A Will Eternal – Chapter 318

shadow

A Will Eternal – Chapter 318

Chapter 318: Semua Orang Di Keluarga Anda Adalah Kecebong

Bai Xiaochun memukul tasnya menahan frustrasi. Kura-kura kecil itu telah menjadi sakit kepala baginya, tetapi tidak ada yang bisa dia lakukan untuk situasi ini. Sambil mendesah, dia melihat Zhou Xinqi pergi, lalu perlahan-lahan menggelengkan kepalanya dan berbalik ke arah ke arah Konservatori Binatang di tepi utara.

Mustahil untuk mengatakan di mana tepatnya Bruiser berada. Ketika Bai Xiaochun tiba di tepi utara, satu-satunya hal yang bertemu dengannya adalah lolongan jauh. Bahkan Bruiser mengabaikannya. Bai Xiaochun merasa lebih tertekan dari sebelumnya.

"Anak itu telah tumbuh dewasa," katanya sambil mendesah, "dan sekarang dia mengabaikan ayahnya!" Dengan itu, dia menuju ke Beast Conservatory.

The Beast Conservatory seperti rumah kedua bagi Bai Xiaochun. Begitu dia tiba, binatang-binatang perang melihat ke atas dan mengeluarkan raungan ucapan selamat.

"Ayo, jadilah anak yang baik, Blackie. Jangan menggertak Daisy yang malang! ”

"Apa yang kamu lakukan, Tuan Blackbear? Berkelahi lagi? Apa yang saya katakan terakhir kali? Baiklah, kamu dalam waktu dua jam berikutnya! ”

Bai Xiaochun menyapa binatang-binatang perang ketika dia pergi, dan segera dia memiliki seluruh kelompok berkerumun di sekitarnya saat dia menuju ke jurang tempat naga tinta Heavenhorn tinggal. Para leluhur sudah berkumpul di tepi jurang, serta para penanam eselon warisan. Mereka semua memiliki ekspresi yang sangat serius di wajah mereka.

Ketika Bai Xiaochun diingatkan bahwa basis budidayanya adalah yang paling lemah dari kelompok, ia melambaikan binatang buas pertempuran. Kemudian dia naik ke tepi jurang dan melihat ke dalam. Jauh di lubuk hati, dia hanya bisa melihat bentuk bayangan yang adalah naga tinta Heavenhorn.

Segera, semua orang berkumpul, dan patriark pendiri memandang kelompok itu dan berkata, “Bertahun-tahun yang lalu, saya melihat kerangka binatang tingkat dewa di dalam jurang. Namun, tidak ada usaha yang cukup dari saya untuk membawanya kembali. Sekarang, kita berada di ambang berbaris ke perang, dan berada di tengah membangun Kapal Perang Heavenspan. Tulang belakang binatang itu akan sempurna untuk digunakan sebagai lonceng kapal!

"Kami lima patriark akan melakukan yang terbaik untuk mengambil sisa-sisa binatang itu. Sedangkan untuk Anda semua, jangan ragu untuk bergabung dengan kami, atau menjelajahi kedalaman jurang. Mungkin Anda dapat menemukan keberuntungan di dalamnya!

“Wilayah saku di dalam jurang adalah tanah harta karun, dan berisi benda-benda dari zaman kuno. Ada banyak tempat yang bahkan belum saya kunjungi. Ada tempat-tempat takdir, dan tempat-tempat bahaya. Ingatlah untuk tidak menyimpang terlalu jauh. Jika sesuatu yang tidak diinginkan terjadi, hancurkan batu giok ini untuk segera dikembalikan kepada kami! ” Dengan itu, dia melambaikan lengan bajunya, mengirimkan slip batu giok ke semua orang yang hadir.

Bai Xiaochun mengambil slip giok dan memeriksanya. Dia bisa segera merasakan kekuatan teleportasi dari puncak gunung kesembilan di atasnya, dan merasa sedikit lebih nyaman. Setelah semua, ranah saku ini adalah bagian dari Sekte Stream Roh, dan ditutupi oleh banyak formasi mantra sekte. Dengan demikian, itu harus menjadi tempat yang relatif aman.

Setelah semua penjelasan dibuat, patriark pendiri memandang ke bawah ke jurang, matanya bersinar terang.

"Heavenhorn, buka ranah saku misterius!"

Naga tinta Heavenhorn memberikan suara gemuruh sebagai tanggapan, dan kemudian mengangkat kepalanya. Mata bersinar dengan cahaya misterius, itu meluncur ke bawah ke jurang.

Suara gemuruh intens menyebar ke tanah. Semua binatang buas pertempuran di Beast Conservatory terdiam, dan sisa binatang buas di sepanjang tepi utara mulai bergetar. Bruiser berada di tengah mondar-mandir di sekitar binatang betina yang menyerupai qilin, ketika tiba-tiba, dia menggigil dan melihat ke atas.

Pada saat yang sama, pusaran besar muncul di bagian paling bawah jurang. Angin liar keluar dari dalamnya, menyebabkan pakaian semua orang mencambuk dengan liar. Kabut hitam meletus, memenuhi daerah itu dengan sensasi kealamian yang mendalam.

Bahkan pada jarak mereka saat ini dari pusaran, jelas bahwa ada dunia lain di sisi lain. Mereka hampir tidak bisa melihat banyak gunung yang ditumbuhi tanaman subur, serta makhluk besar seperti naga dengan sayap kasar yang beterbangan di udara. Segera setelah pusaran itu muncul, makhluk itu menoleh dan kemudian mulai terbang ke arah mereka.

Namun, naga tinta Heavenhorn bahkan lebih besar dari naga bersayap. Itu menjulurkan kepalanya keluar dari pusaran, dan kemudian suara berderak bisa terdengar, bersama dengan jeritan kesakitan, ketika naga bersayap itu melahapnya.

Bingkai besar naga tinta meluncur melalui pusaran untuk muncul di dalam dunia kantung misterius, di mana ia mengeluarkan raungan yang bisa mengguncang surga dan bumi. Seketika, seluruh dunia terdiam ….

Keyakinan yang ditunjukkan oleh naga tinta Heavenhorn menunjukkan bahwa itu akrab dengan dunia saku misterius. Itu masuk akal mengingat bahwa itu aslinya berasal dari tempat itu!

Bahkan saat Bai Xiaochun tersentak, bapa bangsa pendiri itu berbicara sekali lagi.

"Heavenhorn akan berjaga-jaga. Pintu masuk akan tetap terbuka selama sebulan, setelah itu Anda harus kembali! ” Dengan itu, patriark pendiri dan empat patriark lainnya berkedip bergerak, berubah menjadi lima sinar cahaya yang melesat ke pusaran dan kemudian menghilang di cakrawala.

Para penanam eselon warisan semua orang bangga, dan meskipun mereka memiliki rasa hormat terhadap Bai Xiaochun, dia masih hanya pada tahap Yayasan Pendirian, sementara mereka semua dalam tahap Inti Emas. Setelah mengangguk singkat ke Bai Xiaochun, mereka semua menembak ke arah pusaran.

"Xiaochun, jangan melangkah terlalu jauh," kata Li Qinghou. "Jika sesuatu yang buruk terjadi, segera hancurkan batu giok itu!" Dengan itu, ia menawarkan beberapa peringatan lagi. Pada titik ini, penanam eselon warisan lainnya semakin tidak sabar, jadi dia terbang untuk menemui mereka. Mereka berencana untuk pergi ke tempat yang akan terlalu berbahaya bagi para penggarap Yayasan Pendirian, membuatnya tidak pantas untuk membawa Bai Xiaochun.

Selain itu, peluang untuk keberuntungan seperti ini tidak mudah didapat.

Bai Xiaochun memperhatikan Li Qinghou membuat jalan ke kejauhan, dan kemudian berdiri di tepi jurang, menunduk dengan ragu-ragu ketika dia mencoba memutuskan apakah akan masuk atau tidak.

"Ayo, ayo, Nak," kata naga tinta Heavenhorn, tersenyum. “Cukup aman di sini. Hanya tinggal dalam jarak 500 kilometer dari pintu masuk, dan aku bisa melindungimu secara pribadi! ”

Bai Xiaochun terbatuk kering saat memikirkan hal itu lagi. Akhirnya, dia memutuskan bahwa karena tempat ini adalah ranah saku milik sekte, dan dia juga memiliki slip giok teleportasi, itu tidak mungkin terlalu berbahaya. Dia juga penasaran untuk melihat seperti apa dunia saku itu. Akhirnya, dia terbang ke udara dan kemudian menembak jatuh ke arah pusaran. Sesaat kemudian, dia berada di dunia lain.

Hal pertama yang dia perhatikan adalah angin liar yang menjerit di seluruh dunia. Itu berbeda dari angin di luar, lebih kuat, tampaknya gila ketika mencoba membekukan semua yang disentuhnya.

Dia mengambil napas dalam-dalam dan menatap ke langit, di mana pusaran besar bisa dilihat, di luar itu adalah Sekte Stream Roh. Naga tinta Heavenhorn berputar-putar di udara dekat pusaran. Itu menatapnya dan tersenyum.

"Jangan khawatir. Saya tahu tempat ini dengan baik. Selain beberapa entitas menakutkan yang tidak patut Anda provokasi, semua yang ada di sini harus aman. Selain itu, semua entitas yang menakutkan itu semua tidur. Jangan takut! Di sini, ambil beberapa aura saya untuk melindungi Anda saat Anda pergi! " Tertawa, naga tinta Heavenhorn meludahkan aliran kabut hitam, yang bergabung menjadi bentuk skala naga yang melayang ke bawah menuju Bai Xiaochun.

Gembira, Bai Xiaochun meraih skala, dan kemudian menggenggam tangan dan membungkuk pada naga tinta Heavenhorn. "Terima kasih banyak, Senior!"

Dengan itu, ia terbang lebih jauh ke dunia, mengingatkan dirinya untuk tidak pergi lebih jauh dari jarak 500 kilometer dari pintu masuk.

Angin dingin menerpa dia saat dia terbang. Di bawah, tanah ditutupi dengan vegetasi hijau, serta pegunungan bergulir yang tampaknya tak berujung yang penuh dengan rahasia dan misteri. Sejauh menyangkut Bai Xiaochun, tempat ini tampak seperti tanah yang benar-benar liar dan liar.

Langit gelap. Tidak ada awan, dan tidak ada matahari, tetapi tidak sepenuhnya hitam. Setelah terbang bersama selama beberapa waktu, Bai Xiaochun akhirnya melihat cakrawala, di mana matahari mengintai dan melemparkan sedikit cahaya ke dunia.

Bau aneh mencapai hidungnya, seperti aroma binatang dan kotorannya. Meskipun pingsan, itu segera membuatnya merasa sedikit gugup.

Tidak ada tanda-tanda kehidupan manusia, tetapi aura binatang buas yang tak terhitung jumlahnya dapat dideteksi. Setelah melakukan perjalanan hanya sekitar 50 kilometer jauhnya dari pintu masuk, dia bisa merasakan bahwa ada mata menatapnya dari hutan di bawah, mata milik makhluk ganas dan menakutkan.

Namun, dia memiliki skala naga tinta Heavenhorn, yang melemparkan ketakutan ke dalam hati makhluk seperti itu. Bahkan mereka yang tampak sebanding dengan panggung Gold Core tidak mau mendekatinya.

Pada satu titik, ia melihat binatang seperti macan tutul yang tiba-tiba tumbuh hingga 300 meter panjangnya sebelum melahap makhluk seperti sapi yang panjangnya beberapa puluh meter. Bahkan menelan tulang-tulang makhluk itu! Kemudian ia menyusut kembali ke ukuran aslinya, menatap Bai Xiaochun dengan dingin, dan menghilang ke hutan.

"Tempat ini sangat berbahaya …." dia berpikir, menggigil. Melihat dari balik bahunya, dia melihat pusaran di langit di belakangnya, dan menghela napas lega. Kemudian dia melanjutkan 50 kilometer lagi atau lebih. Akhirnya, dia duduk di atas sebuah batu di puncak gunung, memandang sekeliling ke arah tanah megah yang menuju ke segala arah.

"Sangat membosankan," katanya, mengambil sebuah kerikil. "Tempat ini sama sekali tidak menyenangkan …." Dengan itu, dia melemparkan kerikil ke dalam hutan. Sesaat kemudian, tumbuh-tumbuhan berdesir, dan kemudian beberapa makhluk seperti burung berkepala dua muncul. Mereka sekitar setengah sebesar manusia biasa, dan mengeluarkan tangisan memekakkan telinga saat mereka menatap Bai Xiaochun, yang menggigil sebagai respons. Burung-burung melonjak di udara sebentar sebelum menyelam kembali ke hutan.

"Lupakan ini! Saya akan kembali. Tidak ada binatang buas ini yang ramah sama sekali. ” Menelan, dia berbalik untuk kembali ke arah naga tinta Heavenhorn.

Namun, pada saat yang sama ketika dia terbang ke udara, raungan kemarahan bergema keluar dari salah satu puncak gunung yang jauh.

Itu hanya raungan tunggal, tapi itu menyebabkan seluruh dunia bergetar. Puncak gunung yang tak terhitung jumlahnya bergetar, dan banyak binatang buas berseru sedih, bahkan tidak berani mengangkat kepala mereka.

Bai Xiaochun merasa seperti kulit kepalanya akan meledak. Pikirannya terguncang, dan telinganya berdenyut kesakitan saat melihat sosok yang dikenalnya terbang ke arahnya dari kejauhan.

“Bukankah kamu hanya berudu kecil? Apa yang istimewa dari Anda? Beraninya kau mengancamku! Terakhir kali Lord Turtle bangun, aku melihat ayahmu! Anda berudu dan begitu juga dia! Semua orang di seluruh keluargamu adalah berudu …. ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya