A Will Eternal – Chapter 3 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 3 | Baca Novel Online

Chapter 3: Enam Garis Kebenaran

Gerakan Bai Xiaochun menjulurkan kepalanya ke luar jendela langsung menarik perhatian pria muda berwajah pucat itu. Marah, dia berteriak, "Jadi, kamu orang yang mengambil tempat saya!"

Sudah terlambat bagi Bai Xiaochun untuk menundukkan kepalanya kembali ke jendela. Dia segera menempelkan ekspresi polos ke wajahnya dan berkata, "Tidak, itu bukan aku!"

"Pembohong! Kamu sangat kurus dan pendek, kamu jelas seorang pemula di sini! ” Xu Baocai mengepalkan tangannya dan menatap Bai Xiaochun dengan marah. Dia sangat marah sehingga dia tampak seperti akan meledak setiap saat.

Merasa cukup salah, Bai Xiaochun mengintip: "Itu benar-benar tidak ada hubungannya dengan saya!"

“Aku tidak peduli! Tiga hari dari sekarang di lereng selatan sekte, Anda dan saya akan bertempur sampai mati! Jika Anda menang, maka saya tidak punya pilihan selain menghisapnya. Jika Anda kalah, maka saya mendapatkan tempat saya kembali. " Xu Baocai mendorong tangannya ke jubahnya dan mengeluarkan pemberitahuan darah, yang dia lemparkan ke ambang jendela Bai Xiaochun. Pemberitahuan itu ditutupi dengan versi yang tak terhitung jumlahnya dari karakter "DIE," semuanya ditulis dalam darah.

Bai Xiaochun melihat ke bawah pada semua karakter "DIE" dan tidak bisa melewatkan niat membunuh yang hilang dari mereka. Jantungnya menjadi dingin. Kemudian dia ingat bahwa Xu Baocai baru saja menyebutkan ‘pertarungan sampai mati,’ dan dia tersentak.

“Penatua Brother, ini bukan masalah besar! Mengapa Anda harus pergi dan menggunakan darah Anda sendiri untuk menulis begitu banyak karakter? Bukankah itu … sakit? ”

"Bukan masalah besar?!" Xu Baocai meraung, menggertakkan giginya. "Huh! Saya sudah hidup hemat sejak lama. Saya menabung batu roh selama tujuh tahun! Tujuh tahun, kamu dengar aku!?!? Hanya dengan begitu aku sanggup menyuap penjaga kehormatan agar mendapatkan tempat di Ovens! Lalu Anda memutuskan untuk memasukkan kaki Anda ke pintu? Permusuhan ini tidak akan pernah direkonsiliasi! Tiga hari dari sekarang adalah hari kamu mati! ”

"Saya pikir saya akan lulus," kata Bai Xiaochun, mengambil pemberitahuan darah dengan hati-hati antara ibu jari dan jari telunjuknya, dan kemudian melemparkannya ke luar jendela.

"KAMU!" mengamuk Xu Baocai. Tiba-tiba, dia merasakan tanah bergetar, dan dia menyadari bahwa ada segumpal daging yang berdiri di sebelahnya. Sulit untuk mengatakan berapa lama Big Fatty Zhang berdiri di sana, tapi di sana dia, di samping, dengan dingin mengukur Xu Baocai.

"Ninth Fatty," katanya, menyapa Bai Xiaochun, "Anda sedang bertugas di piring dengan Saudara Kedua." Kemudian dia kembali menatap Xu Baocai. "Adapun kamu, berhenti menyebabkan keributan seperti itu! Singkirkan pantatmu dari sini! ” Dia menyapu sendoknya di udara dengan mengancam, menyebabkan embusan angin bertiup.

Wajah Xu Baocai jatuh, dan dia mundur beberapa langkah. Dia ingin terus berdebat, tetapi melihat tatapan tidak sabar di wajah Big Fatty Zhang, dia menatap Bai Xiaochun dengan berbisa, lalu pergi.

Saat Bai Xiaochun memikirkannya, dia menyadari bahwa mengingat tatapan kejam yang diberikan Xu Baocai padanya, dia yakin akan muncul lagi di beberapa titik. Karena itu, hal terbaik yang harus dilakukan dalam situasi ini adalah tetap tinggal di Oven. Kemungkinan besar, Xu Baocai tidak akan berani kembali ke sana dan menyebabkan masalah.

Hari-hari berlalu. Bai Xiaochun perlahan mulai bekerja di Oven siang hari, dan membudidayakan Seni Kontrol Cauldron Violet Qi di malam hari. Namun, kemajuannya lambat. Akhirnya dia sampai pada titik di mana dia bisa bertahan selama empat napas waktu, tetapi tidak lebih, meninggalkannya sangat frustrasi.

Pada suatu malam tertentu di tengah sesi kultivasinya, dia tiba-tiba mendengar keributan besar di antara Saudara Tua yang gemuk.

“Tutup gerbangnya, tutup gerbangnya! Cepatlah, Fatty Huang Kedua, tutup gerbang itu! "

"Ketiga Fatty Hei, periksa dan lihat apakah ada yang memata-matai kita. Segera!"

Bai Xiaochun berkedip kaget. Setelah belajar dari kesalahannya sebelumnya, ia menghindari jendela dan mengintip melalui celah di pintu. Apa yang dia lihat adalah sekelompok gemuk yang berkeliaran di sekitar halaman begitu cepat sehingga mereka hampir terbang.

Beberapa saat kemudian, gerbang utama ke Oven ditutup rapat. Selain itu, untuk beberapa alasan, kabut cahaya telah muncul, membuat lemak terlihat lebih misterius dari sebelumnya.

Bai Xiaochun menyaksikan adegan itu bermain. Para gemuk sekarang bergegas ke satu pondok jerami tertentu. Terlepas dari semua kabut, Bai Xiaochun bisa dengan jelas melihat tubuh tangguh Big Fatty Zhang, dan dia tampaknya berbicara kepada yang lain. Seluruh adegan itu sangat aneh, jadi Bai Xiaochun mulai menjauh dari pintu dalam upaya untuk berpura-pura tidak melihat apa-apa sama sekali.

Namun, pada titik tepat itulah suara Big Fatty Zhang bergema: "Ninth Fatty, saya tahu Anda sedang menonton. Pergi dari sini!" Meskipun dia tidak berbicara sangat keras, suaranya langsung membebani Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun berkedip beberapa kali, lalu perlahan berjalan keluar pintu, memasang ekspresi polos dari seseorang yang bahkan tidak mampu menyakiti seekor lalat.

Begitu dia mendekati kelompok gemuk, Big Fatty Zhang meraihnya dan menariknya untuk berdiri di antara mereka. Hampir seketika, Bai Xiaochun menangkap aroma aroma unik, sesuatu yang langsung menyebabkan perasaan hangat menyebar ke seluruh tubuhnya.

Dia melihat sekeliling pada yang lain, dan melihat bahwa mereka semua memiliki ekspresi gembira di wajah mereka. Untuk beberapa alasan, dia juga merasa bersemangat. Saat itulah dia menyadari bahwa Big Fatty Zhang memegang jamur ajaib di tangannya. Itu seukuran tangan bayi, dan tembus kristal; yang diperlukan hanyalah pandangan sekilas, dan siapa pun bisa tahu bahwa itu bukan barang biasa.

Big Fatty Zhang memandang Bai Xiaochun, lalu mengulurkan jamur dan dengan kasar berkata, "Ayo, Saudara Muda Kesembilan, gigitlah."

"Uhh …" jawab Bai Xiaochun, menatap jamur ajaib. Kemudian dia melihat sekeliling pada semua Saudara Tua yang gemuk, dan ragu-ragu. Zhang Fatty Besar langsung kesal. Dari raut wajahnya, jika Bai Xiaochun tidak memakan jamur, mereka berdua akan menjadi musuh.

Bukan hanya dia. Fatty Huang Kedua, Fatty Hei Ketiga, dan yang lainnya semuanya memelototi Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun menelan ludah. Bahkan dalam mimpinya yang paling liar, dia tidak akan pernah membayangkan dirinya dalam situasi di mana orang akan marah jika dia tidak menggigit jamur ajaib yang tak ternilai, seolah-olah itu tidak lebih dari kaki ayam. Namun, itulah yang terjadi tepat di depan matanya.

Hati Bai Xiaochun berdebar saat dia mengertakkan gigi dan menerima jamur ajaib. Akhirnya, dia membuka mulutnya dan menggigitnya. Jamur itu langsung larut di mulutnya, menyebabkan sensasi luar biasa memenuhi tubuhnya, sesuatu yang berkali-kali lebih kuat dari apa yang dia alami beberapa saat sebelumnya ketika hanya menciumnya. Hampir seketika, wajahnya memerah padam.

“Bagus sekali. Penatua Sun meminta agar kita menggunakan jamur ajaib berusia seratus tahun ini dalam sup. Jika kita semua menggigitnya, maka kita harus tenggelam atau berenang bersama! ” Zhang Fatty Besar tampak sangat puas saat dia membuka mulutnya dan menggigit. Lalu dia melemparkan jamur ke lemak berikutnya, dan segera, mereka semua mengunyah daging jamur. Sekarang mereka semua mengunyah bersama, kelompok itu tersenyum pada Bai Xiaochun seolah-olah dia sekarang salah satu dari mereka.

Bai Xiaochun tertawa kecil ketika dia menyadari bahwa semua orang ini pada dasarnya adalah mitra dalam kejahatan. Selain itu, mengingat mereka menjadi sangat gemuk dengan cara ini, mungkin tidak berbahaya untuk bergabung dengan mereka. Itu tidak mengherankan Xu Baocai telah memberinya pemberitahuan tantangan dengan kata "DIE" yang tertulis berulang kali ….

"Kakak," Bai Xiaochun berkata, "jamur ajaib itu nikmat! Saya merasa seluruh tubuh saya terbakar! ” Dia menjilat bibirnya dan menatap Big Fatty Zhang dengan tidak sabar.

Sebagai tanggapan, mata Big Fatty Zhang mulai bersinar terang. Dengan tawa yang hangat, dia dengan flamboyan mengeluarkan bunga anjing laut, yang dia berikan kepada Bai Xiaochun.

"Sekarang, apakah Anda melihat betapa menakjubkannya Oven, Saudara Muda? Saya tidak berbohong! Baiklah, makanlah. Makanlah sampai kamu kenyang! ”

Mata Bai Xiaochun mulai bersinar saat dia menggigit besar. Selanjutnya, Big Fatty Zhang mengeluarkan semacam bahan berharga alami, sesuatu yang tampak seperti permata emas, yang memancarkan aroma yang harum.

Bai Xiaochun tidak membutuhkan dorongan dari Big Fatty Zhang. Dia segera menggigit dan menelannya. Rasa tajam itu memberinya sensasi luar biasa. Setelah itu, Big Fatty Zhang menghasilkan buah roh merah yang sangat manis.

Lebih banyak item muncul. Jamur ajaib, berbagai bahan obat, buah roh dan barang berharga lainnya. Bai Xiaochun mengambil bagian dari mereka semua, seperti juga lemak lainnya. Dia makan begitu banyak sehingga segera, kepalanya berputar. Dia hampir merasa mabuk, tubuhnya panas dan terbakar ke titik di mana uap putih naik dari atas kepalanya. Dia sudah merasa gemuk seperti bola.

Semakin banyak dia makan, semakin besar Fatty Zhang dan yang lainnya menatapnya. Pada akhirnya, mereka menampar perut mereka dan tertawa terbahak-bahak, dan mereka semua benar-benar tampak seperti mitra dalam kejahatan.

Kepala berenang, Bai Xiaochun mengulurkan tangan dan kakinya. Tangannya mendarat di perut raksasa Big Fatty Zhang, dan kakinya mendarat ke samping. Dia mulai tertawa bersama yang lain.

"Departemen pelayan lain akan membunuh untuk mendapatkan salah satu dari mereka sendiri ke Sekte Luar. Tapi kita membunuh untuk memastikan kita tetap di luar! Lagi pula, siapa yang mau pergi ke sana? Apa bagusnya Sekte Luar, ya? ” Zhang Fatty Besar terdengar sangat bangga akan hal ini. Setelah selesai berbicara, dia mencabut akar ginseng. Akar itu sendiri memiliki cincin usia yang terlihat samar tak terhitung jumlahnya, dan ditutupi dengan banyak rootlets. Jelas, akar ginseng ini sudah sangat tua.

"Saudara Muda Kesembilan, basis kultivasi kita semua cukup kuat sehingga kita bisa menjadi murid Sekte Luar sejak lama. Namun, kami lebih suka menyembunyikan level sejati kami. Lihat, ada murid Sekte Luar yang akan membunuh demi kesempatan untuk mendapatkan satu gigitan akar ginseng berumur seratus tahun seperti ini. Apakah kita terlihat takut? " Zhang Fatty Besar kemudian mencabut rootlet dan memasukkannya ke mulutnya, mengunyah, dan menelan. Kemudian dia menyerahkan akar ginseng kepada Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun begitu kenyang sehingga dia hampir tidak bisa melihat lurus. “Penatua Brother, saya kenyang…. Aku benar-benar tidak bisa makan satu gigitan lagi— ”

Bahkan sebelum dia selesai berbicara, Big Fatty Zhang memetik akar kecil dan memasukkannya ke mulut Bai Xiaochun.

“Saudara Muda Kesembilan, kau terlalu kurus, sangat kurus sehingga gadis-gadis di sekte tidak akan menyukaimu. Di sekte kami, mereka menyukai orang-orang seperti kita Saudara, kuat dan gemuk! Ayo, makan …. " Zhang Fatty Besar mengeluarkan sendawa besar. Lalu ia mengambil setumpuk mangkuk kosong, serentak menunjuk ke dua gulungan yang tergantung di kedua sisi pondok jerami di dekatnya, yang di atasnya tertulis sebuah bait. "Dengar, kita punya pepatah di sini yang mengatakan bahwa aku lebih baik mati kelaparan di Oven daripada berjuang menaiki tangga di Sekte Luar."

Bai Xiaochun memandangi bait dan berkata, “Ya, pasti! Kita semua ingin mati kelaparan di sini! Uh … ya, mati kelaparan. "

Lalu dia menampar perutnya dan mengeluarkan sendawa.

Mendengar ini, Big Fatty Zhang dan yang lainnya mulai tertawa. Mereka semua menemukan Bai Xiaochun menjadi semakin menawan.

"Hari ini adalah hari yang menyenangkan," kata Big Fatty Zhang. “Saudara Muda Kesembilan, ada sesuatu yang penting untuk kukatakan padamu. Kami memiliki cara tertentu untuk melakukan sesuatu di sini di Oven, dan untuk menyesuaikan diri, Anda perlu menghafal mnemonik tertentu. Perhatian. Buah-buahan dan rempah-rempah yang bersifat magis; Gigit ujung-ujungnya tetapi lepaskan batangnya; Iris dagingnya tipis ketika ada yang akan dibantai; Adapun tulang-tulang itu meninggalkan sedikit daging di atasnya; Semangat bubur? Sirami sampai tipis; Anggur yang enak? Setengah cangkir akan membantu Anda.

“Enam baris ini disusun setelah bertahun-tahun menderita oleh generasi sebelumnya. Jika Anda pergi makan dengan mengikuti prinsip-prinsip ini, maka Anda dijamin aman. Baiklah, sebut saja malam. Kepala tidur semua orang, camilan tengah malam hari ini sudah berakhir. Para murid Sekte Luar masih menunggu sup mereka. " Saat dia berbicara, Big Fatty Zhang mulai mengisi mangkuk kosong dengan bubur beras.

Kepala Bai Xiaochun berputar, dan dia tidak bisa berhenti memikirkan enam baris kebenaran yang baru saja diberitahukan padanya. Dia memandang Big Fatty Zhang dan yang lainnya mengisi mangkuk, mengeluarkan sendawa, lalu berjongkok untuk memeriksa mangkuk itu sendiri. Lalu, mulutnya berubah menjadi senyum.

"Saudara Penatua, mangkuk ini terlalu baik."

Fatty Besar Zhang dan yang lainnya menatapnya dengan ekspresi aneh.

Terlihat semenarik biasanya, dia terkekeh dan berkata, “Pada pandangan pertama, mereka tidak terlihat terlalu besar, tetapi sebenarnya bisa menampung banyak makanan. Mengapa kita tidak membuat mereka tampak besar, tetapi kurang makanan? Misalnya, kita bisa membuat bagian bawah mangkuk … lebih tebal! "

Zhang Fatty Besar menatap kaget, seolah-olah dia baru saja disambar petir. Gulungan lemaknya kemudian mulai bergetar, dan matanya mulai bersinar terang. Lemak lainnya mulai terengah-engah, dan lemak mereka juga mulai bergetar.

Tiba-tiba sebuah suara memukul keras terdengar saat Big Fatty Zhang menampar pahanya. Lalu dia melemparkan kepalanya ke belakang dan tertawa terbahak-bahak.

"Ya ya ya! Itu ide yang layak diteruskan! Generasi masa depan di Oven semua akan mendapat manfaat dari ini! Saudara Junior Kesembilan, saya tidak pernah membayangkan bahwa seseorang yang semenarik Anda sebenarnya akan sepintar ini! Ha ha ha! Kamu dilahirkan untuk menjadi bagian dari Ovens! ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya