A Will Eternal – Chapter 289

shadow

A Will Eternal – Chapter 289

Chapter 289: Para Leluhur, Send Me To The War!

Bai Xiaochun merasa kepalanya hampir meledak. Dengan mata melebar, dia menatap burung itu, merasa seperti akan menjadi gila …. Yang benar adalah bahwa burung ini sebenarnya memiliki dua nama. Di Blood Stream Sect, itu disebut bangau bloodspirit, tetapi di Spirit Stream Sect, itu dikenal sebagai ibis irispetal.

Namun, dia tidak yakin nama mana yang memanggilnya. Itu benar terutama mengingat niat membunuh melonjak di kedua sisi dirinya. Dia hampir bisa merasakan air mata mengalir di matanya. Bagaimana dia membenci burung itu ….

"Sialan kau, burung!" dia pikir. "Mengapa? Kenapa kenapa kenapa kamu harus muncul di sini!?!? ” Dengan gemetar, dia melihat Song Junwan di sebelah kirinya, dan Hou Xiaomei di sebelah kanannya. Keduanya menatapnya dengan ekspresi antisipasi di wajah mereka. Dia bisa membayangkan bahwa siapa pun yang berpihak padanya, yang lain akan sangat berduka.

Bai Xiaochun mengertakkan gigi dan bersiap untuk membuat nama baru. Namun, saat itulah Song Junwan tiba-tiba berkata, "Nightcrypt, jangan kamu berani mencoba yang cepat dengan mengarang nama baru!"

“Kakak besar Xiaochun,” Hou Xiaomei menimpali, “kamu tidak bisa mengatakan kamu tidak mengenalinya. Saya tahu Anda pernah melihat burung-burung di Sekte Stream Roh sebelumnya! ”

Itu adalah kesempatan yang langka: Hou Xiaomei dan Song Junwan berpihak satu sama lain ketika mereka menatap Bai Xiaochun, emosi yang dalam berkedip di mata mereka …

"Aku … aku …." Keringat menetes ke wajah Bai Xiaochun. Pada titik ini, dia dalam keadaan putus asa. Dulu ketika mereka membawakan obat untuknya, dia berhasil mengambil obat yang cepat, tetapi pada saat ini, itu tampaknya tidak mungkin.

"Apa yang saya lakukan…?" pikirnya, matanya berkaca-kaca. Berdasarkan bagaimana Song Junwan dan Hou Xiaomei mendorongnya, jelas bahwa mereka tidak peduli sama sekali apa burung itu disebut, mereka hanya ingin dia memilih di antara mereka berdua.

Dengan mata merah, dia menunjuk ke arah burung itu dan melolong, “Baiklah! Aku akan memberitahumu. Burung itu adalah … itu … "

Tiba-tiba, dia menggigit lidahnya, dan kemudian melepaskan kekuatan basis budidayanya, memungkinkannya menjadi liar di dalam dirinya. Saat itu meledak ke lorong qi-nya, rasa manis memenuhi mulutnya, dan kemudian dia meludahkan seteguk darah. Kemudian visinya mulai menjadi gelap, dan dia mulai jatuh pingsan.

Pada saat terakhir sebelum pingsan, dia menghela nafas dalam-dalam.

Song Junwan dan Hou Xiaomei benar-benar terkejut. Mereka tidak hanya melihat Bai Xiaochun batuk darah, mengingat bahwa mereka menahannya, mereka bisa merasakan bahwa basis kultivasinya dalam kekacauan. Hou Xiaomei tampak seperti akan menangis saat dia membawa Bai Xiaochun kembali ke gua abadi. Adapun Song Junwan, dia mengeluarkan banyak koleksi obat-obatan roh, yang dia mulai mendorong ke mulutnya.

Tidak jauh dari dua puncak gunung, bapa bangsa Song Clan dan Patriarch Ironwood menyaksikan pemandangan itu bermain, mata mereka berkedip dengan simpati.

Sang patriark Klan Song menghela nafas dan berkata, “Apakah bocah cilik itu benar-benar berpikir terlibat dengan wanita bisa begitu sederhana? Saya belajar kebenarannya bertahun-tahun yang lalu. Dengan jentikan lengan baju, saya melepaskan diri dari semua kotoran. ”

Dengan cara yang langka, Patriarch Ironwood tampaknya sepenuhnya setuju dengannya. Mengangguk, dia berkata, “Cinta adalah kesengsaraan. Bertahun-tahun lalu, saya memutuskan kesengsaraan semacam itu. Sebenarnya, sekarang aku memikirkannya, aku bahkan tidak bisa mengingat wajah api tua itu bertahun-tahun yang lalu. ”

Kedua lelaki tua itu bertukar pandang. Untuk pertama kalinya, mereka berbarengan dengan sesuatu. Sambil menggelengkan kepala, mereka mulai berpikir kembali ke masa lalu mereka sendiri.

Beberapa hari kemudian, Bai Xiaochun membuka matanya dan bergegas ke cermin tembaga yang tergantung di dinding di guanya yang abadi. Ketika dia melihat ke cermin, dia melihat sosok kurus dan pucat. Sejauh yang dia ketahui, dunianya sekarang adalah dunia kegelapan ….

Setelah beberapa saat, dia menghela nafas dan bersiap untuk pergi keluar dan mencari udara segar. Dia perlu tenang dan memikirkan ide bagaimana menghadapi situasi tersebut.

"Itu tidak akan bekerja untuk hal-hal yang terus terjadi dengan cara ini. Game mereka akan mengantarku ke kuburan awal …. " Sambil mendesah, dia mendorong membuka pintu gua abadi, dan baru saja akan melangkah keluar, ketika dia tiba-tiba menjadi benar-benar kaku.

"Kalian berdua…." Keringat muncul di dahinya ketika dia menyadari bahwa berdiri tepat di luar pintu gua abadi adalah Song Junwan dan Hou Xiaomei. Mustahil untuk mengatakan kapan mereka telah tiba, tetapi di sana mereka berdiri, tepat di sebelah satu sama lain, tersenyum kepadanya.

"Nightcrypt, ayo jalan-jalan!" Kata Song Junwan, matanya berkilauan menawan.

"Kakak besar Xiaochun, aku tidak akan membuatmu menamai burung kali ini." Kata Hou Xiaomei, sedikit memerah dan tampak lebih murni dan menawan dari sebelumnya.

Namun, mata kedua wanita itu tampaknya telah secara tidak sengaja bertumpu pada kakinya.

Bai Xiaochun merasakan semua rambut di tubuhnya berdiri tegak. Sekarang, dia menyadari kebenaran. Kedua iblis wanita ini menjadi kecanduan bermain-main dengannya. Permainan mereka telah mencapai titik di mana bahkan kaki mana yang keluar dari guanya yang abadi pertama adalah titik pertikaian ….

Ini konyol. Kedua iblis wanita ini bahkan bukan manusia …. Bergetar nampak, dia tidak berani melangkah keluar.

"Um, jadi … senang bertemu kalian berdua di sini, ya? Saya … Saya merasa sedikit lelah, saya pikir saya akan tetap di dalam hari ini …. " Memaksa senyum ke wajahnya, dia mulai mundur. Namun, pada saat itu, aura pembunuhan muncul dari Song Junwan, dan untuk Hou Xiaomei, matanya mulai dipenuhi dengan air mata saat dia menatapnya dengan sedih.

Yang satu tampak sangat marah, yang lain, diperlakukan salah dan difitnah ….

Bai Xiaochun berada di ambang menjadi gila. Dia kesakitan sehingga tiba-tiba dia melepaskan semua kekuatan spiritual yang telah dia hati-hati membangun di dalam dirinya sendiri. Kekuatan kacau menyapu dirinya, menyebabkan darah menyembur keluar dari mulutnya. Sekali lagi, visinya menjadi gelap, dan dia pingsan.

Sebelum kehilangan kesadaran, dia tidak menghela nafas, tetapi air mata memenuhi matanya.

Dua hari kemudian di tengah malam, Bai Xiaochun berbaring di ranjang batu, dan matanya perlahan terbuka. Kemudian, dia berbaring di sana menatap langit-langit, air mata mengalir di pelipisnya.

“Dulu ketika itu adalah Hou Xiaomei sendirian, itu sangat bagus. Dia percaya semua yang saya katakan. Tapi sekarang….

“Dulu ketika itu Song Junwan seorang diri, semuanya berjalan sesuai kehendakku. Yang harus saya lakukan adalah sedikit marah, dan dia akan melakukan apa pun yang saya minta. Tapi sekarang….

"Dengan mereka berdua bersama, itu benar-benar menakutkan …." Ketika dia memikirkan kembali betapa indahnya berurusan dengan mereka sendirian, lebih banyak air mata mengalir.

"Tidak. Jika keadaan terus seperti ini, aku akan mati !!

“Mereka akan bermain-main denganku sampai ke liang kubur, menyiksaku sampai mati! Saya sudah di ambang menjadi gila. Pertama adalah obat, lalu burung itu. Selanjutnya, mereka mencoba memutuskan dengan kaki mana saya berjalan. Sebelum Anda menyadarinya, mereka akan menonton untuk melihat mata yang terbuka pertama, atau yang berkedut ….

"Aku tidak bisa tinggal di sini lagi. Kedua iblis wanita ini terlalu menakutkan. Saya sudah batuk darah dua kali. Jika ini terus berlanjut, saya bisa kehilangan kehidupan kecil saya yang malang. ” Dengan gemetar, menghadapi topeng teror, dia menggertakkan giginya!

"Aku harus bergabung dengan upaya perang !!

"Di medan perang, ada kemungkinan aku akan terbunuh, tapi di sini, aku pasti akan menjadi gila cepat atau lambat …." Dia tiba-tiba merasa lebih dari sebelumnya seperti dia benar-benar ingin bergabung dengan perang. Faktanya, hatinya sudah meninggalkan Pegunungan Luochen; dia tidak punya keinginan apa pun untuk tetap tinggal.

Dia bangkit berdiri, ekspresinya menunjukkan tekad yang teguh. Dia tampak berbeda dari beberapa saat yang lalu; urat-urat bajanya berdenyut, dan matanya bersinar dengan cahaya yang kuat. Dia dengan cepat mengemas tasnya, lalu diam-diam membuka pintu gua abadi. Mengirim akal ilahi-nya terlebih dahulu, dia melihat sekeliling area.

Saat ini tengah malam, dan bulan dikaburkan oleh awan. Semuanya gelap gulita, dan sunyi kecuali suara berbagai makhluk malam dan burung.

Dia melihat sekeliling dengan waspada untuk memastikan bahwa Song Junwan dan Hou Xiaomei tidak menunggu. Kemudian, dia bergerak, menarik semua kecepatan yang bisa dia kumpulkan, bahkan menggunakan sayapnya. Dia menjadi seberkas cahaya yang melesat dengan kecepatan tinggi ke arah dua puncak gunung yang ditempati oleh patriark Song Clan dan Patriarch Ironwood.

Karena takut menarik perhatian Song Junwan dan Hou Xiaomei, ia bergerak secepat mungkin tanpa benar-benar membuat suara dalam proses tersebut. Segera, dia mencapai dua gunung, di mana dia berhenti di tempat dan mengambil napas dalam-dalam. Matanya bersinar dengan tekad, dan ekspresinya adalah ketegasan hati. Dia tiba-tiba tampak seperti kombinasi Bai Xiaochun dan Nightcrypt, heroik, luar biasa, dan pada saat yang sama, tangguh dan kejam!

Dia tampak lebih tinggi daripada sebelumnya saat dia melangkah maju ke dasar puncak kembar. Mata bersinar dengan keganasan dingin, dia menggenggam tangan dan membungkuk.

"Saya murid eselon warisan Bai Xiaochun dari Sekte Stream Roh, dan master darah Nightcrypt dari Sekte Aliran Darah. Salam, Leluhur! "

Patriark Song Clan dan Patriarch Ironwood perlahan membuka mata mereka, dan menatap kaget pada Bai Xiaochun.

Aura pembunuh muncul di sekitar Bai Xiaochun saat dia berkata, "Ayah tiri, Patriark, sebagai penguasa darah dari Puncak Tengah, dan sebagai penanam eselon warisan dari Sekte Stream Roh, aku harus melakukan layanan berjasa! Saya harus pergi ke medan perang untuk menghadapi musuh! "

Patriark Song Clan dan Patriarch Ironwood memiliki ekspresi aneh di wajah mereka. Setelah beberapa saat, patriark Klan Song berkata, "Saya pikir Anda belum pulih?"

"Ayah tiri, beberapa cidera tidak seperti apa-apa jika dibandingkan dengan kebaikan yang lebih besar dari kedua sekte!" Dia tersenyum lebar, seolah dia tidak peduli sama sekali tentang lukanya. Pada saat yang sama, tekad di matanya tumbuh lebih kuat. “Kultivator apa yang bisa menjalani hidup tanpa terluka? Yang penting adalah nilai dari cedera itu. Sedangkan saya, saya terluka saat mencoba melindungi sekte kami! ”

Dia tampak sangat heroik ketika dia berdiri di sana mengucapkan kata-kata seperti itu. Siapa pun yang mungkin bisa melihatnya akan terkejut. Dia tampak benar tanpa batas, seorang pria jantan sekuat besi dan sama sekali tidak takut mati!

“Medan perang adalah tempat yang berbahaya, dan kematian adalah hal biasa di sana. Apakah kamu tidak takut akan itu? " Patriark Ironwood bertanya dengan lembut.

Bai Xiaochun tertawa terbahak-bahak. Memukul dadanya dengan santai, dia berkata, “Aku pria sejati! Darah akan tumpah di medan perang, itu benar. Tetapi bagaimana saya bisa berdiri saja dan menyaksikan sesama anggota sekte saya bertempur dalam pertempuran sementara saya bersantai dengan nyaman? Itu … bukan cara Bai Xiaochun dalam melakukan sesuatu, dan jelas bukan gaya Nightcrypt!

"Leluhur, tidak perlu untuk diskusi lebih lanjut. Aku … aku pasti ingin bergabung dengan upaya perang !! ” Kata-katanya yang nyaring diucapkan dengan ketegasan yang dapat memotong kuku dan memotong besi.

"Baiklah," kata patriark Klan Song. "Persis seperti itulah seharusnya anakku bertindak." Dia dan Patriark Ironwood bertukar pandang, lalu mengangguk. “Besok pagi, kamu bisa membawa medali teleportasi ini ke portal teleportasi. Ini akan membawamu ke garnisun kami di wilayah Sekte Aliran Mendalam! ” Tertawa sepenuh hati, patriark Klan Song melambaikan tangannya, mengirim medali perintah terbang ke arah Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun meraih medali dan melontarkan senyum riang.

“Apa gunanya menunggu sampai besok? Hatiku terbakar dengan keinginan untuk membunuh musuh! Saya tidak bisa tidur seperti itu! Saya akan menuju ke portal teleportasi segera, dan langsung menuju pertempuran. Waktunya telah tiba untuk mempertaruhkan nyawaku untuk sekte! ” Menjentikkan lengan bajunya, dia berubah menjadi seberkas cahaya yang melesat langsung ke portal teleportasi. Beberapa saat kemudian, cahaya teleportasi melonjak ke langit, menerangi kegelapan malam. Satu sosok dapat dilihat dalam cahaya, rambutnya mencambuk di sekitarnya, memancarkan tekad, kebenaran, dan pada saat yang sama, pembunuhan berdarah ….

Patriark Song Clan dan Patriarch Ironwood tertawa dan saling memandang. Melihat senyum di wajah satu sama lain, mereka menyadari pada suatu titik, mereka datang untuk saling mengagumi sedikit.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya