A Will Eternal – Chapter 274

shadow

A Will Eternal – Chapter 274

Chapter 274: Alkisah, Aku Juga Seorang Remaja Gila!

Setelah meninggalkan tepi Sungai Heavenspan, Bai Xiaochun sangat bersemangat. Dia memutuskan bahwa dia perlu mengingat perkataan itu; itu pasti sangat berguna.

“Hmmmmph! Di masa depan, setiap kali saya melihat hal-hal yang tidak saya sukai, saya dapat menggunakan frasa itu untuk menakut-nakuti orang. Itu pasti akan menempatkan orang pada tempatnya! ” Setelah kembali ke Beast Conservatory, dia memikirkan lebih lanjut tentang cara memperbaiki Pil Penolak Sungai, dan setelah ragu-ragu sedikit, dia mengertakkan gigi dan mulai bekerja.

Untuk membuat Pill Penangkal Sungai, dia perlu menggunakan tubuhnya sendiri sebagai tungku. Pada hari kedua usahanya, dia menjerit, dan kemudian suara poofing bisa didengar, setelah itu dia terbang keluar dari kamarnya.

Bahkan setelah keluar ke tempat terbuka, lebih banyak suara puf terdengar dari belakangnya.

"Bagaimana ini bisa terjadi…?" dia berkata. Perutnya terasa seperti diisi penuh dengan gas yang berputar-putar. Proses mengusirnya membuat Bruiser ketakutan sehingga dia melarikan diri. Tak lama kemudian, seluruh pos jaga kehormatan dipenuhi dengan aroma berbahaya.

Bai Xiaochun cemberut di ambang air mata. Efek gas berlanjut hampir sepanjang hari sebelum menghilang. Bai Xiaochun sangat ketakutan sehingga dia tidak berani melakukan tes lagi.

“Benda itu pasti tidak dimaksudkan untuk dibuat oleh orang-orang. Mengerikan! Saya selalu meledakkan tungku ketika saya meramu obat. Tetapi jika saya menggunakan diri saya sebagai tungku untuk meramu Pil Penangkal Sungai, lalu apa yang terjadi jika ada ledakan …? ” Setelah mencapai titik ini dalam pemikirannya, Bai Xiaochun merasa lebih takut daripada sebelumnya. Khawatir bahwa dia mungkin kehilangan nyawa kecilnya yang malang, dia memutuskan untuk menyerah.

"Aku pasti tidak akan meramu pil itu!" Ketika dia memikirkan tentang hari kesengsaraan yang baru saja dia alami, dia tiba-tiba memiliki firasat seperti apa rasanya menjadi pengamat untuk meramu pil sendiri.

Bahkan ketika dia berdiri di sana mendesah, beberapa sinar cahaya muncul di luar Beast Conservatory. Itu adalah Fatty Zhang Besar, Fatty Hei Ketiga, dan Xu Baocai. Hampir Segera, mereka mendeteksi bau berbahaya mengisi stasiun penjaga kehormatan.

"Bau apa itu?" Zhang Fatty Besar berkata, mata terbelalak.

"Apakah itu…?" Xu Baocai tampak terkejut. Kemudian dia sepertinya memikirkan sesuatu yang begitu keterlaluan sehingga dia segera menolak gagasan itu.

Ketiga Fatty Hei sebenarnya adalah wanita muda yang ramping. Kulitnya tidak terlalu putih, tetapi dia tinggi dan berwajah heroik. Saat ini, bahkan dia mengerutkan kening.

Bai Xiaochun mulai memerah, dan kemudian berdeham.

"Oh, itu Bruiser. Dia makan daging yang buruk beberapa hari yang lalu. ”

Bruiser saat ini sedang berdiri di kejauhan, dan ketika dia mendengar apa yang dikatakan Bai Xiaochun, dia akan melolong. Namun, tatapan dari Bai Xiaochun menyebabkan dia duduk dengan sedih dan menatap kelompok itu.

Melihat bahwa Big Fatty Zhang dan yang lainnya masih curiga, Bai Xiaochun dengan cepat mengganti topik pembicaraan.

"Jadi, apa yang kalian lakukan di sini?"

Menolak untuk menekan Bai Xiaochun tentang bau berbahaya, Big Fatty Zhang menoleh dan berkata, "Kami datang untuk mengucapkan selamat tinggal. Besok, gelombang ketiga akan berpindah, dan kita bertiga adalah bagian darinya. ”

Ketika Bai Xiaochun mendengar itu, hatinya bergetar. Zhang Fatty Besar, Fatty Hei Ketiga, dan Xu Baocai semua mengalami kemajuan signifikan dalam basis kultivasi mereka saat dia berada di Sekte Aliran Darah. Pada titik ini, mereka semua adalah murid Sekte Batin.

Tak satu pun dari mereka telah mencapai Yayasan Pendirian, hanya lingkaran besar Qi Kondensasi. Orang-orang seperti itu tidak akan banyak berguna di medan perang. Namun, sekelompok besar dari mereka bersama-sama akan mampu menyalakan formasi mantra, sesuatu yang bisa melepaskan energi yang menakutkan.

Tidak yakin harus berkata apa, Bai Xiaochun tetap diam. Seluruh kelompok merasa seolah-olah ada beban yang besar di pundak mereka.

"Kita mungkin tidak harus kalah dalam perang ini," kata Fatty Hei Ketiga. "Karena kita harus bertarung, maka kita mungkin juga bekerja sama untuk menebas musuh!" Kata-katanya sepertinya mengangkat semangat Big Fatty Zhang dan Xu Baocai.

Bai Xiaochun melihat sekeliling pada teman-temannya, dan kemudian berpikir tentang kawan-kawan yang telah meninggal di Jurang Pedang Jatuh. Dia hanya tidak bisa membayangkan bagaimana rasanya melihat Big Fatty Zhang dan teman-teman dekatnya yang lain jatuh dalam pertempuran. Dia tidak ingin melihat siapa pun mati dalam pertempuran. Dia tidak ingin perang. Dia hanya ingin semua orang tetap hidup bersama dengan bahagia.

"Jangan terlihat seperti itu, Xiaochun," kata Big Fatty Zhang. “Kita tidak harus mati. Datang datang. Kami sudah lama tidak minum bersama. Ayo kita mabuk!" Sambil tertawa terbahak-bahak, dia menghasilkan guci alkohol dari tas pegangannya. Semua orang duduk dan mulai minum.

Waktu berlalu, dan ketika mereka mengobrol, suasana hati yang berat dari sebelumnya terangkat. Tertawa sepanjang waktu, Big Fatty Zhang berbicara tentang semua kesialan Bai Xiaochun ketika dia bergabung dengan sekte tersebut. Akhirnya, ia mencapai subjek ayam ekor semangat.

"Sekarang tunggu," kata Bai Xiaochun. “Ayam ekor roh itu sangat lezat…. Sobat, aku merindukan mereka. ”

"Aku menyalahkan kalian berdua karena menyeretku ke dalamnya!" Ketiga Fatty Hei berkata, wajahnya memerah. Dia juga berpartisipasi dalam skandal Fiend Pencuri Ayam, dan dicaci maki oleh tuannya karenanya.

Xu Baocai memukuli dadanya dengan ratapan tentang masalah pemberitahuan darah yang dia berikan kepada Bai Xiaochun. Pada titik tertentu, seseorang menyarankan agar mereka mencuri ayam, dan sebelum mereka menyadarinya, mereka bergegas ke tepi selatan. Beberapa saat kemudian, mereka memiliki beberapa ayam di tangan, yang mereka mulai panggang di atas api terbuka.

Saat malam tiba, Big Fatty Zhang menyarankan agar mereka kembali ke Oven. Awak kapal senang melihat semua orang, terutama lemak dari tahun sebelumnya yang masih bekerja di sana. Tanpa ragu-ragu, sejumlah besar makanan dan alkohol diproduksi.

Saat suara tawa dan obrolan naik ke udara, Hou Xiaomei tiba. Bai Xiaochun menariknya untuk duduk di sebelahnya, dan saat dia minum, wajahnya yang cantik semakin memerah, dan sebagai hasilnya, lebih menarik.

Chen Fei bahkan muncul, meskipun tidak diundang. Malam berlalu, dan segera, Bai Xiaochun mabuk.

Merasa lebih rileks dari sebelumnya, dia menunjuk ke Fatty Hei Ketiga dan berteriak, "Girly Ketiga, kau bajingan, aku selalu mengira kau seorang pria! Aku tidak percaya kamu ternyata seorang gadis! ”

Ketiga Fatty Hei memelototinya, lalu mendengus dingin dan minum.

“Hei, Lemak Besar, apakah kamu ingat bahwa Kakak Penatua dengan wajah berbintik-bintik? Anda tahu, orang yang membawa saya ke sini ke Oven? Anda mengatakan sesuatu tentang burung gagak bernyanyi. Anda naksir besar padanya. Ingat? Apa yang terjadi? Ayo, ceritakan yang sebenarnya! ”

"Xu Baocai, pemberitahuan darahmu itu membuat Sekte Paman Bai setengah mati!"

” Chen Fei, kau bocah momma, aku tidak percaya kau mencoba menyergapku. Hummmphh! "

"Bai Xiaochun, setiap kali kita membagi jarahan makanan, kamu selalu makan paling banyak!"

"Ya itu benar! Ngomong-ngomong, apakah Anda tahu bahwa cerita tentang membuat bagian bawah mangkuk lebih tebal telah menjadi legenda di sini di Oven !? ”

"Ha ha ha! Ingat ketika kita memblokir jalur ke garis finish …? "

"Saya minta maaf atas apa yang saya lakukan, Sekte Paman Bai …"

Semua orang melompat ke percakapan.

Akhirnya, Lemak Besar Zhang mengeluarkan wajannya, meletakkannya di sebelahnya, dan dengan penuh semangat berteriak, "Aku lebih baik mati kelaparan di Oven–"

"–Dari naik tangga di Sekte Luar !!" Bai Xiaochun selesai di bagian atas paru-parunya. Lemak Ketiga Hei dan lemak-lemak lainnya melolong sebagai tanggapan.

Meskipun Xu Baocai bukan dari kru Oven, dia juga bergabung. Bahkan Chen Fei dipindahkan, dan segera, semua orang berteriak di bagian atas paru-paru mereka.

Pada suatu saat, Bai Xiaochun mengangkat gelas alkoholnya dan berkata, “Buah-buahan dan tumbuhan yang bersifat magis; Gigit ujung-ujungnya tetapi lepaskan batangnya; Iris dagingnya tipis ketika ada yang akan dibantai; Adapun tulang-tulangnya, tinggalkan sedikit daging di atasnya; Semangat bubur? Sirami sampai tipis; Anggur yang enak? Setengah cangkir akan membantu Anda! "

"Tunggu, tunggu, tunggu!" Zhang Fatty Besar berkata. “Kita tidak bisa hanya memiliki enam garis kebenaran. Kami perlu menambahkan dua baris lagi. Ayo lihat. Buat bagian bawah mangkuk lebih tebal dengan ibu jari. Berikan semua ayam untuk Bai Xiaochun! "

Zhang Fatty Besar meraung dengan tawa dan menampar bahu Bai Xiaochun. Kemudian dia terhuyung ke samping dan jatuh ke tanah, benar-benar mabuk.

Sangat jarang memiliki situasi di mana semua orang benar-benar menikmati diri mereka sendiri. Namun, perang akan datang, dan tidak ada yang yakin apakah mereka akan hidup sampai akhir. Karena itu, mereka menghabiskan malam itu melupakan kekhawatiran mereka, minum dan berteriak dan tertawa.

Suara keributan menarik perhatian lebih, dan orang-orang bergegas untuk melihat apa yang terjadi. Tak lama kemudian, sebuah pesta parau sedang berlangsung di Oven.

Hou Xiaomei tetap terpaku di sisi Bai Xiaochun. Tentu saja, efek alkohol roh adalah sesuatu yang bahkan petani tidak bisa abaikan, dan perlahan-lahan, dia juga mabuk.

Pada saat arloji ketiga datang, Oven mulai sepi, tetapi Bai Xiaochun memaksa matanya untuk tetap terbuka. Melihat sekeliling pada adegan tenang di sekitarnya, matanya mulai bersinar.

Mengambil sebotol alkohol, dia menenggak seteguk, lalu perlahan-lahan melihat semua sosok tak sadar di sekitarnya. Hampir seolah-olah dia mencoba membuat wajah mereka teringat. Cengkeramannya pada guci alkohol semakin kencang, seolah-olah dia mencoba untuk selamanya menandai waktu yang satu ini ke dalam hatinya. Atau mungkin itu karena ada tekad yang berkembang di dalam dirinya untuk mengubah dunia di sekitarnya menjadi sesuatu yang lain ….

Akhirnya, kakinya goyah, dan dia tertidur. Namun, ia terus memegangi guci anggur dengan sangat keras sehingga urat-urat menonjol keluar di punggung tangannya.

Saat fajar, pilar cahaya yang cemerlang naik dari Irispetal Peak dan Violet Cauldron Peak. Gemuruh memenuhi udara ketika banyak tokoh terbang menuju puncak gunung.

Zhang Fatty Besar, Fatty Hei Ketiga, Xu Baocai, dan Chen Fei ada di antara mereka. Ada juga penanam eselon warisan dan leluhur. Gelombang ketiga dari hampir 30.000 pembudidaya segera hilang, diteleportasi.

Bai Xiaochun berbaring di sana di Oven, menyaksikan Big Fatty Zhang dan teman-temannya yang lain pergi. Keteguhan hati membara dalam di matanya.

Hou Xiaomei masih di sisinya. "Kakak besar Xiaochun …" katanya lembut. "Aku di gelombang keempat."

Bai Xiaochun menggenggam tangannya. Dengan suara lembut tetapi tegas, dia berkata, "Aku akan selalu di sini untukmu!"

Sekarang gelombang ketiga telah pergi, Sekte Stream Roh hampir setengah kosong. Pada saat yang sama, formasi mantra sekte hampir sepenuhnya diaktifkan.

Beberapa hari kemudian, Sunset Peak, Archway Peak, dan Fragrant Cloud Peak, tiga puncak gunung terakhir, semuanya meletus dengan pilar-pilar cahaya yang mengguncang-guncang.

Pada titik ini, semua formasi mantra di Spirit Stream Sekte telah sepenuhnya diaktifkan, dan sekte itu benar-benar dikunci ketat.

Patriarch Ironwood muncul, bersama dengan sisa penanam eselon warisan dan penatua utama. Zheng Yuandong ada di sana, bersama dengan Li Qinghou, Xu Meixiang, dan para penguasa puncak lainnya.

Sebagian besar penatua, murid Sekte Dalam, dan murid Sekte Luar juga muncul. Ini adalah gelombang keempat.

Akan ada gelombang kelima, dengan cadangan paling kuat dari sekte, tetapi gelombang keempat ini adalah yang terbesar sejauh ini. Ada hampir 50.000 orang hadir.

Bai Xiaochun memandang pilar cahaya dan mengambil napas dalam-dalam. Ketika dia keluar dari Konservatorium Binatang, Bruiser mengikutinya, dan dia tidak terlihat segila biasanya. Rupanya, dia menyadari bahwa perang akan datang. Dia dan Bai Xiaochun kemudian menembak ke arah pilar cahaya terdekat.

Kerumunan besar hadir. Ketika Bai Xiaochun muncul, dan orang-orang mengenalinya, banyak dari mereka mendekatinya. Meskipun dia nakal dan nakal, cerita tentang apa yang telah dia lakukan di Fallen Sword Abyss membuktikan bahwa ketika bahaya datang, dia adalah orang yang bisa dipercaya!

Sekte Stream Roh telah memilih Pegunungan Luochen sebagai medan perang, di mana mereka bisa mengandalkan formasi mantra mereka. Di wilayah antara sekte dan gunung-gunung, delapan garis pertahanan telah dibentuk untuk mundur jika Gunung Luochen hilang.

Perang ini tidak akan menjadi salah satu skema dan plot. Itu adalah pertempuran di mana urat baja adalah suatu keharusan. Orang-orang akan berjuang sampai mati, dan mereka akan mempersulit Sekte Aliran Darah untuk mendorong mereka mundur. Mereka akan menunjukkan bahwa memilih Sekte Stream Roh adalah sesuatu yang tidak bisa dilakukan dengan enteng!

Segera, semua orang hadir, dan teleportasi dimulai!

Cahaya terang melonjak ke udara. Seolah-olah tangan besar telah meraih semua orang dari tiga puncak gunung dan kemudian membawanya ke perbatasan dengan Blood Stream Sect. Tujuannya adalah …

Pegunungan Luochen!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya