A Will Eternal – Chapter 351 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 351 | Baca Novel Online

Chapter 351: Ayo Nongkrong Di Gua Abadi Saya.

Melihat Bai Xiaochun telah ditenangkan, peniru Nightcrypt keduanya melolong frustrasi, dan pada saat yang sama, menghela napas lega. Meski begitu, terornya tentang Bai Xiaochun hanya terus tumbuh.

Yang paling membuatnya khawatir adalah bahwa ia tidak tahu apa yang mungkin terjadi di masa depan ….

Menghela nafas dengan puas, Bai Xiaochun menyingkirkan cermin tembaga itu, lalu mengatur surat-surat cinta itu dan perlahan-lahan memasukkannya ke dalam tas pegangannya. Pada titik ini, ia benar-benar bertekad untuk menunjukkan surat-surat cinta kepada keturunannya sehingga mereka juga bisa menikmati kemuliaan-Nya.

Merasa luar biasa, Bai Xiaochun melanjutkan membudidayakan Frigid School Will Evolving Incantation, dan kemudian mengerjakan jempol kakinya bersama Undying Tendon. Melirik ke luar, dia menyadari bahwa itu belum fajar, dan dia agak kesal.

"Apa yang membuat matahari begitu lama terbit ?!" gumamnya. Karena tidak ada lagi yang harus dilakukan, ia memutuskan untuk merenungkan masalah Pil Penolak Sungai lagi.

Waktu berlalu, dan tak lama kemudian jam keempat. Di luar, semuanya tenang. Tiba-tiba wajah Bai Xiaochun tenggelam ketika sensasi dingin menyapu dirinya, dan riak-riak mulai menyebar di lantai di bawahnya. Dalam sekejap mata, mereka telah memenuhi gua seluruh abadi.

Meskipun tidak ada orang di luar yang bisa mendengar apa pun, di dalam gua abadi, beberapa kekuatan yang kuat tampaknya berusaha untuk memotong gua abadi dari dunia di sekitarnya. Pada saat yang sama, topeng yang tersegel di dalam tas yang dipegangnya meledak dengan cahaya merah yang cemerlang.

Rupanya, kelompok misterius di balik topeng itu membayar mahal untuk mencoba memecahkan segel dan mencoba berkomunikasi dengan Bai Xiaochun.

Topeng terbang keluar dari tasnya memegang, dan suara kuno mulai berbicara dengan mendesak.

"Dengarkan apa yang aku–"

Kali ini suaranya berhasil berbicara sedikit lebih banyak dari waktu sebelumnya, membuat Bai Xiaochun ketakutan. Sambil berteriak, dia melambaikan tangan kanannya dengan kejam ke udara, mengirim setumpuk jimat kertas yang membanting topeng itu. Pada saat yang sama, ia mengirim kekuatan basis kultivasi melonjak, benar-benar menekannya.

Terlepas dari semua itu, topeng itu masih berjuang, dan suara kuno masih berbicara. Namun, terlepas dari seberapa kejam suara itu berjuang, tidak mungkin untuk mengatakan apa yang dikatakannya.

"Kau memaksaku untuk melakukan ini!" Bai Xiaochun berkata, matanya merah padam, jantungnya berdenyut ketakutan. Setelah menggunakan semua jimat kertas yang dimilikinya, ia berlari keluar dari gua keabadiannya, menuju dengan kecepatan tinggi menuju Sungai Heavenspan di dasar Mount River Defiance.

Setibanya di sana, ia mengirim serangan kepalan ke arah sungai, menyebabkan gelombang besar melintas di permukaannya, lalu meraup segumpal air ke dalam ember batu giok yang besar.

Dia awalnya bermaksud menggunakan ember itu untuk mengumpulkan air untuk keperluan budidaya, tetapi segalanya berbeda sekarang. Setelah berlari kembali ke guanya yang abadi, dia melihat topeng itu, masih berjuang, sebuah suara teredam menggema keluar dari dalamnya. Kali ini, kata-katanya lebih masuk akal.

"Kamu … tidak … perlu … untuk menolak–"

"Aku menolak, tolol!" Bai Xiaochun meraung, mendorong topeng ke dalam ember air Sungai Heavenspan.

Pada saat itu, percakapan berakhir, dan semuanya menjadi sunyi.

Setelah melihat ember dengan hati-hati sejenak, Bai Xiaochun akhirnya menghela nafas lega, lalu memberikan sedikit harrumph.

“Apakah kamu benar-benar berpikir Tuan Bai tidak akan bisa menemukan solusi? Sekarang, mari kita lihat bagaimana Anda bertingkah saat ini! " Menghela napas dengan bangga, Bai Xiaochun menyegel ember air Sungai Heavenspan dan kemudian menaruhnya di tasnya.

Jika topeng itu telah tenggelam di air Sungai Heavenspan dengan Nightcrypt palsu di dalamnya, maka jiwanya akan terpengaruh secara negatif. Itulah sebabnya Bai Xiaochun memilih untuk memindahkan Nightcrypt palsu ke cermin tembaga.

Sekarang insiden dengan topeng itu berakhir, Bai Xiaochun merasa seolah-olah beban besar telah diangkat dari pundaknya. Tidak hanya dia ingin menghindari secara resmi menyinggung organisasi misterius, dia juga ingin menghindari menyeret Sekte yang Membela Sungai ke dalam masalah ini.

Bagaimanapun, seluruh situasi adalah pekerjaannya, jadi kecuali dia benar-benar tidak punya pilihan lain, dia tidak ingin menyerahkan topeng itu kepada sekte untuk ditangani. Pada saat ini, dia hampir lemah dengan lega karena situasi telah teratasi.

Pada hari-hari berikutnya, ia terus keluar setiap pagi untuk menerima surat cinta.

Akhirnya, Zhang Fatty Besar dan Xu Baocai datang ke Bai Xiaochun dan menyatakan keinginan mereka untuk menemaninya selama kunjungan hariannya untuk menerima surat cinta. Bai Xiaochun secara alami tidak dapat menolak mereka.

Ketika mereka secara pribadi menyaksikan para murid perempuan bergegas untuk memberikan surat cinta Bai Xiaochun, mata mereka membelalak dengan iri hati….

"Lemak Kesembilan, berat badanku turun, bukan? Kenapa tidak ada gadis yang memberikanku surat cinta ?! ” Zhang Fatty Besar agak depresi. Yang benar adalah bahwa meskipun telah kehilangan begitu banyak berat badan, dia masih memiliki sedikit perut.

Xu Baocai sama-sama tertindas. Tentu saja, dia sudah mencatat rincian insiden surat cinta legendaris ke dalam buku catatan kecilnya. Saat ini, dia merasa ada semut yang merangkak di dalam hatinya ….

Menanggapi pertanyaan Big Fatty Zhang, Bai Xiaochun mengangkat dagunya dan berdeham.

“Sejujurnya, itu membutuhkan keterampilan. Kalian berdua tidak perlu cemas. Sabar saja, dan saya akan menjelaskan semuanya …. " Bahkan ketika Bai Xiaochun sedang bersiap untuk mempesonakan mereka dengan wawasannya, dia memperhatikan bahwa mata Xu Baocai telah melebar, dan bahwa Fatty Zhang sedang menatap sesuatu di belakangnya.

Rahang Bai Xiaochun jatuh saat dia menyadari bahwa bukan hanya Fatty Zhang dan Xu Baocai yang bertindak seperti itu. Dia cepat-cepat menoleh dari bahunya dan melihat seorang wanita muda meluncur di jalan ke arahnya.

Usianya sekitar delapan belas atau sembilan belas tahun, dengan mata hitam besar dan bibir merah kemerahan. Dia menawan dan anggun ketika dia bergoyang ke arahnya, halus dan cantik dengan cara yang menentang deskripsi.

Pakaiannya sederhana namun elegan, dan menutupi tubuhnya yang ramping dengan cara yang benar. Kulitnya semurni lotus, dan dia memiliki kaki panjang yang tampak seperti diukir oleh pengrajin ahli. Wajahnya sangat cantik seperti sebuah karya seni. Dia jelas merupakan kecantikan yang tiada tara di antara wanita.

Dia tak lain adalah Chen Manyao!

Xu Baocai tersentak. "Gadis terpanas nomor satu di semua Sekte Penantang Sungai!"

Sebenarnya, dia adalah orang yang menyatakan dia sebagai gadis terpanas nomor satu. Bukan saja dia secara resmi merekamnya di buku catatannya, dia juga menyebarkan berita tentang masalah itu secara pribadi. Dia bahkan memimpikannya lebih dari satu kali. Begitu dia menatapnya, dia tanpa sadar membusungkan dadanya dan berdiri lebih tegak. Di masa lalu, dia sering terlihat sedikit canggung di depan gadis-gadis cantik, tetapi pada saat ini, dia sebenarnya tampak agak heroik.

Zhang Fatty Besar tanpa sadar mengisap perutnya, dan matanya mulai berbinar.

Bai Xiaochun mendengar semua terengah-engah di sekitarnya, dan mencatat reaksi Xu Baocai dan Big Fatty Zhang. "Kamu pasti melebih-lebihkan," katanya. Dengan itu, ia melanjutkan untuk melihat Chen Manyao dari atas ke bawah. Meskipun dia harus mengakui bahwa dia cantik, dia tidak berpikir bahwa dia sangat tampan sehingga meninggalkan satu dumbstruck.

"Hmph," pikirnya. "Dia pasti tidak menerima surat cinta sebanyak yang aku miliki!" Sambil mengangkat dagunya, dia tidak bisa menahan diri untuk merenung pada dirinya sendiri bahwa Chen Manyao ini terlalu megah.

Tepat ketika dia hendak pergi dengan tidak sabar, Chen Manyao tiba-tiba berbicara dengan suara yang terdengar seperti seratus makhluk roh yang bernyanyi dalam paduan suara.

"Elder Brother Bai, harap tunggu sebentar."

Rahang Bai Xiaochun terjatuh. Ini adalah pertama kalinya Chen Manyao menyambutnya. Memalingkan kepalanya, dia menyaksikannya mendekat.

Ketika tatapannya jatuh padanya, dia sedikit memerah. Terlihat agak malu, dia menundukkan kepalanya, dan kemudian menarik saputangan merah muda dari lengan bajunya, yang dengan cepat dia letakkan di tangannya.

Tampaknya mengumpulkan keberaniannya, dia berkata, “Jika Anda punya waktu, Penatua Brother Bai, mengapa Anda tidak datang ke gua abadi saya malam ini di jaga ketiga? Kita bisa jalan-jalan sedikit…. ”

Saat kata-kata itu keluar dari mulutnya, rona merah di wajahnya yang cantik dan spektakuler semakin dalam. Memberikan tatapan menyihir yang menyilaukan padanya, dia berbalik untuk pergi. Ketika dia melakukannya, pergantian kepalanya mengungkapkan bahwa lehernya yang adil itu semerah wajahnya. Sambil menunduk, dia bergegas ke kejauhan.

Bai Xiaochun benar-benar terkejut ketika dia melihat ke arah saputangan. Mempertimbangkan berapa banyak surat cinta yang dia terima, dia tidak asing untuk menerimanya dalam bentuk sapu tangan. Namun, ini adalah pertama kalinya ada gadis yang berani mengatur waktu dan tempat untuk kencan dengannya….

Bai Xiaochun balas menatap Big Fatty Zhang dan Xu Baocai dan berkata, "Apa yang sebenarnya dia maksudkan dengan nongkrong di guanya yang abadi …?"

Zhang Fatty Besar hanya berdiri di sana dengan mulut ternganga.

Xu Baocai sama terkejutnya dengan ayam kayu, dan meskipun dia masih berdiri di sana dengan heroik mungkin, ekspresi keraguan tampak di wajahnya, dan pikirannya berputar. Dia sudah iri dengan Bai Xiaochun yang menerima begitu banyak surat cinta, tetapi baru saja, dia secara pribadi menyaksikannya mendapatkan satu dari Chen Manyao ….

Tentu saja, dalam beberapa hari terakhir, Chen Manyao telah menjadi gadis impian banyak murid laki-laki di sekte tersebut. Dia benar-benar terkenal, dan ada pada tingkat yang berbeda dari murid perempuan lainnya. Dia dikenal sebagai gadis terpanas nomor satu di sekte ini!

Namun di sini dia telah mengambil inisiatif untuk mengundang Bai Xiaochun untuk nongkrong di guanya yang abadi.

Xu Baocai memaksa dirinya untuk menghembuskan napas perlahan. Kecemburuan membara di dalam hatinya, dia berkata, "Bagaimana saya tahu apa yang dia maksudkan …?"

Penerjemah: Deathblade. Konsultan bahasa Cina: ASI alias Beerblade. Editor: GNE. Memes: Logan. Arsip Meme: Tocsin. Pelindung Transenden: Penatua Daois N, BLE, ttre208. AWE Glosarium. T-shirt yang terinspirasi Xianxia.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya