A Will Eternal – Chapter 39

shadow

A Will Eternal – Chapter 39

Chapter 39: Menghancurkan ….

"Chen Fei?" Bai Xiaochun berkata, berkedip. Dia dengan cepat memindai Chen Fei dan dua temannya, dan setelah menentukan tingkat basis budidaya mereka, segera santai.

"Bai Xiaochun, bahkan jika Anda jatuh ke tanah dan memohon belas kasihan, sudah terlambat. Itu adalah ide Anda untuk memaksa kami ke Sekte Luar, dan Anda akan membayar untuk itu. Saya, Chen Fei, telah menunggu hari ini untuk waktu yang sangat lama! ” Tertawa keras, Chen Fei melambaikan tangan kanannya, melepaskan kekuatan tingkat kelima Qi Kondensasi. Akibatnya, banyak daun tersapu ke udara, membuat pemandangan yang sangat mengesankan.

” Setelah bergabung dengan Sekte Luar, saya menghabiskan seluruh waktu berlatih kultivasi, dan sekarang saya berada di tingkat kelima Qi Kondensasi. Biarkan saya memberi tahu Anda, Bai Xiaochun. Hari ini Anda akan benar-benar mengerti apa artinya ditindas. Tulangmu akan patah dan tendonmu terputus! ”

Tertawa dengan arogansi puas, Chen Fei melakukan gerakan mantra dengan tangan kanannya, menyebabkan pedang terbang hijau muncul. Panjangnya hanya sekitar 15 sentimeter, tetapi memancarkan udara purba yang dingin.

Adapun dua teman Chen Fei yang telah mengapit Bai Xiaochun, mereka tersenyum ganas saat mereka melepaskan basis budidaya mereka dan menghasilkan pedang terbang mereka sendiri.

Mengingat mereka telah mengelilinginya, dan melebihi jumlah tiga banding satu, mereka benar-benar yakin bahwa mereka dapat menghancurkan Bai Xiaochun. Itu terutama benar setelah analisis mereka sendiri membawa mereka pada kesimpulan bahwa Bai Xiaochun tidak pernah sepenuhnya menguasai Lightness-in-Heaviness seperti yang awalnya mereka pikir dia miliki.

“Kamu akan aman jika kamu tidak pernah meninggalkan gunung. Tapi ini dia, di luar sekte. Dan sekarang Anda akan mengerti harga yang harus dibayar untuk kesalahan cara Anda! " Chen Fei merasa sedikit lebih baik setelah melampiaskannya dengan cara ini, meskipun kemarahan masih menyala di dalam dirinya.

"Apakah kalian bertiga tidak takut melanggar aturan sekte dengan menyergapku di sini?" Bai Xiaochun bertanya, benar-benar ingin tahu.

“Aturan sekte? Ha ha ha! Kami berada di luar sekte sekarang. Plus, Anda tidak bisa mengukur kemampuan kami sama sekali. Tidak ada yang akan menyalahkan kita karena mematahkan beberapa tulang dan memutuskan beberapa tendon. Paling buruk, kita harus membuat beberapa permintaan maaf, dan kemudian semuanya akan selesai. " Chen Fei tertawa bangga, membayangkan gambar Bai Xiaochun menabrak tanah. Dia bahkan menyiapkan beberapa ejekan yang baik untuk digunakan setelah mengalahkannya.

Namun, ketika dia menyadari betapa tenangnya Bai Xiaochun bertindak, dia tiba-tiba menyadari bahwa ada sesuatu yang tidak benar. Meskipun dikelilingi di tiga sisi, ekspresi Bai Xiaochun tidak berubah sama sekali, dan pada kenyataannya, dia tampaknya menemukan situasinya agak aneh.

Tampak seperti kultivator utama, Bai Xiaochun dengan bangga berkata, "Oh, jadi begitu. Nah dalam hal ini saya merasa jauh lebih baik. "

Murid Chen Fei mengerut, dan dia bahkan merasa lebih tidak nyaman. Namun, sekarang bukan saatnya untuk merenungkan situasi.

"Menyerang!" dia menggonggong, melakukan gerakan mantra untuk mengirim pedang terbangnya menembak ke arah Bai Xiaochun. Pada saat yang sama, kedua temannya juga melakukan gerakan mantra dan mengirim pedang terbang mereka ke dalam tindakan.

Tiga pedang terbang jatuh pada Bai Xiaochun, yang tiba-tiba tersenyum. Dia bahkan tidak menghasilkan benda ajaib; dia hanya melangkah mundur. Di mata Chen Fei dan teman-temannya, Bai Xiaochun sepertinya menghilang begitu saja.

Ketika dia muncul kembali, dia tepat di sebelah salah satu pria kekar di tingkat keempat Qi Kondensasi. Mata pria itu melebar, tetapi sebelum dia bisa melakukan apa pun, Bai Xiaochun mengepalkan tangan kanannya menjadi kepalan tangan dan meninju keluar.

Tinju bergerak dengan kecepatan luar biasa, mendarat di leher pria itu dengan ledakan. Seluruh tubuh pria itu terguncang, dan dia batuk seteguk darah saat dia membungkuk ke belakang. Seolah-olah beberapa objek besar telah menabraknya; Dia segera membalikkan kepala, membanting ke pohon terdekat.

Pohon itu bergidik, dan lelaki itu batuk darah lagi, lalu pingsan, tak sadarkan diri.

Perkembangan mendadak ini membuat rekan pria itu menatap Bai Xiaochun dengan sangat terkejut. Pikirannya terasa seperti disambar petir yang tak terhitung jumlahnya. Bahkan dalam mimpinya yang paling liar, dia tidak akan pernah membayangkan bahwa Bai Xiaochun … mungkin bisa bergerak begitu cepat, atau melepaskan kekuatan menakjubkan seperti itu.

Wajah Chen Fei jatuh, dan dia tersentak. Tanpa memikirkannya, dia mundur, menatap Bai Xiaochun dengan tak percaya.

"Kamu…."

"Terlalu lemah," kata Bai Xiaochun, tampak seperti master yang mendalam, sendirian di dunia, tidak dapat menemukan lawan yang layak. Sambil mendesah, dia mengambil langkah maju, muncul langsung di depan kultivator Qi Kondensasi tingkat keempat lainnya.

Pria kekar mengeluarkan teriakan gila, menyebabkan kekuatan basis kultivasi melonjak liar, mengirim pedang terbang menebas ke arah Bai Xiaochun dengan kecepatan tinggi. Namun, karena Teknik Abadi Hidup yang Kekal, dan Kulit Besinya yang Abadi, tubuh kedagingan Bai Xiaochun telah mencapai tingkat yang mengejutkan. Dia dengan mudah menghindari pedang, lalu sekali lagi meninju dengan tangan kanannya.

Ledakan terdengar, dan pria itu menjerit kesedihan. Darah menyembur ke mana-mana saat ia dikirim berputar ke belakang. Tidak ada pohon baginya untuk ditabrak, jadi dia mendarat sekitar tiga puluh meter jauhnya, organ-organ dalamnya bergetar dengan menyakitkan. Dia bahkan tidak bisa bangkit kembali; dia hanya berbaring di sana, tampaknya berjuang untuk bertahan hidup.

"Terlalu lemah," kata Bai Xiaochun, menggelengkan kepalanya. Lalu dia kembali menatap Chen Fei yang gemetaran.

"K-kamu … kamu …." Pikiran Chen Fei berputar, dan dia tiba-tiba merasa seperti orang bodoh. Dia sama sekali tidak percaya diri untuk bisa menang sekarang; Bai Xiaochun tiba-tiba berubah menjadi sesuatu seperti binatang buas.

Dua serangan tinju dengan mudah melumpuhkan kedua temannya; itu sendiri membutuhkan kekuatan yang tidak bisa dipahami. Tanpa sadar menelan, Chen Fei mundur; dia tidak punya keinginan untuk terus berjuang, dan satu-satunya hal yang bisa dia pikirkan sekarang adalah melarikan diri.

Sebelum dia bisa pergi terlalu jauh, Bai Xiaochun terbang maju dengan kecepatan tinggi, tangan mengepal menjadi tinju yang melaju ke arah Chen Fei. Sebelum itu bisa mendarat, cahaya yang berkedip muncul di depan Chen Fei, dan sedikit buckler terwujud, yang bertemu tinju Bai Xiaochun.

Ledakan yang dihasilkan menyebabkan Bai Xiaochun menghela nafas. Dia menggigil sedikit, tetapi pada saat yang sama, buckler bergetar, dan itu dikirim berputar ke samping, energi spiritualnya memudar dengan cepat.

Chen Fei sekarang takut keluar dari pikirannya. Dia telah menghabiskan beberapa poin prestasi pada buckler itu, dan itu seharusnya bisa bertahan untuk sementara waktu bahkan terhadap tingkat keenam Qi Kondensasi. Namun, Bai Xiaochun telah memutuskan hubungannya dengan itu dalam satu pukulan.

"Bai Xiaochun, k-kamu … kamu mendorong sesuatu terlalu jauh !!" pekiknya.

"Hmph! Izinkan saya memberi tahu Anda, hari ini Anda akan benar-benar memahami apa artinya ditindas. Tulangmu akan patah dan tendonmu terputus! ” Bai Xiaochun lebih bahagia dari sebelumnya melihat teror di mata Chen Fei. Dia tidak akan pernah melepaskan kesempatan luar biasa seperti ini. Selanjutnya, dia tidak hanya mengulangi kata-kata Chen Fei, dia juga melepaskan basis budidayanya, memungkinkan kekuatan tingkat keenam Qi Kondensasi meletus. Angin besar menyapu, membuat rambutnya beterbangan, dan energinya melonjak.

"Tingkat keenam Qi Kondensasi …." Chen Fei tersentak, matanya melotot dan kulit kepalanya kesemutan ketakutan. Dia terhuyung mundur ketika Bai Xiaochun mendekat dengan pukulan lain. Kali ini, tidak ada yang bisa dia lakukan untuk memblokirnya, dan tinju itu menabraknya.

Darah menyembur keluar dari mulutnya ketika ia terbang mundur, seluruh tubuhnya bergetar. Jeritan sengit terdengar. Tidak masalah bahwa ia berbahu lebar seperti beruang dan tampak tangguh seperti singa, atau bahwa ia berada di tingkat kelima dari Kondensasi Qi. Dia sekarang akan habis-habisan untuk melarikan diri, hati dipenuhi dengan kepahitan yang kuat, menyesali keputusannya untuk mencoba menyergap Bai Xiaochun … di tempat yang begitu jauh dari sekte.

Namun, Bai Xiaochun mengejarnya seperti binatang buas, menyebabkan Chen Fei menjerit, "Bai Xiaochun, apakah kamu tidak takut melanggar aturan sekte!?!?"

Bai Xiaochun berdeham, lalu mengulangi kata-kata Chen Fei sendiri. “Aturan sekte? Ha ha ha! Kami berada di luar sekte sekarang. Plus, Anda tidak cocok dengan saya dalam hal keterampilan. Tidak ada yang akan menyalahkan saya karena mematahkan beberapa tulang dan memutuskan beberapa tendon. Paling buruk, aku harus meminta maaf, dan kemudian masalah ini akan selesai. ” Lalu dia menendang dengan kakinya.

Tendangan itu mengirim Chen Fei terbang ke udara, di mana dia sekali lagi batuk seteguk darah. Ekspresi putus asa muncul di wajahnya, dan dia berteriak. Namun, sebelum dia bahkan bisa mendarat di tanah, Bai Xiaochun mulai memukulnya dengan lebih banyak pukulan dan tendangan.

Chen Fei ketakutan, dan tidak bisa berhenti berteriak. Segera, dia benar-benar bengkak dari ujung kepala sampai ujung kaki, dan jeritannya melemah.

Tulangnya patah, tendonnya putus, dan wajahnya pucat. Dia segera berbaring di sana, mati rasa dan menatap Bai Xiaochun dengan ngeri.

Meskipun Bai Xiaochun murni, adil dan agak kurus, apa yang dilihat Chen Fei adalah binatang buas yang menyamar di kulit manusia. Itu lebih dari itu ketika Chen Fei menyadari bahwa Bai Xiaochun bahkan tidak menggunakan benda ajaib. Dia hanya mengandalkan kekuatan menakutkan dari tubuhnya sendiri untuk menghancurkannya.

Jauh di kejauhan, dua pria kekar di tingkat keempat Qi Kondensasi sadar kembali, dan ketika mereka melihat apa yang terjadi, kulit kepala mereka mati rasa dan hati mereka mulai berdebar. Mereka segera berpura-pura pingsan lagi, tidak berani bergerak agar mereka tidak menarik perhatian Bai Xiaochun.

Melihat bahwa Chen Fei terengah-engah, Bai Xiaochun akhirnya kehilangan minat. Dia mengatur energi spiritualnya, lalu mengosongkan tas pegangnya dan juga mengambil perisai kecil itu. Sambil menyenandungkan sedikit lagu, dia melanjutkan perjalanan menyusuri jalan setapak.

Saat dia melihat Bai Xiaochun pergi, Chen Fei ingin menangis, tetapi tidak ada air mata yang mengalir. "Siapa yang memberitahuku bahwa Bai Xiaochun memenangkan kompetisi Fragrant Cloud Peak secara kebetulan!?!?"

Jika dia tahu selama ini bahwa Bai Xiaochun adalah ini menakutkan, bahkan ancaman dipukuli sampai mati bisa meyakinkannya untuk menimbulkan masalah.

Adapun dua pria kekar lainnya, mereka cemberut sedih, hati dipenuhi teror saat Bai Xiaochun berjalan pergi.

” Kakak Chen, apa yang kita lakukan sekarang …? Mari kita tinggalkan dia sendiri, biarkan dulu berlalu. Saya mendengar itu yang dilakukan Xu Baocai. ” Kedua pria dengan cemas menunggu tanggapan Chen Fei.

Hati Chen Fei dipenuhi dengan kepahitan. Setelah berpikir sejenak, dia mengertakkan gigi.

"Aku ingin balas dendam, tetapi tidak bisa mendapatkannya sendiri. Apa yang harus saya lakukan…? Saya perlu berpikir …. "

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya