A Will Eternal – Chapter 32

shadow

A Will Eternal – Chapter 32

Chapter 32: Keberuntungan yang Menentang Surga

Bukan hanya penonton. Bahkan Du Lingfei merasa sedikit cemburu dengan betapa beruntungnya Bai Xiaochun. Itu sama dengan Chen Zi’ang. Empat orang lainnya yang telah mencapai 5 besar semuanya sudah menghabiskan banyak energi. Jika mereka berhasil mendapatkan marmer kosong, itu akan memberi mereka sedikit ruang untuk beristirahat, yang akan menjadi keuntungan besar selama sisa pertempuran.

Penatua Sun menatap Bai Xiaochun dan tersenyum, sedangkan ekspresi Li Qinghou tetap sama seperti sebelumnya.

Bai Xiaochun tampak bersemangat saat putaran pertarungan berikutnya dimulai. Lawan Du Lingfei adalah murid yang ganas yang sering meninggalkan sekte pada misi untuk membunuh binatang buas, dan adalah tipe orang yang terbiasa melihat banyak pertumpahan darah. Di sisi lain, keterampilan Du Lingfei dengan Lightness-in-Heaviness cukup menginspirasi. Tidak hanya itu memberinya kemampuan pertahanan yang kuat, tetapi dia juga bisa bergerak dengan kecepatan luar biasa.

Para penonton benar-benar fokus pada pertandingan, dan sesekali ‘ooh’ dan ‘ah’ dapat didengar. Kedua pejuang jelas dalam bahaya terluka, namun … ada suara tertentu yang berteriak, memimpin dalam sorakan.

"Whoah! Gerakan pedang yang bagus!

“Lihat serangan Dragon Tail terbalik itu! Oh tidak! Lihat di belakangmu! Cepat, lihat di belakang Anda!

"Rah rah rah!" Bai Xiaochun benar-benar tersedot dalam menonton pertarungan, ke titik di mana ia bahkan mulai bertepuk tangan pada poin-poin penting. Itu juga bukan tindakan; dia benar-benar terkesan dengan kinerja Du Lingfei, dan sekarang, sudah lupa bahwa dia sebenarnya adalah salah satu pesaing.

Ketika Penatua Sun melihat apa yang terjadi, dia terbatuk dengan datar. Wajah Li Qinghou benar-benar tanpa ekspresi, tapi di dalam yang bisa dia lakukan hanyalah mengangkat bahu. Bagaimanapun, Bai Xiaochun sudah menyelesaikan tugas yang ditugaskan.

Menghadapi lawan yang begitu kuat, Du Lingfei tidak punya waktu untuk gangguan. Dia fokus sepenuhnya untuk waktu yang dibutuhkan dupa untuk membakar, dan setelah menggunakan Lightness-in-Heaviness tiga kali, dia akhirnya mendapatkan kemenangan.

Namun, dia menghabiskan lebih dari setengah energi rohaninya. Berkeringat, dia baru saja akan keluar dari arena untuk beristirahat sedikit, ketika dia mendengar Bai Xiaochun mendukungnya. Lalu dia berpikir tentang betapa sulit baginya untuk masuk ke 3 teratas, sedangkan Bai Xiaochun melakukannya tanpa usaha sama sekali. Iritasi bangkit di dalam hatinya, dan dia berharap dia bisa meledakkannya dengan serangan kuat saat itu juga.

Ketika Bai Xiaochun memperhatikan bahwa Du Lingfei memelototinya dengan marah, dia berkedip beberapa kali, merasa agak tersinggung. Lalu dia melotot ke arahnya, yang sepertinya mendorong Du Lingfei ke titik di mana dia hampir tidak bisa menahan diri untuk tidak menyerang.

Pertarungan berikutnya Chen Zi’ang sedikit lebih lancar. Namun, ia masih berjuang untuk waktu yang dibutuhkan setengah dupa untuk membakar, dan menghabiskan sedikit energi spiritual.

Dia juga merasa sangat iri pada Bai Xiaochun.

"Kami sekarang memiliki 3 teratas. Kalian bertiga adalah Outer Sect … selebriti." Penatua Sun berdeham. "Silakan datang untuk menentukan perintah pertempuran. Kali ini, marmer nomor tiga dianggap sebagai marmer kosong. Siapa pun yang mengambilnya akan langsung maju ke pertandingan final. " Penatua Sun melambaikan tangannya, menyebabkan tas itu muncul sekali lagi.

Chen Zi’ang adalah yang pertama dalam barisan kali ini, dan ketika dia mengeluarkan marmer dan melihat nomor ‘dua’ tertulis di sana, dia menghela nafas dan melangkah ke samping.

Du Lingfei menarik napas dalam-dalam saat dia melangkah maju. Tapi kemudian dia berhenti di tempatnya dan berbalik dengan dingin ke Bai Xiaochun.

"Anda duluan!" katanya dengan dingin.

Bai Xiaochun, yang telah menonton perkelahian yang menarik sepanjang waktu ini, tidak menolak. Dia merogoh tas saat Du Lingfei memandang dengan ekspresi dingin. Bukan hanya dia yang menunggu untuk melihat apa yang akan terjadi, semua mata di antara penonton tertuju pada Bai Xiaochun.

Bahkan Penatua Sun dan Li Qinghou menjulurkan leher mereka.

Menjadi fokus perhatian dengan cara ini menyebabkan Bai Xiaochun merasa sedikit malu. Sebenarnya, dia bahkan tidak benar-benar peduli marmer mana yang dia tarik, namun ketika dia akhirnya melepaskan tangannya, matanya membelalak karena terkejut.

Nomor tiga.

Bai Xiaochun kembali menatap Du Lingfei, terbatuk datar, dan berkata, "Um, hei, kamu memintaku untuk pergi dulu."

Mata bersinar dengan ganas, Du Lingfei mengepalkan tangannya dan menatap Bai Xiaochun dengan membunuh. Dadanya naik saat dia menarik napas panjang; sepertinya dia hampir meledak.

Mata Chen Zi’ang melebar, dan rahangnya jatuh. Gagasan tentang seseorang yang sangat beruntung hanya melebihi imajinasinya. Sekali lagi … Bai Xiaochun akan melewatkan seluruh pertandingan.

Ketika para murid di sekitarnya melihat marmer di tangan Bai Xiaochun, mereka tidak bisa menahan diri. Seketika, keributan besar terjadi.

“Dia maju secara otomatis lagi! Namanya Bai Xiaochun, kan? Bagaimana … bagaimana dia bisa seberuntung itu !? Dia mendapat marmer kosong dua kali berturut-turut! "

“Betapa tidak tahu malu orang ini! Dia belum melakukan apa-apa, namun berhasil sampai ke pertandingan final …. "

“Bagaimana mungkin orang seperti itu bisa mencapai final? Sialan, jika aku seberuntung itu, aku bisa melakukan hal yang sama! ” Semua orang gempar, dan orang-orang yang tersingkir dari kompetisi sebelumnya tampak sangat iri.

Penatua Sun ragu sejenak dan kemudian memandang Li Qinghou. Li Qinghou menghela nafas panjang; dia harus mengakui bahwa Bai Xiaochun benar-benar beruntung.

Dalam pikiran Bai Xiaochun, tidak ada alasan bagi orang banyak untuk bereaksi sedemikian rupa. Sambil tersenyum canggung, dia bergegas keluar dari arena, berdiri di luar dengan ekspresi malu di wajahnya.

"Ai. Lagipula aku berencana untuk menyerah … ” pikirnya, menatap marmer di tangannya dengan tidak percaya.

Du Lingfei mengambil napas dalam-dalam untuk menekan iritasi ekstremnya. Sambil menggertakkan giginya, dia menatap Chen Zi’ang, sekaligus mengatur qi-nya dan menjernihkan pikirannya. Dia telah melakukan pekerjaan rumahnya pada Chen Zi’ang, dan tahu bahwa dia adalah lawan yang sangat kuat.

Chen Zi’ang tersenyum pahit, mengambil napas dalam-dalam saat dia balas menatap Du Lingfei.

Setelah menatap beberapa saat, mereka langsung beraksi. Hampir seketika, booming dan poni mulai berdering. Ini sebenarnya pertarungan paling spektakuler di seluruh kompetisi sejauh ini. Chen Zi’ang meletus dengan kekuatan penuhnya, pergi sejauh membuang beberapa biji, yang kemudian dia mengkatalisasi menjadi tanaman dewasa dengan kekuatan serangan. Ketika Bai Xiaochun melihatnya menggunakan keterampilannya dalam tanaman dan tumbuh-tumbuhan sedemikian rupa, matanya berkilauan.

Adapun Du Lingfei, dia menggunakan Lightness-in-Heaviness untuk mengirim pedangnya yang bersiul di udara. Setelah mereka bertarung sebentar, dia kemudian menghasilkan pedang kayu, yang berputar-putar bersamaan dengan pedang terbang biasa, mengubah medan perang menjadi pemandangan yang bahkan lebih spektakuler dari sebelumnya.

Mereka berdua tidak bisa terus menggunakan kartu truf mereka untuk waktu yang lama, dan dengan cepat kehabisan energi spiritual. Pertempuran hanya terus bertambah pahit.

Bai Xiaochun menonton dengan penuh semangat, rejan dan berteriak sepanjang waktu.

Pertempuran berlangsung sekitar satu jam, sampai ledakan besar terdengar ketika Du Lingfei mendorong pedang kayu itu begitu keras hingga meledak. Fragmen yang dihasilkan kemudian didorong oleh Lightness-in-Heaviness dalam serangan besar yang tidak bisa dihindari Chen Zi’ang. Dia terpaksa mundur dan akhirnya menggunakan semua energi spiritualnya. Akhirnya, dia menghela nafas dan kebobolan.

Para murid Sekte Luar sekitarnya cukup terkesan dengan pertempuran yang intens, dan mata mereka berkilau kagum saat mereka menatap Du Lingfei. Mereka sekarang sepenuhnya yakin betapa menakjubkannya dia. Adapun Chen Zi’ang, reputasinya juga membaik karena pertarungan.

Meskipun dia kalah, dia yakin akan menjadi lebih terkenal di masa mendatang.

Penatua Sun tampak cukup senang, dan bahkan mempertimbangkan untuk menjadikan Du Lingfei sebagai murid pribadi.

Pada saat yang sama, tidak peduli bagaimana kompetisi berakhir, nama Bai Xiaochun juga pasti akan menyebar ….

Saat Chen Zi’ang berseru bahwa dia kebobolan, Du Lingfei merosot di tengah arena, wajahnya pucat. Dia bergoyang-goyang karena kelelahan, energi spiritualnya hampir sepenuhnya habis. Mengambil napas dalam-dalam, dia menghasilkan beberapa pil obat yang langsung dikonsumsi. Namun, dia tahu bahwa pil itu hanya akan mengisi begitu banyak, dan dia hanya bisa pulih sepenuhnya dengan duduk bersila dalam meditasi selama beberapa jam. Bagaimanapun, dia baru saja bertarung empat pertempuran berturut-turut.

Namun, menurut aturan kompetisi jenis ini, para murid tidak diberi banyak waktu untuk istirahat. Bagaimanapun, itu hanyalah kompetisi skala kecil.

"Bai Xiaochun, keluar dari sini!" Du Lingfei berkata melalui gigi yang terkatup. Matanya berkilau dengan cahaya ganas saat dia melihat Bai Xiaochun berdiri di luar arena. Dia ingin mengambil keuntungan dari sedikit energi spiritual yang dia miliki untuk mengalahkan Bai Xiaochun yang terkutuk ini, yang masuk ke pertandingan final hanya karena keberuntungan semata.

Begitu kata-kata itu keluar dari mulut Du Lingfei, semua orang yang hadir berpaling untuk melihat Bai Xiaochun, ingin menertawakan kemalangannya. Dalam benak mereka, bahkan jika Du Lingfei lelah, Bai Xiaochun hanya meraih kemenangan secara kebetulan, dan dia akan dapat mengalahkannya dengan mudah terlepas dari situasinya.

Bai Xiaochun mengerjap beberapa kali, lalu memandang Du Lingfei yang berdiri di sana dengan goyah, dan tiba-tiba menyadari bahwa dia … benar-benar bisa menempati posisi pertama.

“Inilah saatnya Bai Xiaochun akhirnya menjadi sangat terkenal. Setelah saya pergi ke sana dan menggunakan Lightness-in-Heaviness saya, maka semua orang akan benar-benar terkejut. " Membusungkan dadanya dengan bangga, dia berjalan ke arena, membayangkan adegan semua orang bereaksi kaget atas kemenangannya.

Namun, begitu kakinya menyentuh, mata Du Lingfei berkedip dingin, dan dia tiba-tiba melakukan gerakan mantra dan menunjuk. Seketika, pedangnya melayang ke arah Bai Xiaochun.

Udara brutal terpancar dari pedang terbang, mengirimkan rasa dingin yang intens ke segala arah. Jelas serangan yang satu ini didukung oleh semua energi spiritual yang bisa dikerahkan Du Lingfei, menyebabkan pedang memancarkan tekanan yang luar biasa.

Yang lebih mengejutkan adalah bahwa Du Lingfei terbang ke udara di belakang pedang, hampir seolah-olah dia akan bergabung dengan itu dan menjadi satu.

Ledakan terdengar saat pedang melaju ke arah Bai Xiaochun dengan kecepatan yang mengejutkan, kecepatan yang jauh melebihi kecepatan yang dia gunakan saat bertarung dengan Chen Zi’ang. Suara bersiul menusuk bergema saat itu menjadi sinar prismatik yang membalut Bai Xiaochun.

Semua orang yang menonton benar-benar kaget dengan gerakan pedang, dan mulai berteriak kaget.

"Pedang Kesendirian, Terbang Abadi !!"

"Aku tidak percaya Penatua Sister Du benar-benar menggunakan mantra pedang itu !!"

Mata Penatua Sun berkilau cerah, dan Li Qinghou mengangguk. Keduanya bisa mengatakan bahwa Du Lingfei sebenarnya tidak pernah berhasil melepaskan mantra pedang ini. Namun, pada titik ini dalam pertempuran, ketika energi spiritualnya hampir habis, dia berhasil. Menggunakan sedikit energi terakhirnya, dia nyaris berhasil melepaskan mantra pedang.

"Dengan meletakkan segala sesuatu di telepon, dia mendapatkan pencerahan mantra pedang," kata Li Qinghou, mata berkilau karena kekaguman. "Du Lingfei ini tidak buruk. Dia sepertinya lebih cocok untuk budidaya Green Crest Peak. ”

Semua murid Sekte Luar sepenuhnya terguncang. Segalanya tampak berubah menjadi kabur, kecuali Du Lingfei dan pedang terbangnya, yang bergabung menjadi gambar yang sangat jelas.

Pedang bersiul di udara, diikuti oleh pengguna pedang, menjadi serangan yang kuat. Du Lingfei tampak kelelahan, tetapi matanya bersinar dengan cahaya yang tajam. Dia sangat yakin bahwa gerakan pedang ini akan mengamankan kemenangannya.

Dalam waktu yang hampir bersamaan persis bahwa pedang terbang dan Du Lingfei mendekat pada Bai Xiaochun, murid Bai Xiaochun mengerut. Suara gemuruh kemudian bergema saat semua aset pertahanannya yang banyak meledak keluar lapis demi lapis, termasuk liontin batu giok dan semua jimat. Pada saat yang sama, ia terbang mundur dengan kecepatan tinggi.

Pedang terbang itu jelas bukan benda biasa, dan dengan cepat mulai menembus perisai. Itu menusuk lapisan demi lapisan, menghancurkan semua perisai pertahanan sampai benar-benar mencapai Bai Xiaochun sendiri.

Namun, pada titik itu, sepertinya tidak banyak energi yang tersisa. Sebelum itu benar-benar bisa menusuknya, itu macet. Bahkan ketika dia terbang mundur, pedang menjaga kecepatan, adalah mungkin untuk melihat lapisan pakaian kulit yang dia kenakan.

Ketika para penonton menyadari ini, rahang mereka jatuh, dan mereka tersentak.

"B-Bai Xiaochun … memiliki begitu banyak pertahanan !!"

"Seberapa takutnya orang ini? Apakah ini benar-benar layak? Dia benar-benar menggunakan benda sihir dan jimat untuk kompetisi kecil seperti ini? Dan di atas semua itu ia mengenakan baju kulit!?!? ”

Wajah Du Lingfei pucat pasi saat dia melihat Bai Xiaochun melarikan diri seperti kelinci yang ekornya baru saja diinjak. Bukan hanya dia bergerak dengan kecepatan luar biasa, pedangnya juga masih menempel di pakaiannya. Sambil menggertakkan giginya, dia melakukan gerakan mantra dan menunjukkan dalam upaya untuk menyeret pedang terbang kembali kepadanya. Namun, dia memiliki energi spiritual yang sangat sedikit sehingga yang bisa dia lakukan hanyalah membuatnya sedikit gemetar.

Dia mencoba untuk terakhir kalinya, tetapi bahkan ketika dia mencoba mengedarkan energi spiritualnya, darah mulai mengalir keluar dari sudut mulutnya, dan dia terhuyung mundur beberapa langkah, di mana dia berdiri terhuyung-huyung sejenak sebelum jatuh ke bawah untuk duduk di atas tanah. Wajahnya pucat pasi, dan energi spiritualnya benar-benar terkuras.

Dalam hatinya, dia merasa bahwa itu adalah ketidakadilan yang besar. Dia telah berjuang begitu keras untuk masuk ke 2 teratas, sedangkan Bai Xiaochun hampir tidak melakukan apa-apa. Bahkan, dia bahkan belum menggunakan energi spiritualnya. Amarahnya dengan cepat berubah menjadi kemarahan; mengertakkan giginya, dia menatap Bai Xiaochun, berharap dia bisa membunuhnya beberapa kali. Bahkan, jika dia punya energi, dia akan pergi dan menggigitnya.

Bai Xiaochun mengambil napas dalam-dalam saat ia melaju mundur mundur; dia tidak pernah membayangkan bahwa Du Lingfei akan benar-benar menggunakan gerakan seperti yang dia lakukan.

Tanpa diduga, semua pertahanannya telah ditusuk.

"Fudge, untungnya aku berpikir jernih dan mengenakan delapan jaket kulit." Dia menatap pedang terbang yang menempel di bahunya. Sekarang benar-benar tanpa energi, dan terjebak dengan cepat di dalam semua lapisan kulit. Pada saat itu benar-benar mencapai kulitnya, tidak ada yang tersisa untuk mendorongnya lebih jauh.

Lebih jauh lagi, berkat Kulit yang Tidak Mati, ketika itu benar-benar menyentuhnya, itu bahkan tidak cocok dengan gigitan nyamuk.

Takut berlama-lama di dalam hatinya, Bai Xiaochun menatap pedang dan kemudian dengan hati-hati menariknya keluar. Lalu dia melirik Du Lingfei, yang duduk di sana terengah-engah.

“Sister Elder, Anda benar-benar tidak harus membuang harta Anda seperti ini. Apakah kamu menginginkan pedang ini atau tidak? Jika Anda tidak menginginkannya, maka saya akan mengambilnya. ” Terlihat sangat senang, dia memasukkan pedang terbang ke dalam tasnya, lalu mengambil pedang kayunya sendiri. Baru saja dia akan melancarkan serangan, orang-orang di kerumunan mulai berteriak ketakutan.

Melihat Bai Xiaochun mengambil pedang terbangnya menyebabkan mata Du Lingfei ditembak dengan darah.

"Kamu…." dia berkata. Tepat saat dia akan membalik sepenuhnya, dia pingsan.

Dia adalah orang kedua dalam kompetisi yang pingsan karena Bai Xiaochun.

"Eee? Untuk apa kau pingsan? ” Bai Xiaochun menatap Du Lingfei yang tidak sadar, dan kemudian kembali ke pedang kayunya. Akhirnya, dia mengangkat bahu.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya