A Will Eternal – Chapter 345 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 345 | Baca Novel Online

Chapter 345: Hal Najis.

Langit dan bumi hanyalah hamparan gelap yang luas. Saat sosok berjubah putih muncul, dingin yang menyeramkan keluar. Karena kegelapan yang menyelimuti sosok itu, hampir tidak mungkin untuk mengidentifikasi dirinya sebagai seorang wanita.

Rambutnya yang panjang tergerai di sekelilingnya saat dia berjalan melintasi medan perang melewati kegelapan malam.

Ke mana pun dia pergi, semua yang ada di sekitarnya menjadi dingin, seolah melayang di ambang es. Tumbuhan dan tumbuh-tumbuhan layu seolah-olah wanita berjubah putih itu menyedot kekuatan hidup mereka. Pada saat yang sama, kekuatan hidupnya sendiri dengan cepat tumbuh lebih kuat.

Tak lama, dia berada di sebelah tumpukan mayat milik mantan pembudidaya Pengadilan Sky River. Melihat ke bawah pada mereka, dia terkekeh, lalu menarik napas yang menyebabkan mayat-mayat mulai layu. Dalam waktu singkat, mayat-mayat itu menjadi tidak lebih dari kerangka yang tampak seperti mereka telah mati selama bertahun-tahun.

Wanita muda itu tidak berhenti di situ. Dia melanjutkan sepanjang medan perang, menyebabkan banyak mayat bertransformasi menjadi kerangka. Ketika ini terjadi, tubuhnya menjadi semakin berbeda. Pada akhirnya, dia sedikit mengulurkan lehernya untuk melonggarkannya, lalu melayang ke lokasi lain di mana sejumlah besar mayat pembudidaya Sky River Court berbaring.

Lokasi ini milik Divisi Aliran Darah, dan mayat-mayat ini telah disisihkan untuk mereka gunakan dalam pemurnian mayat mereka. Seluruh area disegel rapat dengan formasi mantra, namun, mereka tidak menimbulkan halangan bagi wanita muda itu. Dia melayang menembus mereka sampai dia tepat di atas mayat. Kemudian, sinar aneh bisa terlihat di matanya saat dia sekali lagi menarik napas dalam-dalam ….

Seketika, jumlah besar mayat mulai layu. Dalam sekejap mata, lebih dari 10.000 mayat berubah menjadi tidak lebih dari tulang. Beberapa dari tulang-tulang itu bahkan larut menjadi abu….

Pada titik ini, fitur wanita muda itu bahkan lebih jelas. Setelah beberapa saat berlalu, dia bersendawa ringan, lalu perlahan menatap ke atas ke langit. Awan gelap mulai memudar, dan seberkas cahaya bulan jatuh untuk mengungkapkan wajahnya.

Yang mengejutkan, wanita muda itu adalah Gongsun Wan’er!

"Yah, aku tidak kelaparan lagi, tapi sayang sekali mereka semua sudah mati. Kalau saja aku bisa makan sesuatu yang hidup! " Menutupi mulutnya, dia terkekeh, lalu berbalik dan menghilang ke udara.

Dengan kepergiannya, awan gelap menghilang sepenuhnya, memungkinkan cahaya bulan bersinar ke bidang tulang putih pucat ….

Tidak ada yang mendeteksi Gongsun Wan’er malam itu, bahkan para leluhur Nascent Soul….

Bai Xiaochun tiba-tiba bersin saat perasaan dingin menyapu dirinya. Muncul dari trans meditatif, dia melihat sekeliling sejenak, lalu, setelah melihat sesuatu yang tidak biasa, menutup matanya lagi.

Keesokan paginya subuh, para murid yang bertanggung jawab atas mayat tiba-tiba menyadari bahwa mayat-mayat itu tidak lebih dari tulang kering. Rahang mereka jatuh, dan segera teriakan alarm naik ke udara. Masalah itu langsung menyebabkan kegemparan besar di Sekte yang Membela Sungai.

"Apa … apa yang bisa terjadi !?"

"Surga, bagaimana mungkin semua mayat di sini mengering semalam …?"

"Bahkan tidak ada daging atau darah yang tersisa sama sekali. Mereka terlihat seperti mereka sudah mati sejak lama. Mereka jelas tidak terlihat seperti itu kemarin! "

Ketika berita itu menyebar, semua orang benar-benar dan sangat terguncang. Bahkan pertemuan para leluhur tentang aturan sekte dilemparkan ke dalam kekacauan.

Bai Xiaochun akhirnya terganggu oleh raket, dan dengan cepat pergi untuk melihat apa yang sedang terjadi. Ketika dia melayang di udara, dia mendengar berbagai diskusi, dan kemudian melihat mayat-mayat di medan perang.

"Apa yang terjadi?" dia berpikir, terkejut. Fakta bahwa semua daging dan darah telah lenyap dari mayat-mayat membuatnya merasa sangat buruk.

Tepat pada saat itulah lebih dari sepuluh sinar ditembakkan dari Mount River Defiance. Itu adalah para patriark dari empat divisi, yang memiliki ekspresi yang sangat serius di wajah mereka ketika mereka melaju ke arah distrik pemurnian mayat Divisi Darah.

Di belakang mereka ada sejumlah besar pembudidaya Formasi Inti. Melihat apa yang terjadi, Bai Xiaochun dengan cepat terbang untuk bergabung dengan mereka.

Sekelompok besar pembudidaya telah berkumpul di daerah itu, dan sedang mendiskusikan situasi. Ketika mereka melihat para leluhur dan ahli Formasi Inti, mereka dengan cepat terdiam. Namun, ekspresi penasaran bisa terlihat di wajah mereka; mereka bisa mengatakan bahwa kejadian malam sebelumnya jelas bukan masalah kecil.

Jelas, fakta bahwa darah dan daging mayat telah dikeringkan berarti seseorang atau sesuatu telah melakukan perbuatan itu. Jika berita itu menyebar, pasti bisa menimbulkan masalah.

Para leluhur Nascent Soul segera tiba di distrik pemurnian mayat dan mulai menyelidiki. Tak lama, ekspresi mereka mulai berkedip.

Itu terutama berlaku pada tiga patriark yang paling kuat, lingkaran besar pakar Jiwa Nascent Frigidsect, Master Godwind, dan Crimsonsoul. Mereka bisa merasakan aura yang tersisa di daerah yang menyebabkan ekspresi mereka menjadi sangat suram. Setelah bertukar pandang, Master Godwind dari Divisi Aliran Darah berkata, “Ketika Dire Skybanyan dicabut, itu menciptakan keretakan untuk qi bumi untuk meresap. Itulah yang menyebabkan acara ini. Tidak perlu ada yang panik. Aku akan menyiapkan beberapa formasi mantra untuk menjaga bumi tetap tertutup. ”

Selanjutnya, Frigidsect dan Crimsonsoul juga membuat pernyataan serupa. Mempertimbangkan reputasi mereka di sekte itu, kata-kata seperti itu dengan cepat meredakan hati sebagian besar murid.

Namun, Bai Xiaochun tidak terlalu jauh dari para pembudidaya Nascent Soul, dan ketika dia melihat sekeliling, dia langsung merasakan aura dingin di daerah itu. Bahkan ada aliran qi dingin yang memasuki tubuhnya dan menyebabkan kekuatan hidupnya menjadi lamban.

Dia tidak terlalu percaya penjelasan patriark, tetapi ragu-ragu sejenak dan melihat ke arah Frigidsect. Frigidsect memberinya tatapan penuh makna yang mengindikasikan dia harus menahan lidahnya.

Masalah itu dengan cepat tersapu di bawah karpet. Keempat divisi mempercayakan murid-murid utama untuk membimbing aliran percakapan di sekte. Ini, ditambah dengan fakta bahwa semua orang begitu sibuk, dan bahwa tidak ada pembudidaya hidup yang terpengaruh, memastikan bahwa diskusi tentang masalah ini memudar dengan cepat. Meskipun beberapa orang memendam kecurigaan, tidak ada yang berusaha menggali informasi lebih lanjut.

Namun, malam itu juga, ada pertemuan rahasia di Gunung River Defiance antara para patriark dan para pembudidaya Formasi Inti. Bai Xiaochun hadir.

Master Godwind dari Divisi Aliran Darah memandangi para penggarap Formasi Inti yang berkumpul, lalu perlahan mulai menjelaskan.

“Hal yang paling aneh adalah bahwa tidak satupun dari kita patriark yang mendeteksi sesuatu yang tidak biasa selama kejadian aneh semalam….

"Mayat-mayat itu benar-benar kehabisan darah dan daging, dan meskipun mereka tidak mengandung kekuatan hidup sejati, mereka akan mengandung kekuatan aneh lainnya. Yang lebih aneh adalah mayat-mayat itu awalnya memiliki aura kematian yang kuat. Namun, inspeksi saya sebelumnya tidak mengungkapkan jejak aura seperti itu!

“Satu-satunya aura yang tersisa di area itu adalah sesuatu yang sangat menyeramkan, sesuatu yang mirip dengan kekuatan Sembilan Kata di dunia bawah!

“Aku hanya bisa berharap kesimpulan kita para leluhur dalam masalah ini tidak salah…. Dari apa yang bisa kami katakan, sesuatu mengunjungi Sekte Penangkal Sungai tadi malam, sesuatu yang bahkan tidak seharusnya ada di dunia yang hidup, hantu yang kuat dari beberapa entitas mati!

"Hanya hantu-hantu orang mati yang hidup dengan aura kematian. Selanjutnya, setelah mencapai tingkat kekuatan tertentu, hantu seperti itu membutuhkan kekuatan hidup dari makhluk hidup! "

Mengingat bahwa Master Godwind adalah master Taois Jiwa yang Baru Lahir, semua orang hanya mendengarkan kata-katanya dan membawanya ke dalam hati.

Para pembudidaya Inti Formasi benar-benar terkejut. Adapun Bai Xiaochun, wajahnya kehabisan darah.

"Hantu…." dia berpikir, menggigil, rambutnya berdiri tegak.

Patriarch Crimsonsoul yang berbicara selanjutnya, suaranya serak, cahaya aneh berkilau di matanya. “Tidak perlu khawatir. Kami memberi Anda informasi ini agar Anda dapat berjaga-jaga. Patriark lainnya dan aku akan menyiapkan formasi mantra kedap udara! Jika hantu itu muncul lagi, kami akan memastikan itu benar-benar hancur! "

Saat tatapannya menyapu para pembudidaya Formasi Inti, itu bertahan sejenak pada Bai Xiaochun, yang saat ini gemetar dan cemberut di ambang air mata.

Dengan teror yang lengkap dan total, Bai Xiaochun meninggalkan Gunung River Defiance. Pikirannya berada dalam kekacauan total, dan dia tidak bisa berhenti memikirkan bagaimana dia tiba-tiba terseret keluar dari meditasi malam sebelumnya. Pada saat itu, kulitnya mulai merangkak.

"Jangan bilang padaku bahwa ada sesuatu yang najis sedang mencari saya tadi malam!?!?" Setelah mencapai titik ini dalam pemikirannya, Bai Xiaochun hampir menjerit. Tidak berani kembali ke tempat ia telah meramu pil hari sebelumnya, ia memutuskan untuk tetap berada di Mount River Defiance. Sejauh menyangkut dirinya, tetap dekat dengan para leluhur jelas akan menjadi hal paling aman untuk dilakukan.

Karena dia adalah patriark yunior sekte, dia dapat mengklaim wilayah kecilnya di Gunung River Defiance, di mana dia secara pribadi menggali gua abadi yang sederhana. Lalu dia memikirkan hal yang najis dari malam sebelumnya, dan lagi, kulitnya mulai merangkak. Sambil menggertakkan giginya, dia pergi mencari beberapa murid Divisi Stream Mendalam untuk membantunya mengatur beberapa formasi mantra pertahanan.

Kebanyakan pembudidaya di sekte akan puas dengan satu formasi mantra, tetapi Bai Xiaochun ketakutan saat ini, jadi dia melacak lusinan pakar top dari Divisi Stream Mendalam. Dengan bantuan mereka, ia menyiapkan puluhan formasi mantra, kebanyakan dari mereka dirancang untuk mengusir roh jahat.

Para ahli dari Sekte Aliran Mendalam memiliki ekspresi yang sangat aneh di wajah mereka ketika mereka pergi. Namun, Bai Xiaochun masih belum merasa aman. Sambil menggertakkan giginya, ia menghabiskan sejumlah besar poin jasa untuk membeli sejumlah besar jimat kertas, kebanyakan dari mereka dirancang untuk mengusir atau menekan roh-roh jahat. Setelah menempelkan begitu banyak jimat ke dirinya sendiri sehingga dia tampak seperti kue beras ketan rebus, dia akhirnya merasa nyaman.

“Hummmphh! Hal najis itu tidak akan berani menimbulkan masalah bagi saya sekarang. Aku dekat dengan para leluhur, aku punya banyak formasi mantra yang disiapkan, dan semua jenis jimat siap. Saya menolak untuk percaya bahwa hantu akan menginjakkan kaki ke arah saya! " Menghela nafas lega, dia berjalan keluar dari pintu depan guanya yang abadi.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya