A Will Eternal – Chapter 381 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 381 | Baca Novel Online

Chapter 381: Keluar Dari Opsi

Master God-Diviner mengertakkan giginya ragu-ragu sejenak sebelum melanjutkan, “Patriark Junior…. Junior Patriarch, aku juga akan pergi. Jika kita semua bertahan di sini, kita tidak akan pernah menyelesaikan masalah kelaparan. Lihat, mengapa kamu tidak– ”

Tiba-tiba menyadari bahwa semua orang tampaknya berencana untuk pergi sendiri, Bai Xiaochun melonjak berdiri.

"Jangan pergi, teman-teman! Anda adalah pelindung Dao saya! Saya membawa Anda ke sini bersama saya! Apa yang harus saya lakukan jika Anda semua pergi …? " Apa yang terutama menakutkan adalah kesadaran bahwa batu roh yang diberikan sekte kepadanya hampir semua hilang. Fakta bahwa semua orang pergi pada saat itu adalah yang paling menyakitkan.

“Aku membawamu ke sini bersamaku! Kamu seharusnya menjagaku…. ” Terlepas dari protesnya, Song Que hanya mendengus dingin, lalu berbalik dan pergi. Rencananya adalah menjalankan beberapa misi untuk mendapatkan sumber daya yang dia butuhkan untuk mengurus dirinya sendiri.

"Lebih bodoh …." Bai Xiaochun memanggilnya. Namun, Song Que bahkan tidak melihat dari balik bahunya. Adapun Guru Dewa-Diviner, dia bersiap-siap untuk pergi juga, tetapi Bai Xiaochun mengulurkan tangan dan meraih lengannya.

“Tuan Dewa-Diviner,” katanya dengan sedih, “Aku tidak akan memanggilmu Tuan Snortnort lagi, oke? Jangan pergi …. "

"Junior Patriarch, aku tidak punya pilihan lain. Sebelum datang ke sini, tidak ada dari kita yang tahu bahwa hanya tetap hidup di Sekte Polaritas Langit Dao akan sangat sulit. Saya pikir saya akan mulai melakukan ramalan untuk mendapatkan makanan untuk dimakan …. " Meskipun kata-katanya dipilih dengan baik, di dalam, dia sangat marah, dan pada saat yang sama, tidak bisa berhenti memikirkan betapa dia merindukan Sekte Penangkal Sungai. Mengguncang dirinya sendiri dari cengkeraman Bai Xiaochun, dia meninggalkan tempat tinggal roh dan pergi dalam sekejap.

"Aku tidak percaya kalian!" Bai Xiaochun berkata dengan marah. Sejauh yang dia ketahui, Song Que dan Master God-Diviner benar-benar tidak masuk akal. Jika mereka pergi sendiri sebelumnya, itu mungkin bisa ditoleransi, tetapi sebaliknya, mereka menunggu sampai dia kehabisan batu roh untuk meninggalkannya.

Bahkan ketika Bai Xiaochun berdiri di sana dengan marah, Chen Manyao menghela napas dan berdiri. Melihat Bai Xiaochun, dia berkata, "Ini adalah kesalahan saya karena tidak mendapatkan informasi lengkap. Junior Patriarch, aku akan pergi mencari teman-temanku. Jika takdir akan memilikinya, kita akan bertemu lagi di distrik pelangi. "

Tanpa memberi Bai Xiaochun kesempatan untuk merespons, dia terbang keluar dari tempat tinggal roh.

Kepergian Chen Manyao yang tiba-tiba mendorong Bai Xiaochun menuju ambang kegilaan. Lagi pula, dia datang kepadanya untuk meminta bergabung dengan pesta, dan sekarang di sini dia hanya melemparkannya ke pinggir jalan. Untungnya, dia bisa menghibur dirinya sendiri dengan fakta bahwa Xu Baocai dan Big Fatty Zhang tinggal di belakang.

"Hmph! Baik, jika mereka ingin pergi, biarkan mereka pergi. Setidaknya, Kakak Sulung dan Harta Karun memiliki loyalitas! ” Melihat ke arah mereka, dia menampar dadanya dan berkata, "Lihat kalian berdua, jangan khawatir, aku akan—"

Namun, saat itulah Xu Baocai bangkit dengan canggung. "Junior Patriarch, I–"

"Hey apa yang kau lakukan? Duduk kembali! " Jantung berdebar kencang, Bai Xiaochun baru saja bersiap-siap untuk secara fisik memblokir jalan Xu Baocai, ketika dia melihat ekspresi tekad di matanya, serta air mata.

"Junior Patriarch," katanya, "biarkan aku pergi, tolong. Aku … aku tidak ingin mati kelaparan! Lihat saya! Aku yang terlemah dari kita semua, dan aku sudah kulit dan tulang! Jika keadaan terus seperti ini, aku akan menjadi yang pertama mati!

"Tunjukkan padaku rahmat, aku mohon padamu! Biarkan aku pergi!

"Tolong, Patriark Junior …." Dia bahkan mulai menarik lengan Bai Xiaochun.

Kemarahan memudar dari wajah Bai Xiaochun, dan dia menghela nafas. “Baiklah, semua orang punya hak untuk memilih jalan mereka sendiri. Pergilah jika Anda mau! "

"Terima kasih banyak, Patriark Junior !!" Mata dipenuhi rasa terima kasih, Xu Baocai meninggalkan tempat tinggal roh.

Begitu dia berada di luar, dia melihat Guru Dewa-Diviner dari kejauhan. Mereka berdua saling bertukar pandang, lalu bergabung bersama dan menuju ke kota, tertawa.

Terlihat cukup bangga dengan dirinya sendiri, Guru Dewa-Diviner menghasilkan sepotong daging roh dari tasnya dan mulai mengunyahnya ketika dia berkata, “Song Que memiliki ambisi yang cukup tinggi dan tidak terlalu fleksibel. Saya yakin dia benar-benar berpikir bahwa dia dalam posisi yang buruk. Kami berbeda. Akhirnya, kita bebas dari cengkeraman kejahatan! ”

Xu Baocai ragu-ragu sejenak, lalu menghasilkan potongan daging roh yang sama. Setelah menggigitnya, dia berkata, “Apakah kamu yakin ini ide yang bagus? Bagaimanapun, kita secara teknis masih pelindung Dao. ”

Jelas, mereka berdua memiliki koleksi sumber daya yang cukup banyak. Setelah semua, selama beberapa hari terakhir, semua makanan yang mereka makan telah disediakan oleh Bai Xiaochun.

Tuan Dewa-Diviner bimbang sejenak. Setelah berpikir sebentar, dia berkata, “Tidak ada yang bisa kita lakukan tentang itu. Jika kita tetap tinggal di sana, kita masih akan kelaparan pada akhirnya, bagaimana dengan cara patriark junior dalam menangani berbagai hal. Jangan khawatir, ayo jaga diri kita sendiri dulu, dan kemudian kita bisa bertemu kembali dengannya ketika kita sampai di distrik pelangi. ”

Setelah sedikit mengobrol tentang rencana mereka, mereka berdua pergi ke kota untuk mencari tempat tinggal mereka sendiri.

Pada titik ini, satu-satunya orang yang tersisa di tempat tinggal roh adalah Bai Xiaochun dan Big Fatty Zhang. Zhang Fatty Besar memandang Bai Xiaochun berdiri di sana dengan marah, lalu menghela napas dan menutup matanya untuk bermeditasi.

Meskipun Bai Xiaochun marah, tidak ada yang bisa dia lakukan tentang situasi ini. Setidaknya dia punya Big Fatty Zhang di sana untuk menemaninya. Namun, keesokan harinya, bahkan Zhang Lemak Besar pun tidak tahan lagi. Ketika malam tiba, dia berjalan ke Bai Xiaochun dan berkata, "Ninth Fatty …."

Bai Xiaochun langsung mulai gugup. "Kakak Sulung, apakah kamu–"

"Lemak Kesembilan, bukan karena Kakak Sulungmu tidak peduli denganmu. Jika keadaan terus seperti ini, aku akan mati. Saya akan keluar untuk melakukan beberapa peningkatan semangat. Jangan khawatir, Ninth Fatty, setelah saya mengumpulkan uang, saya akan kembali dan menjagamu! ” Zhang Fatty Besar jelas telah mengambil keputusan, dan Bai Xiaochun tidak mengatakan apa-apa untuk mencoba mengubah pikirannya.

Zhang Fatty Besar menepuk bahu Bai Xiaochun, lalu mengambil napas dalam-dalam, matanya bersinar seolah-olah dia telah menerima misi suci. Dengan itu, dia berjalan keluar dari tempat tinggal roh ….

Bai Xiaochun adalah satu-satunya orang yang tersisa. Saat matahari perlahan-lahan tenggelam di cakrawala, dia berdiri di luar pintu tampak lebih kesepian dari sebelumnya. Akhirnya, dia menghela nafas panjang.

"Pergi. Mereka semua sudah pergi …. " Crestfallen, dia berjalan kembali ke tempat tinggal roh dan duduk, rasa laparnya tumbuh.

"Apa yang harus aku lakukan? Aku sangat lapar!" Mengingat malam itu jatuh, ia akhirnya keluar dan menggunakan sebagian tabungan batu rohnya yang semakin menipis untuk membeli lebih banyak makanan roh. Kemudian dia memandang berkeliling ke semua murid berjubah merah yang bergegas kesana-kemari dalam berbagai misi.

Meskipun beberapa misi berbahaya, mengingat bahwa basis budidaya Bai Xiaochun berada di tingkat Inti Emas, mereka tidak akan menimbulkan ancaman baginya. Namun, penghargaan untuk menyelesaikan misi semacam itu kecil.

Berdasarkan perhitungannya, melakukan misi untuk bertahan hidup akan mengharuskannya melakukannya hampir setiap hari setiap hari. Itu sebagian besar karena tingkat tinggi basis budidayanya berarti bahwa drain di tubuhnya bahkan lebih terlihat.

Dan tentu saja, misi dengan hadiah lebih besar adalah yang lebih berbahaya.

Meskipun memikirkannya, dia tidak bisa menemukan ide bagus. Sambil mendesah, dia kembali ke tempat tinggal rohnya. Kembali ke dalam, kura-kura kecil akhirnya terbangun dan menjulurkan kepalanya keluar dari tas memegang Bai Xiaochun. Dia menatap Bai Xiaochun dengan curiga, jelas bertanya-tanya mengapa dia tidur begitu lama. Namun, Bai Xiaochun tidak berminat untuk memperhatikannya. Melihat bagaimana dia diabaikan, kecurigaan kura-kura itu memudar, dan dia menghilang kembali ke dalam tas berisi.

Beberapa hari lagi berlalu. Bai Xiaochun pergi ke kota beberapa kali untuk mencoba mendapatkan inspirasi untuk apa yang harus dilakukan. Dia benar-benar menekan basis kultivasinya, memastikan bahwa tidak ada fluktuasi apa pun yang muncul darinya, yang juga mengurangi kekeringan pada tubuhnya.

Namun, tidak peduli berapa banyak ide yang muncul, ia menemukan bahwa sudah ada orang di kota menggunakan metode tersebut untuk mendapatkan poin prestasi. Mencoba bersaing dengan mereka tidak ada gunanya. Dia bahkan mencoba menemukan beberapa misi unik di Kantor Misi yang sesuai dengan gayanya, tetapi ada terlalu banyak murid di sana yang mencari misi.

Pada titik ini, dia tahu persis mengapa semua orang yang dia lihat di kota selalu kurus dan tergesa-gesa, dan juga memiliki basis budidaya yang aneh. Tekanan yang membebani mereka setiap hari menciptakan sesuatu seperti naluri. Karena campur tangan kekuatan spiritual, tidak mungkin untuk melihat siapa yang kuat dan siapa yang lemah.

"Jangan bilang bahwa kultivator Inti Emas agung seperti saya sebenarnya akan mati kelaparan !!" dia menyesali. Dia sampai pada titik bahwa dia sangat lapar sehingga dia tidak bisa menerimanya. Tas pegangnya sekarang sama sekali tidak memiliki batu roh, dan ia hampir kehabisan makanan. Segera, dia akan memiliki apa pun yang tersisa untuk dimakan selain tanaman roh.

Tentu saja, dia punya banyak dari itu, karena dia selalu dilengkapi dengan banyak bahan untuk meramu obat. Namun, bahkan jika dia menjual semuanya, poin prestasi yang akan mereka peroleh akan hilang sama cepatnya seperti batu rohnya.

“Aku tidak bisa terus seperti ini, atau aku akan mati! Sekte Polaritas Langit Berbintang Langit ini terlalu jahat! Aku tidak percaya mereka memperlakukan murid-murid mereka dengan keras! Saya ahli Gold Core! Saya seorang sandera politik yang penting! Tidakkah mereka peduli bahwa aku mati kelaparan!?!? ” Tertekan, ia bahkan mempertimbangkan untuk melakukan pencurian. Namun, hukuman karena pencurian di Sekte Polaritas Langit Berbintang sangat parah sehingga ia dengan cepat meninggalkan pemikiran seperti itu.

“Baiklah, aku kehabisan pilihan. Saya kira saya harus menggunakan keterampilan terbaik saya untuk menyelesaikan masalah ini. Saya … saya akan meramu obat! "

Penerjemah: Deathblade. Konsultan bahasa Cina: ASI alias Beerblade. Editor: GNE. Memes: Logan. Arsip Meme: Tocsin. Pelindung Transenden: Penatua Daois N, BLE, ttre208. AWE Glosarium. T-shirt yang terinspirasi Xianxia.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya