A Will Eternal – Chapter 378

shadow

A Will Eternal – Chapter 378

Chapter 378: Aku Akan Kembali!

Bai Xiaochun terhuyung-huyung ketika dia berpikir kembali ke Wildlander tua yang dia ajak bicara melalui Chen Manyao. Hal-hal yang dikatakan lelaki tua itu sesuai dengan apa yang telah dia pelajari barusan, dan tiba-tiba, dia mengerti.

Jika empat cabang utama Sungai Heavenspan dan sekte yang tumbuh di dekat mereka adalah pemerintah feodal, maka Surgawi ini … adalah kaisar!

Bai Xiaochun duduk diam di sana dengan Frigidsect untuk waktu yang lama. Akhirnya, Frigidsect bangkit berdiri dan mengulurkan tangan kanannya, yang di dalamnya ada kenari biru-hijau!

Rupanya, walnut dibuat dari batu giok, dan di dalamnya ada … jiwa yang tertidur.

Itu tidak memunculkan fluktuasi jiwa sama sekali, dan bahkan, bahkan memeriksanya dengan akal ilahi tidak mengungkapkan sedikit pun fluktuasi. Bai Xiaochun menatapnya dengan kosong sesaat.

"Apakah itu…?"

Frigidsect menatap kenari itu, lalu ke Bai Xiaochun, ekspresinya hidup dengan antisipasi.

” Xiaochun, layanan Anda ke Sekte Penangkal Sungai telah melampaui dan melampaui tugas. Fakta bahwa Anda adalah anggota Sekte Penangkal Sungai … adalah berkat sejati. Sayangnya, kami terlalu kecil dan lemah sekarang, dan tidak dapat memberi Anda banyak bantuan. Namun, setelah membahas masalah dengan Rekan-rekan Taois dari divisi lain, kami semua sepakat bahwa pantas untuk mengambil ini … jiwa dewa … dan memberikannya kepada Anda! " Suara Frigidsect bergema seperti guntur di telinga Bai Xiaochun, menyebabkan pikiran dan hatinya bergetar.

"Jiwa dewa?" Mata Bai Xiaochun melebar. Jika dia tidak hanya mendengar penjelasan Frigidsect tentang kelangkaan lima elemen jiwa deva, dia tidak akan berpikir item ini bernilai jauh. Tapi sekarang, sekarang dia mengerti segalanya, hatinya dipenuhi gelombang kejut.

Tidak akan menjadi dugaan liar untuk berasumsi bahwa jiwa dewa ini adalah satu-satunya di seluruh Sekte Penangkal Sungai. Bahkan, mungkin tidak ada yang kedua di semua dunia budidaya timur Capai Tengah.

Setelah semua … jiwa deva adalah item yang biasanya tidak dimiliki oleh sekte-sekte Jangkauan Tengah. Itu hanya karena Divisi Stream Roh dulu Sekolah Frigid yang memilikinya!

"Ini…." Untuk pertama kalinya, Bai Xiaochun tidak menjangkau untuk mengambil harta yang ditawarkan padanya. Itu sangat berharga sehingga dia bahkan tidak berani menyentuhnya.

"Bagaimanapun juga, kami akan memberikan ini padamu," kata Frigidsect sambil tersenyum. "Kami hanya menyerahkannya lebih awal. Jangan merasakan tekanan apa pun. Setelah semua, mencapai tahap Nascent Soul melalui lima elemen jiwa deva adalah sesuatu yang legendaris, untuk sedikitnya. Pikirkan jiwa dewa jenis kayu ini sebagai arah untuk diikuti. Jika Anda tidak dapat mengumpulkan jiwa dewa lain, maka mungkin Anda dapat menemukan seseorang di Sekte Polaritas Langit Berbintang dengan beberapa elemen dewa jiwa yang bersedia ditukar dengan dewa itu. Either way … kita sudah sejak lama mulai berpikir tentang bagaimana membuat jalanmu ke tahap Nascent Soul sejelas mungkin! "

Bai Xiaochun gemetar, dan bahkan kesulitan bernapas. Dia menatap Frigidsect untuk waktu yang lama, lalu menggenggam tangan dan membungkuk dalam-dalam.

"Terima kasih banyak, Patriark!"

"Sangat baik. Saya sudah mengatakan semua yang perlu saya katakan, dan hampir fajar. Aku akan menunggumu di aula besar di Mount River Defiance bersama para patriark lainnya. ” Menepuk bahu Bai Xiaochun dengan semangat, dia berbalik untuk pergi. Untuk beberapa alasan, dia tampak sangat tua di bawah sinar bulan pucat.

Bai Xiaochun dengan hati-hati menempatkan jiwa dewa ke dalam tasnya. Pikirannya saat ini dalam kekacauan; bukan saja dia merasa sangat ragu meninggalkan sekte itu, dia juga sangat tersentuh.

Segera, fajar tiba, dan ketika sinar pertama menembus awan dan menerangi Sekte Penangkal Sungai, mereka mengungkapkan pemandangan pegunungan yang subur dan sungai yang mengalir. Semuanya tenang dan damai, dengan energi spiritual yang memenuhi seluruh area. Sekte Penangkal Sungai benar-benar tampak seperti surga selestial.

Pandangan tekad bisa dilihat di mata Bai Xiaochun saat ia meluruskan pakaiannya dan menuju ke puncak gunung.

Pada saat yang sama, Xu Baocai dan Tuan Dewa-Diviner mengumpulkan barang-barang mereka, mengerahkan keberanian mereka, dan menuju ke arah yang sama.

Zhang Fatty Besar sangat bersemangat saat dia terbang ke udara, dan untuk Chen Manyao, dia menembak melalui udara fajar dalam seberkas cahaya berwarna-warni.

Di suatu tempat di Divisi Aliran Darah, gua abadi dibuka, dan Song Que berjalan keluar. Wajahnya pucat, tinjunya mengepal, giginya terkatup. Sial baginya, dia tidak punya pilihan dalam masalah ini, jadi dia terbang ke udara dan menuju Gunung River Defiance.

Selain mereka, pembudidaya lain dari Sekte Penangkal Sungai mulai melangkah keluar dari gua abadi mereka. Berita telah menyebar selama beberapa hari terakhir, dan banyak orang tahu tentang masalah sandera. Bahkan, jika sekte itu tidak secara khusus melarang orang mengunjungi Bai Xiaochun untuk menyampaikan belasungkawa dan mengucapkan selamat tinggal padanya, ia hampir tidak akan beristirahat.

Pada saat ini, semua pembudidaya di seluruh sekte telah muncul. Selama tiga hari terakhir, mereka dilarang mengganggu Bai Xiaochun, tapi sekarang, mereka hanya harus menemuinya.

Song Junwan dan Hou Xiaomei ada di kerumunan, keduanya tampak sangat sedih ketika mereka terbang menuju Gunung River Defiance.

Ketika Bai Xiaochun tiba di aula besar, dia melihat Frigidsect dan pembudidaya Nascent Soul lainnya di sana menunggunya. Dia juga melihat bahwa dia bukan murid pertama yang datang. Gongsun Wan’er datang sedikit lebih awal, dan ketika dia melihat Bai Xiaochun, dia sedikit tersenyum.

Bai Xiaochun telah diberitahu sebelumnya bahwa Gongsun Wan’er juga menjadi sandera. Untuk beberapa alasan, dia selalu menemukan ada sesuatu yang aneh pada dirinya, meskipun dia tidak yakin apa. Ketika dia menatapnya, dia memaksakan senyum ke wajahnya dan berjalan untuk berdiri di sampingnya. Anehnya, dia tidak memiliki Pelindung Dao.

Terkejut dengan itu, ia bertanya, "Di mana Pelindung Dao Anda?"

"Aku tidak butuh," jawabnya sambil tersenyum.

Bai Xiaochun mengerjap beberapa kali, dan akan menanyakan lebih lanjut ketika Tuan Dewa-Diviner dan Xu Baocai tiba, diikuti oleh Fatty Zhang dan Chen Manyao.

Yang terakhir adalah Song Que yang berwajah pucat, yang mengenakan ekspresi sangat suram. Setelah tiba, dia mendengus sedikit dan kemudian berdiri di sebelah Tuan Dewa-Diviner, tampak agak kesal.

Penanam berkumpul di luar gunung untuk mengucapkan selamat tinggal kepada Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun bisa melihat Song Junwan dan Hou Xiaomei di tengah orang banyak, serta Hou Yunfei, Third Fatty Hei, dan banyak wajah akrab lainnya. Tak satu pun dari mereka yang bisa menutupi ekspresi suram di wajah mereka. Tiba-tiba, Bai Xiaochun menyadari bahwa hidupnya benar-benar pahit kadang-kadang … dia sepertinya selalu mengucapkan selamat tinggal kepada orang-orang.

Itu seperti ini kembali ketika dia meninggalkan desa, dan kembali ketika dia meninggalkan Sekte Stream Roh. Sekarang di sini dia berada di Sekte Penangkal Sungai, dan itu adalah hal yang sama ….

Tepat ketika dia memikirkan apakah akan membuat pidato pendek atau tidak seperti biasanya, tekanan kuat tiba-tiba meledak dari aula besar. Pada saat yang sama, pintu ke aula perlahan-lahan terbuka.

Bocah itu muncul, mengenakan jubah merah, tangannya tergenggam di belakang. Meskipun dia tidak terlalu tinggi, dia tampak lebih agung daripada surga dan bumi, yang, tentu saja, karena energi yang mengguncang-guncang dan menggetarkan bumi yang menguap darinya.

Saat tekanan Deva Realm memenuhi seluruh Sekte Penangkal Sungai dengan diam-diam, bocah itu memandang Bai Xiaochun dan Gongsun Wan’er, lalu mengangguk sedikit.

"Karena semua orang ada di sini, ayo berangkat!" Dia melambaikan tangannya ke langit, menyebabkan suara gemuruh yang kuat bergema, seolah-olah langit itu sendiri sedang dihancurkan. Kemudian, dua tangan ilusi muncul, merobek lubang besar ke udara itu sendiri.

Kemudian, raksasa setinggi 30.000 meter muncul untuk melayang di atas di udara.

Raksasa itu memiliki tubuh kedagingan yang kuat, dan aura buas. Meskipun itu tidak begitu mengesankan seperti Leluhur Darah, itu masih pemandangan yang sangat mengejutkan.

Saat melayang di sana, gunung-gunung di bawah hampir seperti mainan yang bisa dihancurkan sesuka hati.

Terengah-engah bisa terdengar di antara para pembudidaya Sekte Penangkal Sungai, dan bahkan mata Bai Xiaochun melebar. Itu terutama benar setelah raksasa itu menengadah dan melolong, lalu berlutut dan bersujud ke arah Gunung River Defiance.

"Menguasai!" katanya, suaranya memekakkan telinga saat meluncur ke segala arah.

Bahkan ketika semua orang di sekte terguncang, bocah itu menjentikkan lengan bajunya, menyebabkan penglihatan Bai Xiaochun dan semua orang di sekitarnya kabur. Tubuh mereka tiba-tiba dipenuhi dengan rasa sakit, dan mereka menghilang. Ketika mereka muncul kembali beberapa saat kemudian, mereka menyadari bahwa mereka sedang memandang Gunung River Defiance….

Mereka semua sekarang … di atas kepala raksasa!

Untuk dapat memindahkan orang tanpa formasi mantra apa pun adalah sesuatu yang hanya bisa dilakukan oleh para pembudidaya Nascent Soul dengan kesulitan besar. Namun, bocah lelaki ini telah melakukannya dengan mengibaskan lengan bajunya, seolah-olah itu tidak membutuhkan usaha sama sekali.

Ini adalah pertama kalinya Bai Xiaochun diguncang sedemikian rupa oleh dewa. Yang lebih mengejutkan adalah bahwa setiap rambut di kepala raksasa itu seperti pohon besar, membuat kepalanya hampir seperti hutan.

Xu Baocai menjerit, dan wajah Big Fatty Zhang kehabisan darah. Master God-Diviner gemetaran, dan bahkan Song Que mulai sedikit terengah-engah. Chen Manyao mengambil langkah-langkah sedikit lebih baik, sedangkan Gongsun Wan’er adalah satu-satunya yang tampaknya tidak memiliki reaksi apa pun.

Adapun Bai Xiaochun, dia adalah seorang kultivator Core Emas sejati, jadi meskipun wajahnya sedikit memucat, dia berdiri di sana di tempat, menatap Sekte Penangkal Sungai. Tiba-tiba, dia berteriak dengan suara nyaring, "Aku pergi … tapi aku akan kembali!"

Bocah Deva Realm memandang Bai Xiaochun sambil tersenyum, lalu duduk bersila di salah satu rambut raksasa itu. Sesaat kemudian, raksasa itu bangkit, meraung, dan melompat kembali ke lubang di udara, menghilang dalam sekejap!

Satu-satunya hal yang tertinggal bagi pembudidaya Sekte Penangkal Sungai untuk melihat adalah beberapa riak, dan gema suara Bai Xiaochun.

Akhir Buku 3

Penerjemah: Deathblade. Konsultan bahasa Cina: ASI alias Beerblade. Editor: GNE. Memes: Logan. Arsip Meme: Tocsin. Pelindung Transenden: Penatua Daois N, BLE, ttre208. AWE Glosarium. T-shirt yang terinspirasi Xianxia.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya