A Will Eternal – Chapter 357 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 357 | Baca Novel Online

Chapter 357: Niat Berbahaya

Perkelahian kacau terjadi. Setelah Nascent Soul yang baru lahir dari Sekte Penggarap Sekte muncul, bahkan lebih banyak bayangan muncul untuk bergabung dengan perjuangan.

Semua tokoh itu telah menyembunyikan aura mereka untuk mencegah Sekte Penangkal Sungai mengidentifikasi mereka. Selain itu, itu bukan hanya sekelompok orang; ada empat kelompok!

Bahkan ketika pertempuran pecah, mata Leluhur Darah terbuka, mengungkapkan tatapan marah Bai Xiaochun. Bruiser adalah putranya, dan sebagai seorang ayah, ia geram melihat orang-orang menggertaknya. Dia benar-benar tidak tahan kalau orang-orang berusaha mencuri Violet Core milik Bruiser!

"Persetan !!" dia meraung melalui mulut Leluhur Darah. Suara gemuruh bergema ke langit tertinggi saat tangan Leluhur Darah mengepal menjadi tinju dan melepaskan serangan tinju.

Serangan tinju itu didukung oleh keseluruhan basis budidaya Bai Xiaochun; Heaven-Dao Gold Core-nya bergabung dengan Undying Heavenly King Core-nya untuk melepaskan kekuatan ledakan. Tinju besar dari Leluhur Darah itu seperti seluruh benua bergemuruh di udara, menyebabkan langit hancur dan mengirimkan gelombang kejut yang sangat besar keluar.

Wajah para penyusup jatuh, dan mereka berebut untuk menyingkir. Mereka yang terlalu lambat segera mulai batuk darah.

Adapun ular terbang, tinju memukulnya langsung, dan menjerit saat terbang mundur.

Tiba-tiba, semuanya menjadi sunyi. Semua orang menatap Leluhur Darah yang sangat besar, keterkejutan yang tertulis di wajah mereka ketika mereka mencoba untuk menentukan apakah itu bahkan memiliki kelemahan.

Master Godwind dan Frigidsect bertukar pandangan. Awalnya, mereka bermaksud membiarkan pertempuran berlangsung sedikit lebih lama dengan harapan memikat lebih banyak penyusup. Namun, sekarang Bai Xiaochun telah mengendalikan Leluhur Darah, mereka tahu bahwa menunda hal-hal lebih lanjut bisa membuatnya marah. Setelah beberapa saat, mereka saling mengangguk.

“Saatnya untuk mengakhiri,” gumam Frigidsect. "Bahkan mereka yang belum menunjukkan wajah mereka akan terlalu takut untuk bergerak setelah apa yang telah mereka lihat!" Dia melambaikan tangannya, dan matahari hitam muncul di langit, untuk bergabung beberapa saat kemudian oleh matahari putih. Kedua matahari tumpang tindih, seperti halnya dua gagak di dalam matahari. Burung gagak yang baru terbentuk itu kemudian membuka matanya dan mengeluarkan teriakan memekakkan telinga.

Lalu … gagak terbang keluar. Pada saat yang sama, tertawa terbahak-bahak bisa terdengar ketika orang-orangan sawah keluar dari udara tipis. The Heavenhorn Sword juga muncul, terbang menuju Frigidsect dalam seberkas cahaya keemasan.

Hal-hal belum berakhir. Meskipun formasi mantra yang telah diatur tampak seperti mereka disadap, mereka tiba-tiba berkilauan dengan cahaya yang cemerlang, dan mulai bersinar tiga kali seterang sebelumnya. Tiga pedang bercahaya besar muncul, yang mulai menghancurkan segala sesuatu di jalan mereka.

Langit dan bumi bergetar hebat ketika semua penyusup melarikan diri demi kehidupan mereka. Sayangnya, hanya sedikit yang bisa melangkah jauh. The Heavenhorn Sword memotong salah satu dari mereka menjadi dua, dan orang-orangan sawah terkekeh muncul di depan yang lain dan mulai mengulitinya hidup-hidup! Beberapa saat kemudian, korban diturunkan menjadi proyeksi, tetapi pemandangan orang-orangan sawah yang menyerang masih mengerikan!

Cahaya dari matahari hitam dan putih membuat mustahil bagi penyusup mana pun untuk bersembunyi, dan gagak hitam dan putih melanjutkan untuk membantai mereka.

Namun, tidak ada yang sangat mengesankan jika dibandingkan dengan tiga pedang bercahaya yang diciptakan oleh formasi mantra. Mereka dengan cepat memecah menjadi tiga jaring, masing-masing terdiri dari 100.000 pedang, yang berlanjut untuk menebas musuh-musuh mereka.

Ular terbang itu tampaknya berada di ambang pelarian, tetapi Li Zimo mendengus dingin dan mengejarnya.

Dari kejauhan, Sekte Penangkal Sungai dibuat untuk pemandangan spektakuler. Itu hampir seperti bunga pedang bermekaran di atasnya….

Anehnya, banyak orang yang meninggal tidak menumpahkan darah, dan ketika mayat mereka jatuh ke tanah, mereka menghilang begitu saja. Hanya sekelompok kecil tubuh yang tersisa.

Jelas, mereka yang tidak meninggalkan mayat tidak ada di sana sebagai diri mereka yang sebenarnya, tetapi telah datang dalam bentuk klon. Bagi mereka, kehilangan klon seperti itu akan sedikit sia-sia, tetapi tidak akan benar-benar melukai mereka.

Ketika klon menghilang dan bunga pedang mulai memudar, Violet Core dengan aman memasuki mulut Bruiser. Dia menelannya, dan hampir seketika, auranya mulai naik.

Di dalam Leluhur Darah, wajah Bai Xiaochun pucat, dan dia tampak benar-benar kelelahan. Bahkan dengan core ganda, itu adalah hal yang menguras energi untuk mengendalikan Leluhur Darah.

Saat dia melihat ke arah para leluhur, permusuhan dalam pandangannya terlihat jelas.

Para leluhur saling bertukar pandang dengan canggung. Yang benar adalah bahwa Formasi Inti Bruiser tidak menjadi bagian dari rencana jangka panjang mereka; mereka awalnya bermaksud menggunakan metode lain untuk menarik infiltrator. Meski begitu, mereka khawatir Bai Xiaochun akan mengambil hal-hal dengan cara yang salah, sehingga Frigidsect tampaknya menawarkan penjelasan lengkap.

Pada akhirnya, Bai Xiaochun mendengus dingin dan membuat banyak tuntutan atas nama Bruiser sebelum setuju untuk membiarkan masalah ini hilang.

"Fogeys tua itu …." dia menggerutu pada dirinya sendiri. "Mereka semua rubah tua yang lihai!" Kemudian ketika dia melihat bagaimana energi Bruiser terus meningkat semakin tinggi, dia menjadi bersemangat dan memutuskan untuk memaafkan mereka untuk saat ini.

Raja-raja binatang perlu beristirahat dan memulihkan diri setelah mencapai Formasi Inti, dan para patriark sendiri menawarkan diri untuk berdiri sebagai pelindung Dharma bagi Bruiser selama masa itu. Bai Xiaochun bergabung dengan mereka, duduk di sana bersila sambil menunggu Bruiser pulih sepenuhnya.

Namun, menunggu sangat membosankan. Segera dia mulai berpikir tentang bayi perempuan yang adalah roh sejati, dan Pil Penangkal Sungai. Seiring waktu berlalu, ia menjadi sibuk merenungkan masalah cara meramu pil.

“Aku tidak akan bisa meramu pil di dalam diriku…. Itu hanya akan berhasil jika saya memiliki banyak kekuatan hidup, yang tidak saya miliki…. Meskipun meramu di luar tubuh itu mungkin, itu akan terlalu sulit. ” Dia mengerutkan kening dalam ketakutan.

"Memiliki setetes darah dari roh sejati seharusnya membuatnya sedikit lebih mudah … tapi aku masih tidak berpikir aku memiliki cukup keterampilan dalam Dao obat untuk berhasil." Bai Xiaochun merasa sangat sedih. Itu hal yang menyedihkan untuk tahu apa yang harus dilakukan, tetapi tidak dapat melakukannya.

“Hal paling sederhana adalah meramu itu di dalam diriku…. Tapi saya kekurangan kekuatan hidup …. Kekuatan hidup … hei, tunggu sebentar! " Tiba-tiba, matanya berbinar-binar, dan dia melihat tasnya yang dipegang.

"Kura-kura kecil … adalah peninggalan yang tidak dapat rusak selamanya. Kekuatan hidupnya seharusnya cukup … bukankah begitu? ” Saat Bai Xiaochun mempertimbangkan semua hal ini, kegembiraannya tumbuh. Namun, dia tidak berani menyuarakan idenya, jangan sampai kura-kura kecil itu menangkapnya.

“Kura-kura kecil itu terlalu berbahaya. Saya harus memikirkan cara untuk membuatnya rela memberi saya kekuatan hidup …. " Dia tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit sakit kepala setiap kali dia mengenang masa lalu yang indah ketika kura-kura kecil itu tidak sadarkan diri. Tiba-tiba, jantungnya berdebar.

"Bawah sadar…." Sebuah sinar licik muncul di matanya ketika dia tiba-tiba menyadari bahwa hal terbaik yang harus dilakukan adalah meramu semacam obat knockout yang kuat!

Dini hari tujuh hari kemudian, Bruiser tiba-tiba membuka matanya dan menjerit panjang. Saat dia melakukannya, cahaya violet meledak di sekelilingnya, dan fluktuasi Formasi Inti berkobar.

Pada saat yang sama, semua binatang pertempuran lainnya di Sekte Penangkal Sungai mulai melolong. Setelah menyelesaikan tugasnya untuk berdiri sebagai pelindung Dharma, para patriark pergi dengan senyum di wajah mereka.

Bruiser bersemangat tinggi. Meskipun dia menghabiskan beberapa hari berikutnya dengan Bai Xiaochun, dia akhirnya bosan dan berlari untuk bersenang-senang. Namun, kali ini, dia tidak meninggalkan Sekte Penangkal Sungai. Sebagai gantinya, ia menghabiskan waktunya dengan monster-monster perang lainnya, serta para murid wanita yang disukainya.

Bai Xiaochun membiarkannya melakukan apa yang dia inginkan. Pada saat ini, dia hampir sepenuhnya fokus pada meramu obat KOnya. Oleh karena itu, dia tetap berada di gua abadi, secara mental meninjau formula obat yang tak terhitung jumlahnya yang ada di pikirannya.

Waktu berlalu. Dua bulan berlalu.

Bai Xiaochun telah membuat rencana, dan membuat perbaikan konstan pada formula obat baru. Pada beberapa kesempatan, kura-kura kecil itu mengeluarkan kepalanya dari tas untuk melihat Bai Xiaochun. Dia bukan pembaca pikiran, jadi dia tidak punya cara untuk menentukan apa sebenarnya yang dipikirkan Bai Xiaochun. Namun, tatapan gila di matanya meninggalkan kura-kura kecil itu dengan perasaan buruk.

Tentu saja, Bai Xiaochun tidak menyerah pada kultivasi. Selain merenungkan formula obat secara mental, ia terus bekerja dengan Tendon Abadi dan Sekolah Akan-Evolving Frigid School.

Suatu pagi subuh, dia akhirnya menyelesaikan pekerjaan mentalnya dengan formula obat. Pada saat yang sama, dia tiba-tiba menyadari bahwa sebuah batu giok yang tergelincir di tasnya sedang bergetar. Setelah memproduksinya, dia mendengar suara Frigidsect berbicara di benaknya.

“Xiaochun, datanglah ke aula besar di Gunung River Defiance. Tiga sekte besar lainnya dari Jangkauan Tengah telah datang untuk berkunjung. "

Bai Xiaochun agak terkejut. Dalam diskusi baru-baru ini dengan para leluhur, ia diberitahu bahwa menurut spekulasi, beberapa orang yang telah menyusup ke sekte itu adalah para pembudidaya jahat, tetapi yang lain datang dari tiga sekte.

Bagaimanapun, Sekte Penangkal Sungai adalah pendatang baru, dan tiga sekte lainnya pasti akan merasakannya.

Mempertimbangkan bagaimana hal-hal telah terjadi, Bai Xiaochun tidak bisa membantu tetapi mendengus dingin ketika dia bangkit. Setelah mengenakan jubah patriark juniornya, dia memasang ekspresi dingin di wajahnya dan menuju ke aula besar.

Di sepanjang jalan, dia melihat penggarap lainnya dari Sekte Penangkal Sungai melihat ke arah aula besar, ekspresi suram di wajah mereka.

Dengan mata berkedip-kedip, Bai Xiaochun bergegas sampai dia melihat tiga kelompok pembudidaya, yang semuanya mengenakan ekspresi jijik ketika mereka mencoba untuk mengusir para murid Sekte Pembela Sungai yang menjaga pintu masuk aula besar.

Penerjemah: Deathblade. Konsultan bahasa Cina: ASI alias Beerblade. Editor: GNE. Memes: Logan. Arsip Meme: Tocsin. Pelindung Transenden: Penatua Daois N, BLE, ttre208. AWE Glosarium. T-shirt yang terinspirasi Xianxia.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya