A Will Eternal – Chapter 245

shadow

A Will Eternal – Chapter 245

Chapter 245: Ini Tidak Adil!

Tiga hari kemudian, Bai Xiaochun masih terbang di sekitar lautan darah. Dia bisa merasakan bahwa, di kejauhan, ada fluktuasi aneh yang jelas datang dari lokasi kehendak dunia.

"Aku ingin tahu mengapa Jia Lie tidak muncul selama beberapa hari terakhir?" Bai Xiaochun sebenarnya sedikit merindukannya. Setiap kali dia muncul, itu adalah kesempatan untuk melihat bagaimana dunia akan melindunginya.

Karena antisipasinya, ia memastikan untuk terbang lebih lambat dari biasanya. Pada malam hari hari ketiga, ketika langit berwarna darah mulai menjadi gelap, air laut di bawah Bai Xiaochun tiba-tiba meledak dengan aura yang mengejutkan. Air berhamburan ke udara, bersama dengan niat membunuh yang mengamuk dan raungan yang kuat.

"Bersiaplah untuk mati, Nightcrypt !!" Itu adalah suara yang dipenuhi dengan kebencian yang tak terlukiskan, dan bersamaan dengan itu, sosok hitam-lapis baja muncul. Itu adalah Jia Lie, yang tampaknya berkedip-kedip antara jasmani dan ilusi. Saat ia terbang keluar dari air, ia dengan cepat meningkatkan kecepatannya, menembak langsung ke arah Bai Xiaochun.

Semua kekuatan basis budidaya Yayasan Jia Jia yang terlambat meledak. Itu, ditambah dengan dorongan yang diberikan oleh baju besi Tubuh Hantu, membuatnya sangat dekat dengan lingkaran besar Yayasan Pendirian, dan menyebabkan tekanan kuat untuk membebani ke segala arah.

Bai Xiaochun senang, dan saat Jia Lie mendekat, dia mengangkat dagunya dan melambaikan lengan bajunya. Menunjuk Jia Lie, dia berkata, "Mundur!"

Untuk melihat Bai Xiaochun berpose sedemikian rupa membuat Jia Lie semakin marah, dan membuatnya berakselerasi lebih cepat. Pada titik ini, dia sudah sekitar 9 meter jauhnya dari Bai Xiaochun, dan bahkan baut petir tidak bisa campur tangan cukup cepat untuk menghentikannya. Sejauh menyangkut dirinya, Nightcrypt akan mati, di balik bayang-bayang keraguan.

Mulut memutar ke senyum setan, dia menangis, "Persetan aku akan—"

Namun, sebelum dia bahkan bisa menyelesaikan kalimatnya, sebuah tangan berwarna darah tiba-tiba terangkat dari laut ke bawah. Itu bergerak dengan kecepatan yang tak terlukiskan, membentuk telapak tangan yang menampar Jia Lie seperti manusia akan menjadi nyamuk.

Sebuah pukulan keras terdengar. Armor hitam Jia Lie hancur, dan darah menyembur keluar dari mulutnya. Pahitnya jeritannya akan mengejutkan semua orang yang bisa mendengarnya.

"Tidak!!" Putus asa, Jia Lie batuk seteguk darah saat dia jatuh. Tubuhnya sudah di ambang ledakan, dan kekuatan basis budidaya yang baru pulih pulih langsung rusak. Dia sekarang lebih lemah dari sebelumnya ….

Bai Xiaochun tersentak dan mengerjap beberapa kali saat tangan darah yang sangat besar itu tenggelam kembali ke air. Saat Jia Lie berputar menjauh, ekspresi Bai Xiaochun berubah menjadi salah satu kekaguman.

"Kamu benar-benar gigih, bukan?" Sambil mendesah, dia melanjutkan, menantikan waktu berikutnya Jia Lie muncul ….

Di kejauhan, Jia Lie melayang di atas air laut, tampak bingung, air mata frustrasi mengalir di matanya. Selama bertahun-tahun berkultivasi, dia selalu menumpahkan darah, tidak pernah menangis. Namun, di sinilah dia, menangis.

Dalam sudut pandangnya, dunia ini sepenuhnya dan benar-benar jahat. Yang dia ingin lakukan hanyalah membunuh Nightcrypt! Akibatnya, dia disambar petir, dikibas angin, dan kemudian ditampar oleh darah yang menakutkan.

Pada titik ini, dia mulai berpikir bahwa butuh keajaiban baginya untuk keluar dari tempat ini hidup-hidup.

“Basis kultivasi saya lebih tinggi dari miliknya! Aku sudah berada di Sekte Aliran Darah lebih lama! Kenapa dunia ini memperlakukanku seperti ini!?!? ” Air mata terus mengalir di pipinya. Dari saat dia memasuki dunia ini, dia merasa seperti berada dalam mimpi buruk yang hidup.

Pada titik ini, dia benar-benar dan sangat takut pada Nightcrypt, dan tidak bisa diyakinkan oleh siapa pun untuk mencoba memprovokasi dia. Selanjutnya, dia benar-benar membenci penguasa darah dari Lesser Marsh Peak, serta Xuemei. Satu-satunya alasan dia ada di sini adalah karena Xuemei. Kalau tidak, dia tidak akan pernah dipaksa untuk berurusan dengan Nightcrypt, dan dia juga tidak akan menerima misi dari pemimpin darah Lesser Marsh Peak. Dia tidak akan mencoba untuk membunuh Nightcrypt berkali-kali, dan tidak akan berakhir di negara ini, yang ditargetkan oleh dunia di sekitarnya.

"Ini tidak adil !!" Jia Lie sebenarnya cukup dekat dengan puncak gunung, dan keinginan dunia. Namun, ada begitu banyak bloodbeast di gunung itu sehingga dia jelas tidak memiliki harapan untuk mendekatinya.

Saat Jia Lie putus asa, Bai Xiaochun terbang santai di udara agak jauh. Melihat gunung di depannya, dia merasakan sensasi kuat bahwa semua yang harus dia lakukan adalah menuju ke puncak gunung, dan dia akan dapat melewati tahap pertama percobaan dengan api.

Namun, bahkan ketika dia mendekat, naga besar yang sama dari sebelumnya menjulurkan kepalanya dari balik gunung dan menatap Bai Xiaochun. Pada saat yang sama, aura menakutkan yang tak terhitung jumlahnya muncul dari gunung itu sendiri, mengunci ke Bai Xiaochun. Rupanya, jika dia semakin dekat, semua bloodbeasts akan dikenakan biaya untuk beraksi.

Bai Xiaochun berhenti di tempatnya. Sebelumnya, dia hanya melihat sekilas tangan besar itu, tetapi sekarang dia benar-benar bisa melihat sarang darah berhadapan muka, dia menyadari bahwa mereka sangat mirip dengan jenis binatang buas liar yang mungkin Anda lihat di dunia luar. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa mereka sepenuhnya warna darah. Sebenarnya, mereka tampak mirip dengan banebeast dengan cara tertentu.

Tanpa diduga, bloodbeasts memandang Bai Xiaochun dengan permusuhan, yang menyebabkan Jia Lie yang putus asa tiba-tiba menjadi liar dengan sukacita. Terengah-engah, matanya melebar, dan harapan bersinar di sana.

"Dia juga tidak bisa naik ke gunung !!" Jia Lie berseru dengan bersemangat. Akhirnya, kesempatannya telah tiba. Dengan cepat menutupi auranya, ia memusatkan perhatian pada Bai Xiaochun dan mulai mencari kesempatan lain untuk merebut kemenangan.

Bai Xiaochun merasakan sakit kepala datang saat dia melihat gunung yang penuh darah. Setelah ragu-ragu sejenak, ia memutuskan bahwa hal terbaik untuk dilakukan adalah menguji seberapa banyak dunia akan melindunginya. Setelah membuat keputusan, dia dengan hati-hati maju. Jika bloodbeasts bereaksi terlalu keras, maka dia selalu bisa mundur.

Dia perlahan semakin dekat dan dekat, sampai dia benar-benar melangkah ke gunung itu sendiri. Saat itulah dia mulai merasa gugup. Namun, kegugupan dengan cepat mulai memudar ketika dia menyadari bahwa bloodbeasts hanya menatapnya, dan tidak ada dari mereka yang bergerak untuk menghalangi jalannya.

Kegembiraan meningkat, ia mulai berjalan maju, sama sekali tidak terhalang. Sementara itu, Jia Lie melayang di atas lautan, mata terbelalak karena terkejut.

Beberapa saat kemudian, sebuah ekspresi bijaksana muncul di matanya, dan kemudian ragu-ragu, dan akhirnya, cahaya bersinar yang intens.

"Aku mengerti sekarang! Meskipun ada banyak bloodbeasts di sini, selama Anda tidak mengeluarkan niat membunuh, bloodbeasts tidak akan mengganggu. Itu pasti cara melakukannya!

"Sebagai contoh, di sini aku melayang di permukaan laut, tepat di sebelah gunung, namun belum ada darah berdarah di bawah air yang menyerangku. Itu jelas karena aku tidak punya niat membunuh! ” Jia Lie masih merasa agak ragu-ragu dan tidak yakin. Namun, jika dia menyerah pada titik ini, harapannya yang baru ditemukan akan pupus. Karena itu, dia mengepalkan rahangnya dan terbang ke udara dengan ekspresi tekad. Memastikan dia tidak memiliki niat membunuh, dia melanjutkan dengan sangat hati-hati.

Segera dia mendekati gunung, dan banyak bloodbeasts mengalihkan pandangan mereka kepadanya. Jia Lie berhenti di tempat, kulit kepala kesemutan, anggota badan gemetar. Namun, dia memaksakan senyum ke wajahnya.

"Tidak akan ada niat buruk di sini!" dia berkata. "Aku hanya melewati …."

Namun, pada saat dia membuka mulutnya, naga besar berwarna darah tiba-tiba melolong, terbang ke udara dan kemudian menuju ke Jia Lie. Pada saat yang sama, banyak bloodbeasts lainnya meletus dengan aura pembunuh dan terbang menuju Jia Lie.

Mata tersentak terbuka di air lautan, dan raksasa berwarna darah yang tak terhitung jumlahnya bangkit dari kedalaman, melolong ketika mereka mengelilingi Jia Lie.

Jia Lie menjerit mengerikan, dan air mata mengalir di wajahnya.

“Ini tidak adil! Kamu curang !! ” Jia Lie menangis melihat bagaimana dunia di sekitarnya mempermainkannya. Saat bloodbeasts menerkam, jeritannya bergema jauh dan luas.

Hati Bai Xiaochun bergetar. Ledakan tiba-tiba di antara pertumpahan darah telah mengejutkannya sehingga dia hampir terbang. Tapi kemudian dia menyadari bahwa bloodbeast hanya menyerang Jia Lie.

Dia telah khawatir tentang Jia Lie pada awalnya, tetapi setelah menyadari kepentingannya sendiri untuk dunia di sekitarnya, dia berhenti memperhatikannya. Namun, pada saat ini, dia mulai merasa agak buruk.

Ketika dia mendengar Jia Lie menuduhnya selingkuh, dia batuk dengan datar, tetapi tidak berusaha membuat penjelasan. Bagaimanapun, Jia Lie sebenarnya benar …. Setelah tiba di dunia ini, dia tidak melakukan satu hal kecuali terbang di sekitar.

Bahkan di gunung, bloodbeasts membiarkannya lewat ….

Bai Xiaochun benar-benar merasa bahwa dunia telah memperlakukannya dengan baik. Melihat kembali ke Jia Lie di tengah-tengah bloodbeasts, dia mempertimbangkan untuk melemparkan pil Afrodisiak ke bawah….

“Ah, seharusnya tidak. Lagipula aku orang yang baik. ” Sambil mendesah, dia melanjutkan menuju puncak gunung, di mana dia menemukan sebuah prasasti batu, yang memancarkan cahaya berdenyut yang sepertinya memanggilnya.

Setelah beberapa pemikiran, dia mendekati prasasti dan meletakkan tangannya ke permukaannya. Seketika, indera ilahi tampaknya menyebar untuk mengisi seluruh dunia ….

Seolah-olah dunia entah bagaimana menjadi bagian dari dirinya ….

Pada saat itu, lautan darah mulai bergolak, pasir gurun melayang ke udara, langit bergetar, dan tanah berguncang. Tumbuhan, gunung, semua yang ada di dunia mulai bergetar dengan sukacita, dengan persetujuan, dengan penyembahan !!

Bloodbeasts bersujud, meraung ketika mereka mengakui kesetiaan kepada Bai Xiaochun berdiri di sana di gunung ….

Hidupnya telah diselamatkan, Jia Lie gemetar dan menatap Bai Xiaochun, dan tahu bahwa dia tidak akan pernah bisa melupakan pengalaman ini, atau gambar Nightcrypt berdiri di sana seperti kaisar seluruh dunia!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya