A Will Eternal – Chapter 26

shadow

A Will Eternal – Chapter 26

Chapter 26: Bagaimana Roh Ekor Ayam?

Li Qinghou sebenarnya belum pernah ke daerah di mana kediaman Bai Xiaochun berada. Bagaimanapun, itu berada di bagian gunung yang agak jauh. Saat ia melanjutkan perjalanan, kediaman halaman segera menjadi terlihat di kejauhan.

Namun, sebelum dia bisa menjadi sangat dekat, sosok yang adil dan berwajah jernih muncul, memegang sepotong daging panggang di tangannya, berjalan dan makan pada saat yang sama. Dia tampak asyik makan, dan bahkan menyenandungkan sedikit nada.

Wajah Li Qinghou menjadi gelap ketika dia menyadari bahwa daging yang saat ini dimasukkan ke dalam mulut Bai Xiaochun jelas-jelas adalah kaki ayam. Kemarahan langsung berkobar di dalam hatinya.

"Bai Xiaochun !!" dia meraung, suaranya menggelegar seperti guntur. Bai Xiaochun, yang tengah mengisap tulang ayam, hampir melompat ke udara ketakutan.

"Puncak Lord Li!" dia tersentak, matanya melebar. Tanpa memikirkannya, dia memasukkan seluruh tulang ayam ke dalam mulutnya, lalu dengan keras mengunyahnya menjadi potongan-potongan dan menelannya, wajahnya berubah menjadi ungu tua dalam prosesnya.

Di seluruh sekte, orang yang paling ia takuti adalah Li Qinghou, yang terutama benar setelah memakan begitu banyak ayamnya. Bai Xiaochun sebenarnya merasa sedikit bersalah. Menyeka keringat dari alisnya, dia bergegas, tampak sangat menawan dan juga sangat tulus saat dia menggenggam tangan dan membungkuk memberi salam.

"Murid menawarkan salam, Peak Lord."

Li Qinghou memandang Bai Xiaochun, wajahnya benar-benar tanpa ekspresi. Dalam hati, dia merasa agak terkoyak. Nenek moyang Bai Xiaochun benar-benar menunjukkan kebaikan kepadanya, dan Li Qinghou adalah tipe orang yang sangat menghargai hal-hal seperti itu. Terlepas dari apa yang jelas-jelas dilakukan Bai Xiaochun, dia tidak bisa melupakan apa yang telah terjadi bertahun-tahun yang lalu.

Para penguasa puncak dari Green Crest Peak dan Violet Cauldron Peak datang untuk berbicara dengannya tentang masalah ayam ekor roh. Meskipun ayam-ayam itu tidak selalu sangat mahal, Li Qinghou tidak bisa membiarkan orang lain mengkritik muridnya sendiri, jadi dia memberi mereka kompensasi beberapa kali lebih banyak dari nilai sebenarnya ayam-ayam itu.

Sekarang, dia memandang Bai Xiaochun, merasa lebih jengkel daripada sebelumnya tentang bagaimana dia tidak memenuhi harapan.

Li Qinghou mendengus dan kemudian berkata, "Anda telah menjadi murid Sekte Luar selama lebih dari setengah tahun, tetapi basis kultivasi Anda hanya berkembang dari tingkat ketiga Qi Kondensasi ke yang keempat. Senang dengan dirimu sendiri? ”

Bai Xiaochun berkedip, lalu berdeham, tidak yakin bagaimana harus merespons. Namun, ia terus memasang wajah menawan, meyakinkan dirinya sendiri bahwa selama ia mempertahankan sikap yang benar, pada akhirnya semuanya akan baik-baik saja. Namun, ketika dia berpikir tentang fakta bahwa dia baru saja mengunyah kaki ayam roh, dia tidak bisa menahan keringat.

Li Qinghou merasakan sakit kepala. Setelah beberapa saat berpikir, dia dengan tenang melanjutkan, “Mengingat bagaimana Anda telah bermain-main, Anda jelas memiliki banyak waktu di tangan Anda. Dalam hal itu, mengapa Anda tidak bergabung dengan kompetisi untuk murid Qi Kondensasi tingkat keempat dan kelima dalam tiga bulan? Itu akan ada di sini di Fragrant Cloud Peak. "

Hati Bai Xiaochun segera mulai berdebar. Dia telah mendengar tentang kompetisi yang dirujuk oleh Li Qinghou. Dia tahu bahwa ada hadiah yang harus dimenangkan, tetapi dia juga mendengar bahwa pertempuran itu sengit. Jika Anda tidak hati-hati, bahkan mungkin saja terluka. Bai Xiaochun merengut.

"Puncak Lord, saya hanya di tingkat keempat Qi Kondensasi. Jika saya bergabung dalam kompetisi, apa yang terjadi jika salah satu dari mereka akhirnya memukuli saya sampai mati? Apa yang akan saya lakukan …? "

Li Qinghou benar-benar mengabaikan pertanyaannya. Terlihat sangat serius, dia berkata, “Itu bukan permintaan. Anda akan bergabung dalam kontes. Ditambah lagi, jika Anda tidak berada di posisi 5 besar, maka saya akan …. "

Bai Xiaochun menghela nafas. "Aku tahu, kamu akan mengeluarkanku dari sekte, kan …?"

Li Qinghou memelototinya. Mengetahui betapa jahatnya Bai Xiaochun, dia menyadari bahwa ancaman dikeluarkan dari sekte mungkin tidak cukup untuk membuatnya tetap di tempat. Teringat betapa Bai Xiaochun takut mati, dia tiba-tiba mengayunkan lengan bajunya, menyapu Bai Xiaochun dari halaman dan kemudian terbang menuju puncak gunung.

Hati Bai Xiaochun mulai berdebar kencang. Wajah Li Qinghou yang tanpa ekspresi memberinya perasaan yang sangat buruk. Angin menerpa wajahnya saat mereka terbang, dan sebelum dia sempat menganalisis masalah ini, Li Qinghou membawanya ke lokasi di belakang Fragrant Cloud Peak.

Itu adalah tempat yang dianggap sebagai daerah terlarang, tempat beberapa murid pernah mengunjungi. Hal pertama yang dia perhatikan adalah tumbuh-tumbuhan yang lebat di mana-mana.

Saat mereka terbang menuju daerah itu, Li Qinghou menarik Bai Xiaochun bersama sampai mereka berada di lembah. Hampir seketika, aura menyeramkan bisa dirasakan, dan berbagai tanaman di daerah itu berwarna cerah, dan bahkan mulai berdesir.

Jantung Bai Xiaochun berdetak kencang saat dia melihat tanaman, dan sensasi krisis mematikan muncul di hatinya. Dia baru saja akan berbicara ketika, tiba-tiba, ular berbisa merah mengangkat kepalanya, menjentikkan lidah bercabang saat itu menatap dingin ke Bai Xiaochun.

"Ular!" Bai Xiaochun tidak punya pilihan selain mengikuti Li Qinghou ke lembah, dan ketika dia melakukannya, kulit kepalanya mati rasa ketika dia menyadari bahwa tanah, tanaman, dan bahkan pohon-pohon di tempat ini dipenuhi dengan ular yang tak terhitung jumlahnya.

Mereka semua berwarna cerah, membuatnya jelas bahwa mereka adalah ular beludak. Selain itu, mereka semua menatapnya dengan mata dingin, bermanik-manik, lidah bercabang masuk dan keluar dari mulut mereka.

Bai Xiaochun mulai gemetaran. Dia selalu takut pada ular, dan cara orang-orang ini memandangnya membuatnya ketakutan. Meskipun mereka tidak tampak seperti akan menyerangnya, taring panjang mereka meneteskan racun dengan cara yang sangat menakutkan.

Pada titik inilah Bai Xiaochun tiba-tiba teringat bahwa ia memiliki Kulit yang Tidak Mati, dan bahwa ular beludak ini mungkin tidak akan bisa menggigitnya. Mempertimbangkan itu, bahkan jika ada lebih banyak ular daripada yang sudah ada, baginya itu sama berbahayanya dengan ayam lemah. Pada akhirnya, mereka tidak terlalu menakutkan sama sekali.

Namun, matanya kemudian muncul dalam pikiran, dan dia menyadari betapa riskannya untuk tidak terlihat takut. Jika itu terjadi, Li Qinghou mungkin membawanya ke tempat yang lebih berbahaya. Karena itu, dia segera menjerit, dan berusaha terlihat setakut mungkin.

Li Qinghou mendengus dingin, lalu melepaskan basis budidayanya. Ular yang menggeliat perlahan-lahan bergerak keluar dari jalan untuk membuat jalan kecil, di ujungnya adalah gua gelap gulita yang memancarkan aroma berbahaya.

"Paman Li, tolong, lepaskan aku!" Bai Xiaochun memanggil dengan suara gemetar. "Aku tidak melanggar aturan sekte!" Wajah Li Qinghou benar-benar tanpa ekspresi saat dia meraih Bai Xiaochun dan menyeretnya ke gua. Begitu mereka mencapai mulut gua, dia melambaikan lengan bajunya, menyebabkan kegelapan terisi dengan sedikit cahaya.

Bai Xiaochun bisa langsung melihat bahwa gua itu dipenuhi banyak ular beludak, beberapa di antaranya sangat besar. Suara mendesis yang mereka buat sepertinya mengandung beberapa kekuatan aneh yang memesona yang membuat mata Bai Xiaochun melebar.

Sensasi krisis meningkat, dan dia mulai terengah-engah ketika dia menyadari bahwa kekuatan basis kultivasi ular berbisa ini sangat tinggi. Bahkan ada satu viper empat warna yang sebanding dengan tingkat kelima Qi Kondensasi.

Tatapan ular membuat Bai Xiaochun merasa seolah angin dingin bertiup dari punggungnya. Lalu dia memikirkan Kulitnya yang Tak Mati dan menyadari bahwa dia tidak akan bertahan lama melawan ular-ular ini. Kali ini, dia tidak perlu berpura-pura, dia benar-benar takut.

“Ini adalah 10.000 Lembah Ular,” kata Li Qinghou, suaranya dingin, “tempat kami memanen racun di Fragrant Cloud Peak. Masing-masing ular ini sangat berbisa. Bahkan, setetes racun mereka cukup manjur untuk membunuh seratus sapi.

"Setiap pembudidaya di bawah Yayasan Pendirian yang digigit oleh salah satu ular ini, yang tidak mendapatkan penawarnya tepat waktu, akan mati. Jauh di dalam gua adalah raja ular, yang berada di lingkaran besar Kondensasi Qi. Digigit ular itu, dan bahkan aku akan kesulitan menyelamatkanmu.

"Jika Anda tidak masuk dalam 5 besar dalam kompetisi Outer Sect, jangan khawatir. Aku tidak akan mengeluarkanmu dari sekte. Saya hanya akan membawa Anda ke sini dan membuat Anda memanen racun. " Li Qinghou memandang Bai Xiaochun.

"Um … eh … Paman Li, jangan khawatir, ini hanya kompetisi sekte kecil, kan? Hanya 5 besar, katamu, kan? Saya pasti akan berhasil! ” Lidah Bai Xiaochun terasa seolah menempel di atap mulutnya, dan wajahnya pucat pasi. Ketika dia mendengar bahwa ada ular berbisa yang lebih menakutkan di kedalaman gua, dia bersumpah pada dirinya sendiri bahwa dia tidak akan pernah kembali ke tempat ini lagi seumur hidupnya.

Ketika Li Qinghou mendengar deklarasi Bai Xiaochun, dia tersenyum dalam hati. Namun, wajahnya tetap tanpa ekspresi, dan dia bahkan mendengus saat membawa Bai Xiaochun pergi. Ketika mereka kembali ke Fragrant Cloud Peak, dia melemparkan Bai Xiaochun ke jalur gunung dan kemudian berbalik seolah-olah pergi.

Tapi kemudian dia berhenti dan melihat ke belakang. Dengan suara santai, dia berkata, "Oh benar, bagaimana ayam roh ekor?"

Tanpa menunggu Bai Xiaochun merespons, dia berbalik dan terbang ke kejauhan.

Bai Xiaochun menghela nafas, lalu berbalik dan kembali ke halamannya, mengerutkan kening sepanjang jalan. Saat ia berjalan, angin bertiup, menggoyang dedaunan, yang membuatnya berpikir tentang ular berbisa.

Kembali di halamannya, dia duduk di sana, menggertakkan giginya dan cemberut. "Li Qinghou …. Lebih seperti Li si Ular! Konyol! ”

“Aku pasti tidak akan pernah kembali ke 10.000 Lembah Ular itu. Jika saya digigit, saya akan kehilangan kehidupan kecil saya yang malang. ” Pada saat itu, Bai Xiaochun membuat keputusan. "Aku pasti akan berusaha sekuat tenaga untuk masuk ke 5 besar!"

"Jika saya akan bergabung dengan kompetisi itu, maka mempertimbangkan tingkat basis kultivasi saya, saya pasti akan membutuhkan obat roh!" Mengambil napas dalam-dalam, Bai Xiaochun mengepalkan tangannya. Sinar liar muncul di matanya saat dia melihat sekeliling. Akhirnya, tatapannya jatuh pada bambu musim dingin.

“Setelah saya menyelesaikan misi bambu musim dingin dan mendapatkan hadiah saya, saya akan memiliki poin prestasi yang cukup untuk mendapatkan obat roh. Sayangnya, bambu bahkan belum mencapai lima belas meter. Saya tidak yakin apakah itu memenuhi persyaratan …. " Setelah mencapai titik ini dalam pemikirannya, Bai Xiaochun masih tidak yakin tentang bambu itu. Namun, dia tidak punya pilihan lain. Setelah melakukan beberapa perhitungan, ia mengkonfirmasi bahwa tenggat waktu yang ditentukan untuk menyerahkan vegetasi roh semakin dekat.

Bai Xiaochun cemberut jalan melalui beberapa hari lagi. Saat fajar pada hari keempat, dia bangun pagi-pagi dan berjalan ke bambu. Kemudian dia melingkarkan lengannya satu per satu untuk menariknya keluar dari tanah.

Apa yang dia temukan adalah bahwa walaupun bambu tampaknya tidak terlalu berat, masing-masing dan setiap tangkai benar-benar terasa seolah-olah itu terbuat dari logam, dan sangat berat.

Tanah bergetar terus-menerus sampai sepuluh batang bambu dicabut. Masing-masing tingginya hampir lima belas meter, dan setebal seseorang. Melemparkan mereka ke atas bahunya, dia berjalan keluar dari halaman ke arah Kantor Misi.

Sayangnya, tas yang dipegangnya tidak terlalu besar di dalam, dan bambu itu tidak muat di dalamnya. Itu sebabnya dia harus secara fisik membawa bambu. Syukurlah, dia jauh lebih kuat sekarang, setelah mencapai Kulit Besi Abadi. Kalau tidak, dia tidak akan pernah bisa melakukan tugas itu.

Saat dia berjalan, dia bergumam pada dirinya sendiri dengan sedih. Tapi kemudian dia berpikir tentang kompetisi, dan ular berbisa, dan kemungkinan tulang dan tendonnya tersentak dalam pertempuran.

"Kenapa aku sangat sial …?"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya