A Will Eternal – Chapter 31

shadow

A Will Eternal – Chapter 31

Chapter 31: Direndahkan!

Pedang kayu pemuda kurus itu berdenyut dengan energi aneh, melesat di udara dalam sinar prismatik, langsung menuju Bai Xiaochun. Namun, sebelum itu bahkan bisa mendekat, suara ping terdengar dari bagian luar perisai setinggi-dan-setengah Bai Xiaochun saat pedang kayu memantul darinya.

Begitu perisai pelindung Bai Xiaochun berkedip, matanya berkilauan, dan dia menghela napas lega. Bersihkan tenggorokannya, dia sebenarnya hanya duduk bersila.

Penonton saling bertukar pandang bingung. Mereka tidak benar-benar yakin apa yang harus dikatakan dalam menanggapi Bai Xiaochun dan tingkat pertahanannya yang ekstrem. Mereka telah melihat orang-orang yang berfokus pada pertahanan sebelumnya, tetapi … belum pernah melihat orang yang melindungi dirinya sendiri sebanyak ini.

Adapun lawannya, wajah pemuda itu memerah, kemudian menjadi pucat. Sambil menggertakkan giginya, dia meraung, mengirimkan pedang terbangnya yang menembak ke arah perisai yang bersinar, berayun dengan kuat bahkan saat itu menembus udara.

Suara ping terdengar ketika pedang terbang itu terbang lagi dan lagi, tetapi setiap kali, itu dikirim berputar menjauh. Akhirnya, energi spiritual pemuda berwajah pucat itu lebih dari setengah habis, dan ekspresi putus asa muncul di wajahnya.

Dia telah bertarung dalam duel selama bertahun-tahun, tetapi ini adalah pertama kalinya dia bertemu lawan yang bersembunyi seperti kura-kura di dalam tempurung. Namun, dia belum mau menyerah. Dia telah bergabung dengan kompetisi dengan tujuan untuk mengambil tempat ke-3. Menatap Bai Xiaochun dengan mata merah, dia dengan marah meraung, "Keluar dari balik perisai itu!"

Bai Xiaochun sama sekali tidak takut oleh pemuda ini, jadi dia tidak ragu untuk tetap di balik perisai dan berteriak, "Jika kamu cukup baik, kenapa kamu tidak masuk ke dalam!"

Ekspresi aneh muncul di wajah semua orang yang hadir saat mereka melihat Bai Xiaochun, tidak yakin apakah akan tertawa atau menangis. Pria muda kurus itu sangat marah sehingga nadi biru muncul di dahinya ketika dia mengepalkan rahangnya. Akhirnya, dia menggigit lidahnya dan memuntahkan seteguk darah. Ketika itu mendarat di pedang kayunya, semuanya berubah warna darah.

Diskusi langsung pecah di antara hadirin.

"Sihir Roh Darah!"

"Baginya untuk menggunakan teknik magis itu menunjukkan bahwa dia benar-benar telah didorong ke kegilaan!"

Pedang kayu berwarna darah bergerak lebih cepat dari sebelumnya, dan memancarkan tekanan dua kali lipat. Cahaya berwarna darah menyebar ke segala arah saat itu menembak ke arah Bai Xiaochun.

Sebuah ledakan terdengar ketika pedang kayu itu menembus tiga inci penuh ke dalam perisai. Gemuruh terdengar ketika mencoba menembus lebih jauh, tetapi gagal. Bahkan, karena terlalu banyak kekuatan yang diberikan, retakan mulai menyebar di atas pedang.

Sesaat kemudian, sebuah letupan bisa terdengar ketika seluruh pedang kayu … hancur berkeping-keping, yang perlahan melayang ke tanah.

Mata pria muda kurus itu melebar, dan darah menyembur keluar dari mulutnya. Energi spiritualnya sangat habis, benda sihirnya hancur, dan dia sangat marah sehingga dia pingsan.

Saat Li Qinghou menyaksikan adegan itu, wajahnya menjadi semakin tidak sedap dipandang. Sambil tertawa masam, Penatua Sun melangkah maju, memberi isyarat agar orang-orang datang membawa pemuda kurus itu pergi, dan kemudian menyatakan Bai Xiaochun pemenangnya.

"Ah, dia membiarkanku menang!" Bai Xiaochun berkata saat lampu perisai di sekelilingnya memudar. Tampak sangat khusyuk, dia membusungkan dadanya dan menggenggam kedua tangannya di belakang, tampak seperti seorang Terpilih. Adapun pemuda kurus itu, saat dia dibawa, dia tampaknya mendengar kata-kata Bai Xiaochun, sadar kembali, batuk seteguk darah lagi, dan kemudian pingsan lagi.

Bersihkan tenggorokannya, Bai Xiaochun menoleh ke Penatua Sun dan menggenggam tangan. Lalu dia menjentikkan lengan bajunya dan berjalan keluar dari arena.

Para murid Sekte Luar yang datang untuk menyaksikan kompetisi mengambil semuanya dengan cukup baik. Paling-paling, mereka memiliki ekspresi aneh di wajah mereka. Adapun kontestan, mereka melihat Bai Xiaochun dengan ekspresi yang sangat tidak sedap dipandang.

Itu terutama berlaku bagi orang-orang yang telah memenangkan pertandingan masing-masing. Ketika mereka membandingkan kondisi pemuda saat ini kurus dengan Bai Xiaochun, mereka tidak bisa membantu tetapi merasa perlu untuk berjaga-jaga.

Kompetisi berlanjut, dan segera sisa pertandingan selesai. Dari dua puluh peserta asli, setengahnya telah dieliminasi untuk menghasilkan 10 besar saat ini.

Itu termasuk Du Lingfei, Chen Zi’ang, dan Bai Xiaochun, yang berdiri di sana, dagu tertahan, melihat sekeliling pada 10 pesaing teratasnya. Dalam hati, dia berkata, "Yang harus saya lakukan adalah memenangkan satu pertandingan lagi dan kemudian saya akan berhasil!"

Melihat harapan tepat di depannya, dia merasa sangat bersemangat.

Penatua Sun mengamati sepuluh kontestan, tatapannya tertuju pada Bai Xiaochun sejenak sebelum berkata, “5 besar sekarang akan dipilih. Apakah kalian bertujuh silakan melangkah maju untuk memilih kelereng Anda. "

Kali ini, Bai Xiaochun bergegas menjadi yang pertama dalam barisan, dan mengeluarkan marmer dengan nomor dua tertulis di atasnya. Setelah itu, ia segera berbalik untuk mempelajari sesama pesaingnya.

Tidak butuh waktu lama bagi semua orang untuk menggambar marmer, setelah itu Penatua Sun mengumumkan bahwa dua pejuang pertama akan memulai pertandingan mereka. Bai Xiaochun bergabung dengan seorang pria kekar dan berotot yang, setelah melihat siapa yang dia lawan, mulai tertawa keras.

“Orang lain mungkin takut dengan pertahananmu, tapi aku tidak peduli sama sekali tentang mereka. Aku juga mahir dalam pertahanan, jadi mari kita tunggu dan lihat siapa di antara kita yang bisa bertahan lebih lama! ” Sambil tertawa, pria itu menampar tasnya untuk menghasilkan buckler kecil. Setelah menanamkannya dengan energi spiritual, buckler tumbuh lebih besar dan mulai memancarkan cahaya kuning yang benar-benar mengelilingi pria itu.

Tapi pria itu belum selesai. Menderu, daging dan ototnya mengembang, dan dia bahkan tumbuh beberapa inci lebih tinggi. Seluruh adegan itu cukup mengejutkan.

"Aku tidak percaya itu Sihir Penempaan Tubuh!"

“Penyadar itu terlihat familier. Jangan bilang itu Buckler Dawnlight! Hal-hal itu berharga 9.000 poin prestasi! ” Semua orang terkejut, dan untuk Bai Xiaochun, alisnya berkerut.

Ketika Penatua Sun melihat apa yang terjadi, dia menganggukkan kepalanya sedikit, matanya bersinar dengan ekspresi pujian. Beralih ke Li Qinghou, dia berkata, "Anak ini adalah Li Shan, tingkat kelima Qi Kondensasi. Dia akan menjadi lawan yang sulit, karena dia dilahirkan dengan kekuatan ilahi, ditambah memupuk Sihir Penempaan Tubuh. Tidak hanya dia sangat kuat, dia juga unggul dalam pertahanan. ”

Li Qinghou sedikit mengangguk, lalu memandang Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun sedang mempelajari tubuh yang berubah pria kekar itu, dan perisai yang dimilikinya. Dia mengenali perisai dari kunjungannya ke Paviliun Harta Karun, dan meskipun dia tidak yakin berapa banyak poin jasa yang dibutuhkan, kerutannya semakin dalam.

Semua orang yang menonton kompetisi tampaknya sangat tertarik untuk mencari tahu apa yang akan terjadi, terutama para murid lain dalam kompetisi, yang jelas senang untuk menertawakan kemalangan orang lain.

"Murid berkulit putih itu benar-benar beruntung."

“Yah, dia sangat beruntung sebelumnya, itu saja. Sekarang dia menghadapi lawan yang kuat seperti ini, dia secara alami akan dipukuli kembali ke tempatnya. ”

Saat para penonton membahas perkembangan, pria kekar tersenyum ganas dan kemudian mulai melangkah cepat menuju Bai Xiaochun.

"Tidak ada yang bisa kamu lakukan. Saya mengalahkan murid terakhir yang saya lawan bahkan tanpa menggambar senjata. Tinju saya adalah teknik magis paling kuat yang saya miliki! "

Pria itu mempercepat, menyebabkan angin bertiup. Saat dia mendekat, mata Bai Xiaochun berkilauan dan dia tiba-tiba melambaikan jarinya, menyebabkan pedang kayu kecilnya terbang keluar dari tasnya.

Tanpa jeda sedikit pun, itu melesat di depan Bai Xiaochun menuju pria kekar.

Saat menebas ke arahnya, pedang qi dibangun selama puluhan meter di sekitar pedang, menyebabkan suara gemuruh bergema.

Wajah lelaki kekar itu jatuh, dan kulit kepalanya kesemutan sehingga rasanya seperti bisa meledak. Matanya melebar saat sensasi intens krisis menerpa dirinya. Tanpa ragu sedikit pun, dia jatuh ke dalam retret. Menderu, dia melambaikan kedua tangannya, mengirim buckler keluar untuk memblokir pedangnya.

Sebuah ledakan terdengar ketika pedang kayu dan penembak kecil itu menabrak satu sama lain. Namun, si buckler tidak melakukan apa pun untuk bahkan memperlambat pedang kayunya. Itu hancur berantakan, dan pedang kayu terus menuju pria kekar itu.

Wajah lelaki itu dipenuhi syok; bahkan jika dia mampu menghindar lebih cepat, itu tidak ada gunanya. Pedang terbang itu menimpa dirinya dalam sekejap mata, menyebabkan angin dingin menerpa wajahnya.

"Aku mengakui!" dia berteriak tanpa ragu, suaranya naik beberapa oktaf ketika dia jatuh ke tanah.

Suara berdengung bisa terdengar ketika pedang kayu berhenti tepat di depan dahi pria itu, lalu berbalik dan terbang kembali ke tas memegang Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun berkedip, juga agak terkejut oleh pedang kayu itu. Sebelumnya, dia hanya berlatih dengan itu, dan tidak tahu itu sangat kuat. Dan itu bahkan sebelum dia mulai menggunakan Lightness-in-Heaviness.

Setelah mendongak sejenak, dia mengangkat dagunya, menggenggam tangannya di belakang, dan menatap pria kekar itu dengan dingin.

Wajah lelaki itu pucat pasi, namun sepertinya dia masih belum mau mundur. Merangkak berdiri, dia memelototi Bai Xiaochun dan berkata, "Menggunakan kekuatan item sihir tidak dianggap sebagai kemenangan! Saya tidak menerima ini sebagai kekalahan! "

Dengan itu, pria itu berbalik dan berjalan keluar dari arena.

Penatua Sun memandang Bai Xiaochun, juga kagum dengan kekuatan pedang kayu. Namun, dia tidak mengatakan apa-apa selain mengumumkan bahwa Bai Xiaochun adalah pemenangnya.

"Hahaha," Bai Xiaochun tertawa pada dirinya sendiri. “Dalam pertempuran berikutnya aku akan langsung menyerah. Saya menjadi seorang kultivator untuk hidup selamanya, bukan? Semua pembunuhan dan pertempuran ini terlalu biadab. Bukan itu yang dilakukan Bai Xiaochun. ” Bai Xiaochun meninggalkan arena, merasa luar biasa karena telah memenuhi persyaratan Li Qinghou untuk masuk ke 5 besar.

Mata Li Qinghou juga tertuju pada Bai Xiaochun. Meskipun semua orang telah fokus pada betapa luar biasanya pedang terbang itu, Li Qinghou tidak memperhatikan hal itu sama sekali. Dia telah menyaksikan keterampilan dan kemudahan yang Bai Xiaochun mengendalikan pedang terbang.

Melihat Bai Xiaochun telah memenangkan pertandingan lain, kerumunan mulai menghela nafas secara emosional.

“Ah, orang ini pasti kaya, itu sebabnya dia punya pedang kayu yang luar biasa. Hmph. Jika dia punya senjata lain, dia pasti tidak akan menang! ”

“Perangkat magis tidak ada hubungannya dengan kultivasi Anda. Pertama dia menggunakan jimat itu, lalu pedang itu. Sayang sekali! Dia pasti akan bangkrut pada akhirnya. "

Ngomel itu tidak berlangsung lama. Pertempuran berikutnya segera berlangsung. Du Lingfei bertarung melawan musuh dengan basis budidaya yang luar biasa. Itu adalah pertarungan yang sengit, tapi Du Lingfei tidak menggunakan spanduknya. Sebaliknya, dia menggunakan pedang terbang. Mereka bertarung bolak-balik dengan cara yang mempesona sampai tiba-tiba, pedang terbang Du Lingfei melesat maju dengan kecepatan luar biasa untuk muncul langsung di depan lawannya.

Kecepatan seperti itu jauh melampaui apa yang dapat dikontrol oleh murid biasa, membuat para hadirin menjadi gempar ketika orang-orang menyadari apa yang mereka lihat.

"Aku tidak percaya itu Lightness-in-Heaviness !!"

"Du Lingfei sebenarnya telah mencapai pencerahan dari tahap itu …."

"Ini Cahaya-dalam-Berat!" Jauh di dalam mata Penatua Sun, kilau persetujuan bisa dilihat saat dia melihat Du Lingfei.

Li Qinghou juga mengangguk.

Chen Zi’ang terkejut, dan kebanyakan orang yang berhasil masuk 10 besar memiliki reaksi yang sama. Adapun lawannya, dia terkekeh pahit dan menggenggam tangan untuk mengakui.

Du Lingfei berdiri di sana di arena, melihat sekeliling dengan bangga. Menggenggam tangan ke arah Li Qinghou dan Penatua Sun, dia meninggalkan arena.

Kerumunan masih gempar.

Namun, Bai Xiaochun dibiarkan berdiri di sana, berkedip.

"Tingkat kecepatan itu dianggap sebagai Lightness-in-Heaviness?" dia berpikir, heran.

Saat Du Lingfei dengan bangga meninggalkan arena, sedikit keringat terlihat mengalir di wajahnya. Meskipun berada di lingkaran besar tingkat kelima Qi Kondensasi, bertarung dua pertempuran berturut-turut cukup menguras energi spiritualnya. Itu terutama berlaku untuk pertempuran barusan, di mana lawannya memiliki kecakapan pertempuran yang tidak biasa. Pada akhirnya, dia terpaksa melepaskan sihir Lightness-in-Heaviness-nya, yang bahkan lebih menguras energi spiritualnya. Begitulah cara dia mendapatkan kemenangan.

Tujuannya adalah tempat pertama, dan dia tahu bahwa lawan berikutnya hanya akan lebih kuat. Karena kompetisi sekte khusus ini tidak diatur dengan ketat, ia tidak akan punya banyak waktu untuk beristirahat sebelum pertarungan berikutnya. Karena itu, dia segera mengeluarkan pil obat, yang dia konsumsi, lalu menutup matanya dan mulai memanfaatkan waktu untuk pulih.

5 besar sekarang terdiri dari Bai Xiaochun dan Du Lingfei, serta Chen Zi’ang. Pada akhirnya, ada dua pemuda lainnya, keduanya memiliki basis budidaya yang mendalam di tingkat kelima Qi Kondensasi.

Saat ini, semua orang sedang dalam proses memutar basis kultivasi mereka, mengambil keuntungan dari setiap kesempatan untuk mengisi kembali energi spiritual.

Hanya Bai Xiaochun tampaknya tidak menghabiskan energi spiritual sama sekali. Bahkan, dia bahkan berdiri di samping sambil menguap. Ketika semua orang yang telah tersingkir dari kompetisi melihat itu, itu meninggalkan mereka dengan keinginan untuk mengalahkannya.

Sekarang dia telah memenuhi permintaan Li Qinghou untuk masuk ke 5 besar, dia tidak peduli sama sekali tentang sisa kompetisi.

Mencoba menekan kebosanannya, dia memandang ke empat pesaing top 5 lainnya, terutama Du Lingfei, merenungkan bahwa jika kecepatan yang baru saja dilepaskannya dihitung sebagai Lightness-in-Heaviness, maka dia pasti jauh, jauh melebihi itu.

“Sayang sekali dia memiliki aura yang sangat mematikan. Mengapa seorang gadis yang baik seperti itu menjadi begitu berjuang dan membunuh? Jangan bilang bahwa semua gadis yang berlatih kultivasi Immortal adalah orang aneh seperti ini? Zhou Xinqi sangat bangga, dan Hou Xiaomei terlalu murung. ” Bai Xiaochun menggelengkan kepalanya. Dia baru saja akan berpaling dari Du Lingfei ketika dia tampaknya merasakan bahwa dia sedang menatapnya. Tiba-tiba matanya tersentak membuka untuk menatapnya dengan dingin.

Sejauh menyangkut Du Lingfei, Bai Xiaochun bahkan tidak layak untuk dipikirkan. Setelah menonton dua pertarungan pertamanya, dia berpendapat bahwa dia telah melakukan kemenangan yang beruntung, yang menyebabkan cemoohan di hatinya tumbuh lebih kuat.

"Baiklah, kamu berani menatapku, kan ?!" Bai Xiaochun segera menghentikan gerakan memalingkan muka. Sebaliknya, matanya membelalak saat dia melotot ke arah Du Lingfei. Kontes menatap tidak ada hubungannya dengan pertempuran dan pertumpahan darah, jadi sejak usia muda, dia telah bertemu beberapa orang yang bisa mengatasinya.

Du Lingfei mengerutkan kening. Adapun para pengagum yang berkerumun di belakangnya, mereka sangat kesal, dan melemparkan tatapan tajam ke arahnya.

Namun, melihat begitu banyak mata menatapnya, dan mengingat bahwa beberapa dari mereka sangat galak, Bai Xiaochun berdeham. Dia hanya memiliki dua mata, jadi bagaimana mungkin dia bisa cocok? "Yah, mereka memiliki angka di pihak mereka, dan selain itu, pria sejati tidak berkelahi dengan gadis-gadis."

Dengan harrumph, dia membuang muka.

Sekitar waktu itu, suara Penatua Sun terdengar di seluruh arena.

“Sangat bagus, kalian semua. Kompetisi ini berjalan sangat baik sejauh ini. Dan sekarang, kami akan terus mempersempit pesaing. Apakah kalian berlima melangkah maju dan memilih marmer. Salah satu kelereng itu adalah lulus gratis ke atas 3. " Sambil tersenyum, Penatua Sun memproduksi tas itu lagi.

Kali ini, Chen Zi’ang adalah yang pertama. Setelah mengeluarkan marmer, dia mengerutkan kening; marmernya tertulis nomor empat.

Du Lingfei yang berikutnya, yang mendapat marmer nomor dua. Dua murid Outer Sect lainnya mendapat nomor satu dan tiga masing-masing.

Bai Xiaochun bahkan tidak perlu menggambar marmer; marmer yang tersisa adalah jalan bebas hambatan.

Mata Bai Xiaochun berbinar, dan dia terkekeh. Dia mengambil tempatnya di luar arena pertempuran, lengan terlipat, merasa benar-benar santai saat dia bersiap untuk menonton Du Lingfei dan yang lainnya. Dia bahkan tidak berencana untuk melanjutkan kompetisi, tetapi sekarang dia tidak perlu melakukan apa-apa dan dia sudah berada di posisi 3.

"Keberuntungan adalah bagian besar dari kekuatan!" pikirnya, merasa cukup senang dengan dirinya sendiri.

Keberuntungan itu menyebabkan beberapa anggota audiens menatapnya dengan ekspresi yang bahkan lebih aneh di wajah mereka. Kebanyakan dari mereka benar-benar tidak tahan menerima situasi itu, terutama para murid lain yang telah tersingkir, yang hatinya dipenuhi dengan kecemburuan dan kecemburuan.

“Orang ini benar-benar tidak tahu malu. Baiklah, baiklah, dia menggunakan item ajaib untuk masuk ke lima besar, tapi kemudian dia benar-benar mendapat izin masuk gratis ke tiga besar! ”

"Betapa tercela. Faktanya, tidak pernah ada seseorang yang tercela seperti ini yang pernah muncul di kompetisi. ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya