A Will Eternal – Chapter 25

shadow

A Will Eternal – Chapter 25

Chapter 25: Kulit Besi Yang Tak Terkalahkan!

Sampai pada titik itu, sebulan kemudian, desas-desus itu terbang seperti orang gila. Bahkan Xu Meixiang, penguasa puncak Violet Cauldron Peak, yang tidak lain adalah si tua pemberani yang disebutkan Big Fatty Zhang, mengetahui apa yang sedang terjadi. Bai Xiaochun dan Big Fatty Zhang tidak punya pilihan selain menghentikan kegiatan mereka. Setelah mendiskusikan masalah ini bersama-sama, mereka memutuskan untuk menyelamatkan Third Girly Hei.

Karena itu, mereka berdua pergi ke Green Crest Peak.

Ketiga, Girly Hei agak lebih kurus, tapi tidak mencolok. Namun, dia sekarang memancarkan udara yang agak menggoda, yang membuat Bai Xiaochun dan Big Fatty Zhang hampir tidak bisa berkata apa-apa. Mereka bahkan nyaris tidak mengenalinya. Wajahnya yang sebelumnya berkabut bahkan tampak agak elegan. Orang bisa dengan mudah membayangkan bagaimana, jika dia terus menurunkan berat badan, dia akhirnya akan berubah menjadi kecantikan sejati.

Namun, begitu dia mendengar tentang ayam ekor roh, matanya mulai bersinar.

Sejak saat itu, ayam roh ekor di Green Crest Peak mulai hilang ….

Sekarang, Si Pencuri Ayam benar-benar terkenal di tepi selatan. Itu hampir mustahil untuk menemukan murid Sekte Luar yang belum pernah mendengar tentang dia, dan bahkan para pelayan tahu nama itu.

Tak lama, para Sesepuh mencatat masalah ini. Meskipun Fiend Pencuri Ayam akhirnya lenyap tanpa jejak, tidak pernah muncul lagi, Third Girly Hei dan Big Fatty Zhang keduanya tampak mendapatkan kembali banyak berat. Meskipun mereka tidak mengesankan seperti dulu, mereka masih jauh lebih kuat.

Adapun Bai Xiaochun, ia akhirnya … menyelesaikan delapan puluh satu siklus, akhirnya memuaskan rasa lapar. Pada saat itulah mereka bertiga menyerah mencuri ayam.

Meskipun delapan puluh satu siklus Teknik Hidup Abadi yang Tidak Mati tidak dilakukan secara berurutan, tetapi agak meningkat seiring waktu, hasilnya benar-benar sama.

Pada suatu hari, Bai Xiaochun duduk di halamannya di Fragrant Cloud Peak, ekspresinya serius. Kulitnya memancarkan pulsa berwarna besi, dan bahkan bersinar dengan cahaya hitam yang berkedip-kedip. Aura luar biasa terpancar darinya, membuatnya tampak liar dan liar.

Dia telah mengalami delapan puluh satu hari rasa sakit dan kemudian delapan puluh satu hari kelaparan. Kombinasi itu berubah menjadi kekuatan mengejutkan yang meletus di dalam Bai Xiaochun, berulang-ulang.

Setiap letusan dipenuhi dengan energi vital yang tak terbatas, yang kemudian mengalir ke kulit Bai Xiaochun, menyebabkannya menjadi semakin berwarna besi. Cahaya hitam tumbuh lebih menyilaukan, dan ketangguhan kulitnya meningkat secara eksponensial.

Akhirnya, mencapai titik bahwa jika seseorang kebetulan melihat dia berdiri di sana, mereka akan berpikir bahwa mereka sedang melihat patung besi, dan bukan manusia yang berdaging dan berdarah.

Pikirannya terguncang ketika semburan energi terus berlanjut. Setelah ke-19 kalinya, ia menyadari bahwa mereka tidak melambat sama sekali, tetapi sebenarnya semakin meningkat intensitasnya.

Bai Xiaochun tidak menggerakkan otot, dan bahkan tampaknya tidak bernapas. Namun, jika Anda melihat lebih dekat, Anda akan melihat bahwa semua pori-pori di tubuhnya melebar saat ia diam-diam menyerap energi surga dan bumi di daerah itu.

"Setelah delapan puluh satu letusan, Kulit Kematianku akan mencapai tahap awal penyelesaian, dan aku akan berada di tahap Besi Kulit!" Mnemonic Teknik Hidup Abadi yang melayang-layang melayang di pikiran Bai Xiaochun, dan ekspresi tegas dan teguh bisa terlihat di wajahnya. Semua kerja kerasnya selama setahun terakhir, termasuk menanggung semua rasa sakit dan kelaparan … semuanya untuk saat ini!

GEMURUH!

Energi vital di dalam dirinya meletus sekali lagi, dan warna besi kulitnya semakin dalam. Setiap kali energi vital mengalir ke daging kulitnya, seolah-olah itu sedang marah oleh pemogokan ribuan palu tempa.

Pada saat ini, ia berdenyut dengan energi, seperti senjata ilahi dalam proses penempaan!

RUUUUMMMMBLLE!

28 kali. 30 kali. 40 kali. 48 kali …..

Waktu berlalu. Tiga hari kemudian, Bai Xiaochun tetap berada di tempat yang sama persis. Meskipun tidak ada pengamat yang bisa mendengar apa pun, baginya, itu terdengar seperti guntur yang tak berujung menggedor telinganya.

Namun, pada titik inilah energi vital di dalam dirinya meletus untuk ke-49 kalinya. Tiba-tiba, kekuatannya berlipat ganda, dan getaran mengaliri dirinya. Pada saat yang sama, retakan kecil mulai muncul di kulitnya, seolah-olah itu tidak tahan lagi.

Meskipun retakan sedikit, segera setelah muncul, hati Bai Xiaochun tenggelam.

"Jadi, tanda-tanda kematian yang akan datang akhirnya muncul …." Bai Xiaochun mengerutkan kening. Pengantar Teknik Hidup Abadi Abadi menyebutkan celah-celah seperti ini. Selama proses mencapai tahap awal kesuksesan, mereka dijamin akan muncul. Berapa lama masing-masing individu dapat bertahan tergantung pada kemauan mereka, dan pada akhirnya akan menentukan kualitas Kulit Kematian di masa depan.

Bahkan jika Anda tidak bertahan lama sekali, Anda masih bisa berhasil mengolah Kulit Kematian. Namun, kualitasnya secara alami akan gagal sempurna.

Jika Anda bisa bertahan melalui semua letusan energi vital, maka Anda bisa mencapai kondisi sempurna tanpa cacat.

Mata Bai Xiaochun berkilau dengan tekad sejenak sebelum dia menutupnya sekali lagi. Ledakan gemuruh terus meletus di dalam dirinya. 50 kali. 60 kali. 70 kali …. Tanpa diduga, satu nafas membutuhkan waktu lima hari penuh, di mana ia bertahan melewati 70 tahun.

Retakan yang menutupi dirinya sangat banyak sehingga kulitnya hampir tampak seperti kura-kura. Di banyak tempat, retakan telah bergabung bersama, membuatnya menyerupai vas bunga yang rusak yang telah disatukan kembali.

Dia tampak seperti dia mungkin hancur setiap saat.

"Hanya tujuh kali lagi!" pikirnya, matanya benar-benar merah. Terengah-engah, dia mengepalkan rahangnya, dan goresan ganas dalam kepribadiannya melonjak ke kehidupan.

74 kali!

77 kali!

79 kali!

Bai Xiaochun melemparkan kepalanya ke belakang dan meraung, meskipun itu tidak terlalu keras, lebih seperti dengusan yang teredam. Tubuhnya bergetar ketika dia mengalami letusan lagi, mencapai total 80.

Energi vital mengalir ke kulitnya yang, meskipun ditutupi dengan retakan, seperti besi; siapa pun yang melihatnya pasti akan terkejut.

"Terakhir!" dia berkata. Ketika ledakan terakhir dari energi vital melonjak, dia tiba-tiba mengulurkan tangan kanannya dan menghancurkannya ke tanah.

Ledakan terdengar, dan sebuah kawah besar muncul. Ledakan terakhir energi vital meletus saat semuanya mencapai kesimpulan. Jumlah energi vital yang tak berujung mengalir ke kulitnya, menyebabkan retakan segera menghilang, membuatnya tampak ramping dan halus. Cahaya hitam menghilang, dan dia tampak sama adil dan murni seperti sebelumnya. Namun, sekarang kulitnya jauh lebih keras daripada kulit biasa, meskipun tidak ada yang bisa mengatakan itu dengan melihatnya.

Bai Xiaochun berdiri di sana terengah-engah sejenak sebelum menatap kawah yang baru saja diledakkannya ke tanah. Kemudian dia melihat kulitnya, dan ekspresinya menjadi cerah. Akhirnya, dia melemparkan kepalanya ke belakang dan tertawa terbahak-bahak.

Dia melambaikan tangan kanannya, menyebabkan pedang kayunya terbang keluar, yang kemudian berubah menjadi sinar hitam yang menebas lengan bawahnya. Segera setelah itu mengenai, dentang logam terdengar, dan pedang kayu tiba-tiba terbang mundur. Sedangkan untuk lengannya, rasanya hampir seperti nyamuk menggigitnya. Ketika dia memeriksa titik tumbukan, kulitnya tidak terluka sama sekali.

"Kulit Abadi!" dia menangis, tidak bisa menahan kegembiraannya. Harus dinyatakan bahwa pedang kayunya bukanlah benda ajaib biasa; itu telah menerima peningkatan roh dua kali lipat. Meskipun itu terbuat dari bahan biasa, karena peningkatan semangat, itu bisa dianggap sebagai benda ajaib yang pantas dipilih. Meskipun begitu, meskipun begitu, itu sama sekali tidak menyakitinya.

Bai Xiaochun tiba-tiba berkedip bergerak, menembak ke depan. Suara mendengung bisa terdengar saat dia tiba-tiba muncul lebih dari tiga puluh meter jauhnya. Dia sekarang bisa bergerak berkali-kali lebih cepat dari sebelumnya, membuat dia sangat senang.

Adapun kekuatan yang bisa dia lepaskan, hanya melihat kawah di tanah mengungkapkan bahwa itu juga berkali-kali lebih besar dari sebelumnya. Lebih jauh lagi, ini hanyalah tahap awal dari kesuksesan Undying Skin. Meskipun tidak bisa dikatakan bahwa dia benar-benar membuang tubuh fana, dia jelas sangat berbeda dari sebelumnya.

"Dengan kekuatan pertahanan seperti ini," pikirnya, "Aku, Bai Xiaochun, akan jauh lebih aman di jalan menuju hidup selamanya." Bai Xiaochun sangat senang dengan dirinya sendiri. Selanjutnya, dia memeriksa basis kultivasinya dan melihat bahwa dia juga telah membuat sedikit kemajuan dalam aspek itu juga. Dia sekarang berada di lingkaran besar tingkat keempat Qi Kondensasi.

Selain itu, itu bukan lingkaran besar yang biasa. Karena bagaimana energi spiritual telah dikompresi di dalam dirinya, kualitasnya jauh melebihi dibandingkan dengan seorang kultivator biasa dari tahap yang sama seperti dirinya.

Merasa sangat puas, dia melaju beberapa putaran di sekitar halaman, lalu tiba-tiba berhenti, matanya bersinar. Mengangkat tangan kanannya di depannya, dia mengacungkan ibu jari dan telunjuknya dalam bentuk huruf U. Lalu dia mencubit mereka bersama-sama, menyebabkan cahaya hitam muncul pada mereka. Meskipun tidak ada yang terjadi, suara retak dapat terdengar di udara di depannya.

Dengan mata melebar, dia berbalik dan berlari ke batu di dekatnya, di mana dia sekali lagi menyebabkan cahaya hitam berkedip dari dua jarinya. Begitu dia mencubit jari-jarinya, suara pecah bisa terdengar saat batu itu meledak seperti sepotong tahu.

Dia berkedip bergerak lagi, muncul di sebelah bambu musim dingin, yang sekarang lebih dari sembilan meter. Setelah mengidentifikasi batang bambu terberat, ia menjepit jari-jarinya. Ledakan bisa terdengar ketika bambu hancur.

Bai Xiaochun mengambil napas dalam-dalam dan tenggelam ke tanah, di mana dia melihat ke bawah pada kedua jarinya, dan cahaya hitam yang perlahan memudar dari mereka. Setelah sedikit waktu berlalu, dia menghela nafas panjang.

"Jadi, itu Pegangan Penghancur Tenggorokan, ya …?" gumamnya pelan. Itu adalah salah satu sihir rahasia Teknik Hidup Abadi yang Tidak Mati, sesuatu yang hanya bisa dilepaskan setelah mencapai tahap pertama kesuksesan awal. Seharusnya, itu bisa menggandakan kekuatan seseorang, dan tidak bisa dilawan.

Baru saja, Bai Xiaochun hanya menggunakan sekitar lima puluh persen dari kekuatan penuhnya. Dia bahkan tidak bisa membayangkan betapa kuat dan menakutkannya sihir rahasia itu jika dia melepaskan kekuatan penuhnya.

Dari apa yang bisa dikatakan Bai Xiaochun, sihir rahasia seperti itu harus digunakan untuk membunuh orang. Setelah berpikir hening sesaat, dia sampai pada kesimpulan bahwa meskipun itu brutal, dia masih perlu mempraktikkannya dengan sungguh-sungguh. Karena itu, ia mulai berjalan bolak-balik di halaman rumahnya, menyebabkan cahaya hitam berkedip dan suara retak bergema keluar.

Waktu berlalu. Dalam sekejap mata, setengah bulan berlalu. Selama waktu itu, Bai Xiaochun tidak pernah meninggalkan halamannya. Dia tinggal di sana berlatih sepanjang waktu. Secara alami, dia tidak memiliki cara untuk mengetahui bahwa setelah berbulan-bulan berada di luar, Li Qinghou akhirnya kembali ke Spirit Stream Sect, dan saat ini terbang di udara di atas seberkas cahaya hijau, langsung menuju ke Puncak Fragrant Cloud.

Setelah dia mendarat, dan sebelum dia bahkan bisa beristirahat, dua sinar cahaya ditembakkan dari Green Crest Peak dan Violet Cauldron Peak dan menuju ke arahnya. Segera, dia bisa melihat sosok seorang lelaki tua di salah satu sorotan cahaya. Dia tampak seperti pedang yang tajam, terhunus, dan memancarkan tekanan unik dari seorang kultivator Yayasan Pendirian.

Di seberkas cahaya lain adalah wanita anggun. Dia tampak seperti kecantikan alami, indah meskipun ada ekspresi aneh di wajahnya. Sepertinya dia tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Bersama dengan pria tua itu, dia turun di puncak gunung.

Keduanya adalah penguasa puncak Green Crest Peak dan Violet Cauldron Peak. Setelah tiba di Fragrant Cloud Peak, mereka melakukan diskusi pribadi dengan Li Qinghou, lalu pergi.

Li Qinghou berdiri di puncak Fragrant Cloud Peak, menggosok pangkal hidungnya. Akhirnya, dia mengirimkan beberapa rasa ilahi, memfokuskannya pada tiga peternakan ayam ekor roh di berbagai lokasi mereka di gunung. Ketika dia melihat bahwa satu-satunya yang tersisa adalah anak ayam, dia juga terlihat seperti dia tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Sambil mendesah, dia melambaikan lengan bajunya dan mulai berjalan menuruni gunung. Dari arah yang diambilnya …

Sepertinya dia sedang menuju langsung ke tempat tinggal Bai Xiaochun.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya