A Will Eternal – Chapter 334 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 334 | Baca Novel Online

Chapter 334: Hancur Sepenuhnya!

"Ingin mati!?!?" kata wanita muda itu dengan tawa marah, niat membunuh di matanya meledak dengan intensitas. Basis kultivasinya berada di lingkaran besar Yayasan Foundation, dan dia adalah pembunuh yang sangat mahir. Bahkan, dia telah membunuh beberapa pembudidaya lain di lingkaran besar. Kalau bukan karena fakta bahwa dia sedang menjalankan misi khusus yang mendesak, dan Bai Xiaochun jelas-jelas tidak biasa, dia tidak akan pernah melarikan diri begitu saja.

Namun, di sinilah dia, menghalangi jalannya seolah dia tidak tahu apa yang baik untuknya!

Ekspresi Bai Xiaochun tenang, tapi matanya merah, dan dia dikelilingi oleh aura pembunuh yang kuat yang menyebabkan Dunia Pemusnahan Darah beriak dan mendistorsi. Tanpa ragu sedikit pun, dia melambaikan jarinya ke arah mayat Penatua Zhou.

Seketika, semua darah Penatua Zhou mulai bergabung bersama dan melayang ke udara, di mana itu berubah menjadi pedang berwarna darah!

Menatap wanita itu, dia berkata, “Jangan cemas…. Hanya perlu beberapa saat bagiku untuk menebasmu dengan pedang ini! ”

Sebagai tanggapan, tawa wanita itu semakin keras. Namun, untuk beberapa alasan, mungkin karena ekspresi wajah Bai Xiaochun, dia merasa tidak nyaman tumbuh di dalam dirinya.

"Karena kamu memiliki harapan kematian," katanya, "kurasa aku akan membantumu mendapatkan apa yang kamu inginkan!" Mata berkedip-kedip dengan niat membunuh, dia melakukan gerakan mantra dua tangan. Seketika, tubuhnya kabur, dan sembilan aliran kabut hitam meletus, yang mulai melahap energi spiritual di daerah tersebut. Dalam sekejap mata, sembilan aliran kabut telah menjadi sembilan ombak besar, berlari menuju Bai Xiaochun dari sembilan arah yang berbeda.

Tampaknya, jika sembilan ombak itu bertemu satu sama lain, mereka akan meledak dengan kekuatan yang mengejutkan!

Meskipun semua ini membutuhkan sedikit waktu untuk menggambarkan, wanita muda itu menyerang dengan presisi dan kecepatan bedah. Dalam waktu yang dibutuhkan percikan untuk terbang dari sepotong batu, sembilan gelombang dikunci di Bai Xiaochun dan mendekat dengan cepat.

Mata Bai Xiaochun berkedip dengan cahaya dingin, dan jantungnya terbakar dengan rasa sakit yang masih ada. Kematian Penatua Zhou, dan kesedihan burung phoenix, memberinya pemahaman yang lebih jelas tentang perang, dan tentang kultivasi. Dalam kepahitan terlihat di matanya, niat membunuh meletus. Alih-alih mundur dari ombak, ia mengangkat tangan kanannya dan melambaikannya di depannya.

Sebagai tanggapan, gelombang violet qi meletus, mendesing di udara untuk membentuk kuali violet besar, selebar 300 meter yang berada di sekitarnya dengan perlindungan.

LEDAKAN!

Ledakan memekakkan telinga terdengar ketika sembilan ombak menghantam kuali besar.

Kuali mulai bergetar; kekuatan setiap gelombang berturut-turut lebih besar dari gelombang sebelumnya, dan dari tampilan benda-benda, kuali hampir runtuh.

"Mati!" kata wanita muda itu, berdiri agak jauh di udara. Pada saat yang sama, dia mengangkat tangan kanannya dan dengan kejam menusuk dengan jari telunjuknya.

Sebagai tanggapan, sembilan ombak berputar dan berubah menjadi daun hitam yang tak terhitung jumlahnya. Daun mulai berputar di sekitar kuali besar, memancarkan aura tajam yang menebasnya seperti pisau tajam yang tak terhitung jumlahnya.

Gemuruh bergema, dan kuali bergetar lebih keras dari sebelumnya. Akhirnya, pemotongan daun menyebabkan kuali hancur, memungkinkan daun untuk mempercepat menuju Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun menyaksikan semua ini terjadi tanpa berkomentar. Teknik magis wanita itu aneh, dan dia jelas tidak asing dengan pertempuran sihir. Namun, dia tidak peduli tentang itu. Mengambil napas dalam-dalam, dia menampar tasnya memegang dan menghasilkan payung hitam.

Itu tak lain adalah Parasol Abadi!

Tanpa ragu-ragu, dia mengangkatnya dan membukanya!

Basis budidayanya meletus dengan kekuatan sembilan lautan spiritual yang mengkristal. Aliran Surga-Dao aura juga berputar-putar, sepertinya menghubungkannya ke surga dan bumi. Riak aneh bahkan muncul di langit di atas medan perang.

Payung hitam besar hampir tampak seperti malam itu sendiri karena menyebar untuk menutupi Bai Xiaochun. Pada saat yang sama, ia menuangkan kekuatan basis budidayanya ke dalamnya, menyebabkan cahaya hitam menyebar.

Cahaya itu adalah malam hitam!

Pada saat yang sama, gaya gravitasi yang mencengangkan meletus, menyebabkan wajah wanita muda itu berkedip-kedip. Kemudian dia berteriak dengan ketakutan ketika tubuhnya mulai bergetar dan kemudian layu dengan cepat. Aliran kabut putih mulai mengalir dari mata, telinga, hidung, dan mulutnya, yang kemudian tersedot tanpa henti ke arah payung hitam.

Aliran kabut itu adalah kekuatan hidupnya !!

"Benda apa itu !?" dia menjerit, gemetar hebat. Dia mencoba mundur, tetapi tampaknya terkunci di udara. Tidak peduli bagaimana dia berjuang, dia tidak bisa mencegah kekuatan hidupnya mengalir keluar darinya. Bahkan ketika rambutnya mulai memutih, dia tiba-tiba menggigit lidahnya, melepaskan kekuatan peledakan diri!

Mata kanannya meledak, mengirim darah menyembur ke segala arah. Namun, kekuatan ledakan melepaskannya dari gaya gravitasi, mendorongnya mundur beberapa meter. Di sana, dia batuk lebih banyak darah, lalu menatap Bai Xiaochun dengan kebencian berbisa dan, pada saat yang sama, ketakutan. Tentu saja, sebagian besar terornya adalah karena Parasol Abadi.

Hampir seketika, tubuhnya mulai berubah tembus saat dia bersiap untuk menghilang ke udara dan membuatnya melarikan diri. Satu-satunya keinginannya sekarang adalah untuk melarikan diri dari Dunia Pemusnahan Darah dan kemudian meninggalkan tempat ini.

Tanpa ragu-ragu, Bai Xiaochun menyingkirkan Eternal Parasol dan menembaknya dengan kecepatan tinggi. Dalam hati, dia mengeluhkan fakta bahwa tipu muslihatnya tidak dimainkan persis seperti yang dia inginkan. Dia sengaja memprovokasi dia untuk menyerang dengan harapan bahwa dia bisa menggunakan Eternal Parasol untuk menguras kekuatan hidupnya.

Namun, wanita muda ini adalah Terpilih dari Sky River Court, di puncak mencapai tahap Gold Core. Tidak hanya dia lebih dari seorang pembudidaya biasa, tetapi basis budidaya Bai Xiaochun saat ini membuatnya sulit baginya untuk mengendalikan payung. Karena itu, dia berhasil melarikan diri.

Bahkan ketika dia memakainya dengan kecepatan kilat, dia mulai memudar, sampai hanya riak yang terlihat di tempat di mana dia baru saja.

"Kamu tidak akan pergi!" katanya, suaranya dipenuhi dengan hawa dingin yang hebat yang bahkan tidak disadarinya ada di sana, hawa dingin seperti musim dingin yang sudah mati. Saat rasa dingin menyebar, ia membuka Mata Dharma Heavenspan-nya.

Begitu dia melihat sekeliling dengan mata ketiganya, dia tanpa ragu mengepalkan tinjunya dan melepaskan serangan kepalan langsung ke sebelah kirinya.

Ledakan terdengar, dan udaranya berubah. Wanita muda itu tiba-tiba terlihat, darah mengalir keluar dari mulutnya, ekspresi keraguan dan teror di wajahnya.

"Bagaimana dia menemukanku!?!?" Jantung wanita muda itu mulai berdebar. Dia telah terluka lagi, dan sekarang tidak dapat melarikan diri. "Sialan, bagaimana mungkin Sekte Penangkal Sungai memiliki kultivator seperti ini? Basis kultivasinya tidak lemah, juga tubuh kedagingannya. Teknik sihirnya aneh, dan dia jelas memiliki banyak pengalaman berkelahi. Dia sebenarnya berhasil menjebakku !! ” Karena teknik aneh Bai Xiaochun, dia tidak mampu melarikan diri dari Dunia Penghancuran Darah. Tiba-tiba, mata kirinya ditembak dengan darah ketika dia menyadari bahwa alih-alih melarikan diri, dia harus mempertaruhkan segalanya dalam pertarungan sampai mati!

"Invers Blood Sky Spirit!" pekiknya. Seketika, semua darah di tubuhnya mulai mengalir secara terbalik, menyebabkan energi yang kuat muncul dari dalam dirinya. Pada saat yang sama, aura tanaman dan tumbuh-tumbuhan yang kuat mulai menyebar.

Dari kejauhan, dia tampaknya dikelilingi oleh cahaya, berwarna zamrud yang gemerlap. Banyak jenis tanaman dan tumbuh-tumbuhan mulai tumbuh di sekitarnya, hampir seolah-olah dia menjadi satu dengan hutan di sekitarnya. Kemudian tanaman mulai berputar dan mendistorsi saat mereka melesat di udara menuju Bai Xiaochun.

Seolah-olah Bai Xiaochun tidak hanya berkelahi dengan wanita muda ini, tetapi semua tanaman di hutan di sekitarnya!

"Mari kita lihat bagaimana kamu menangani ini!" katanya, niat membunuhnya melonjak. Daun, tanaman merambat, dan bunga yang tak terhitung jumlahnya menjadi prahara dengan diameter ratusan meter. Ketika mereka tersapu, Dunia Pemusnahan Darah mulai mengeluarkan suara berderit saat itu terhuyung-huyung di ambang kehancuran.

Para pembudidaya di kedua sisi konflik di daerah itu semua memperhatikan, dan terkejut.

"Aku akan menunjukkan kepadamu bagaimana aku menanganinya!" Bai Xiaochun menjawab, ekspresinya semakin membeku dari sebelumnya. Mengambil napas dalam-dalam, dia mengulurkan tangan dengan kedua dan melakukan gerakan mantra. Saat badai vegetasi mendekat, dia menyapu tangannya dengan keras di udara, secara bersamaan mengucapkan tiga kata!

"Magic Plant … Arsenal!"

BZZZZZZ!

Rambutnya mencambuk saat energinya melonjak, dan ia memanfaatkan basis kultivasi lingkaran besarnya, aura Surga-Dao-nya, dan keahliannya dalam Dao obat-obatan, untuk menggunakan sihir yang diberikan Li Qinghou kepadanya, Sihir Tanam Arsenal!

Suara mendengung memenuhi udara ketika tumbuh-tumbuhan di sekitarnya tiba-tiba berhenti di tempat dan mulai bergetar. Hampir seolah-olah dua kekuatan kehendak berjuang melawannya dalam badai, berlomba-lomba untuk mengendalikan tanaman dan tumbuh-tumbuhan!

"Mustahil!!" wanita muda itu tersentak, wajahnya jatuh.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya