tidak mau beristirahat sampai si pencuri ditangkap. Bahkan ada satu kesempatan di mana dia berjaga di satu peternakan ayam selama empat hari empat malam.

Kerja keras yang dilakukan tampaknya memberi banyak tekanan pada pencuri ayam, dan tingkat pencurian tampaknya telah berkurang. Namun, pencuri itu tidak hilang sama sekali. Akhirnya, hampir setengah dari ayam ekor roh di Fragrant Cloud Peak sekarang hilang, dan yang tertinggal kebanyakan remaja.

Pada akhirnya, bahkan para murid peternakan ayam mulai mencaci-maki diri mereka sendiri, dan hanya bisa menghela nafas secara emosional. Mereka berpendapat bahwa jika seluruh gugus tugas pencuri ayam sama teliti dengan Junior Brother Bai, maka pencuri ayam pasti sudah tertangkap.

Zhou Xinqi menjadi sangat cemas. Suatu sore ketika Bai Xiaochun sedang duduk bersila di salah satu peternakan ayam, melihat sekeliling dengan waspada, sutra terbang biru turun dari atas, di atasnya adalah Zhou Xinqi.

Setelah melihat siapa itu, Bai Xiaochun dengan apik memanggil, "Penatua Zhou."

Ketika mata indah Zhou Xinqi jatuh pada Bai Xiaochun, dia tersenyum dan berkata, "Kerja keras, saya mengerti, Saudara Junior Bai."

Segera, murid-murid lain di daerah itu bergegas, berkerumun di sekitar Zhou Xinqi dan juga Bai Xiaochun.

"Bapak dan Ibu, saya mengucapkan terima kasih yang mendalam atas bantuan Anda baru-baru ini," katanya lembut. “Saya sangat berterima kasih. Namun, pencuri ayam itu masih kurang ajar seperti sebelumnya. Karena itu, saya akan bergabung dengan Anda untuk berjaga-jaga. " Setelah melihat sekeliling pada kelompok itu, dia sedikit mengernyit dan melanjutkan, “Aku ingin tahu apakah mungkin pencuri ayam itu memiliki koneksi dengan Tuanku. Kalau tidak, tidakkah dia akan mencuri ayam ekor roh dari puncak gunung lainnya juga? Sebaliknya, dia sepertinya hanya menargetkan ayam Tuanku! ”

Ketika Bai Xiaochun mendengar itu, matanya mulai bersinar terang, dan dia hampir menampar pahanya. Apa yang dikatakan Zhou Xinqi sangat masuk akal, dan ketika dia memikirkannya, dia tidak bisa tidak melihat ke arah Violet Cauldron Peak. Perlahan-lahan, matanya menyipit untuk menutupi kilatan lebat di sana.

Sekarang Zhou Xinqi telah menunjukkan dirinya, banyak pengagumnya juga mulai berduyun-duyun ke daerah itu. Segera, kerumunan besar telah berkumpul di peternakan ayam ekor roh Fragrant Cloud Peak.

Pencuri ayam sekarang tidak mampu melakukan apa-apa, dan pada hari-hari berikutnya, tidak ada ayam ekor roh tunggal yang hilang.

Meski begitu, pencuri ayam misterius dan tak terduga itu sudah benar-benar terkenal. Faktanya, banyak orang yang memanggilnya dengan sebutan Ayam Pencuri Ayam. Dia telah menyebabkan kegemparan di antara para murid sehingga dia dianggap berdiri di samping pemilik kura-kura kecil sebagai salah satu tokoh paling misterius di Fragrant Cloud Peak. Bahkan, bahkan para murid Sekte Luar di Puncak Green Crest dan Violet Cauldron Peak pernah mendengar tentangnya.

Sekarang setelah pencuri ayam itu menghilang, Zhou Xinqi merasa jauh lebih baik. Meskipun dia tidak pernah ditangkap, ketika dia berpikir tentang seberapa keras Bai Xiaochun telah bekerja selama sebulan terakhir atau lebih, dia akhirnya menghadiahinya dengan liontin batu giok, sebagai bentuk dorongan.

Ketika masalah akhirnya berakhir, kesungguhan dan pengabdian Bai Xiaochun telah menyebabkan beberapa murid sekte Sekte Luar untuk memperhatikan betapa murni, menawan, dan berdedikasi dia.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya