A Will Eternal – Chapter 295

shadow

A Will Eternal – Chapter 295

Chapter 295: Ambillah Mereka dan Bersenang-senanglah!

Xu Xiaoshan begitu jauh sehingga dia tidak bisa melihat siapa yang ada di kelompok di depannya. Namun, dia bisa melihat pedang darah yang sangat besar, dan merasakan aura darah yang unik dari para pembudidaya aliran aliran darah. Tanpa ragu-ragu, dia menembak ke arah mereka.

Ketika dia melihat Bai Xiaochun, dia tampak seperti akan menangis dengan gembira.

"Bai Xiaochun !!" dia berteriak.

Pada saat yang hampir bersamaan, Nine-Isles juga melihat Bai Xiaochun. Mula-mula matanya melebar, tapi kemudian bersinar dengan gembira!

"Aku tidak percaya Bai Xiaochun ada di sini !! Saya pikir saya akan menangkap Xu Xiaoshan hari ini, tetapi siapa yang bisa menduga bahwa kita juga akan bertemu Bai Xiaochun? Dia meninggal!" Nine-Isles tertawa keras ketika dia memimpin kelompoknya yang terdiri dari 200 pembudidaya maju. Jika mereka bertemu dengan beberapa kekuatan elit dari Sekte Aliran Roh dan Darah, itu mungkin cerita yang berbeda. Namun, dia bisa mengatakan bahwa kelompok Bai Xiaochun dipenuhi dengan para kultivator dari semua tingkatan yang berbeda. Selain Beihan Lie, Master God-Diviner, dan Jia Lie, sisanya jelas murid tanpa catatan di sekte mereka.

Nine-Isles benar-benar yakin bisa menghabisi kelompok seperti itu. Tertawa keras, dia terus mengejar Xu Xiaoshan menuju Bai Xiaochun.

Cukup banyak di antara kelompok pembudidaya Sembilan-Kepulauan mengakui Bai Xiaochun, dan meskipun mereka terkejut, keinginan mereka untuk membunuhnya dibakar terang.

Mereka semua tahu bahwa ini adalah perang pemusnahan sekte, dan mereka sadar bahwa salah satu alasan utama mengapa Roh dan Sekte Aliran Darah mencapai aliansi adalah karena Bai Xiaochun!

Xu Xiaoshan juga menyadari ini, dan itu membuatnya ragu sejenak. Namun, dia tidak punya pilihan lain. Jika dia tidak bergabung dengan Bai Xiaochun, dia akan mati. Keragu-raguan berkedip di matanya, dan dia mengutuk dirinya sendiri karena masuk ke dalam situasi ini. Tapi kemudian dia menyadari bahwa ekspresi Bai Xiaochun sama seperti biasanya, dan bahwa para pembudidaya dalam kelompoknya tampaknya tidak takut sama sekali. Bahkan, banyak dari mereka bahkan memandang Nine-Isles dan para pembudidaya dengan jijik dan cemoohan.

"Hah?" Xu Xiaoshan bergumam, bingung.

Bai Xiaochun menggenggam tangannya di belakang punggungnya. Tampak sangat bangga pada dirinya sendiri, dia berkata, “Jangan takut, Xiaoshan! Tuan Darah ada di sini untuk menyelamatkanmu! ”

Bersihkan tenggorokannya, dia melihat para penggarap di sekitarnya, lalu melambaikan tangannya ke luar. Yang mengejutkan Xu Xiaoshan, semua pembudidaya di tim Bai Xiaochun mulai menghasilkan bola bercahaya.

"Menyerang!" Bai Xiaochun meraung. Para pembudidaya dari dua sekte meraung sebagai respons, dan mulai melemparkan bola bercahaya. Dalam sekejap mata, ratusan dari mereka terbang di udara seperti bintang jatuh.

Rahang Nine-Isles terjatuh, dan kelompok di belakangnya ragu-ragu sejenak. Beberapa di dalam kelompok melepaskan serangan untuk memblokir bola yang bersinar, tetapi bola tampaknya kebal terhadap teknik magis. Mereka mulai meledak, mengirimkan asap dalam jumlah besar untuk menutupi Nine-Isles dan semua orang di sekitarnya.

Asap langsung mengurangi visibilitas di daerah itu, tetapi itu tidak menghentikan jeritan dan lolongan menyedihkan dari menggema keluar.

"Perutku…."

"Surga! Saya telah menjadi abadi …. "

“Jauhi semuanya! Menjauh dari saya! Tempat apa ini…?"

Ekspresi Xu Xiaoshan berkedip, dan dia berteriak, "Mayat Puncak Wabah Asap !!"

Dengan gemetar, dia berteriak dan menggunakan semua kekuatan yang bisa dia himpun untuk terbang dari asap, wajahnya seputih selembar kertas. Dia lebih dari siapa pun yang akrab dengan asap itu, dan pengalamannya sangat mengesankan.

Adegan yang dimainkan karena asap itu seperti mimpi buruk yang akan menghantuinya selama sisa hidupnya. Untuk melihatnya muncul lagi di sini mengisi hatinya dengan teror.

Namun, bahkan ketika dia melarikan diri dari asap, udara mulai jernih. 200 murid Sekte Stream yang Mendalam menjadi terlihat, dan itu adalah adegan yang aneh. Beberapa dari mereka melambaikan tangan mereka, beberapa tampak mabuk, beberapa tampak pucat seperti kematian, dan beberapa dikelilingi oleh bau berbahaya.

Beberapa bahkan saling berpelukan. Adapun Nine-Isles, dia melayang-layang di sana, dikelilingi oleh perisai cahaya yang entah bagaimana melindungi dia dari asap. Dia hampir tidak percaya apa yang dilihatnya di sekitarnya.

“Kemampuan ilahi apa ini? Mustahil! Tidak mungkin! Bagaimana mungkin ada sihir seperti ini!?!? ” Ketakutan yang mendalam akan Bai Xiaochun bangkit di dalam hatinya. Dia tiba-tiba teringat kembali pada Fallen Sword Abyss, dan itu memicu jeritan parau. Sebelum Bai Xiaochun bahkan bisa menyerang, dia mengeluarkan liontin batu giok dan mendorong ke bawah untuk mengaktifkannya.

Cahaya tujuh warna menyebar, bersama dengan suara retak. Kekuatan teleportasi melonjak, membungkus Nine-Isles untuk memindahkannya.

Murid Bai Xiaochun mengerut. Dia tahu betul bahwa liontin batu giok yang bisa memindahkan para penggarap Yayasan Pembentukan dari medan perang sangat berharga bagi sekte apa pun. Hampir tak ternilai. Dia dengan cepat membuka Mata Dharma Heavenspan-nya, mengirimkan seberkas cahaya keemasan menembak ke arah Kepulauan Sembilan yang akan berangkat.

Begitu sinar cahaya keemasan menghantam Nine-Isles, dia mengeluarkan teriakan mengerikan. Meskipun dia masih diteleportasi, kekuatan kontrol yang diberikan oleh Heavenspan Dharma Eye karya Bai Xiaochun berhasil meraih ke lengannya dan merenggutnya dari bahunya.

Bahkan ketika Nine-Isles dibawa pergi, pengikut Bai Xiaochun mulai menyerang para pembudidaya yang masih tertinggal.

Beihan Lie memandang ke salah satu penggarap Yayasan Pendirian yang mencengkeram perutnya, aroma berbahaya di sekitarnya. "Aku ingat kamu! Anda adalah salah satu dari orang-orang yang mengeroyok saya di garis depan! "

Sambil menyeringai ganas, dia mendekati untuk membunuh.

Jia Lie dan Master God-Diviner mengeluarkan teknik magis dengan niat membunuh.

Itu sama dengan semua pembudidaya lainnya, dan lebih jauh lagi, dengan bekerja sama, mereka memastikan bahwa kelompok mereka sendiri hampir tidak mengalami cedera.

Tim Bai Xiaochun menjadi akrab dengan pertempuran dan pertempuran. Tak lama, jeritan sengsara memudar, dan pertempuran berakhir.

Satu-satunya hal yang disesalkan Bai Xiaochun adalah bahwa Sembilan-Kepulauan telah melarikan diri. Adapun Xu Xiaoshan, dia sangat terguncang dengan apa yang baru saja dilihatnya sehingga dia lupa bernapas. Kemudian dia memperhatikan bahwa para pembudidaya dari dua sekte semua bekerja sama dalam pertempuran. Dia bahkan melihat Beihan Lie dan Master God-Diviner bekerja bersama untuk melawan musuh.

"Bagaimana ini mungkin …?" dia terkesiap, menggosok matanya untuk membersihkannya.

Satu jam kemudian, medan perang telah dibersihkan dari jarahan, dan kelompok itu berada di jalan mereka lagi. Xu Xiaoshan bergabung dengan mereka, terbang di samping Bai Xiaochun dan menawarkan banyak kata-kata pujian yang menjilat.

“Blood Lord Nightcrypt? Patriark Junior Bai Xiaochun? Sekte Paman Bai? Um, apa yang Anda pikirkan tentang memberi saya beberapa bola bercahaya yang digunakan semua orang di sana …? ”

Bai Xiaochun tampak sangat senang dengan dirinya sendiri. Dia merasakan cukup banyak pencapaian atas bagaimana timnya berjuang begitu keras dan bersama-sama dengan baik.

"Itu semua adalah jasa besar di pihak saya …." dia menghela nafas pada dirinya sendiri. Melihat ke arah Xu Xiaoshan, dia melambaikan lengan bajunya dan melemparkannya beberapa bola bercahaya.

"Bawa mereka dan bersenang-senang!"

Xu Xiaoshan dengan hati-hati mengambil bola bercahaya, jantung berdebar kencang karena antisipasi. Dia tidak sabar untuk bertemu dengan beberapa pembudidaya Sekte Aliran Besar untuk menggunakannya. Dia akan menunjukkan kepada para petani Sekte Aliran Besar itu betapa hebatnya asap racun Plaguedevil!

Waktu berlalu. Dua bulan lagi berlalu. Perang sudah berlangsung selama setengah tahun, tetapi jalan buntu masih belum terpecahkan. Selain itu, semakin banyak pertempuran skala kecil yang terjadi di seluruh Benua Heavencraft. Sebagian besar pertempuran itu antara kelompok yang berjumlah puluhan atau ratusan.

Nama Bai Xiaochun menyebar jauh dan luas selama waktu itu. Setiap pertempuran yang ia lawan berakhir dengan kemenangan. Akhirnya, bola racunnya yang bersinar juga menjadi terkenal. Penanam Sekte Aliran Dalam yang Mendalam di semua lini pertempuran tahu tentang nama mengerikan Plaguedevil.

Beihan Lie, Master God-Diviner, dan Jia Lie juga mendapatkan kemuliaan mereka sendiri. Adapun Xu Xiaoshan, ia bergabung dengan grup agak terlambat, tetapi juga naik ke ketenaran. Dia jatuh cinta dengan bola bercahaya Bai Xiaochun, dan menggunakannya lebih antusias daripada orang lain, terutama yang memicu halusinasi ….

Adapun patriark Sekte Stream Mendalam, dan para pemimpin lainnya bersembunyi di markas terakhir mereka, mereka juga mendengar bola bercahaya. Namun, yang bisa mereka lakukan hanyalah mengertakkan gigi; tidak ada dari mereka yang berani keluar dan bertarung.

Bahkan para penatua eselon peninggalan Sekte yang mendalam dan penanam eselon warisan dapat menghilangkan rasa takut mereka terhadap Roh dan Sekte Aliran Darah. Mereka semua menunggu pertempuran terakhir yang menentukan untuk menunjukkan wajah mereka.

Semuanya mencapai titik didih. Ketenaran Bai Xiaochun tumbuh, dan kelompok pengikutnya tumbuh semakin dan semakin bersemangat saat mereka memusnahkan tim-tim pembudidaya Sekte Aliran Besar yang masih mengintai. Bahkan para patriark Sekte Stream Roh dan Sekte Aliran Darah terkejut dengan bagaimana hal-hal dimainkan.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya