A Will Eternal – Chapter 263 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 263 | Baca Novel Online

Chapter 263: Menjarah Kamar Nyonya Wanita!

Waktu berlalu dengan cepat. Tujuh hari. Selama waktu itu, banyak pembudidaya dari Middle Peak datang untuk kunjungan resmi. Jelas, mereka semua membawa hadiah, berharap untuk menyelesaikan perbedaan masa lalu yang mereka miliki dengan Nightcrypt.

Bai Xiaochun berurusan dengan sebagian besar orang dengan cara yang sama seperti ketika dia berurusan dengan Tuan Dewa-Diviner. Akibatnya, reputasinya di Blood Stream Sect tidak hanya meningkat, tetapi beberapa orang sangat bersyukur bahwa mereka juga menyiratkan bahwa mereka ingin menjadi pengikutnya.

Bai Xiaochun sangat senang, dan hanya bisa merenungkan bahwa ia telah menangani semuanya dengan sempurna. Bahkan, dia memutuskan bahwa dia akan terus menggunakan metode seperti itu di masa depan.

Akhirnya, tiba saatnya upacara resmi untuk menginstal Nightcrypt sebagai master darah. Pada hari itu, semua pembudidaya Sekte Aliran Darah hadir. Penatua utama, penarik darah, dan bahkan empat patriark muncul untuk menjadi saksi Nightcrypt mengambil posisi!

Sebagai grand elder dari Middle Peak, Song Junwan secara resmi menyerahkan jubah master darah kepada Bai Xiaochun. Segera setelah pakaian itu terangkat ke bahunya, fitur-fitur muram Nightcrypt menjadi semakin khusyuk.

Semua pembudidaya Puncak Tengah, termasuk Song Junwan, berlutut untuk bersujud.

"Salam, Tuan Darah!"

Suara-suara mereka bergema untuk didengar semua orang, disertai dengan letusan darah qi yang mengejutkan dari bumi dari puncak gunung itu sendiri, yang naik seperti pilar ke langit.

Pada saat ini, nama Nightcrypt telah secara resmi tertulis ke dalam kanon historis Sekte Aliran Darah. Itu resmi. Dia adalah … penguasa darah Middle Peak.

Para pembudidaya dari puncak gunung lainnya tidak bersujud, tetapi mereka menggenggam tangan dan membungkuk. Meskipun Nightcrypt bukan penguasa darah dari puncak gunung lainnya, dia masih penguasa darah, dan dengan demikian adalah sosok yang pantas dihormati, seseorang yang tak seorang pun di sekte itu bisa berani menyinggung.

Bai Xiaochun memandang berkeliling pada para pembudidaya kowtow, dan di dalam, menghela nafas seribu saat pikiran yang tak terhitung jumlahnya berpacu di benaknya.

Sudah bertahun-tahun sejak seseorang menduduki Kuil Master Darah Puncak Tengah, tapi mulai hari ini, itu akan disebut gua abadi Bai Xiaochun. Tanpa undangannya, tidak ada yang bisa menginjakkan kaki di dalamnya.

Bahkan Grand Elder Song Junwan tidak bisa melakukannya.

Upacara berlangsung hampir sepanjang hari. Menjelang akhir, penguasa darah dan kakek-nenek dari tiga puncak gunung lainnya datang untuk memberikan salam resmi, dan kemudian sebuah pesta diadakan di Kuil Guru Darah.

Suasananya riang, dan tidak ada yang mendapat kesan bahwa Nightcrypt tidak cocok untuk posisi itu. Song Junwan duduk di sebelahnya untuk menghampirinya, dan ketika dia sesekali melihatnya, meskipun emosi yang campur aduk terlihat di matanya, mereka juga bersinar terang.

Sepanjang seluruh kesempatan, Bai Xiaochun tidak pernah melihat Xuemei, maupun Patriarch Limitless. Akhirnya, pesta berakhir, dan para tamu pergi. Bai Xiaochun duduk sendirian di Blood Master Temple, melihat ke kejauhan, menikmati perasaan … kekuatan.

"Kehidupan semua orang di Middle Peak … ada di tanganku." dia bergumam pada dirinya sendiri. Ketika dia menyaksikan matahari terbenam, dia bisa merasakan fluktuasi yang berasal dari Middle Peak, dan resonansi yang terbentuk dengannya.

Itu adalah salah satu kemampuan unik dari master darah. Selain itu, kekuatannya tidak terbatas pada Middle Peak. Jika diperlukan, dia bisa masuk untuk penguasa darah dari puncak lainnya untuk menekan orang di pegunungan itu.

"Du Lingfei tidak ingin melihatku," gumamnya pada dirinya sendiri. "Namun, saya sudah memiliki jawaban untuk pertanyaan saya." Dia menggelengkan kepalanya. Fakta bahwa ia telah secara resmi dipasang sebagai penguasa darah menunjukkan bahwa tidak ada seorang pun di Sekte Aliran Darah yang menyadari identitas aslinya.

Itu sudah jelas, sangat melegakan Bai Xiaochun.

“Setiap orang memiliki hak untuk membuat pilihan sendiri. Saya kira ini pilihan Anda. ” Setelah berpikir sedikit lagi, dia akhirnya mengatasinya.

Bai Xiaochun tidak ingin tinggal di Sekte Aliran Darah lebih lama dari yang diperlukan. Apakah itu karena alasan pribadinya sendiri, atau karena fakta bahwa perang akan segera pecah, dia ingin pergi sesegera mungkin.

"Sudah hampir waktunya untuk mengucapkan selamat tinggal …." Dia menghela nafas dan melihat ke bawah gunung menuju gua abadi Grand Elder Song Junwan.

Sebagai penguasa darah, ada banyak metode yang bisa ia gunakan untuk masuk ke gua abadi Song Junwan. Sejauh mantra pembatasnya, dan para pelayan di luar gua, dia bisa menangani semuanya semudah membalik-balik tangannya.

Namun, dia tidak bisa mengerjakan tugas dengan santai. Pada akhirnya, ia memanggil otoritasnya sebagai penguasa darah untuk menugaskan Song Junwan misi khusus.

Dia akan dikirim ke ranah saku warisan dalam Sekte Aliran Darah. Biasanya, itu adalah tempat di mana para master darah akan pergi untuk mencapai Formasi Inti ketika mereka mencapai lingkaran besar Yayasan Pendirian. Adapun Song Junwan, dia mencapai titik menerobos ke Formasi Inti, sehingga bisa memasuki ranah saku itu akan sangat bermanfaat.

Biasanya, itu adalah tempat yang hanya bisa dimasuki oleh tuan darah. Bahkan para patriark tidak bisa dengan mudah mengatur agar orang lain masuk. Hanya penguasa darah sendiri yang bisa menyerahkan hak itu kepada orang lain.

Ketika Song Junwan mendengar tentang pengaturan itu, dia memandang Bai Xiaochun dengan mata bersinar. Rupanya, tindakan ini menyelesaikan keraguan yang tersisa di hatinya. Adapun Bai Xiaochun, dia hampir tidak tahan dengan tatapan di matanya, dan dalam hati mengutuk cara vixennya.

Setelah menangani Song Junwan, ia juga mengatur agar para pelayan yang menjaga gua keabadiannya dikirim pada suatu tugas. Hasilnya adalah kejadian yang langka: gua abadi Song Junwan ditinggalkan sepenuhnya tidak dijaga.

Itu bukan sesuatu yang sangat penting sejauh sekte pergi. Tidak ada yang berani mencoba masuk ke gua abadi kakek tua. Selain itu, tidak ada gunanya melakukan hal seperti itu.

Setelah semuanya diatur dan diurus, Bai Xiaochun berjalan keluar dari Kuil Guru Darah dan berjalan di sepanjang jalur Puncak Tengah. Langit di atas adalah warna oranye yang diredam, dan angin lembut membelai pipinya. Tidak ada orang lain yang bisa dilihat ketika Bai Xiaochun perlahan mendekati gua abadi Song Junwan.

Setelah menyeberangi danau darah, dia mendapati dirinya di depan pintu utama. Menjangkau, dia meletakkan tangannya ke permukaan pintu. Dia sekarang bisa mengendalikan semua formasi mantra di Middle Peak, jadi yang diperlukan hanyalah sedikit dorongan untuk membuatnya berayun terbuka dengan tenang.

Ketika pintu terbuka, jantungnya mulai berdetak lebih cepat, dan matanya bersinar dengan antisipasi yang tajam. Dia telah berada di Sekte Aliran Darah untuk beberapa waktu sekarang, dan dari saat dia benar-benar bukan siapa-siapa sampai ke situasinya saat ini, dia telah melakukan segalanya untuk mendapatkan peninggalan yang tidak dapat dihancurkan yang abadi.

Pada saat ini, tujuannya sudah dekat!

"Aku bertanya-tanya … apa sebenarnya peninggalan yang tidak dapat rusak itu?" Mengambil napas dalam-dalam, dia berjalan ke gua abadi Song Junwan. Dia akrab dengan tempat itu, dan dengan cepat berjalan ke bagian dalam gua, di mana kamar tidur Song Junwan berada.

Melihat sekeliling, dia melihat dekorasi yang dengan jelas mengidentifikasikannya sebagai kamar wanita. Dia hampir merasa seperti sedang melakukan sesuatu yang sedikit mesum. Dia berdeham.

Menenangkan dirinya sendiri, dia melakukan gerakan mantra dan kemudian melambaikan jarinya, menyebabkan darah qi terbentuk menjadi pedang, yang dia kirim menusuk ke tanah.

Dia mulai menggali lubang besar, semakin dalam dan lebih dalam sampai dia menabrak sesuatu yang tampaknya terbuat dari logam, sesuatu yang sangat sulit sehingga ketika pedang qi menabraknya, qi itu runtuh.

Bahkan, meskipun dia bisa melihat benda itu dengan mata telanjangnya, itu sama sekali tidak terlihat oleh akal ilahi.

"Eee?" Melompat ke dasar lubang, dia mendapati dirinya berdiri di atas apa yang tampak seperti lembaran besi hitam.

"Ini tempatnya!" Menjangkau, dia menggosok lembaran besi, yang menyebabkan sensasi dingin menusuknya sampai ke tulangnya. Setelah mencoba beberapa cara berbeda untuk menghilangkan hawa dingin yang menusuk, ia memanfaatkan Teknik Hidup Abadi yang Abadi dan akhirnya menghapusnya.

Sekali lagi, dia melakukan gerakan mantra dengan tangan kanannya, membentuk pedang dengan qi darah, yang dia gunakan untuk memotong lebih banyak ruang di sepanjang tepi lembaran besi. Perlahan-lahan, lebih banyak logam terungkap.

Selanjutnya, simbol magis mulai terlihat. Itu sangat rumit dan penuh hiasan, dan Bai Xiaochun tidak yakin bagaimana cara membacanya. Namun, di tengah-tengah simbol itu ada lekukan yang tampaknya persis berbentuk pil obat.

Alih-alih mengeluarkan pil obat yang telah ia buat kembali di Spirit Stream Sect, ia mempelajari lembaran besi lebih sedikit. Tiba-tiba, dia tersentak.

"Ini adalah Middle Peak, yang sebenarnya adalah jari tengah dari Leluhur Darah …. Saya ingin tahu apakah lembaran besi ini sebenarnya sebuah cincin di jari raksasa itu? Cincin milik Leluhur Darah! ”

Dengan itu, dia berpikir kembali ke saat ketika dia menerima warisan, dan telah sejenak menjadi Leluhur Darah. Sekarang dia memikirkannya, dia yakin bahwa cincin memang ada di jari tengah!

“Ada semua jenis perangkat magis untuk dipegang. Aku ingin tahu … apakah cincin ini sebenarnya adalah cincin pegang? ” Setelah berpikir lebih jauh, dia menampar tasnya dan memegang pil obat, yang dengan hati-hati dia tempatkan ke lekukan dalam simbol magis.

Pada saat itu diklik pada tempatnya, itu meleleh, dan simbol magis menyala, menyebabkan cahaya menyilaukan bersinar. Untungnya, cahaya itu terkandung oleh gua abadi, jika tidak, itu akan terlihat dari kejauhan.

Jantung Bai Xiaochun berdetak kencang saat dia mundur dan melihat simbol magis. Perlahan-lahan, cahaya mulai memudar, dan suara-suara yang pecah bisa terdengar. Bai Xiaochun menyaksikan saat simbol magis berubah bentuk, seolah-olah pemeteraian sedang dibatalkan. Segera, itu berubah menjadi bentuk pintu.

Bai Xiaochun berdiri di sana, menatap pintu untuk waktu yang lama sebelum akhirnya menggertakkan giginya.

“Aku sudah sejauh ini, aku tidak bisa berhenti sekarang. Mari kita lihat apa sebenarnya peninggalan yang tidak dapat rusak ini sebenarnya !! ” Mengambil napas dalam-dalam, dia melangkah maju dan menghilang ke pintu.

Ketika dia muncul kembali, dia berada di lokasi lain, dikelilingi oleh kegelapan buram. Dia tidak yakin seberapa besar ruang yang dia tempati, tetapi dia bisa melihat bahwa tepat di depannya ada cangkang kura-kura seukuran telapak tangan.

Di atas cangkangnya ada daun emas!

Selain kedua item itu, tidak ada yang terlihat.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya