A Will Eternal – Chapter 231 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 231 | Baca Novel Online

Chapter 231: Generasi Senior Tidak Sempurna …

Song Que melaju dengan kecepatan tinggi, memancarkan niat membunuh, sepenuhnya yakin bahwa bibinya akan memimpin dalam memimpin keadilan. Dia akan membunuh Nightcrypt atau memaksanya untuk tunduk pada Song Que.

"Aku anak sulung Klan Song! Jika bukan karena Bai Xiaochun dari Sekte Stream Roh, saya pasti akan mencapai Pendirian Yayasan Heaven-Dao. Maka saya tidak perlu membantu Bibi Junwan menjadi penguasa darah; Saya akan bisa mengambil tempat sendiri! " Dia seperti seberkas cahaya melaju ke arah jari atas.

“Yah, aku tidak bisa melakukan apa-apa tentang itu sekarang. Selain itu, Bibi Junwan hanya ingin menjadi penguasa darah untuk tujuan strategis, untuk memastikan bahwa Xuemei tidak mengambil tempat. Tunggu saja sampai saya di Yayasan Pendirian yang terlambat, maka saya bisa memperjuangkan posisi penguasa darah sendiri. Nightcrypt piddling ini! Jika aku bisa memanfaatkannya di masa depan, aku akan melakukannya, tetapi jika dia menolak untuk menerima rahmat baikku, aku akan membunuhnya dan memastikan dia tidak pernah mendapatkan penguburan yang layak! " Lebih percaya diri dari sebelumnya, dia bergemuruh sepanjang jari atas menuju gua abadi Grand Elder Song Junwan di belakang danau darah.

Begitu dia berada di belakang air terjun, dia melihat empat penjaga muda. Seketika, mata mereka tersentak terbuka, bersinar terang ketika mereka melihatnya mendekat.

Song Que bahkan tidak berhenti. Saat dia hendak memasuki gua abadi itu sendiri, empat pelayan muda melemparkan diri di jalannya.

Salah satu penjaga muda itu sangat menyadari posisi tinggi yang diduduki Song Que. Meski begitu, dia tidak berani melakukan apa pun selain mencoba menghalangi jalannya. Mempersiapkan diri, dia berkata, "Song Elder, tolong tunggu sebentar untuk–"

Fakta bahwa para pelayan muda menghalangi jalannya menyebabkan Song Que mengerutkan kening. Kemudian amarah dan niat membunuh melonjak, dan dia meraung, “Singkirkan aku! Saya memiliki sesuatu untuk dibicarakan dengan kakek tua! "

Biasanya, dia tidak pernah memiliki masalah memasuki gua abadi Song Junwan. Mempertimbangkan statusnya, secara teknis dia tidak memiliki kebebasan untuk datang dan pergi sesuka hatinya, tetapi untuk semua maksud dan tujuan, bisa. Lagipula, Song Junwan cukup menyukai keponakannya.

Tetapi sekarang para pelayan muda benar-benar berani menghalangi jalannya. Song Que mendengus dingin, lalu mendorong mereka ke samping dan melangkah maju.

Wajah keempat pelayan muda itu berkedip-kedip, dan mereka berusaha untuk menghentikannya. Lagipula, mereka cukup yakin bahwa penting untuk merahasiakan identitas orang lain di dalam gua. Namun, mereka tidak benar-benar mampu menghentikan Song Que.

Bahkan sebelum mereka bisa bereaksi, Song Que ada di dalam pintu.

Biasanya, Song Que tidak akan bertindak begitu impulsif. Namun, ini adalah bibinya, dan ia juga dikuasai amarah. Karena itu, ia benar-benar kehilangan ketenangannya. Selain itu, sejauh yang dia ketahui, dia tidak meminta sesuatu yang keterlaluan.

Pada saat dia menginjakkan kaki di dalam gua abadi, dan sebelum dia bahkan bisa masuk ke aula utama, dia mendengar bibinya tertawa, tawa aneh yang tampak ceria sekaligus menegur pada saat yang sama.

Terlihat terkejut, Song Que bergegas maju. Ketika dia menyibakkan tirai pintu, sebuah pemandangan bertemu dengan matanya yang membuatnya benar-benar petir. Saat pikirannya berputar, rahangnya jatuh. Dia hampir tidak bisa mempercayai adegan tak percaya yang sedang diputar tepat di depannya.

Ada bibinya, Song Junwan, duduk di kursi, tertawa ringan, tangan kirinya menutupi mulutnya seperti seorang wanita di depan kekasihnya. Nightcrypt duduk di sebelahnya, menggenggam tangan kanannya, mempelajarinya dengan cermat. Dia bahkan tampaknya mengendusnya dengan hati-hati saat dia membungkuk.

Song Que nyaris dipukul bisu. Dia merasa seperti jatuh dari keterkejutan, dan bahkan bertanya-tanya apakah dia berhalusinasi ….

Namun, gambar memalukan yang sekarang membakar pikirannya tidak bisa disalahartikan sebagai hal lain, dan membuat Song Que tertegun.

Saat Song Que memasuki ruangan, Song Junwan menarik tangannya dari tangan Bai Xiaochun. Senyumnya lenyap, dan dia batuk kering. Ekspresi muram, dan sangat mirip seseorang dari generasi Senior, dia mengalihkan pandangannya ke arah Song Que.

"Betapa kasarnya kamu untuk menerobos masuk seperti itu," katanya. "Apa masalahnya?" Meskipun dia berusaha terlihat seperti seseorang dari generasi Senior, pipinya masih memerah. Kombinasi genit dan kesedihan membuatnya sangat menarik.

Pada saat yang sama, dia merasa agak terhina dan marah. Jika ada orang lain yang meledak seperti Song Que, dia akan menghukum orang itu dengan keras. Tapi Song Que adalah keponakannya, jadi hanya ada sedikit yang bisa dia lakukan.

Terkejut oleh pintu masuk tiba-tiba Song Que, Bai Xiaochun dengan cepat duduk tegak dan layak. Dia benar-benar merasa agak bersalah karena tertangkap basah. Setelah memberi Song Junwan obat roh yang ia buat, ia memanfaatkan kesempatan ini untuk menawarkan membaca telapak tangannya.

Song Junwan tidak pernah melupakan penampilannya yang luar biasa di Spirit Stream Sect, dan segera membiarkannya memegang tangannya. Kemudian dia menghujani wanita itu dengan pujian dan komplemen, menyebabkan dia tertawa kegirangan.

Bai Xiaochun mengambil napas dalam-dalam dan duduk di tempat, memandang Song Que sama sedihnya dengan Song Junwan.

Song Que berdiri terengah-engah untuk beberapa saat sebelum dia menenangkan diri. Meski begitu, dia hampir tidak percaya apa yang dilihatnya. Di matanya, bibinya adalah sosok yang tinggi dan agung, namun di sini dia membiarkan orang asing yang virtual meraih tangannya. Kemudian dia bahkan tertawa genit.

Meskipun semua itu benar-benar di luar apa pun yang bisa diantisipasi Song Que, ia mungkin bisa menerimanya jika orang yang baru saja memegang tangan bibinya adalah seseorang selain Nightcrypt yang marah.

Kemarahan Song Que mulai naik ke tingkat ledakan, sampai dia hampir tidak bisa bernapas. Matanya terbakar merah cerah saat dia menatap Bai Xiaochun dan dengan marah melolong, "Nightcrypt !!"

Mengambil langkah ke depan, dia memandangi bibinya, Grand Elder Song Junwan.

Pikiran berputar dengan amarah, dia menangis, “Bibi Junwan, sejak Nightcrypt datang ke Middle Peak, dia menyebabkan satu bencana demi satu. Semua murid di sini membenci keberaniannya karena bagaimana dia mengacaukan mereka. Saya sebenarnya curiga bahwa dia adalah mata-mata, dikirim untuk menabur kekacauan di Sekte Aliran Darah! Bibi Junwan, tolong buat contoh darinya dan usir dia dari sekte !! ”

Saat tangisannya bergema di gua abadi, ekspresi Bai Xiaochun berkedip, dan kemarahan mulai naik di hatinya ketika dia menyadari bahwa Song Que datang ke sini untuk mengeluh tentang dia. Sayangnya, Song Que benar tentang beberapa tuduhannya, yang menyebabkan hati Bai Xiaochun melompat ketakutan. Tepat ketika dia hendak berbicara untuk membela diri, wajah Song Junwan berubah suram, dan dia menepuk tangannya ke atas meja.

Suara memukul keras yang terdengar langsung menghilangkan suara Song Que.

"Diam!" katanya, ekspresinya suram dan membunuh. Ketika suaranya bergema, gua abadi tiba-tiba berubah, sangat, sangat dingin, menyebabkan Song Que menggigil. Sejak usia sangat muda, dia selalu takut pada bibinya, dan melihatnya begitu gila menyebabkan dia secara tidak sadar melihat ke bawah ke jari kakinya.

Melihat Song Que bereaksi sedemikian rupa membuat sedikit kemarahan Song Junwan. Dia adalah keponakannya, yang sangat dia cintai. Terlihat tulus dan juga sangat kecewa, dia perlahan-lahan berkata, "Queer, Anda adalah anak sulung Klan Song. Tidak ada batasan untuk apa yang dapat Anda lakukan di masa depan. Bagaimana Anda bisa begitu kacau dan berpandangan pendek? Nightcrypt memiliki latar belakang yang bersih, dan telah melakukan layanan hebat untuk sekte tersebut. Memang benar dia mengganggu beberapa anggota sekte lain, tetapi tidak ada yang disengaja! Baik Anda maupun saya tidak tahu sepenuhnya penghinaan yang ia alami di jalan mengejar Dao obat untuk sekte ini! " Dari nada suaranya, dia tampaknya benar-benar menyesali perilaku keponakannya yang tidak masuk akal.

Saat dia duduk di sana ke samping, Bai Xiaochun merasa sangat tersentuh. Dia menatap lembut pada Song Junwan, dan merenung bahwa semua yang dikatakannya benar. Dia tidak pernah dengan sengaja melakukan hal-hal yang mengganggu atau menyakiti orang lain.

Dia tiba-tiba merasa seolah-olah Song Junwan memahaminya pada tingkat yang dalam dan bahkan intim. Bahkan, dia benar-benar tidak memiliki hal buruk untuk dikatakan tentang bagaimana Sekte Aliran Darah memperlakukannya.

Bahkan saat Bai Xiaochun menghela nafas dalam, Song Que berdiri di sana dengan gemetaran. Sejak dia muda, dia sering ditegur oleh bibinya, dan dia jarang berbicara kembali dengannya. Tetapi situasi saat ini adalah sesuatu yang tidak bisa dia terima. Itu terutama benar mengingat ekspresi emosional di wajah Bai Xiaochun. Song Que tidak bisa membantu tetapi berpikir tentang bagaimana Nightcrypt telah memegang tangan bibinya, dan bagaimana mereka berdua tampak jelas terlibat dalam suatu perselingkuhan terlarang. Napas Song Que datang dengan celana compang-camping ketika dia mendongak dan berkata, "Nightcrypt, kamu–"

Ketika Song Junwan melihat bahwa Song Que menolak untuk mengakui kesalahannya, ekspresinya berubah menjadi lebih suram, dan dia dengan marah berteriak, "Queer! Mundur!" Lalu dia memandang Bai Xiaochun dan berkata, "Junior Brother Nightcrypt, tolong jangan tersinggung. Queer tidak mengerti masalah orang dewasa, bocah cilik. ”

Bai Xiaochun menghela nafas. Tampak seperti gambar seseorang dari generasi Senior, dia mengangguk dan tersenyum pahit.

"Tidak ada salahnya," katanya. “Queer muda dan penuh energi, yang normal pada usianya. Anggota generasi senior seperti kita hanya bisa melakukan yang terbaik untuk mendidiknya sedikit lebih banyak. "

Ketika Song Que mendengar Bai Xiaochun memanggilnya Que’er, dia merasa seperti akan menjadi gila. Basis kultivasinya segera melonjak dengan kekuatan, dan aura pembunuh menyebar darinya.

"Nightcrypt, aku akan membunuhmu!" dia melolong, dan kemudian menuju Bai Xiaochun. Karena dia sangat dekat, tidak ada waktu bagi Song Junwan untuk ikut campur.

Suara gemuruh terdengar ketika Song Que melakukan gerakan mantra, memanggil tangan besar berwarna darah hampir langsung di depan wajah Bai Xiaochun. Tangan itu melonjak dengan energi, menghancurkan kursi dan meja. Mata Bai Xiaochun melintas berpikir sejenak, dan dia memutuskan untuk tidak menghindar atau menghindar. Tangan itu menabraknya, menyebabkan wajahnya pucat. Batuk seteguk darah, dia terhuyung mundur.

Melihat itu, Song Junwan cemas dan marah. Dia melambaikan tangannya, menyebabkan gelombang kekuatan melonjak dan menekan Song Que. Tidak mampu bergerak maju, Song Que berdiri di sana, mata merah, gemetar secara fisik. Dia tahu bahwa Nightcrypt sengaja memuntahkan darah; bahkan jika dia entah bagaimana terluka, tidak mungkin dia harus batuk darah.

"Song Que, apa yang kau punya!" Song Junwan berteriak di bagian atas paru-parunya. Tepat ketika dia akan mulai menegur Song Que, Bai Xiaochun mengangkat tangan kanannya untuk menghentikannya.

Menyeka darah dari dagunya, dia memandang Song Junwan dan berkata, “Queer tidak melakukan kesalahan. Saya mungkin dari generasi Senior, tapi saya tidak sempurna. Saya juga membuat kesalahan. Salahku bahwa Que’er sekarang tidak berambut. Karena itu, saya akan segera pergi ke pengasingan untuk meramu obat roh untuk membantunya menumbuhkan lebih banyak rambut. ”

Dia bahkan mengulurkan tangan dan meremas tangannya untuk menunjukkan betapa tulusnya dia.

Pipi Song Junwan segera memerah. Meremas tangannya tepat di depan keponakannya sendiri adalah sesuatu yang langsung menyebabkan jantungnya mulai berdetak kencang. Sensasi yang sangat aneh.

Menarik tangannya kembali, dia melihat ke arah Song Que dan dengan marah berkata, "Queer, segera minta maaf kepada Paman Sekte Anda!"

Song Que berdiri gemetaran di sana, nadi biru menggembung di leher dan wajahnya. Tertawa nyaring, dia berkata, "Kalian berdua-"

Sebelum dia bisa selesai berbicara, mata Song Junwan bersinar dengan cahaya dingin, dan dia melambaikan tangannya. Angin besar menyapu Song Que, membawanya keluar dari gua abadi.

“Song Que, kekurangajaranmu telah membuatmu tiga bulan bermeditasi terpencil! Jangan menginjakkan kaki di luar gua keabadianmu selama waktu itu! ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya