A Will Eternal – Chapter 286 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 286 | Baca Novel Online

Chapter 286: Baik … pagi …?

Percakapan meletus di sisi Sekte Aliran Darah. Satu peristiwa mengejutkan setelah yang lain terjadi pada hari ini, membuat seluruh sekte benar-benar terguncang.

Setan Darah telah muncul, dan salah satu patriark ternyata menjadi mata-mata. Hal-hal seperti itu tidak bisa begitu saja disapu di bawah karpet, dan seluruh sekte dibiarkan merasa kosong, dan bahkan dihina.

Si leluhur leluhur memiliki ekspresi pahit di wajahnya. Sambil menggertakkan giginya, dia melihat ke patriark pendiri Spirit Stream Sect, dan kemudian pada Bai Xiaochun yang tidak sadar. Dalam beberapa saat, kedua sekte tersebut akan bertarung, atau bergabung. Leluhur leluhur itu terdiam sesaat, tetapi kemudian tiba-tiba, telinganya tiba-tiba bergerak-gerak, seolah-olah ada makhluk lain yang berbicara langsung kepadanya. Ekspresinya berkedip, dan kemudian menjadi salah satu tekad penuh.

“Sekte Aliran Yang Dalam mencoba untuk menabur ketidakharmonisan di antara sekte kami, dengan tujuan membuat kami saling membantai. Tidak hanya mereka membunuh sesama Daoist Droughtflame, mereka juga mencoba membunuh salah satu dari tuan darah kami. Kami tidak bisa mentolerir hal-hal seperti itu! Ketika Blood Stream Sect pergi berperang, kami tidak kembali ke rumah sampai darah tumpah. Oleh karena itu, hal terbaik untuk dilakukan adalah menghapus Sekte Aliran Mendalam !! ” Ketika kata-katanya mencapai hati dan pikiran para murid aliran Darah Sekte, kebingungan mereka dengan cepat diganti dengan kemarahan.

"Aku bersumpah untuk menghapus Sekte Aliran Mendalam!"

"Ayo balas dendam untuk Patriarch Droughtflame !!" Ketika tujuan-tujuan baru mereka menjadi terpusat di hati mereka, mata mereka bersinar, dan mereka bahkan bersumpah. Kata-kata leluhur-leluhur langsung menyebabkan darah mereka mendidih, dan niat membunuh mereka untuk mendidih.

Awan darah mulai bergolak, dan lautan darah tumbuh lebih kuat saat pasukan Blood Stream Sect mulai terbang ke kejauhan. Raksasa darah melolong, dan kapal perang berwarna darah itu mulai bergerak. Tanah bergemuruh ketika murid-murid Sekte Luar yang tak terhitung jumlahnya terbang ke udara seperti belalang untuk menjadi bola yang sangat besar.

The Blood Stream Sekte patriark berputar dan terbang ke awan darah.

Setelah beberapa saat hening, patriark pendiri Spirit Stream Sect memandang sekeliling pada anggota lain dari sekte, dan bisa melihat tekad di mata mereka. Dengan pandangan sekilas ke lokasi tertentu di Pegunungan Luochen yang tidak ada yang memperhatikan, dia mendengarkan suara berbicara di kepalanya sejenak, setelah itu dia mengertakkan giginya.

"Sekte Aliran Mendalam mengganggu urusan dua klan kami, dan bahkan mencoba membunuh patriarki junior kami! Untuk itu, mereka harus mati! " Dengan itu, dia melambaikan tangan kanannya. "Spirit Stream Sect, waktunya telah tiba untuk menghapus Sekte Stream Mendalam !!"

Suara gemuruh memenuhi langit dan bumi. Niat membunuh melonjak, dan cahaya formasi mantra naik ke langit. Raksasa mulai melaju ke kejauhan, dan matahari putih di atas kepala menyebabkan langit bergetar!

Banyak orang tidak bisa membantu tetapi meluangkan waktu sejenak untuk melihat Bai Xiaochun, termasuk bapak pendiri. Setelah menatap sejenak padanya berbaring tak sadarkan diri di kawah, mereka melesat untuk bergabung dengan Sekte Aliran Darah di benua itu yang merupakan lokasi Sekte Aliran Mendalam!

Sebuah peperangan akan segera terjadi, yang belum pernah terjadi di Capai Bawah timur dunia kultivasi selama 10.000 tahun!

Rupanya, sekte baru sedang naik daun, seperti matahari fajar, bersinar dengan sinar cahaya yang tak terhitung jumlahnya, diselingi dengan darah dan kematian!

Pasukan utama pergi, tetapi kontingen kecil dari masing-masing sekte tetap di Pegunungan Luochen, termasuk Patriark Ironwood dan patriark Song Clan.

Tentu saja, alasan mereka untuk tetap tinggal adalah Bai Xiaochun!

Bai Xiaochun sangat penting bagi kedua sekte, dan tidak ada yang merasa nyaman meninggalkannya dalam perawatan sekte lain. Seperti yang Master Thousand-Faces jelaskan, Bai Xiaochun juga merupakan kelemahan utama bagi kedua sekte tersebut. Selama dia hidup, semuanya bisa berjalan dengan lancar. Tetapi jika dia mati, hubungan antara dua sekte akan hilang, dan terlalu banyak hal buruk bisa terjadi.

Tentu, Hou Xiaomei menolak untuk meninggalkan sisi Bai Xiaochun. Dia sudah lama memperhatikan Song Junwan, dan intuisinya segera memberitahunya bahwa ada sesuatu yang terjadi antara dia dan Bai Xiaochun.

Song Junwan juga menolak untuk pergi. Melihat Bai Xiaochun yang tidak sadar mengisinya dengan rasa sakit, serta emosi yang tak terlukiskan lainnya.

Dan dengan demikian, waktu berlalu. Pegunungan Luochen menjadi sunyi sekali lagi. Sekte Aliran Darah dan Sekte Aliran Roh membentuk dua kubu tepat di sebelah satu sama lain di Pegunungan Luochen.

Tepat di tengah-tengah dua kamp adalah gua abadi, yang dijaga ketat. Bahkan kedua patriark mengawasi area untuk memastikan tidak ada kecelakaan yang terjadi.

Di dalam gua abadi, Bai Xiaochun terbaring tak sadarkan diri. Setiap hari, Hou Xiaomei dan Song Junwan akan muncul untuk menemaninya. Seiring berjalannya waktu, Hou Xiaomei menjadi semakin yakin bahwa ada sesuatu yang terjadi antara Bai Xiaochun dan Song Junwan. Adapun Song Junwan, dia jelas bisa mengatakan bahwa Hou Xiaomei memiliki semacam hubungan dengan Bai Xiaochun.

Segera, para pembudidaya dari kedua sekte mulai merasakan semangat membunuh yang ada di antara kedua wanita. Akhirnya, mereka bahkan datang untuk mendengar mereka berdua berdebat keras tentang Bai Xiaochun yang tidak sadar. Ketika itu terjadi, simpati muncul di hati semua pembudidaya.

Lebih banyak waktu berlalu. Sebulan kemudian, napas Bai Xiaochun telah tumbuh stabil. Berkat kerja batin Teknik Abadi Hidup yang Tidak Mati, dia perlahan pulih. Ditambah dengan pengobatan terus-menerus dari obat-obatan roh yang disediakan oleh Sekte Aliran Darah dan Sekte Aliran Roh, dia dengan cepat menjadi lebih baik.

Suatu sore, basis budidayanya tiba-tiba berputar, dan matanya terbuka. Ketika dia menyadari bahwa dia masih hidup, kegembiraan muncul di hatinya.

Dia memikirkan kembali semua yang telah terjadi sebelum dia pingsan, dan jantungnya terus berdetak dengan rasa takut. Jika dia tidak mengeluarkan penyu-penyu pada saat terakhir untuk membela diri, dia pasti akan hancur dalam jiwa dan raga.

"Itu Droughtflame terlalu ganas! Sial, begitu aku menjadi cukup kuat, aku pasti harus membalas dendam !! ” Mengertakkan gigi dalam hati, dia baru saja akan duduk ketika dia tiba-tiba menyadari bahwa ada sesuatu yang tampak salah. Memutar kepalanya perlahan ke samping, dia melihat Hou Xiaomei berdiri di dekatnya, tangannya di pinggulnya, sangat mirip cabai pedas saat dia menatap Song Junwan, yang berdiri di depannya, santai tapi percaya diri.

Mungkin karena mereka terlalu fokus satu sama lain, mereka tidak memperhatikan bahwa Bai Xiaochun telah membuka matanya.

Pada saat itu, murid Bai Xiaochun mengerut. Sesuatu tentang pemandangan itu tampak sangat aneh, jadi dia cepat-cepat menutup matanya dan kemudian membukanya lagi beberapa saat kemudian. Ketika dia memastikan bahwa dia tidak berhalusinasi, hatinya tiba-tiba berdebar, dan dia mulai merasa sangat gugup. Saat itulah Hou Xiaomei mulai berbicara.

"Apa yang kamu lakukan di sini lagi, bibi Song?" katanya, melotot. “Kamu sudah cukup tua, bukankah seharusnya kamu berada di rumah jompo atau apalah? Kenapa kamu tidak pincang dan tidur siang !? Saya bisa mengurus kakak Xiaochun sendiri! ”

Mata Song-phoenix seperti Junwan melebar menjadi silau. Terlihat lebih anggun dari sebelumnya, dia memutuskan untuk menempatkan Hou Xiaomei di tempatnya. “Lihat cewek, aku tahu kamu terlalu muda untuk mengerti hubungan antara aku dan pamanmu Xiaochun. Mengingat kau adalah keponakan Nightcrypt, aku mungkin harus memberimu tamparan yang baik di wajah. ”

Hou Xiaomei mendengus. “Kamu keponakannya! Seluruh keluarga Anda semuanya keponakan! Saya dan kakak Xiaochun adalah pasangan yang sempurna! Kami adalah teman masa kecil, dan kami saling menyukai sejak kami bergabung dengan sekte. Sebenarnya, hanya dengan bantuan kakak Xiaochun aku bisa masuk ke Sekte Luar. ”

Ini bukan pertama kalinya mereka berdebat satu sama lain. Pertukaran panas seperti itu terjadi hampir setiap hari. Meskipun Song Junwan mengendalikan emosinya sendiri, dia hampir membunuh Hou Xiaomei beberapa kali.

Namun, mengingat rencana untuk bergabung dengan dua sekte bersama, dan peran Bai Xiaochun dalam hal itu, dia berhasil menahan diri.

Bai Xiaochun menjilat bibirnya, dan kemudian, mengingat betapa membunuh kedua wanita itu, dengan cepat menutup matanya dan pura-pura tidak sadar. Namun, dia segera menyadari bahwa ada sesuatu yang tampak lebih salah daripada sebelumnya. Semuanya terlalu sunyi.

Kesunyian membuatnya semakin gugup, dan ketika dia mendengarkan dengan seksama, itu menyebabkan kulit kepalanya geli; selain napasnya sendiri, dia bisa dengan jelas mendengar dua orang lainnya bernapas, dan sangat dekat dengannya saat itu!

Butir-butir keringat muncul di dahinya. Berpura-pura seolah baru bangun tidur, perlahan-lahan dia membuka matanya dan melihat sekeliling dengan bingung. Hal pertama yang dilihatnya adalah dua wajah secantik bunga.

Yang satu tampak dewasa, yang lain muda dan tidak berpengalaman. Yang satu sangat elegan, yang lain manis dan murni.

"Selamat pagi…." katanya dengan gugup, berkedip beberapa kali.

Song Junwan tiba-tiba tersenyum, dan tatapannya melembut. Menjangkau, dia meletakkan tangannya ke dahinya untuk merasakan suhunya. Dengan mata sedalam genangan air, dia dengan lembut berkata, “Jangan takut. Anda hanya berpura-pura tidak sadar, itu saja. Sekarang beri tahu kakak besar Anda berapa hari Anda berpura-pura. "

Bai Xiaochun menelan ludah dan kemudian berkata, "Aku …."

Namun, sebelum dia bisa selesai berbicara, Hou Xiaomei menepuk tangan Song Junwan dan melangkah maju untuk berdiri di samping Bai Xiaochun. Menatap marah pada Song Junwan, dia berkata, "Apa yang kamu pikir kamu lakukan?!?! Kakak besar Xiaochun sangat murni dan polos! Bagaimana mungkin dia berpura-pura pingsan ?! ” Hampir segera setelah kata-kata itu keluar dari mulutnya, dia memandang Bai Xiaochun dengan curiga, merendahkan suaranya, dan berkata, "Kakak Xiaochun, kau sudah korup! Berpura-pura pingsan itu salah! ”

Lebih banyak keringat muncul di dahinya. Berada di sekitar dua wanita ini membuatnya merasa seperti jarum yang menusuk ke punggungnya. "SAYA…."

Setelah memutar matanya, Song Junwan dengan dingin berkata, “Nightcrypt, saya ingin berbicara dengan Anda sendirian. Anda berhutang penjelasan kepada saya. ”

"Kakak Xiaochun, aku juga ingin berbicara denganmu sendirian!" Hou Xiaomei berkata, tidak mau kalah dengan Song Junwan dengan cara apa pun.

Bai Xiaochun tidak bisa berkata-kata. Kedua wanita itu saling melotot dengan marah, lalu menoleh padanya untuk melihat keputusan apa yang akan diambilnya. Mengambil napas dalam-dalam, dia memasang ekspresi sangat sedih di wajahnya.

"Sangat baik!" katanya, memperdalam suaranya. Hou Xiaomei belum pernah melihat Bai Xiaochun berbicara sedemikian rupa, atau melihat ekspresi seperti itu di wajahnya. Dia terkejut, dan tiba-tiba menyadari bahwa versi kakaknya Xiaochun ini bahkan lebih menarik daripada versi lama.

Sedangkan untuk Song Junwan, ekspresinya cerah; ini Nightcrypt yang dia ingat.

“Ceritakan apa yang terjadi antara kedua sekte setelah aku jatuh pingsan. Dan di mana kita sekarang? Di Pegunungan Luochen, atau di tempat lain? ” Taktik baru Bai Xiaochun tampaknya berhasil. Terus mencoba untuk terlihat seserius mungkin, dia mendengarkan peristiwa yang terjadi setelah dia jatuh pingsan.

Sekte Aliran Darah tidak akan pernah setuju untuk membiarkannya kembali ke Fragrant Cloud Peak, dan Spirit Stream Sekte tidak akan pernah setuju untuk membiarkannya kembali ke Middle Peak.

Oleh karena itu, kedua sekte telah mengatur agar kontingen pembudidaya berjaga-jaga di Pegunungan Luochen. Patriark Song Clan dan Patriarch Ironwood bahkan tetap tinggal untuk berdiri sebagai pelindung Dharma. Bai Xiaochun tersentuh.

Kemudian Song Junwan melanjutkan untuk menjelaskan apa yang terjadi di garis depan perang. Sekte Aliran Darah dan Sekte Aliran Roh saat ini sedang menyerang Sekte Aliran Mendalam. Sekte Aliran Yang Mendalam bukanlah tandingan bagi pasukan sebesar itu, dan telah mengalami kemunduran demi kemunduran. Mereka telah kehilangan sekitar setengah dari wilayah mereka.

Bai Xiaochun terguncang oleh betapa seriusnya sekte mengambilnya. Bahkan jika dia ingin pergi ke pertempuran, para leluhur tidak akan setuju.

“Kurasa ini salahku karena begitu luar biasa …. Ai. ” Merasa resah, ia memutuskan bahwa hal terbaik yang harus dilakukan saat ini adalah menahan diri untuk tidak meminta dikirim ke medan perang. Dengan begitu, dia bisa menghindari memberi mereka tekanan, dan juga bisa menghindari situasi di mana mereka tiba-tiba menjadi gila dan … setuju untuk membiarkannya bertarung.

"Ah, terserahlah. Saya mungkin harus memberikan alasan yang bagus kepada para leluhur untuk menolak membiarkan saya pergi ke medan perang. Saya … perut saya tiba-tiba sakit …. Saya kira luka saya belum sembuh sampai sekarang. Yah … Aku akan terus memulihkan diri sedikit lebih lama. ” Setelah mencapai titik ini dalam pemikirannya, Bai Xiaochun memutuskan bahwa dia adalah orang yang sangat perhatian. Sambil memegangi perutnya, dia terus berpura-pura merasa sakit.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya